Monday, August 31, 2015

Si Rumah Kecintaan

30 Agustus 2015. Akhirnya pembangunan rumah kami selesai. Selesai, bukan berarti sudah rampung semuanya 100%. Masih ada bagian lain yang ditunda pemasangannya karena dana yang akhirnya sudah habis. Hahaha. 

Semua daun pintu baru sampai tahap impra, belum diplitur (gak apa-apa, yang penting udah bisa ditutup).

Railing tangga, balkon dalam, dan balkon luar belum dipasang (gak apa-apa, belum ada anak kecil, Insya Allah aman).

Teralis jendela belum dipasang (gak apa-apa, selama jendela dan pintu selalu terkunci rapat).

Pagar depan belum dipasang (gak apa-apa, Insya Allah lingkungan rumah kami aman).

Belum punya dapur (gak apa-apa, demi terwujudnya dapur impian).

ALHAMDULILLAAH...

Segitu juga udah lumayan, udah punya rumah, udah bisa ditinggali. Sambil berjalan, bertahap Insya Allah pelan-pelan kami lengkapi. Aamiin..

....

Selama pembangunan rumah ini, gue jaraaaaang banget cerita every single things-nya. Antara gak mood ngeblog sama bingung aja mau nyeritain apa. Padahal di kepala mah mikirin segala rupa, complicated banget. Apalagi mikirin duitnya cukup apa gak.. Hahahaha. Gimana gak pusing pala barbie, pembangunan yang diperkirakan selesai dalam 3 bulan jadi molor 5 bulan yang otomatis ada pembengkakan biaya dimana-mana. Yang tadinya biaya segitu diperkirakan udah bisa rampung 100% ternyata enggak. Udah ditambahin dari pinjam sana-sini masih juga gak nyampe sampe pasang pagar. Ya udah, berhenti kita :). 

Sekarang tanggal 31 Agustus, akhir bulan. Untuk pertama kalinya ngerasain akhir bulan yang bokek sebokek-bokeknya, sampe semua rekening ga bisa ditarik lagi karena saldonya udah ga cukup. Hahaha. Bener kata orang-orang, untuk rumah itu harus berani bahkan nekad. Kami nekad memangkas sebagian besar income perbulan demi si rumah kecintaan. Semoga berkah.. Aamiin..

Alhamdulillaah besok tanggal 1, gajiaaaaan! Kemudian langsung dipotong cicilan..

Selamat hari Senin!






Friday, August 21, 2015

(Bukan) Arsitek dan Nota Dinas

Jalan Pajajaran Bandung, 21 Agustus 2015

Baru juga jam 9 pagi, udah ada dua cerita pagi ini. Dari pagi udah langsung pengen posting, apa daya tadi pagi langsung ribet sama kerjaan. Padahal udah sebulan (lebih) juga absen posting dan selama sebulan kemarin banyak cerita seru dari mulai ultah Irwan yang ke-27 sampai cerita mudik lebaran. Apa daya kemalasan melanda. Lah sekarang moodnya malah pengen cerita yang tadi pagi hihihi...

...

Yang pertama tentang cita-cita masa kecil. Jadi waktu kecil sekitar kelas 4 atau 5 SD, gue sukaaaa banget nggambar denah rumah. Jelas nggambar asal nggambar ya, tanpa ukuran skala. Apalagi luas tanah atau luas bangunan. Gue suka aja bayangin kayanya kalo denah rumahnya kaya gini bagus deh, gitu bagus deh. Denah-denah itu digambar dalam sebuah notes yang sekarang entah dimana, mungkin udah dibuang sama Ibu. Karena suka gambar denah itu, otomatis cita-cita gue jadi arsitek dong. Oiya, saat itu gue makin semangat nggambar denah rumah karena adek gue suka jadiin denah buatan gue untuk rumah-rumahan di pretend play khayalannya. Ada saatnya gue akhirnya bosen dan main yang lain. Tapi ketertarikan gue dengan gambar denah rumah ga berubah, gue suka banget merhatiin denah rumah di Tabloid Nova kala itu. Sampai sekarang pun, gue masih suka lho merhatiin detail denah rumah. Gue ga tertarik dengan rumah cluster yang harganya terjangkau karena denah rumahnya sama semua standar banget dan gitu-gitu doang, sementara yang denah rumahnya kece kok harganya mahal bangeeeett.. Hahaha. 

Ketika akhirnya gue (dan suami) memutuskan untuk renovasi total rumah yang udah ada, siapa yang paling semangat mikirin denah dan modelnya? YA GUE DONG! Gue excited banget, cita-cita jadi arsitek gue tercapai! Minimal gue jadi arsitek untuk rumah gue sendiri. Yaaa gak yang gimana juga sih, yang penting posisi-posisi ruangan sesuai dengan keinginan kami. Waktu masih ngerancang denahnya, gue bikin 6 alternatif denah. Setelah jadi, gue diskusikan dengan suami dan Om yang ngebantu pembangunan rumah kami. Akhirnya deal, diputuskan model yang sekarang ini. Tentu saja dengan banyak masukan dari Om sebaiknya gimana. Sekarang rumah kami hampir jadi, udah ada beberapa sodara dan tetangga yang masuk dan liat. Semua yang masuk pasti nanya: "Siapa yang nggambar? Enakeun banget rumahnya..". Ya idung gue kembang kempis dong aah.. Hahahaha

Nah, tadi pagi Pakdhe gue nelepon.. Guess what? Belio minta dibuatin gambar denah rumah untuk rumahnya yang mau dibangun! Gue kaget lah, gue kan arsitek abal-abal. Mana langsung rinci dengan luas bangunan yang diinginkan, satu lantai aja, kamarnya 4, pengen ada musholanya di sebelah kanan, garasi di sebelah kiri, dsb. Apakah gue terima? Ya iya dooong! Tapi gue bilang ini gambar iseng aja ya kalo aku lagi mood.. Heheheh..  

....

Yang kedua tentang Nota Dinas (nodin). Tadi pagi gue disuruh menanggapi nodin dari kantor pusat. Selama 17 bulan gue di kantor ini, tadi pagi adalah pertama kalinya gue disuruh bikin balasan nodin dan gue bengong! Oemjiiii, antara lupa lagi dan semacam hello again. Padahal waktu di kantor pusat dulu, gue ngonsep hundreds nodin. Hampir tiap hari adaaaaaa aja nodin yang dikonsep. Setelah pindah ke Bandung, gue nggak pernah ngelakuin lagi blas! Jadi inget waktu awal di kantor pusat disuruh bikin nodin gue juga lama, banyak liat contoh nodin-nodin sebelumnya. Practice makes perfect, lama-lama gue terbiasa bikin nodin dan malah cenderung kilat saking seringnya bikin. Berhenti selama setahun lebih langsung cupu lagi pernodinannya. Huhuhu.. 

...

Anywaaaay, hari ini Jumat. Yeaaay weekend!

 

Instagram @tiariph