Wednesday, November 19, 2014

Ketabrak Motor (Part 2)


Gue duduk selonjor di tengah jalan, nangis, dan istighfar..  Gak lama dari itu, orang-orang di sekitar mulai berkerumun mau nolong gue. Gue cuma terus nangis. Syok, gue kaget, takut, campur aduk semuanya. Gue liat, dari arah kantor Mas Icki lari-lari keluar ke arah gue. Saat itu, logika gue masih lumayan jalan. Yang gue pikir saat itu, ini gue dikerumunin orang-orang tak dikenal, gue bawa tas dengan barang-barang penting di dalamnya, gue juga khawatir orang-orang ini bakal nolong gue kayak gimana, apalagi saat itu kaki kiri gue mulai terasa sakit. Begitu liat Mas Icki, gue langsung teriak manggil namanya dengan maksud agar orang-orang ini tahu bahwa gue "warga situ", bahwa gue kenal dengan orang-orang dari kantor itu karena gue salah satu pegawainya juga. Yah gitu lah, intinya gue prefer ditangani oleh orang-orang yang gue kenal, temen gue sendiri. Semoga ngerti maksud gue.

Setelah Mas Icki di deket gue, dia mau nolong mapah gue. Kaki kiri gue mulai terasa makin sakit. Gue teriak-teriak bilang kalo kaki kiri gue sakit. Gue takut. Akhirnya orang-orang tersebut memutuskan untuk menggotong gue. Gue gak inget siapa aja yang gotong gue waktu itu, yang paling gue inget gue meluk Mas Icki kenceng banget. Gue takut banget kaki gue sakit banget.

Gue digotong ke pintu gerbang kantor. Di situ, temen-temen gue yang lain udah keluar. Gue dikasih minum. Orang-orang pada nanya siapa yang nabrak gue dan dari arah mana. Gue (masih sambil nangis) bilang kalo gue gak tau, semuanya cepet banget, tiba-tiba gue udah guling-guling dan jatuh nyusruk. Karena gue syok, Mas Widdie nyuruh gue rebahan. Iya, rebahan di depan gerbang kantor. Sakitnya kaki gue makin menjadi-jadi. Kayaknya waktu itu gue merintih bilang sakit sakit melulu. Gue inget harus ngasih tau Ibu, nyari-nyari tas yang udah diselamatkan ke lobby kantor. Temen-temen bilang Ibu nanti aja dikabarin, gue harus segera dibawa ke rumah sakit. Gue masih sempet request minta dibawa ke rumah sakit Rajawali aja. Selain emang deket dari kantor, juga rumah sakit biasa gue berobat.

Ahirnya gue digotong lagi masuk ke mobil Pak Mul. Setiap gue digotong, tulang kering kaki kiri gue bunyi "krek krek", sakit banget. Gue selonjor di bangku belakang, Pak Adang duduk nahan punggung gue. Waktu gue udah di dalam mobil itu, akhirnya gue liat Kakak. Wajahnya panik, megang handphone kayak mencoba menghubungi seseorang. Gue teriak manggil dia, minta dia ikut ke rumah sakit karena dia yang paling deket sama gue, supaya gue lebih tenang. Akhirnya Kakak ikut, udah gak kebagian tempat duduk. Dia duduk di bawah, di belakang supir, di dekat kaki kiri gue. Sementara di depan, Mas Widdie & Pak Mul nyetir mobil. 

Gue mulai menghubungi Ibu, gak diangkat. Nelepon suami, gak diangkat. Semuanya susah dihubungi. Akhirnya Ibu bisa dihubungi, Ibu udah tahu dan katanya otw ke rumah sakit. Gue cuma bilang, gak apa-apa Bu, aku sadar, tapi kakiku sakit banget. Irwan nelepon gue, gue kabari yang sama. Gue berusaha menenangkan mereka. Irwan panik.

Sampai di rumah sakit, gue panik lagi. Gue pasti akan digotong dan kalau digotong itu, kaki gue bakal langsung bunyi "krek krek" dan sakit. Tapi mau gimana lagi, gue tetep harus dikeluarin dari mobil walopun sakitnya bikin jerit-jerit. 

Di IGD, ternyata gue ditangani oleh dr. Dodo, dokter yang biasa nanganin gue. Ya langsung dong gue nangis lagi cerita ke dia kalo gue ditabrak waktu lagi nyebrang dan kaki gue sakit banget. Menurutnya, sepertinya tulang kaki gue patah dan untuk pertolongan pertama harus dipasang spalk (gimana sih cara nulisnya?) supaya tulang gue gak bergeser lagi. Lalu, perawat menggunting celana kiri gue sampai sebatas lutut dan mulai memasang spalk. Waktu dipasang, jangan ditanya, sakit lagi. 

Gak lama kemudian, Ibu dateng. Gue nangis lagi, Ibu juga nangis. Pak Mul dan Pak Adang pamit pulang, sementara Mas Widdie dan Kakak masih nungguin gue. Lalu, gue dibawa ke ruang xray untuk dirontgen. Ibu, Mas Widdie, dan Kakak ikut nganterin. Waktu di ruang xray, gue nangis lagi karena kaki harus dimiringin untuk dapet foto rontgen yang benar. Sakitnya luar biasa, gue jejeritan lagi. Gue dirontgen  kepala, dada, dan kaki.

Balik ke ruang IGD, Pakdhe dan Budhe yang rumahnya deket dari rumah sakit langsung dateng. Lalu adek gue juga dateng. Gak lama kemudian, hasil rontgen selesai. Alhamdulillaah, kalo kepala dan dada baik-baik aja. Tapi, tulang kering kiri gue patah & retak. Retak di bawah lutut dan patah di atas engkel. Harus dilakukan operasi. Gue nangis lagi...

Thursday, November 13, 2014

Ketabrak Motor (Part 1)

Assalamualaikum...

Well, terakhir publish post tanggal 27 Oktober lalu. Happy banget posting tentang pernikahannya Mas Arif dan Runi. Abis itu bikin draft postingan tentang serunya anak-anak KOPWIS. Sebelumnya gue nyelesein kerjaan dulu yg harus dikumpulin besoknya. Hmm, kalo dirunut.. Senin hari itu dari pagi gue cari bahan kajian dari koran, sambil nyari bahan disambi scan-scan administrasi jurnal, setelah makan siang gue mulai bikin kajian dan baru beres sekitar jam 16.30 which is udah lewat jam pulang gue. Semuanya berjalan biasa aja, sebagaimana rutinitas di kantor setiap hari. Setelah bikin kajian, rasanya belum pengen pulang dan malah buka draft nambahin ngetik-ngetik dikit sampai jam 17.15.

Saat itu, Kakak negur gue karena tumben jam segitu belum pulang. Di kantor gue biasanya cewek-cewek pulang sekitar jam 16.00 sampai 16.30 dan yang masih tersisa di kantor hari itu tinggal gue, Kakak, Pak Mul, Pak Adang, Mas Widdie, Mas Icki, dan seorang security, Pak Uci. Sekitar jam 17.25 gue pamit pulang. Pak Uci, seperti biasa nawarin bantuanya untuk nyebrangin gue. Setiap pulang kerja, gue harus nyebrang di jalan yang lebar 2 arah dengan pembatas jalan cuma garis putih.

Yang gue inget saat itu... Gue nyebrang sama Pak Uci seperti biasa, Pak Uci selalu pakai tongkat orens yg bisa nyala dan pakai peluit. Jalur pertama berhasil kita lewati, kita berhenti dulu di tengah, di garis putih itu. Seinget gue, dari arah kiri jalannya kosong dan gue siap untuk nyebrang lagi. Semuanya terlihat lancar dan gue mulai melangkahkan kaki..... 

Tiba-tiba semuanya begitu cepat terjadi. Yang gue inget, gue mau lanjutin nyebrang ya.. Kok rasanya tiba-tiba pandangan gue berputar-putar. Badan juga kok ikut guling-guling. Di situ gue sadar.... Gue ditabrak sesuatu, entah apa. Masih dalam kondisi guling-guling, gue istighfar berkali-kali. Gue cuma berdoa semoga gue selamat, kepala gue gak kebentur dan gak pingsan. Sampai akhirnya gue jatuh nyusruk. Gue masih sadar! Badan dan kepala gue gak kerasa sakit sama sekali. Gue langsung duduk selonjor di tengah jalan, nangis dan istighfar...

Ngetik sampai di sini, gue udah gak kuat lanjutin.. Dada rasanya sesak. Well, ceritanya sampai sini dulu yaa.. Walopun bikin sedih, gue berniat tetep posting life chapter ini.. Kali aja ada yang nyariin gue kemana, saat ini gue lagi masa pemulihan setelah kecelakaan lalu lintas waktu itu. Mohon doanya and see you on the next post ya!

Monday, October 27, 2014

Their story has a happy ending!

Sabtu, 18 Oktober 2014 lalu gue main ke Jakarta cuma sehari. Ih seneng deh kalo ke Jakarta untuk main, pasti semangat banget :D apalagi kalo ada acara spesial yang mau dihadiri kayak kemarin, ke nikahan Mas Arif dan Runi, temen kantor gue di pusat dulu. Begitu lamaran Mas Arif diterima dan sudah diputuskan menikah pada 18 Oktober 2014, sejak sekitar setahun yang lalu, menghadiri pernikahan ini langsung masuk agenda gue. Mau gue masih di Jakarta kek, atau udah pindah ke Bandung pokoknya harus hadir. Alhamdulillaah terlaksana walaupun pada akhirnya gue nggak bisa hadir sejak akad nikah dan suami gue ga bisa ikut :(. Ditambah lagi pake ada trouble travel dan taksi yang bikin gue telat nyampenya, but finally all people is happy! 

Gue bahagia banget liat pernikahan ini. Ngeliat Mas Arif dan Runi akhirnya bisa bersanding di pelaminan rasanya senang, bangga, dan puas banget. Menurut gue, mereka pasangan yang cocok, serasi banget. Semoga Allah SWT selalu memeluk keluarga kecil mereka dengan kebahagiaan. Aamiin...

Flashback sedikit.. Dulu gue nggak akrab sama mereka. Sama Runi cukup kenal baik sih, sementara sama Mas Arif cuma kenal tahu doang. Yang gue tahu, Runi dan Mas Arif ini adalah teman seangkatan waktu masuk Kementerian kami, senior 1 tahun di atas gue. Sampai suatu saat gue dinas ke Seoul dan ketemu Mas Arif yang lagi kuliah di sana. Ngobrol banyak dari update berita di kantor sampe ngobrol tentang jodoh. Dari situ kita malah jadi ikrib sampai gue udah pulang ke Indonesia. Singkat cerita, setelah obrolan panjang tentang siapa ya jodohnya Mas Arif, begitu tahu siapa yang dikaguminya, gue "nyuruh" dia menyatakannya. Awalnya ga berani dan malu, setelah gue cerewetin akhirnya dia berani melamar Runi. Temen kita yang ternyata udah dia kagumi since the 1st day of their orientation :O. Waktu itu, Runi nggak langsung ngejawab, dia butuh waktu sampai thesisnya beres baru mau mikirin. OMG, dari hari pernyataan cinta sampe hari dijawab ituh, gue gereget deg-degaaaaan banget. Apalagi Mas Arif yaaa.. Gimana gak ikut deg-degan dan gereget kalo tiap hari gue chatting sama Mas Arif dan ngobrolin tentang itu teruuss? Hahaha. Lucu deh dulu itu. Saking gue juga gereget sama jawabannya, atau at least pengen tahu gimana peluangnya, gue mencoba ngorek-ngorek waktu gue dan Runi main bareng nonton pameran Jakarta Monorail. Gue cerita-cerita aja gimana gue dan Mas Arif waktu di Seoul, intinya betapa Mas Arif ini baik banget banyak bantuin gue waktu di Seoul. Yah, who know it works kan, siapa tahu menambah keyakinan Runi untuk terima lamarannya Mas Arif =D. Secara mereka akhirnya menikah, the answer was yes dong! Gue girang banget, seneeeeng banget waktu jawabannya diterima. Jawaban Ya ini tentu saja bukan cuma faktor karena cerita gue doang laaah. Ada masanya ketika mereka terlibat pembicaraan yang serius, membicarakan banyak hal tentang masa depan, visi dan misi. Dari mereka lah gue jadi tahu gimana orang yang taaruf, ga pake pacaran. Keren!

Daaaan inilah mereka plus gue yang gembira karena mereka berjodoh..


Mas Arif sering banget bilang makasih ke gue karena dulu memotivasi dia untuk melamar Runi. Menurut gue itu berlebihan. Gue gak segitunya. Dulu sih gue cuma gereget aja sama cowok yang udah suka sama cewek dari lama tapi nggak berani nyatain. As simple as that. Makanya gue suruh Mas Arif bilang, keburu keduluan orang lain. Yaaaa namanya gak jodoh sih kalo gitu mah. Nyatanya, mereka berjodoh. Seeing they are happy, i'm happier either to be a little part of their happy ending story. Happy wedding! 

Cheers!




Thursday, October 16, 2014

Camp Penggendutan

Camp Penggendutan adalah istilah yang paling tepat untu kantor gue, menurut gue. Gimana nggak, (hampir) setiap hari ada cemilan di sini. Belum lagi ada temen kantor yang jualan jajanan pasar dan gue selalu tergoda untuk beli. Misalnya hari ini, ada temen yang pulang dinas dari Malang terus bawa oleh-oleh keripik apel, keripik tempe, dan minuman sari buah apel. Mereka terhampar di sebuah meja yang kita bebas mengambilnya. Di meja gue, ada risoles keju, kue lumpur, dan mini waffle beli di temen yang jualan. Kemarin atau besok-besok pasti akan ada cemilan-cemilan lagi, entah yang gratis atau harus beli. 

Sebelum pindah kesini, berat badan gue udah naik 8 Kg, sekarang nggak tahu deh makin naik berapa kilo. Yang jelas semakin banyak orang yang bilang gue gendutan banget. Ibu udah mulai was-was takut gue semakin membesar. Adek gue menyadari sekarang porsi makan gue banyak. Suami gue bilang sekarang gue berat. Eh. =D


Tuesday, October 7, 2014

Tiari is 27 years old now!

7 Oktober 2014, 00.00
Kereta api eksekutif Lodaya Malam, perjalanan Bandung-Yogyakarta...

Alhamdulilaah, hari ini saya berusia 27 tahun. Usia yang waktu saya masih remaja dulu, saya anggap usia matang. Dulu saya selalu amazed dengan wanita 27 tahun. Terlihat matang, dewasa, dan mandiri. Hihihi. Padahal yang saya rasakan sekarang, jauh dari matang, dewasa, dan mandiri. Yang ada malah ngerasa tua. Hahaha. Alhamdulillaah sekali lagi masih diberi kesempatan menginjak usia ini. 

Alhamdulillaah, ulang tahun ke-27 ini bisa dilalui bareng suami, walopun di kereta. Tapi mengingat destinasi kami nanti, saya super excited! Rasanya ini ulang tahun terkeren versi saya: bersama suami keliling Jogja seharian di hari ulang tahun saya. Lovely day with lovely person in the lovely city! My most fav city on earth! Cerita liburannya nyusul yaaa..

6 tahun bareng IS, so far baru 2x lewatin ultah barengan. Yang pertama waktu ultah ke-25, masih penganten baru banget. Yang kedua ya ini, yang ke-27. Kalo ultah IS bahkan belum pernah lewatin bareng sekali pun. Semua ini dipersembahkan oleh drama LDR yang masih kami lalui. Alhamdulillaah... :)

My wishes...
  1. Semoga selalu sehat wal afiat
  2. Semoga panjang umur
  3. Semoga sisa usianya berkah
  4. Semoga segera dikasih kepercayaan untuk punya momongan
  5. Semoga semakin disayang suami
  6. Semoga cita-cita untuk kuliah laginya cepet terwujud, nggak kepentok sama diri sendiri yang males belajar. 
  7. Semoga pekerjaannya lancar dan memberikan berkah bagi keluarga
  8. Semoga selalu happy
  9. Semoga semua yang disemogakan tidak hanya jadi semoga
Aamiin yaa Rabb..

Cheers,

Tiari, 27 tahun, happy

Wednesday, October 1, 2014

Welcoming My October!

Udah bulan Oktober ajaa! Mulai memasuki akhir-akhir tahun, OMG! Cepet bangeeeett...

Well, bulan September lalu agak-agak senep, jauuuuh dari September ceria. Kerjaan atau personal life semuanya sempet bikin empet. Alhamdulillaah, happy things return in the end of September. Semoga berlanjut ke bulan Oktober ini yaaa..

Excited banget hari ini. Selain karena tanggal 1 itu gajian, juga karena ini bulan Oktober. This is my month! Selalu suka sama bulan Oktober, bulan kelahiran saya. In several days later, Insya Allah saya berusia 27 tahun. Ya ampuuun, gak kerasa.. 

Selain bakal ulang tahun, Oktober ini excited karena IS pulang. Lusa! Ihiiiy. Jarang-jarang lho pas tanggal spesial, pas kita bareng gini. Terus, bulan ini juga bakal short getaway aka honeymoon yang ke sekian kalinya. Aaah, gak sabar! 

Selamat bulan Oktober, hope everything works smoothly and well! 

-Tiari-

Monday, September 29, 2014

Weekend Temptation

Hari Sabtu lalu, akhirnya meet up juga sama Afi! Sahabat gue dari SMA yang sekarang stay di Jakarta. Sebelumnya, sejak sama-sama di Jakarta kita selalu nyempetin meet up (dadakan) di Jakarta, seringnya sih pas pulang kerja. Weekend malah jaraaaang, kayanya cuma sekali deh. Since gue pindah ke Bandung, praktis acara meet up enakan pindah di Bandung, nungguin Afi pas pulang ke Bandung. So far, kemarin itu adalah pertemuan pertama kita semenjak gue pindah di Bandung.

Sempet miskom tentang jam ketemuan, but finally akhirnya kita ketemu juga. Cuma 2,5 jam doang dan tentu saja masih kurang banyaaak. Kali ini kita pilih Hummingbird di Jalan Progo buat tempat gosip-curhat-unyu kita. Seneng deh, akhirnya, Afi berada di step itu: nyiapin pernikahan. Ngobrol banyaaak tentang aneka vendor di Bandung. Semoga lancar-lancar ya, Sayang.. :* :*

ketemuan belum afdol, kalo belum selfie!

Dari Hummingbird, mumpung udah ke daerah situ, akhirnya gue mampir Heritage Factory Outlet untuk cari baju kerja dengan ukuran yang lebih besar, sementara Afi pulang untuk menghadiri acara selanjutnya. Huhuhu, harusnya sih bukan upgrading size ya, tapi slimming my body. Tapi opsi yang kedua tentu saja suliiiitt.. Harus nurunin sekitar 10 Kg itu nyesek banget, pemirsa! Tiap pagi bisa cemberut gegara baju kerja udah pada ga muat, ga bisa dikancingin! Baiklah, opsi upgrading size lebih diutamakan. Hahaha. Lumayaaan, dapet kemeja yang murmer, yang penting ukurannya muat!

Sambil ngubek Heritage, actually gue sambil mikir dan nungguin balesan dari Kakak. Gue lagi ngincer jam tangan Fossil. Mupeng waktu nganterin Mbak Vita beli. Dia yang beli, gue ikutan pengen dan lalu kepikiran. Apalagi dengan iming-iming diskon cuma sampe weekend ini. Beuh! Namapun cuma kepengen, tentu saja itu bukan kebutuhan dan bikin galau harus beli atau nggak. Ish, kalo gw punya pohon duit mah tinggal beli-beli aja kali. Kan ceritanya pengen hemat dan beli barang berdasarkan kebutuhan hidup, bukan gaya hidup. Galau beraaaat dari hari Selasa lalu.

Suami, Adek gue, Afi, pada bilang ya udah lah beli aja, daripada nyesel terus kepikiran. Lagi-lagi, mendingan nyesel karena beli daripada nyesel karena gak beli jadi pembenaran. Nah, kalo urusan perjamtanganan gue udah cocok banget sama Kakak. Dari jaman gue masih di Jakarta, sering banget chatting nanya tentang jam tangan, kasih saran ini itu, sampai akhirnya gue beli jam tangan yang menurut kita oke. Jam tangan kali ini, rasanya kalo belum cerita ke dia gue masih ragu. Apalagi sekarang udah tinggal di kota yang sama, mendingan dianterin sekalian kan? Sayangnya malem minggu itu Kakak nggak bisa dan ngajak hari Minggu siang aja. Karena di salah satu toko bilang diskonnya cuma sampe hari Sabtu, walopun Kakak ngga bisa gue tetep ke PVJ sendirian.  Hahahaha. Nyoba-nyobain dan tetep ragu. Info kalo diskon cuma sampe hari Sabtu itu gak bener, nyatanya mereka masih diskon sampe besok-besok. Baiklaaah, gue ga jadi beli. Malah kukulilingan PVJ beli-beli yang ga penting.

Minggu siang, janjian sama Kakak di kantor jam 11 siang. Gue baru dateng jam 12 dan kita baru berangkat jam 1 siang. Bertiga sama Mas Faisal, temennya Kakak yang lagi magang di kantor kita (dan gue baru kenalan kemarin -_-' ), kita ke PVJ. Sementara Mas Faisal mencar, gue & Kakak hunting jam tangan. Gue tunjukin jam-jam yang pernah jadi incaran. Galau lagi mendingan yang mana. Sampai akhirnya, hatiku tetap memilih si Fossil walopun beda seri. Nah ini bedanya beli jam tangan sama Kakak, dari dulu selalu begitu. Yang diincarnya jam A, pilih-pilih jam B, C, D, yang dibelinya jam Z. -___-"



Yak akhirnya Fossil yang ini yang dipilih. Padahal tadinya nggak ada di opsi. Yang jadi opsi utama (warna item-gold) malah ternyata yang paling gak oke di tangan gue (menurut kita). Errr... Pas di rumah mendadak nggak PD, ngerasa too much modelnya. Tapi kata Widya oke, gue liat dipake dia juga oke. Guenya aja yang belum biasa kali yaaa.. Hahahah. Udah ah, ga mau liat-liat lagi.. Pusyiiing, kenapa banyak banget jam tangan lucu di dunia ini. -____-"

Kelar jam tangan (dan nggak mau liat jam tangan lain lagi), bertiga sama Mas Faisal lagi nganterin Kakak hunting running shoes terus cabut ke Lontong Kari Kebon Karet. Errr.. ini pertama kalinya gue makan lontong kari paling hip se-Bandung, padahal mereka udah ada sejak Ibu-Bapak masih pacaran dan suka makan kesitu. Gue baru pernah ajaaa.. 

Jam 15.30 gue udah sampe di rumah lagi, leyeh-leyeh nyobain jam tangan baru. Hahahaha.. Oh, weekend temptation, susah banget untuk dihindari!



**tadinya mau pake nama asli Kakak tapi rasanya aneh, udah kebiasaan dari dulu enak nyebut Kakak (di blog ini) than nama aslinya. Hahahaha, gapapa kan ya?



Friday, September 26, 2014

Si Angka Kembar

Katanya jangan diinget-inget lagi. Yang lalu biarlah berlalu... Saya juga maunya gitu, malahan saya maunya setelah semuanya selesai ya udah aja, jangan ketemu-ketemu lagi. Cerita kita selesai. Tapi nyatanya, kita nggak bisa begitu. Cerita kita nggak pernah selesai, selalu ada cerita baru, ketemu atau nggak ketemu. Entah kebetulan atau saya yang nyambung-nyambungin, selalu ada sesuatu yang bisa ditarik, menghubungkan cerita, tanpa perlu kita berkata. Membuat saya bertanya,

Kenapa?


Tuesday, September 23, 2014

Belitong Trip Day 3 : Danau Kaolin, Before Airport

Hari terakhir di Belitong (19 Maret 2014)

Pagi-pagi waktu bangun tidur, badan saya sakit semua. Pegel-pegel dimana-mana. Haduuuh cupu banget ya, baru mainan air seharian aja pegelnya sampe kayak gitu. Flight kami hari masih nanti sore, jam 15.30. Akhirnya pagi itu gue putuskan untuk spa dulu di  tempat spanya Aston Belitong Hotel. Setelah spa, rasanya badan lumayan enteng. Sipp..


Jam 11.30 kami check out terus melipir makan siang di salah satu resto sebelah hotel. Rasanya biasa aja, nggak istimewa-istimewa amat. 



Sekitar jam 14.00 Mas Agus, driver yang kami sewa jemput menuju airport. Di perjalanan menuju airport, Mas Agus ngajak kami mampir ke Danau Kaolin. Wow Subhanallah baguuus banget. Warnanya hijau cerah kesukaan. Di sana kami cuma sebentar, mampir untuk foto-foto doang. Selain karena mepet mau pulang, juga karena udah mendung banget.






Then, here we are, waiting for our flight to CGK. Thanks a lot Belitong, such a wonderful islands. Semoga ada rejeki untuk kesini lagi sama keluarga suatu saat nanti. Aamiin...

Belitong Trip Day 2: Jalan-jalan Sore ke Pusat Kota

Sebelum liburan selanjutnya tiba, mari selesaikan dulu yang ini.. 

Sorenya, setelah istirahat dan bersih-bersih di hotel kami jalan-jalan ke pusat kota Belitong, masih pakai motor yang kami sewa dengan mengandalkan gps di hp. Jarak dari hotel ke pusat kota cukup dekat, nggak nyampe 20 menit. Biar pun deket, gue yang emang suka dongdong kalo jadi navigator tetep aja beberapa kali salah belok. Hadah hadah...

Tujuan pertama adalah sebuah rumah makan yang sekarang gue lupa namanya. Yang jelas rumah makan ini pernah diliput Wisata Kuliner dengan menu andalannya kepiting isi. Kata Pak Bondan, kepiting isinya maknyus. Boleh lah kita coba.

Lokasinya gampang dicari, di suatu komplek perumahan. Waktu kami kesana, rumah makannya sepi. Cuma kami doang pengunjungnya, mungkin karena bukan jamnya makan kali yaa. Selain kepiting isi, menu lain di sini adalah masakan rumahan. Untuk pelengkap makan, gue pilih tumis krecek. Rasanya enak. Kalo rasa kepitingnya, secara bentuk dia masih berbentuk kepiting kecil. Nah dagingnya dilepas dari cangkangnya, dicampur dengan bumbu-bumbu dan telur terus dimasukin lagi ke cangkangnya lalu digoreng. Enak, buat ngemil juga enak ini mah.


Kenyang makan kepiting, kami keliling kota. Cuma puter-puter aja di kotanya. Merhatiin kantor-kantor pemerintahan di Belitong dan nggak lupa nyari kantornya instansi Bapak IS. Sebelum kami ke Belitong, IS punya temen yang ditempatin di Belitong. Unfortunately, beberapa minggu sebelum kedatangan kami, dia dimutasi. Yaaah, padahal udah niat mau ketemuan dan main. 

Perjalanan balik ke hotel, kita nyari cemilan dulu. Sepanjang jalan banyaaak banget penjual martabak Bangka (yaeyalah!), namanya kalo nggak salah 'hoklopan'. Agak penasaran sih, gimana rasa martabak ini di daerah (dekat) asalnya. Tapi mengingat porsi martabak yang cukup besar kalo cuma dimakan berdua, nggak jadi deh nyobain hoklopan. Akhirnya saya tertarik beli kue pukis dan molen mini. FYI, selain hoklopan pedagang kaki lima yang banyak di situ adalah batagor. Daripada gue beli batagor, rasanya mendingan beli kue pukis dan molen mini yaaa.

Waktu beli aneka molen mini, saya perhatiin logat bicara Abangnya kok Banyumasan. Saya iseng nanya, awalnya dia bilang dari Purwokerto. Ya udah gue langsung sok ikrib bilang ortu gue dari Purbalingga. Eh si Abang Molen langsung berbinar dan ahirnya bilang kalo dia dari Purbalingga juga, dia awal ngaku dari Purwokerto karena lebih familiar. Selidik punya selidik, ternyata daerah rumahnya dekat dari rumah Mbah gue. Untuk ukuran pedagang kaki lima, si Abang termasuknya sering banget mudik ke Purbalingga. Doi juga baru nikah 4 bulan dan istrinya diboyong ke Belitong. Di akhir obrolan, dia bilang kalo awalnya dia nggak percaya saya orang Purbalingga karena logat gue yang sunda tulen. Hihihi. Dia juga bilang senang banget bisa ketemu sesama orang Purbalingga di Belitong, that was his 1st time. In the end, waktu gue buka kotak molennya di hotel, ternyata si Abang ngasih bonus tambahan yang jumlahnya lumayan. Ya ampuuun... *terharu*

Satu malam lagi di Belitong, besok kami harus pulang. Until next post, yaaa!

Monday, September 22, 2014

Gara-gara Iklan Properti

Tadi pagi, lagi baca koran untuk nyari topik kajian... Langsung teralihkan malah baca iklan-iklan properti. Jelalatan ke setiap sudut halaman properti, berharap ada keajaiban. Lalu saya membalik halaman dengan kecewa.

Di Bandung (dan sekitarnya), sebenernya banyak dibangun perumahan baru. Tapi lokasinya jauh-jauh amat yaaa.. Maksudnya adalah jauh dari dan ke kantor saya. Saya nggak mau ngabisin waktu berjam-jam di jalan berangkat dan pulang kantor. Silakan bilang saya cupu, karena udah keenakan dengan jalur (yang Alhamdulillaah dekat dari) rumah-kantor-rumah yang biasa saya lewati dengan transportasi angkot yang gampang dan rutenya nggak muter-muter. Ada yang bilang, sejauh-jauhnya tinggal di Bandung pasti nggak seberapa dibanding hidup di sekitaran Jakarta tapi kerja di Jakarta. Yang bilang gitu, pasti nggak pernah ngerasain muter-muter pake angkot di Bandung yang kadang rutenya nggak masuk akal. Da saya mah apa atuh, kemana-mana naik angkot. Dari daerah rumah (ortu) saya ke kantor dan sebaliknya terbilang cukup dekat, naik angkot cuma sekitar setengah jam. Rute angkotnya nggak muter-muter, walopun kita pake kendaraan pribadi jalurnya tetep akan sama dengan angkot. Wajar kan kalo saya nggak mau move on dari daerah rumah (ortu) saya?

Apa, saya nggak mau ninggalin comfort zone? Terserah, ini hidup saya. Bye!


Friday, September 19, 2014

Write. Post. Delete.

I decided to delete my previous post. Setelah dipublish beberapa hari, dibaca ulang, lalu baca blog lain rasanyaaaa cerita saya terlalu detail. Biasanya, kalo saya cerita di blog sampai sedetail itu artinya lagi pengen curhat banget. Ketik-ketik lancar jaya, trus publish. Bener-bener apa yang saya rasain saat itu langsung dituangkan di blog. Lalu menyesal kemudian. Hehehe...

Sementara itu, saya masih punya hutang posting. Biar nggak lupa dicatet apa aja yang mau diposting, tapi seringnya dicatet doang dipostingnya mah kapan-kapan semau saya. Bahkan seringnya saya skip dengan cerita baru. Hadah...

Bulan depan, Insya Allah saya dan IS mau short getaway lagi. Kali ini mau yang deket-deket aja, nggak pesawatan supaya #hematbeb. Dan seperti biasa, pasca liburan itu akan menghasilkan hutang posting baru. Sementara postingan tentang Belitung (Maret 2014) dan liburan mudik (Juli 2014) belum rampung. Lho kok kayak jadi beban gini sih? Beban yang dibuat sendiri ini sih.. -__-

Yiaaay, udah hari Jumat. Welkoming weekend!

Monday, September 1, 2014

Mom's 52nd Birthday

30 Agustus 2014 lalu, Ibu saya genap berusia 52 tahun. Ulang tahunnya kali ini agak spesial, karena Ibu "merayakannya" dengan masak nasi uduk dan lauk pauknya untuk dibawa dibagikan ke teman-teman kantornya. Tasyakur bi ni'mah. Malam sebelumnya, Ibu mulai nyicil masak, dilanjutkan lagi paginya sekaligus memasukan nasi uduk dkk ke cup plastik. Alhamdulillaah nasinya keterima banget untuk sarapan teman-teman Ibu.

Sorenya sepulang Ibu kerja, saya, Widya, dan Ibu merayakan bertiga di Pepper Lunch Istana Plaza. Kami ditraktir Ibu. Hehehe. Saya dan Widya datang duluan, karena belum beli kado ultah untuk Ibu. Karena Ibu lagi pengen beli sepatu untuk kerja, we bought shoes for the gift and yes she likes it! 

Sayang fotonya kurang Bapak dan Irwan yang kerja jauh merantau :')

Setelah makan enak, kami masih keliling mal untuk... belanja. Yes, we are women who love shopping. Women are women. Hihihi. Lumayan banget kita dapet sepatu, tas, dan baju dengan harga diskon yang bikin senyum-senyum kesenengan. 


Oh ya, ini "birthday cake" Ibu. Kami bertiga nggak begitu suka cake yang banyak krim dan berhubung Saya dan Widya dari kemarinan ngidam banget browniesnya Prima Rasa jadilah kita pilih ini aja untuk birthday cake Ibu. Hihihi. Nggak ada acara tiup lilin bangunin Ibu tengah malem karena kalo Ibu terbangun tengah malem biasanya nggak bisa tidur lagi dan bikin begadang sampe pagi, kasian. Jadilah brownies ini cuma saya simpan di meja makan waktu Ibu udah tidur dengan harapan Ibu bakal ngeh pas bangun pagi nanti karena Ibu selalu yang pertama bangun. Ternyata Ibu nggak ngeh aja dong.. Hahaha. Cerobohnya saya, beli cake tapi nggak beli lilinnya. Jadi, walopun dikasihnya pagi-pagi tetep nggak ada acara blowing candle. Saya dan Widya cuma nyanyi lagu "Selamat Ulang Tahun" dan menyalami Ibu. Setelah itu kami langsung bantuin Ibu bungkusin nasi uduk. :)

Alhamdulillah.. Simpel tapi tetep bermakna, bahwa usia Ibu sudah berkurang satu lagi. Kami anak-anaknya semoga menjadi anak yang solehah untuk Ibu dan nggak males-malesan lagi untuk bantuin Ibu. 


August 30, 2014 you are turning 52.
Today is the most special day of the year because if it weren't the day you were born, i wouldn't have been born either.
Thank you for bringing me in this world.
Wishing you a very HAPPY BIRTHDAY, Ibu!

Friday, August 22, 2014

Photobook Project #1

Baiklah, mari kita lewati hari sedih dengan sesuatu yang bikin senyum: photobook!

Setelah gue dengan cupunya baru tahu kalo ada jasa pembuatan photobook online, lalu mulai coba-coba bikin tapi kebingungan dan ngerasa nggak kreatif. Ahirnya gue bikin juga project photobooknya keluarga kecil Tiari & Irwan. Penasaran banget pengen nyobain.

Photobook pertama ini adalah photobook prewedding kita dulu, 2 tahun yang lalu. Waktu gue masih kurus. Berhubung dulu duitnya ngepas untuk resepsi, jadi paket prewedding kita ngambil paket yang minimalis tanpa album, cuma cetak ukuran 16R aja 2 biji untuk di venue. Sisanya, kita harus cetak sendiri untuk kepentingan dan keindahan pas resepsi. Ya udah, album preweddingnya dipending dulu, mendem aja di HD. Sampe 2 tahun lamanya. Hahahaha.

Awalnya, binguuung banget nentuin mau gimana desain photobook kita. Selain bingung milih dari ribuan foto, juga bingung milih ukuran, layout, background, teks, etc, etc. Searching di Pinterest OMG bagus-bagus amat yaaa... Malah makin bingung dan mandeg karena ga sekreatif yang di Pinterest. Lah, bukannya ngasih ide ya. Hihihi.

Tadinya, kita pilih yang ukuran A4 landscape. Eh tapi liat di Pinterest photobook dengan bentuk square kok bagus juga. Akhirnya kami pun memutuskan bahwa photobook pertama kami akan berbentuk square dengan ukuran 30 x 30 Cm. Haiyaaaa berubah lagi.

Kelamaan bimbang akhirnya langsung hajar, pilihin aja dulu fotonya. Masalah layout, desain, dll belakangan aja. Daaaan, ini dia sneak peak photobook pertama kami! 




Akhirnya gue pilih bikin di Wonderbook, alasannya simpel aja karena tempatnya di Bandung. Photobooknya belum kelar, masih belum tahu juga bakal jadi berapa halaman. So far baru 2 tema prewedding yang udah jadi, masih ada 3 tema lagi. Selama bikin, ternyata gue keasyikan dan ketagihan. Kuncinya adalah ya buat aja. Background, tema, dll bisa menyesuaikan selama pembuatan. Kalo gue, yang pertama dikerjain adalah milih foto. Abis itu coba dilayout. Cari layout yang pas. Dari situ baru keliatan apakah tone warnanya udah seragam apa belum. Baru deh fotonya diedit (gue ngedit pake photoscape, biar gampang). kalo fotonya tetep di save (bukan di save as, ya!) foto yang ada di layout wonderbook bakal berubah sendiri sesuai editan kita tadi. Untuk background, gue mau ini bagian terakhir aja, biar pas sama layout dan fotonya. Kemungkinan besar gue akan tetap membiarkan backgroundnya berwarna putih. Kita lihat aja nanti bagusnya gimana. 

Doakan semoga gue konsisten ngerjainnya supaya photobook #1 cepet kelar dan bisa lanjut ke photobook #2 dengan tema selanjutnya!

Happy weekend!


Coba Lagi

Hari ini begitu nyampe kantor mendadak sedih dan pengen nangis. Karena apaaaaa? Karena gue mens. Setelah telat seminggu. *Sigh.... 

Sebagai wanita kece yang siklus mensnya sangat teratur dan habis dikunjungi suami selama 19 hari lamanya, boleh dong gue GR berat kalo udah telat seminggu gini. Tadinya sejak telat hari ke-4 gue udah pengen posting, tapi yaaa buat apa juga kan belum pasti. Hihihi.

Btw, telat seminggu adalah telat terlama selama gue mens. Sebelumnya pernah telat sampai 4 hari, habis dikunjungi suami juga, gue dengan semangatnya langsung coba test pack aja. Negatif. Besoknya langsung mens. Jadi, telat yang sekarang ini gue rada kalem di 4 hari pertama. Hari ke-5 belum dapet juga, mulai deg-degan. Hari ke-6 belum dapet, gue grogi. Iya, grogi untuk alasan yang nggak jelas. Deg-degan bangeeeett. Rencananya kalo sampe seminggu belum dapet juga, mau test packnya hari Sabtu atau Minggu aja which is hari ke-8 atau 9. Tadi pagi waktu bangun tidur, keluar flek coklat lagi. Oiya, waktu hari ke-4 keluar flek coklat juga. Keluar flek kan bisa jadi 2 tanda, mens atau malah hamil. Yang tadi pagi flek coklatnya lumayan banyak. Gue pakein pembalut, just in case berubah jadi mens. Walopun berdoanya supaya jangan mens ya, intinya kasih yang terbaik lah. Begitu sampe di kantor, gue langsung cek lagi ke toilet dan bener aja gue mens. Lemes.

Waktu di toilet itu udah pengen nangis, tapi malu dong sama temen-temen. Balik ke meja, ngabarin Ibu dan Suami. Astaga malah tambah bikin pengen nangis. Udah berkaca-kaca. Untuk pengalihan, ahirnya gue langsung nonton youtube. Hehehehe.

Kata Suami: nggak apa-apa, mari dicoba lagi.

Ketemu suami lagi kapan? Bulan Oktober. 

.....



 


Wednesday, August 20, 2014

Antara Photobook dan Blogwalking

Kemarin
Horeeee, empat hari ini sampai hari Jumat bos-bos keluar kota. I feel freeee.. Jadi seharian itu gue browsing tentang photobook dan berniat untuk mulai bikin photobook project yang pertama keesokan harinya which is hari ini.

Hari ini
Udah bawa HD untuk milih-milih dan edit-edit foto untuk photobook. Dari jam 8 sampai sekarang jam 11.15 HD belum juga disentuh karena gue malah sibuk blogwalking. 

Astagaaaa.. gue gampang banget dialihkan yaaa. Kemarin dari yang tadinya mau ngerapiin kerjaan jadi malah browsing photobook. Langsung banyak ide mau bikin photobook kaya apa. Sekarang, dari yang tadinya mau mulai desain photobook jadi malah asyik banget blogwalking. Hadeuh...

BTW, ini gue kenapa santai amat dah di kantor malah pengen bikin photobook dan asyik blogwalking?? Itu kerjaan numpuk woooyy!


Tuesday, August 19, 2014

Bikin Photobook

Gara-gara baca postingannya Mbak Bebe tadi pagi, jadi kepikiran untuk bikin photobook sendiri deh. Di situ, Mbak Bebe desain photobook pake Photoshop. Berhubung minggu lalu gue lagi ikrib banget sama Photoshop untuk bikin backdrop pameran dan buku profil kantor, so far tekniknya kan sama yaa.. Gue baru keingetan deh bahwasanya kalo niat bikin photobook sendiri itu bukan hal yang mustahil. Tapi, kemampuan Photoshop gue kan cemen banget yaaa.. Yang ada takutnya bukannya fun malah stress bikin layout desainnya. Hayaaah.. Ternyata setelah gue klik link di postingannya Mbak Bebe, gue baru tahu kalo sebelumnya dia udah pernah bikin photobook juga. Desainnya dilakukan di software yang disediakan jasa pencetakan photobook. Tinggal pilih desain dan fotonya, bebas merdeka sesuai keinginan kita. Provider cuma bertugas untuk mencetak dan mengirimkannya aja. Wuih, enak banget yaa.. Lebih mudah, ga perlu stres ngadepin Photoshopnya. Tapi Mbak Bebe kan di Swedia.. Di Indonesia ada nggak yaa...

Ngomongin tentang photobook.. Gue setuju banget apa yang dibilang Mbak Bebe di sini. Di era serba digital seperti sekarang, foto-foto udah jaraaaaang banget yang dicetak. Mostly cuma end up di sosial media. Emak gue pernah ngeluh tuh, kalo kita abis foto-foto di digicam, dia sering bilang gini: "ah males, sekarang foto kok nggak pernah dicetak". Gue sendiri, honestly, lebih suka foto yang dicetak dan rapi dalam sebuah album. Beberapa waktu lalu, setelah libur lebaran dan menghasilkan banyak foto, gue berniat untuk cetak foto-foto liburan berdua suami. Apalagi di Bandung Jonas Photo terkenal oke banget ya dalam hal cetak mencetak foto. Yang gue pikirin sih ya cuma cetak aja fotonya, terus ditempel ke album. So simple and jadul. Nah yang bikin males adalah mikirin file mana yang akan dicetak. Jadi sampe sekarang belum dieksekusi lah itu. Pengen sih dibuat kaya album kawinan, tapi harganya mehong bangeeett.

Setelah lihat photobooknya mbak Bebe, gue semangat dan langsung browsing dengan kata kunci 'membuat photobook'. Muncullah web jasa pembuatan photobook Snappy dan Wonderbook. Kalo Snappy kita udah tahu lah ya, dia ada dimana-mana. Nah, khusus untuk photobooknya yang ngerjain adalah Snappy Bendungan Hilir, Jakarta. Gue tahu tempatnya dan emang kayaknya yang paling gede dibanding Snappy lainnya. Desainnya dilakukan secara online, terus kita kirim filenya, bayar, lalu tunggu photobooknya dikirim ke alamat kita. Kalo Wonderbook, tempatnya malah di Bandung nih. Cara desainnya dengan cara download dulu softwarenya dari webnya Wonderbook, seterusnya sama kaya Snappy. Nah, gue ulik lah dua photobook making itu. Membanding-bandingkan mending yang mana... Karena setelah gue coba-cobain desain, keduanya memiliki kesamaan yaitu tetep aja guenya harus kreatif! Bukan cuma tentang milih dari ribuan foto, tapi juga milih tema, layout, background, clip, font, filter, dll.. Semuanya udah disediain sama mereka sih, kita tinggal milih-milih aja. Heeey, tapi memilih itu susah kaaan? Kalo salah pilih bisa berabe nanti, yang ada malah males liat photobooknya..

Anywaaaay, demi terwujudkannya photobook liburannya Tiari dan Irwan, gue bakal berusaha dan akan terus berusaha membuat desain yang oke untuk photobook pertama kita!

Oiya, temen-temen di sini ada yang udah pernah bikin photobook di Snappy atau Wonderbook? Atau ada rekomendasi tempat lain? Share dooong... ^^


Monday, August 11, 2014

Unstable

Bandung, di kantor menjelang Ashar....

Sekembalinya suami ke Palu, pas banget waktunya gue PMS. Jadi, kesedihan ditinggal suami lagi rasa galaunya makin hebat. Waktu gue nganterin dia ke pool travel, rasanya masih biasa aja. Nggak nangis kayak biasanya. Abis nganterin dia, gue langsung ke Anata Salon buat head-to-toe treatment. Abis nyalon baru kerasa laper, langsung makan di Kafetaria 170 seberangnya Anata Salon Pasir Kaliki. Sampai di rumah, ceria kayak biasanya. Bercanda-canda sama ortu dan Adek gue. Malemnya, gue minta temenin adek gue tidur di kamar gue. Biar ada temen ngobrol, biar nggak mellow karena sendirian. Awalnya kita ketawa-ketawa sampe ngakak, sampai akhirnya jadi ngobrolin tentang gue dan suami selama liburan kemarin. Setelahnya, ya gue nangis lah. Kangen banget mak. Cemen.

Pagi ini, waktu masih di rumah sebelum berangkat kerja gue ceria lagi. Lupa kalo semalem abis nangis. Di kantor, aduh mak.. Rasanya nggak karuan, nggak tenang banget. Masalah-masalah gue yang lain tiba-tiba muncul dan jadi kepikiran banget. Kayak ijazah + transkrip nilai asli yang entah dimana keberadaannya sampai masalah nggak jadi beli rumah, muncul semua. Sampe sesek gue.. Ga jelas juga kenapa sampe kayak gini. Sebel banget, tiap PMS pasti gue kaya gini.. Emosinya labil banget. Tiba-tiba ngerasa menderita dan nggak bersyukur. Setiap gue nyoba menyemangati diri dengan berpikiran positif bahwa di luar sana masih banyak yang lebih menderita dan punya cobaan hidup yang lebih berat, pasti ada alasan lain yang bikin gue bilang "tapi kan mereka begini begitu" kemudian gue mellow lagi dan ngerasa menderita lagi.

Yes, i know, ini lebay banget. Just wanna share...

Wednesday, August 6, 2014

Stick to you!

Kalo suami lagi cuti pulang ke Bandung, rasanya nggak mau berpisah walopun sebentar. Pengennya bareeeeng terus. Sayangnya gue tetep harus kerja karena sayang kalo jatah cuti dihabiskan. Jadilah setiap suami pulang harus banget dianter dan dijemput suami, mumpung ada suami kan.. Hihihi.

Cuti suami masih sekitar seminggu lagi. Kemarin mendadak dia harus ke Majalengka lagi untuk nemuin Kakaknya yang nggak sempet mudik lebaran. Cuma semalem siiih, tapi rasanya udah gelisah aja tidur nggak ada yang nemenin. Hahaha padahal biasanya juga LDM-an kan.. Tapi ternyata beda rasanya kalo kita tahu suami kita lagi off duty, semacam nggak rela kalo kita nggak bareng dia. Hihihi egois maksimaaal..

Tadi siang, sesampainya dia di Bandung langsung ngajak gue lunch bareng. Biasanya sih kalo lunch masing-masing aja, gue di kantor sama temen-temen, dia di rumah. Baru sore atau malemnya kita makan di luar. Tapi barusan, ada yang pengen cepet ketemuan juga ternyata.. Dari terminal bus langsung janjian lunch bareng. Aaaah, i love you huuuunn.. Ternyata bukan gue doang yang kangen berat. :D

FYI, hari Senin kemarin gue langsung posting cerita mudik. Udah ngetik panjang beralinea-alinea sampai nggak sadar kalo koneksi internet putus dan yang kesave cuma beberapa alinea awal. Langsung malas posting ulang. :(

Thursday, July 24, 2014

Belitong Trip Day 2 : Island Hopping

Hari kedua di Belitong. Jadwal hari ini adalah seharian main air sambil island hopping. Harusnya sih jam 9 udah jalan, tapi karena kemarinnya capek banget kami bangun kesiangan. Jam 9 baru sarapan dan jam 10 baru jalan. -____-

Untuk transportasi hari ini kami pilih rental motor dari belitungtravel.com. Enak banget deh, on time banget. Sesuai janji, kami minta motornya dianter jam 8. Padahal kami baru bangun, orangnya udah ngehubungin via sms bilang kalo motornya udah ditaruh di basement dengan kunci menggantung. Dia juga cuma kasih tau nopol dan ciri-ciri motor tersebut. Nggak ketemu kami sama sekali.

ready for island hopping
siap berangkat!

Dari hotel kami menuju pantai Tanjung Kelayang dengan perjalanan sekitar 25 menit naik motor. Jalanannya enak mulus banget dan sepi. Walopun sepi gitu, di Belitong tingkat kriminalitasnya rendah. Katanya karena pulaunya yang kecil, jadi kalo mau berlaku jahat gampang banget ditangkepnya. Saking amannya, banyak motor yang diparkir di pinggir jalan dengan kunci tetap menggantung di motornya. Santai abis.

Di pantai Tanjung Kelayang, sesuai arahan dari belitungtravel.com kami harus ke suatu rumah makan (yang karena saking lamanya gue baru posting, gue lupa banget nama rumah makannya. maaf). Dari belakang rumah makan itu, kapal kami sudah menunggu. Rumah makan itu juga yang menyediakan makan siang kami di pulau nanti. Semuanya sudah termasuk paket yang kami pesan di belitungtravel.com. Recommended!

Dan petualangan pun dimulai!

Satu kapal yang seharusnya bisa diisi sampai 10 penumpang, cuma diisi kami berdua plus dua orang abang-abang (again, i can't recall their name) yang nanti bakal ngajarin kami snorkeling. Tiap penumpang juga dikasih safety vest dan udah disediakan alat untuk snorkeling nanti.


Kalo disuruh milih antara pegunungan atau pantai, gue akan pilih pegunungan. Tapi khusus Belitong ini yang dijual kan pantai-pantai dan pulau kecilnya. Emang bagus banget Subhanallah.. Pulau pertama yang kami lihat namanya Pulau Burung, dikasih nama Pulau Burung karena di sana ada batu besar yang berbentuk seperti kepala burung. Di pulau ini kapal nggak bisa menepi, cuma bisa berhenti sebentar dari jauh untuk foto-foto..
 


Pulau selanjutnya adalah Pulau Batu Berlayar. Batu besarnya banyaaaak banget dan lebih bagus dari batu-batu di Pantai Tanjung Tinggi. Kalau dilihat dari jauh, batu-batu besar ini emang terlihat lagi berlayar di tengah laut. Subhanallah.. Di pulau ini, kapal bisa menepi berhenti. Pasir pantainya putih dan halus banget. Sukaaa banget sama pulau ini.

Pulau Batu Berlayar








Pulau selanjutnya adalah pulau yang paling besar, pulau yang terkenal dengan mercusuarnya, namanya Pulau Lengkuas. Sama dengan tipikal pantai di Belitong Barat pada umumnya, di sini juga banyaaaak banget batu besarnya. Belum sah ke Pulau Lengkuas kalo nggak naik mercusuarnya. Untuk masuk mercusuar kami harus cuci kaki dan harus lepas alas kaki. Jadi nyeker aja naik mercusuarnya. Tiket masuknya, bayar seikhlasnya. Mercusuarnya ada 18 lantai, makin ke atas tangganya makin kecil dan makin curam. Mulai pengen nyerah sejak di lantai 4, tapi kok ya sayang banget udah masuk kalo nggak sampe puncak. Akhirnyaaaa gue berhasil naik sampai puncak, walopun tiap 2 atau 3 lantai istirahat berhenti minum dulu. Hahahah uzur.




Dari atas mercusuar pemandangannya subhanallah bagus banget. Tapi agak serem ya kalo liat ke bawah lutut rasanya lemes takut jatuh, mana cuma dipagerin pendek gitu. Hihi.






Capek dari mercusuar, kami ngaso-ngaso di tikar di bawah pohon. While kami istirahat, dua abang-abang pemandu di kapal bikinin makan siang buat kami. Awalnya saya kira di Pulau Lengkuas ini ada rumah makan juga. Ternyata tidak, yang ada hanya sebuah saung kecil berisi kayu bakar. Jadi, bahan makanan dan peralatannya dibawa dari rumah makan di Tanjung Kelayang tadi. Lalu dimasak di Pulau Lengkuas. Menu kali ini adalah ikan bakar, udang bakar, dan cah kangkung. Alhamdulillaah rasanya nikmaaaaat banget.

sambil nunggu masakan matang, mijetin kaki istri yang kecapean abis naik mercusuar


Abis makan kami ngaso-ngaso lagi. Rileks banget. Waktu itu cuacanya panas cerah banget, abis makan malah males kalo keliling pulau. Rasanya udah cukup liat dari mercusuar tadi. Oiya, waktu itu juga ada yang lagi foto prewed. Ya ampun kasian banget pasti sumuk banget tapi yakin pasti nanti hasilnya sweet banget. 




Puas santai di Pulau Lengkuas sekarang waktunya snorkeling. Kami naik kapal lagi, lalu sekitar berapa puluh meter dari pulau kapal berhenti. Ini pertama kalinya kami nyoba snorkeling. Asli gue takut banget, deg-degan. Mana ga bisa renang. Walopun udah diajarin sama pemandunya dan diyakinkan nggak akan tenggelam gue tetep takut. Akhirnya IS yang nyebur duluan. Kita berdua sama-sama nggak bisa renang pula, bedanya IS lebih tenang ngadepin air. Sementara gue takut setengah mati. Setelah IS nyebur, akhirnya gue turun perlahan-lahan. Astaga takuuuutt banget. Tangan gue nggak pernah lepas dari tangga kapal. Saking deg-degan dan takut, waktu nyoba liat ke bawah air yang ada airnya malah keminum karena gue panik. Akhirnya gue nyerah minta naik lagi ke kapal. Di air nggak ada 5 menit. Sementara IS asik-asikan snorkeling walaupun tangannya juga pegangan ke tangga kapal. Huahahaha payah kali kita.


Kelar snorkeling, kapal berlayar menuju Pulau Pasir. Nah, kalau ke Pulau Pasir sebaiknya memang menuju sore hari. Namanya Pulau Pasir karena memang cuma pasir doang. Kalo pagi sampai siang, pulau ini masih tertutup air laut. Menuju sore, air laut mulai surut lalu muncullah si Pulau Pasir ini. Waktu kami kesana, pulaunya belum terlalu besar tapi sudah mulai terlihat. Asik banget di sini, ombak kecilnya dari segala arah. Pasirnya jangan ditanya, bersih dan putih banget.

we have "happy tummy"

Pulau Pasir ini kecil banget, kalo lama-lama di sini juga ngapain mati gaya. Maka kami segera pindah ke Pulau Babi, pulau terakhir di kegiatan island hopping. Gue nggak tahu kenapa namanya Pulau Babi, waktu itu lupa nggak nanya juga. Pulau Babi lumayan luas, tapi nggak seluas Pulau Lengkuas. Nggak ada bangunan dan nggak ada penghuninya. Tipikalnya hampir sama, pulau dengan batu besar. Di pulau ini lumayan lama, karena pulaunya enak untuk santai dan foto-foto. Mana penasaran banget pengen dapet foto loncat yang bagus. Jadilah gue rela capek loncat-loncat karena IS susah dapet foto yang pas. Hahaha.




Oiya, sebaiknya kegiatan island hopping ini jangan sampai sore-sore banget. Kalo sore air laut surut kapal-kapal nggak berani berlayar karena takut nabrak karang. Jadi, kalo kalian island hopping pastikan atur waktunya dengan baik di setiap pulau ya. Setelah dari Pulau Babi, kami kembali ke Tanjung Kelayang. Sekitar jam 14.30 kami sudah sampai lagi di dermaga. Hihihi justru kecepetan kata abangnya. Yah Bang, emang dasarnya kita not really into beaches, jadi segitu cukup lah buat kita. 

Di rumah makan tempat kita berangkat sebenarnya disediakan kamar mandi untuk bersih-bersih abis basah-basahan island hopping, tapi kami memutuskan untuk langsung pulang ke hotel dan mandi di sana aja. Jadilah kita naik motor dengan baju basah dan karena panas terik banget plus angin yang kenceng selama naik motor, sampai di hotel baju kita udah kering. Nyahahaha.

Di hotel bersih-bersih leha-leha. Sorenya kita mau jalan-jalan ke pusat kota Belitong. Di post selanjutnya yaaa..

** all pictures are uploaded without any filter

Instagram @tiariph