Friday, November 13, 2015

She and Him

Dari kemarin-kemarin pengen nulis blog, tapi nggak tahu mau nulis apaan. Liat-liat draft, ih banyak yang tinggal nambahin foto trus upload deh. Nah itu, ngedit fotonya malas luar biasa. Mau nulis daily activity tapi lagi nggak ada yang seru. Akhirnya berakhir cuma blogwalking lagi. 

Pagi ini, kepikiran mau nulis apaan. Tapi ngomongin orang. Hahaha! Abis gimana yaaa, gue gereget banget sama orang-orang ini. Bisa lah jadi bahan nulis di sini. Mumpung udah mau weekend juga, mood biasanya selalu baik. Here we go!

Jadi ada nih temen gue, cewek. Dia ini pernah menjalin hubungan sama seorang cowok. Pacaran, trus sempet putus. Tapi lalu deket lagi. Lalu deket terus tanpa pacaran. Gak ngerti deh hubungan mereka gimana, teman baik, mungkin? Yang gue tahu sih si cowok ini (kayaknya) masih sayang banget sama si cewek dan berharap mereka bisa sama-sama lagi dengan status yang jelas (baca: pacaran). Sementara si cewek katanya lebih nyaman begitu aja (gak pacaran, tapi deket). Well, mereka tetep sama-sama sih, tetep baik kalo gue liat. Sampai akhirnya, si cewek "minta putus". Iya pake kutip, kan mereka gak pacaran. Intinya si cewek lama-lama jadi ngerasa gak enak sama si cowok karena udah sangaaaat baik dan sayang banget, tapi si cewek ga bisa sampai segitunya. Gak imbang lah, menurut si cewek. Jadi si cewek memutuskan supaya mereka nggak sedekat dulu lagi. Masing-masing aja. 

Gue termasuk orang yang sedih dengan "perpisahan" mereka ini. Tapi ya gimana, mereka juga yang mau jalani. Gue sih asik-asik aja. Haha. Udah tuh, mereka udah nggak pernah bareng lagi kan ya. Si cewek selalu bilang ke gue kalo dia nggak baper, biasa banget. She's okay with her decision, katanya... Tapi kalo ada event bareng temen yang mengharuskan dia ketemu si cowok, she always thinks that she'd better if she didn't come. Lah, pegimane sik...

Udah lah ya, mungkin masih bingung.

Makin lama pisah, ada aja dong milestone baru yang dilalui mereka. Nah, setiap si cewek melalui milestone penting dalam hidupnya, the one and only person she could remember to share with is si cowok ituuuu.. Lah, pegimane sik...(2)

Sampai akhirnya ada satu momen saat si cewek (akhirnya!) kangen banget sama si cowok. Dia nanya dia harus gimana, texted him or not? Gue ga mau jawab, takut salah. Biarlah hatinya yang nentuin maunya gimana. :)

Udah, gitu aja ceritanya.

Happy weekend!
 
 

Friday, October 23, 2015

Baru Nyobain...

Kerjaan di kantor lagi peak season banget. Udah di taraf "pliiiss waktunya sebentar lagi, gue bingung harus nyelesein yang mana duluan". Tapi mood ngeblog itu biasanya muncul justru pas lagi riweuh sama kerjaan. Adaaaa aja godaan pengen cerita. Pas santai malah suka bingung mau nulis apaan. Sooo, instead of beresin kerjaan gw sambi dulu ngeblog dah. Hahaha.. 

Minggu lalu jadwalnya Irwan di rumah. Kalo Irwan lagi pulang, susaaaaah banget untuk cuma diem di rumah ngapain kek, hemat ga usah kemana-mana. Bulan lalu cukup berhasil siih, which is kita emang lagi harus kerja bakti beresin dan bersihin rumah baru, pindahin barang, endesbre, endesbre.. Karena barang kita masih dikiiit, ya cepet kelar. Semuanya beres waktu Irwan masih di Bandung. Nah bulan ini, gak ada yang harus banget diberesin kaaann.. Jadilah kita geje kalo cuma di rumah nonton tv. Mana belum punya dapur dan perabot yang lain. Malah serasa kembali ke jaman ngekost yang isinya cuma perabotan kamar plus kamar mandi. No dapur no masak-masak. Bedanya, sekarang pindah ke rumah mungil. Tapi tetep no dapur, no masak-masak. Hahaha. Belum yaaa, soon semoga segera terisi. Aamiin..

Jadilah setiap gue pulang kerja, kita pasti ngelayap dulu sekalian dinner. Nah kali ini, lagi pengen ke tempat-tempat yang kita belom pernah.. Yaituuu..

1. CGV Blitz BEC Mall
Sejak dibuka sekitar 2 bulan lalu, akhirnya kita nyobain juga nonton di sini. Biasanya di Blitz PVJ melulu. So far gue prefer nonton di Blitz sih daripada 21, lebih mureeeh karena banyak promo-promonya. Bagus deh CGV Blitz BEC Mall, interiornya udah ngikutin yang versi CGV. Jadi berasa nonton bioskop di Korea. Haha.

2. Lotte Supermarket
Di BEC Mall, selain nyobain bioskopnya. Kita juga nyobain ke Lotte Supermarket dalam rangka nyari French Cafe dan permen anggur lotte yang gue incer. Udah nyari di Lotte Mart gak ada. Ternyata di sini juga gak ada. Haizz..

3. BEC Mall
Dulu namanya BEC (Bandung Electronic Center) doang. Terus diperluas jadi BEC Mall. Bukan cuma jualan elektronik, tapi juga ada bisokop, supermarket, restoran-restoran, dll. Karena baru banget bukanya, jadi masih sangat buanyaaak tenant yang kosong.

4. Bakmi Apin Jl. Sukajadi 158 Bandung
Bakmi Apin udah ada sejak dahulu kala, tapi kita baru nyoba karena kata temen gue enaaak. Cus langsung cari review yang lain dan semuanya bilang enaaak. Gerimis-gerimis pulang kerja kita jabanin kesana. Bener dong, enaaaak!

5. Yellow Truck Jl. Linggawastu Bandung
Coffee shop yang sebenernya udah lama tapi baru kita cobain. Rekomendasi Adek gue, katanya enak terus pewe tempatnya. Ternyata bener, oke lah.. Gede, banyak tablenya kalo yang di Linggawastu. Waktu itu gue pesen Ice Americano dan Beef Stroganof with Butter Rice. Semuanya enak. After taste kopinya gak asem. Gue sih suka. Kalo Irwan pesen Hot Green Tea Latte dan Tempura Fish and Chips. Ini juga enak semua. Definitely, we'll come back! Apalagi menurut kita, harga kopi di sini lebih murah dibanding coffee shop lain. Sip lah..

6. SIM Outlet Bandung Trade Center
Gue udah cerita dikit tentang ini di sini. Pada akhirnya gue kesana lagi hari Sabtu pagi. Jam 8 lewat dikit gue udah sampe dan lebih banyak orang dari pada kemarin. Sekitar jam 8.30 ada dua orang petugas menjelaskan bahwa mulai hari itu, mereka akan membagikan nomor antrian dan daftar tulisan inisiatif dari orang-orang yang selama ini dipake udah gak berlaku lagi. Long story short, akhirnya gue dapet SIM baru. Males cerita panjang-panjang karena sebenernya gue kurang sreg dengan sistemnya. Tapi karena gue juga butuh SIM-nya, ya udah terima dan ikutin aja lah, yang penting beres. Hihihi.. Semoga ke depannya pelayanan SIM Outlet semakin baik yaa.. Aamiin...

7. General.Co di Paskal Hyper Square
Tahu tempat ini dari adek gue. Katanya lagi hits di kalangan anak muda. Pas ada perlu ke Paskal Hyper Square ya udah sekalian aja dicobain. Kebetulan waktu itu malem sekitar jam 8an. Konon, ke General.Co bagusan malem karena banyak lampu-lampu gantungnya. General.Co adalah salah satu kedai kopi dan juga beer garden yang ada di Bandung. Mereka juga nyediain makanan a la Mexico. Kemarin kita nyobain Hot Cafe Latte, Ice Chocolate Tiramisu, dan Hey Ho! Fries. Semuanya enaaak!

Okelah, kira-kira begitu isi "liburan" kita minggu lalu. Lebih banyak diisi dengan nonton bioskop dan makan seperti biasa... Sekarang udah hari Jumat, udah weekend lagiiii.. Yipiiiy..

Happy weekend!

Friday, October 16, 2015

Cerita SIM

Disclaimer
Postingan ini berisi keluhan. Kalo yang nggak suka baca postingan ngeluh-ngeluh, skip aja..

Iya, gue mau ngeluh. KZL KZL KZL.
Gimana nggak kesel kalo gue udah 3x balikan masih belom berhasil memperpanjang masa berlaku SIM C juga. Tahun ini, SIM gue masa berlakunya habis. Udah 10 tahun aja ternyata punya SIM C walopun udah jarang dipake. Tapi daripada harus tes lagi terus malah jadi nggak lulus, ya mending diperpanjang kan.

Sekarang memperpanjang masa berlaku SIM atau STNK udah enak. Ada outletnya dimana-mana, biasanya di mall. Nggak perlu lagi ke Polres atau Samsat. Khusus SIM Outlet di Bandung, yang paling deket sama daerah gue itu di BTC. Menurut internet, bukanya dari jam 10.00 - 20.00. Kemarin sore pulang kerja gue jabanin kesana. Ternyata udah tutup dari jam 12.00 karena formulirnya habis. WHAT?? Gak direfill lagi emang? Okelah gue balik...

Karena info di internet nggak akurat, tadi pagi gue udah nyampe BTC jam 8.30 udah ada beberapa gelintir orang tapi outletnya masih belum buka. Kata security, bukanya jam 10.00. Daripada harus nunggu 1,5 jam akhirnya gue ngejar mobil SIM Keliling yang hari ini mangkal di BTM Cicadas. Mobil SIM Keliling mulai beroperasi jam 9.00. Gue sampe sana jam 9 pas, tu mobil udah dikerubungin orang-orang dan formulirnya udah ludes! Whaaatt..

Gue bete kan, udah mutung pengennya balik ke kantor aja. Irwan yang baik hati dan super sabar nyaranin ke BTC lagi aja karena searah menuju kantor gue. Oke deh, nurut aja lah apa kata suami. Jam 9.30 kita udah sampe di BTC lagi dan udah ada barisan antrian. Karena nggak tahu mereka ngantri apa, gue tanya langsung ke petugasnya. Katanya, untuk hari ini udah habis. Gue disuruh balik lagi besok pagi jam 9 untuk mulai daftar. Whaaatt.. jadi pendaftarannya itu dibuka dari jam 9?? Lah ngapain ya tadi gue sok ide banget malah pergi ngejar SIM keliling. Harusnya stay di BTC aja, cuma nunggu 30 menit. Ggggrrrr...

Ih sumpah ya, itu keselnya banget bangeeett.. Akhirnya daripada gak jelas udah keluar kesana kemari gak ada hasil, gue malah belanja ke Griya BTC which is tempatnya persis di depan SIM Outlet. Niatnya cuma sebatas beli sabun cuci, sabun pel, tissue kering, dan tissue basah aja yang waktu awal bulan skip gak kebeli. Eeeehh malah jadi banyakan belanja cemilannya. Biasa, gini deh kan kalo rungsing itu harusnya dilarang belanja yak. Hahaha. 

Di kantor, temen gue ada yang SIM-nya pas habis juga.. Dia ngajakin Senin aja daripada Sabtu.. Hmm.. Boleh juga.. Rencananya Sabtu-Minggu ini emang pengen di rumah aja sih.. Capek juga tiap pulang kerja jalan-jalan terus. Hihihi..

Btw, happy weekend yaa!

Tuesday, October 6, 2015

Susahnya Membagi Waktu

Yang paling susah selama hampir sebulan tinggal di Rumah Kecintaan adalah...... membagi waktu! Membagi waktu bangun jauuuuh lebih pagi untuk beberes nyapu ngepel lantai atas bawah, ngosrek kamar mandi, lalu mandi dandan persiapan pergi ke kantor tanpa terlambat. Itu susaaaah banget. Selama hampir sebulan ini, belum bisa lho itu.. Paling cuma sempet nyapu ngepel lantai atas aja atau lantai bawah doang. Gak pernah bisa atas bawah kecuali hari libur.

Mungkin karena dulu terbiasa ngekost di kamar yang cuma seuprit dan waktu pindah ke Bandung saya hampir nggak pernah bantuin kerjaan rumah kali yaaa.. Jadi kayak kaget bahwasanya pekerjaan domestik untuk ukuran tinggal di rumah (bukan kamar kost) itu sangat butuh effort lebih. HA! 

Idul Adha 1436 H di Rumah Kecintaan
Saya jadi ngerasa payah. Padahal kewajiban tiap pagi cuma beberes rumah dan siap-siap ngantor doang. Belum perlu masak atau ngurus anak dulu sebelum pergi ke kantor. Salut banget sama Ibu saya dan Ibu-ibu di kantor tanpa ART yang tiap hari bangun sebelum subuh terus langsung blingsatan beberes rumah (termasuk dipel!), sambil masak, nyiapin keperluan anak-anaknya, lalu bisa berangkat pagi dan gak terlambat sampe kantor. 

Kadang kalo pagi gak sempet beberes, sering niat bakal beberes pas pulang kerja. Kenyataannya, pas pulang kerja itu udah gak ada tenaga lagi untuk beberes. Udah capek, maunya santai gogoleran nonton tv aja. Ternyata, dari hasil curi dengar obrolan ibu-ibu di kantor, mereka juga prefer beresin kerjaan rumah sebelum berangkat kerja karena pulang kerja itu lebih capek dan maunya nyantai aja. Tapi untuk ngelakuin itu semua, mereka harus bangun jam 3-4 subuh. Buset... Saya bangun pas subuh aja udah prestasi banget..

Bersyukur banget kalo lagi ada Irwan, Alhamdulillaah dia mau banget bantuin bersihin rumah. Biasanya saya yang nyapu, dia yang ngepel. Atau saya bersihin semua lantai bawah, dia bersihin semua lantai atas. Duh, jadi kangen deh.. Hahaha!

XOXO,

Tiari yg selalu merasa capek duluan tiap mau berangkat ke kantor.


Tuesday, September 29, 2015

Flashback Jakarta

Jadiii sesorean ini sambil kerja playlist yang diputer entah kenapa keshuffle ke lagu-lagu yang dulu sering gue dengerin sambil kerja di Jakarta.. Intinya lagu yang lagi hits pada saat itu, jadi gue sering dengerin entah di kantor atau di kosan.. Eeeeh, lama kelamaan kok gue mellooooww.. Kangen banget sama suasana dan feeling waktu itu. 

Gue kangen kerja anteng di kubikel gue..

Gue kangen sama kerjaan-kerjaan di kantor pusat...

Gue kangen suasana kantor di atas jam 4 sore yang udah mulai sepi dan gue masih asyik ketak ketik sambil dengerin radio...

Gue kangen keluar kantor abis maghrib dengan keadaan kantor yang udah sepiii dan lift udah dimatiin satu..

Gue kangen nyebrang di belakang kantor, somehow gue suka heran dulu gue berani dan lancar banget ya nyebrang-nyebrang.. :|

Gue kangen jalan sendirian menyusuri jalan Tanah Abang 2..

Gue kangen jalan pulang kerja sambil mikir mau makan malem apa..

Gue kangen suasana begitu gue sampe di kosan, langsung nyalain kipas angin trus gogoleran nikmaaat banget..

Gue kangen hari-hari ketika gue di kosan gak kemana-mana..

Gue kangen sendirian waktu di Jakarta...

Menurut gue ini semua aneh, karena semua hal yang gue kangenin tadi adalah hal-hal yang ingin segera gue akhiri waktu di Jakarta dengan cara pindah ke Bandung.. Dulu gue ngerasa kesepian dan sendiri, makanya gue lebih suka berlama-lama di kantor dan balik ke Bandung setiap weekend. Gue pindah ke Bandung karena gue nggak sendiri, gue punya orang-orang tersayang yang bisa diajak ngobrol sepulang kerja di rumah. Sekarang, udah 1,5 tahun gue pindah ke Bandung terus gue malah kangen sama waktu sendirian di Jakarta. Lah... Aneh banget.. Padahal cuma gara-gara playlist.. Hihi..

Kalo kalian lagi dengerin lagu, suka membangkitkan suasanan masa lalu gak sih? Hehehe...

Monday, August 31, 2015

Si Rumah Kecintaan

30 Agustus 2015. Akhirnya pembangunan rumah kami selesai. Selesai, bukan berarti sudah rampung semuanya 100%. Masih ada bagian lain yang ditunda pemasangannya karena dana yang akhirnya sudah habis. Hahaha. 

Semua daun pintu baru sampai tahap impra, belum diplitur (gak apa-apa, yang penting udah bisa ditutup).

Railing tangga, balkon dalam, dan balkon luar belum dipasang (gak apa-apa, belum ada anak kecil, Insya Allah aman).

Teralis jendela belum dipasang (gak apa-apa, selama jendela dan pintu selalu terkunci rapat).

Pagar depan belum dipasang (gak apa-apa, Insya Allah lingkungan rumah kami aman).

Belum punya dapur (gak apa-apa, demi terwujudnya dapur impian).

ALHAMDULILLAAH...

Segitu juga udah lumayan, udah punya rumah, udah bisa ditinggali. Sambil berjalan, bertahap Insya Allah pelan-pelan kami lengkapi. Aamiin..

....

Selama pembangunan rumah ini, gue jaraaaaang banget cerita every single things-nya. Antara gak mood ngeblog sama bingung aja mau nyeritain apa. Padahal di kepala mah mikirin segala rupa, complicated banget. Apalagi mikirin duitnya cukup apa gak.. Hahahaha. Gimana gak pusing pala barbie, pembangunan yang diperkirakan selesai dalam 3 bulan jadi molor 5 bulan yang otomatis ada pembengkakan biaya dimana-mana. Yang tadinya biaya segitu diperkirakan udah bisa rampung 100% ternyata enggak. Udah ditambahin dari pinjam sana-sini masih juga gak nyampe sampe pasang pagar. Ya udah, berhenti kita :). 

Sekarang tanggal 31 Agustus, akhir bulan. Untuk pertama kalinya ngerasain akhir bulan yang bokek sebokek-bokeknya, sampe semua rekening ga bisa ditarik lagi karena saldonya udah ga cukup. Hahaha. Bener kata orang-orang, untuk rumah itu harus berani bahkan nekad. Kami nekad memangkas sebagian besar income perbulan demi si rumah kecintaan. Semoga berkah.. Aamiin..

Alhamdulillaah besok tanggal 1, gajiaaaaan! Kemudian langsung dipotong cicilan..

Selamat hari Senin!






Friday, August 21, 2015

(Bukan) Arsitek dan Nota Dinas

Jalan Pajajaran Bandung, 21 Agustus 2015

Baru juga jam 9 pagi, udah ada dua cerita pagi ini. Dari pagi udah langsung pengen posting, apa daya tadi pagi langsung ribet sama kerjaan. Padahal udah sebulan (lebih) juga absen posting dan selama sebulan kemarin banyak cerita seru dari mulai ultah Irwan yang ke-27 sampai cerita mudik lebaran. Apa daya kemalasan melanda. Lah sekarang moodnya malah pengen cerita yang tadi pagi hihihi...

...

Yang pertama tentang cita-cita masa kecil. Jadi waktu kecil sekitar kelas 4 atau 5 SD, gue sukaaaa banget nggambar denah rumah. Jelas nggambar asal nggambar ya, tanpa ukuran skala. Apalagi luas tanah atau luas bangunan. Gue suka aja bayangin kayanya kalo denah rumahnya kaya gini bagus deh, gitu bagus deh. Denah-denah itu digambar dalam sebuah notes yang sekarang entah dimana, mungkin udah dibuang sama Ibu. Karena suka gambar denah itu, otomatis cita-cita gue jadi arsitek dong. Oiya, saat itu gue makin semangat nggambar denah rumah karena adek gue suka jadiin denah buatan gue untuk rumah-rumahan di pretend play khayalannya. Ada saatnya gue akhirnya bosen dan main yang lain. Tapi ketertarikan gue dengan gambar denah rumah ga berubah, gue suka banget merhatiin denah rumah di Tabloid Nova kala itu. Sampai sekarang pun, gue masih suka lho merhatiin detail denah rumah. Gue ga tertarik dengan rumah cluster yang harganya terjangkau karena denah rumahnya sama semua standar banget dan gitu-gitu doang, sementara yang denah rumahnya kece kok harganya mahal bangeeeett.. Hahaha. 

Ketika akhirnya gue (dan suami) memutuskan untuk renovasi total rumah yang udah ada, siapa yang paling semangat mikirin denah dan modelnya? YA GUE DONG! Gue excited banget, cita-cita jadi arsitek gue tercapai! Minimal gue jadi arsitek untuk rumah gue sendiri. Yaaa gak yang gimana juga sih, yang penting posisi-posisi ruangan sesuai dengan keinginan kami. Waktu masih ngerancang denahnya, gue bikin 6 alternatif denah. Setelah jadi, gue diskusikan dengan suami dan Om yang ngebantu pembangunan rumah kami. Akhirnya deal, diputuskan model yang sekarang ini. Tentu saja dengan banyak masukan dari Om sebaiknya gimana. Sekarang rumah kami hampir jadi, udah ada beberapa sodara dan tetangga yang masuk dan liat. Semua yang masuk pasti nanya: "Siapa yang nggambar? Enakeun banget rumahnya..". Ya idung gue kembang kempis dong aah.. Hahahaha

Nah, tadi pagi Pakdhe gue nelepon.. Guess what? Belio minta dibuatin gambar denah rumah untuk rumahnya yang mau dibangun! Gue kaget lah, gue kan arsitek abal-abal. Mana langsung rinci dengan luas bangunan yang diinginkan, satu lantai aja, kamarnya 4, pengen ada musholanya di sebelah kanan, garasi di sebelah kiri, dsb. Apakah gue terima? Ya iya dooong! Tapi gue bilang ini gambar iseng aja ya kalo aku lagi mood.. Heheheh..  

....

Yang kedua tentang Nota Dinas (nodin). Tadi pagi gue disuruh menanggapi nodin dari kantor pusat. Selama 17 bulan gue di kantor ini, tadi pagi adalah pertama kalinya gue disuruh bikin balasan nodin dan gue bengong! Oemjiiii, antara lupa lagi dan semacam hello again. Padahal waktu di kantor pusat dulu, gue ngonsep hundreds nodin. Hampir tiap hari adaaaaaa aja nodin yang dikonsep. Setelah pindah ke Bandung, gue nggak pernah ngelakuin lagi blas! Jadi inget waktu awal di kantor pusat disuruh bikin nodin gue juga lama, banyak liat contoh nodin-nodin sebelumnya. Practice makes perfect, lama-lama gue terbiasa bikin nodin dan malah cenderung kilat saking seringnya bikin. Berhenti selama setahun lebih langsung cupu lagi pernodinannya. Huhuhu.. 

...

Anywaaaay, hari ini Jumat. Yeaaay weekend!

 

Thursday, July 9, 2015

My LDR Journey

Siang-siang gini tiba-tiba pengen bahas tentang LDR gara-gara waktu blogwalking tadi pas nemu beberapa blogger pelaku LDR. Seru aja baca cerita mereka, karena ngerasa senasib, gitu? Hehehe..

Jadi pengen ikutan sharing juga tentang LDR yang gue jalani sejak tahun 2007. Ha! Hampir 8 tahun ternyata ya. So far, gue udah menjalani LDR dengan dua pria :P . Yang pertama cuma bertahan 4 bulan doang, LDR Bandung - Yogya. Selama 4 bulan itu cuma sempet ketemu sekali doang. 2 bulan setelah ketemuan malah putus dengan alasan yang gak jelas. Gagal.

9 bulan kemudian, gue pacaran LDR lagi (gak kapok) sama cowok yang sekarang jadi suami. Awalnya deket cuma Bandung - Bintaro. Tapi karena kita sama-sama masih kuliah dan kere, bisa ketemuan sebulan sekali aja udah seneng. Mana ketemunya cuma pas weekend pula dan selalu Irwan yang nyamperin gue di Bandung. Kalo ketemu ngedatenya standar jalan-jalan, makan, dan nonton. Kalo pas lagi nggak ketemu cuma sms dan telepon. Boros pulsa ya pastinya. 2 tahun pacaran LDR, lalu kita tunangan yang artinya akan ada LDR chapter 2 yang lebih jauh: Bandung - Palu yang kemudian berubah jadi Jakarta - Palu since gue diterima kerja di Jakarta. Awal kepindahan Irwan ke Palu, gue sediiih banget dengan LDR yang jaraknya malah semakin jauh. Gue bahkan pernah posting ini, gue PD banget bilang mau nemenin Irwan di Palu. Nyatanya, (hampir) 2 tahun kemudian pasca tunangan kita akhirnya menikah dan ternyata tetap LDR sampe sekarang! Hahaha. 

Kenapa sudah menikah tetep LDR? Biarkan alasan ini kita yang tahu ya. Padahal gue males aja ngejelasin panjang lebar yang buat sebagian orang dianggap pembenaran. Hihihi. Setahun terakhir ini kami balik lagi ke LDR-an Bandung - Palu. Much better dibanding waktu Jakarta - Palu dulu. Ketemuan tetep sama, yang reguler sebulan sekali. Bonusnya kalo Irwan ada dinas ke Jakarta, bisa lah dalam sebulan sampai 3x ketemu walopun itu suatu hal yang langka. Setiap waktunya ketemu, masih sama kaya pacaran dulu, diisi dengan jalan-jalan, nonton, dan makan. Kalo lagi ada rejeki lebih sambil liburan keluar kota. Kalo lagi jauh ya cuma ngobrol via Whatsapp dan telepon. Dulu sempet Skype-an, tapi daripada emosi sama internet yang lemotnya aduhai, mendingan chatting dan telepon aja deh. 

So far, udah hampir 7 tahun gue LDR-an sama Irwan dari jaman masih pacaran (sekitar 4 tahun) dan nikah (hampir 3 tahun). Alhamdulillaah selama ini gak pernah ada masalah yang berarti, salah paham obrolan karena jauh mah udah biasa, yang penting bisa baikan lagi. Klise sih, kuncinya emang cuma saling percaya. What else, i can say?

Walopun kadang-kadang gue suka sedih kalo lagi kangen berat, tapi toh masih bisa diatasi dengan mengalihkannya dengan kegiatan lain. Kalo gue biasanya jalan sama temen, baca novel, nonton drama korea, atau malah belanja. Kadang kalo gue udah ga tahan banget, biasanya nelpon suami yang berujung gue malah mellow jadi nangis-nangis. Ah malah malesin, enaknya emang dialihkan ke kegiatan lain, sih. 

Banyak temen gue yang bilang, kayanya mereka nggak akan kuat LDR. Setelah gue jalani selama ini, gue setuju kalo emang LDR tuh nggak semua orang bisa. LDR cuma bisa dilakuin oleh orang-orang yang "terpilih". Orang-orang yang mau dan mampu. Jangan dikira kalo LDR tuh cuma banyak nggak enaknya. LDR juga ada enaknya (menurut gue). Di saat gue lagi jauh sama Irwan, walopun dalem hati kangen berat, nyatanya gue bisa me time atau main sama temen-temen tanpa rasa bersalah karena ninggalin Irwan. Nah, saat waktunya ketemu, gunakan waktu sebaik-baiknya untuk barengan. Kalo di gue, biasanya awal ketemu masih kangen-kangenan. Nanti pas udah lama, menjelang Irwan berangkat lagi biasanya pasti ada masalah kecil yang bikin sama-sama kesel. Tapi semua kekesalan itu hilang ketika akhirnya Irwan harus berangkat ke Palu lagi, langsung sedih kenapa waktu kalo lagi barengan rasanya cepet banget. Hehehehe.. Kalo udah gitu, langsung deh pengen cepet dipersatukan. Aamiin..

Ha! Udah panjang aja kan postingannya. Ah, ngomongin LDR mah emang nggak ada habisnya.. Buat yang lagi ngejalanin LDR juga, semangat ya! Kamu nggak sendiri dan nggak usah terlalu lebay menghadapinya. Hehehe..

XOXO,

tiariph

Wednesday, June 24, 2015

Belajar Jualan di Bulan Ramadhan

Yup, sesuai judulnya bulan Ramadhan tahun ini gue mencoba peruntungan melalui jualan... Sebenernya ini bukan pertama kalinya gue jualan, waktu jaman kuliah gue ikutan member Oriflame selama kurang lebih 4 tahun. Gue sering jualan tapi gue nggak jago dapetin downline. So far selama itu gue sempet punya tiga orang downline yang kesemuanya (kayaknya) cuma bertahan setahun karena nggak pernah gue maintenance. Hehehe. Hasil jualan Oriflame dulu lumayan banget buat tambahan uang saku. Gue bisa beli-beli barang yang (kayaknya) gak bakal dibeliin ortu karena menurut mereka nggak penting. Bisa buat biaya kalo pacaran juga. Maklum, dulu karena masih sama-sama kuliah, kalo pacaran kita selalu bayar masing-masing. Oh ya, bisa buat liburan ke Bali bareng temen-temen juga. Seneng aja bisa punya "penghasilan" sendiri walopun masih kuliah.

Setelah lulus dan kerja gue malah berhenti jadi member Oriflame lagi. Alasannya klise, karena sibuk dan di kantor udah ada yang jualan Oriflame juga. Ya udah, mandeg sampe di situ karir jualan gue. Heheheh.. 

Terus sekarang jualan apaaaa?

Naaaah, karena momennya lagi Ramadhan dan Lebaran gue coba jualan sumpia udang (lumpia keriiiing kress kress) dan aneka coklat untuk lebaran nanti. Berawal dari beberapa hari sebelum puasa gue ngerasa bosen sama rutinitas yang gini-gini aja. Suami nyaranin supaya gue nyambi online shop supaya yang diurusin jadi lebih dan gak bosen. Tapi masih bingung jualan apaan yaak.. Akhirnya untuk permulaan, gue bantuin Budhe dan Mamanya temen adek gue untuk memasarkan dagangannya dengan mengambil untung sedikit aja. Pemasarannya belum pake olshop-olshopan, cuma dipromosiin ke temen-temen kantor dulu untuk liat animonya gimana. Alhamdulillaah, lumayan laah buat nambah-nambah beli cat dinding. Hahaha. Lagian emang lagi momennya kan, mulai nyiapin isi toples untuk lebaran nanti. 

Aih aih, emang pada dasarnya aja gue demen dagang yak! Gue semangat jualannya! Rasanya seperti memancing kembali jiwa dagang yang pernah surut. Hehehe.. Hmm boleh nih pasca lebaran nanti mulai ditekuni jualan lagi gitu yaaa.. Ada ide jualan apa? :)

Thursday, June 18, 2015

The Lovely Month Ramadhan

Alhamdulillaah bisa ketemu lagi sama bulan yang paling ditunggu, bulan suci Ramadhan. Setiap bulan Ramadhan, banyak hal-hal yang saya tunggu. Momen sahur, buka puasa, dan tarawih sih jangan ditanya. Saya selalu suka dengan suasana bulan Ramadhan, seperti acara-acara dan iklan televisi yang khas banget bahkan macetnya jalanan setiap menjelang berbuka tuh khas banget. Kayaknya semua orang pengen buru-buru supaya bisa berbuka bersama keluarganya di rumah. Belum lagi mendadak muncul kios-kios penjual ta'jil di pinggir jalan yang sebetulnya bisa bikin tambah macet. Tapi bulan Ramadhan ini memang momennya mereka untuk menambah rezeki dari jualan ta'jil. :)

Selama bulan Ramadhan, jam kerja di kantor dikurangi. Biasanya dari jam 08.00 - 16.00 (dengan flexi time plus minus 30 menit) kali ini menjadi jam 08.00 - 15.00 (tanpa flexi time). Buat saya (dan Ibu-ibu lainnya) ini udah lumayan banget. Kami masih punya cukup waktu untuk menyiapkan hidangan berbuka, apalagi untuk yang rumahnya dekat dari kantor, kayak saya. Hehehehe.. Saya bersyukur banget bisa punya rumah yang masih satu wilayah dengan kantor di wilayah kota Bandung Barat dan jaraknya cuma 7,2 Km saja. Normalnya kalau naik motor bisa ditempuh selama 20-30 menit, kelihatannya dekat tapi membutuhkan waktu cukup lama karena ada beberapa titik macet yang harus dilalui. Kalo naik angkot, sekitar 30-45 menit. Hampir nggak pernah sampai satu jam. Beberapa waktu lalu saya ada urusan sepulang kerja di daerah Bandung Timur. Namanya juga jam pulang kerja, jangan ditanya macetnya kayak apa. Padahal saya naik motor diantar Bapak. Perjalanan menjadi sangat lama. Beberapa teman di kantor ada lho yang rumahnya jauh di daerah sana. Saya jadi semakin bersyukur dengan rumah yang saya tinggali, walaupun lokasinya bukan di kota dan berbatasan langsung dengan Kota Cimahi tapi macetnya masih bisa diterima. Alhamdulillaah..

Hihihi udah panjang aja cerita ini itu, padahal intinya cuma mau bilang...

Welcoming Ramadhan.. Selamat menjalankan ibadah puasa Ramadhan bagi teman-teman Blogger yang merayakan. Semoga ibadah puasa kita lancar, selalu diberikan kesehatan dan kesabaran, diridhoi Allah, dan bisa berjumpa dengan Ramdhan di tahun-tahun mendatang. Aamiin...

Love,

tiariph

 

Tuesday, June 16, 2015

6th Wedding of The Chosen 12: Mitha and Anto









Mitha and Anto Wedding 
13 Juni 2015 | Auditorium Merauke Kantor Pusat Ditjen Bea & Cukai, Jakarta

Sabtu kemarin, untuk pertama kalinya gue pergi sendirian dan langsung ke Jakarta. Semua ini demi menghadiri pernikahannya Mitha dan Anto. Tha, akhirnya yaaa lo kawin juga! Hahahah... Alhamdulilaah semuanya lancar, baik pernikahan maupun perjalanan gue pergi dan pulangnya.

The best thing of this wedding is... untuk pertama kalinya semenjak lulus kuliah tahun 2010 The Chosen 12 bisa kumpul full team! Biasanya tiap ada event ngumpul pasti ada aja yang berhalangan. Alhamdulillaah kemarin ini komplit plit!

Once again... Selamat menempuh hidup baru, Mitha dan Mas Anto.. Semoga menjadi keluarga yang sakinah mawaddah wa rohmah, segera dipercayakan momongan, langgeng, dan bahagia selaluuuu.. Aamiin..

XOXO,

tiariph

Monday, June 8, 2015

9 Hari Kemarin...

Hellooooww..

Setelah sekian lama posting cuma tulisan ngebosenin melulu, kali ini mau share cerita selama Suami pulang (9 hari lamanya) dan tentunya postingannya pakek foto-foto dooong! Buat yang follow Path dan Instagram (cus liat the bottom of this page) udah tahu lah ya kemarinan ini kami ngapain dan kemana aja, apalagi sekarang ini lagi suka bikin caption Instagram yang panjang pake cerita dikit. Tapi rasanya masih kurang kalo belum dipost di blog juga. Hahaha..
. . .

Sabtu, 30 Mei 2015 (Tangerang)
Dini hari kami sekeluarga (gue, adek, ortu gue) jemput Irwan ke bandara CGK. Tumben amat yaaa doski dijemput serombongan gini, dijemputnya ke Jakarta pula! Pasalnya, pagi harinya sepupu gue nikah di Tangerang. Jadi dari bandara kami langsung cus ke Tangerang, istirahat sebentar dan menghadiri nikahan sepupu yang haru. Siangnya, sambil perjalanan pulang ke Bandung mampir makan sore dulu di Sate Maranggi Cibungur favorit kita semua! 
 . . .

Minggu 31 Mei - Selasa 2 Juni 2015 (Majalengka - Cirebon)
Pagi buta jam 5.30 gue dan IS udah cus ke Majalengka naik travel Cipaganti. Pertama kali nih ke mertua naik travel, biasanya naik bus atau kereta ke Cirebon dulu. Enak juga ya naik travel apalagi masih pagi gini, jam 9.30 udah nyampe di rumah mertua. Udah bisa leyeh-leyeh dari pagi. Asek! Di sana istirahat sebentar sambil ngobrol melepas rindu sampe dzuhur. Habis dzuhur, kami sekeluarga Suami ke Cirebon, jengukin sepupunya Suami yang baru melahirkan.

Sorenya gue, Irwan, dan 2 orang adeknya Irwan jalan-jalan ke Grage Mall buat cari tas sekolah. Dan di sinilah akhirnya gue memberanikan diri buat... naik dan turun pake eskalator! Naiknya sih lancar, tapi turunnya bok, gue keder! Pegangan lengan suami kenceng banget, Nunggu lumayan lama sampai gue berani ngelangkahin kaki. Suami ya mau gak mau harus ngikutin. Padahal dulu, gue paling anti pegangan ke orang kalo naik eskalator. Lebih nyaman sendiri. Duluuuu~

Besokannya kami cuma leyeh-leyeh di rumah, bahkan sampai tidur siang segala. Gak tahu nih, tiap gue di rumah mertua kenapa ya pengennya siang itu leyeh-leyeh tiduran terus. Jadi susah kan untuk pencitraan kalo gue itu sebetulnya rajin bantuin kerjaan rumah. Preeett..

Hari Selasanya alias hari terakhir, kami memutuskan untuk pulang ke Bandung naik kereta Ciremai Ekspress dari Cirebon yang jam 15.00. Pamit dari rumah jam 10an supaya bisa jalan-jalan dulu di Cirebon. Tujuan pertama nyobain empal gentong, empal asem, dan sate kambing muda H. Apud. Biasanya kami makan empal gentong di Krucuk atau kalo gak sempat ke Krucuk ya makan di sebrang stasiun aja udah lumayan enak. Tapi kemarin ini gue pengen banget nyobain empal asem. Dari browsing-browsing katanya H. Apud ini enak. Padahal kita sering lho lewat sini, cuma ga merhatiin aja. Pas ke Cirebon hari Minggunya, gue sengaja tuh merhatiin dan bener aja rame banget ternyata tempatnya. Maka hari Selasa pun kami eksekusi. Irwan pesen empal gentong + lontong, gue pesen empal asem + lontong, dan seporsi sate kambing muda untuk kami berdua. Bener dong, semuanya enak! So far ternyata gue lebih suka empal asem dibanding empal gentong. Empal asem lebih seger gitu, apalagi kalo pedes. Ngetik ini aja rasanya kebayang lagi. Enak banget, Maaak! Sate kambing mudanya juga enak, di piringnya disediakan 2 bumbu kacang atau kecap. Silakan pilih sesuai selera. 

Terus mana foto-fotonyaaa? 

Maap-maap, waktu di H.Apud kemarin kita duduk di tempat yang agak gelap. Ga ok untuk foto. Hehehe. Dari H. Apud, lanjut ke Toko Sinta Manisan di Jalan Lemahwungkuk untuk beli manisan bunga rosela dan mangga palem pedas favorit kita dan nggak lupa makan tahu gejrot yang mangkal di depannya. Aaaah, seneng banget deh kalo ke Cirebon ini.


Dari Sinta, kami langsung ke Stasiun Cirebon Kejaksan karena nggak tahu mau kemana lagi, udah kenyang, dan bawaan berat banget. Sampai di stasiun masih jam 13.00, masih harus nunggu 2 jam lagi.


Dibanding waktu kami ke Cirebon bulan April lalu, kemarin panasnya Cirebon semakin aduhaaayy. Nggak kuat untuk nggak tergoda dengan dinginnya aneka es dan minuman. Sisa 2 jam kami habiskan ngadem di ruang tunggu eksekutif sambil makan es krim. 

Mudik ke mertua kemarin bisa dibilang "ajang latihan" naik public transport buat gue. Awalnya jelas gue khawatir, tapi ada Irwan yang selalu menyemangati. Gue udah nyoba naik travel, elf, angkot, becak, dan kereta. Oh ya, latihan naik turun eskalator juga. Thank's Suami for always supporting dan being with me..

. . .

Rabu 3 Juni - Minggu 7 Juni 2015 (Bandung)
Rabu, 3 Juni 2015
Pagi-pagi kami udah beredar menyusuri Jalan Soekarno-Hatta (by pass) untuk nyari batu alam. Lumayan lama juga nih, karena bingung mau pilih yang mana. Terus lanjut ke Depo Bangunan untuk beli perintilan finishing rumah. Siangnya makan siang di Mih Kocok Mang Dadeng dan jajan rujak dan kolak di Warung Lotek Macan. Terus lanjut nyari batu alam lagi. Hosh..


Kamis, 4 Juni 2015
Hari ini rencana awalnya pure mau jalan-jalan aja, no nyari perintilan rumah. Jam 10.30 udah sampe di TSM, penasaran karna gue disms Batik Keris TSM katanya lagi ada special price lagi. Hehehe, luamyan buat gonta-ganti batik Irwan yang sukanya kerja pake batikan. Trus pas jam makan siang ketemuan sama sahabat gue dari jaman SMP, Adhe Nurul. Adhe kerja di Bank Mega TSM, jelas dong gue pengen ketemuan kalo deket gitu. Ngobrol ina ini itu gak kerasa sampe jam 14.00 hahaha. Beres ketemuan sama Adhe jalan-jalan ke Gramedia. OMG, gue kalap! Udah 7 bulan nggak ke Gramedia, sekalinya kesana ya ampuuun pengen beli banyak novel baru hahaha! 




Jumat, 5 Juni 2015
Jam 10an kami iseng liat handle pintu di Kenari Djaja, buseeeett mahal amat ya disana! Hahaha. Terus cus ke Rabbani Dipati Ukur buar nyari baju koko Irwan tapi nggak ada yang cocok. Lanjut ke BEC untuk servis kamer digital kesayangan dan tabletnya Widya. Sambil nunggu Irwan sholat Jumat, gue creambath di Anata. OMG, enyaaaak banget udah 7 bulan nggak creambath di Anata. Tapi sekarang harganya naik yah hahaha. Kelar creambath terus ke Alisha Scarf and Gallery nyari pashmina. Abis itu lunch di Bakso So'un dan Mie Ayam Lodaya 65. Pas lagi makan Bapak ngewhatsapp nyuruh beli roster keramik untuk kamar mandi. Akhirnya lanjut ke Jalan Suniaraja buat nyari roster, soalnya kalo ke Depo Bangunan rasanya kejauhan. Tapi tetep lebih enak belanja di Depo ya, di Suniaraja pusing banyak toko yang jual barang yang sama. 

Sabtu, 6 Juni 2015
Hari ini jadwalnya ke Depo Bangunan lagi, masih adaaaaa aja yang kurang ya! Pengen berangkat pagi hanya wacana belaka, karena kenyataannya baru jalan dari rumah jam 11 siang. Disana sampe jam 17 lebih. Gegara taksi odong yang gak dateng, jadi nunggu di Depo sampe jam 19.30. Pada akhirnya kita dapet taksi nyegat di jalan. Hih tau gitu dari tadi langsung aja nunggu di jalan, gak usah pesen segala. Nasib karena bisanya baru minjem motor Bapak, begitu belanjaan over kapasitas ya pulangnya misah. Hehehe..



Minggu, 7 Juni 2015
Waaaaa hari terakhir Irwan di Bandung. Hari ini nggak ngurusin perintilan rumah lagi, tapi nemenin Irwan yang pengen beli celana pendek untuk santai baru hahaha. Abis belanja tadinya mau nonton, tapi kok rasanya badan capek banget dari kemarin beredar terus. Akhirnya kami milih makan sore nyantai unyu di Le Marly Pantry. 



Pertama kali ke Le Marly nih, enak-enak yaaa.. Suka deh! Kemarin kami pesan mushroom cream soup, chicken melted, john dory, ice nutty hazelnut, dan hot vanilla latte. Semuanya enak-enak! Definitely, we'll come back!

Dari Le Marly mampir ke Mayasari bentar, beli oleh-oleh untuk dibawa ke Palu terus langsung pulang. Istirahat sampai akhirnya jam 22.30 Irwan berangkat lagi. Hiks..

See you soon, Ay-ay!


Friday, May 29, 2015

Kantor Sepiii... #2

Postingan ini terulang lagi. Saya "jaga gawang" kantor gegara semua kolega, SEMUA ya, lagi dinas cari data di daerah. Tersisa lah saya sendirian (plus OB dan satpam) karena memang sejak kembali ke kantor bulan Januari lalu, saya langsung bilang ke atasan kalo untuk penelitian ke daerah tahun ini tolong jangan diikutsertakan dulu karena kondisi yang belum memungkinkan. Waktu bilang dulu itu, saya masih pakai 2 tongkat. Ternyata penelitian tahun ini waktunya agak mundur dari perkiraan. Sampai saya udah nggak pakai tongkat selama 2 minggu, mereka baru berangkat. Tapi saya tetap izin nggak ikut, jujur saya belum PD kalo langsung kerja keras ke lapangan. Bukannya apa-apa, saya cuma meminimalisasi resiko aja, takut kalo ada apa-apa kan berabe. Minggu lalu, saya coba jalan yang agak banyak dan jauh untuk milih-milih segala perintilan kamar mandi di Depo Bangunan. Cuma keliling di Depo aja, kaki saya udah nggak kuat pegelnyaaaa Masha Allah. Jalan yang tadinya normal, jadi pincang lagi karena menahan sakit. Anehnya, yang sakit justru telapak kakinya. Apa telapak kaki saya "kaget" ya? Udah lama nggak diajak jalan-jalan :D

Dari pengalaman itu, saya makin yakin untuk nggak ikut ke lapangan dulu. Saya cuma nggak mau ngerepotin temen sekelompok kalo sakit dan pegalnya kaki kambuh, kasian mereka. Tapi namanya juga hidup bermasyarakat di kantor, ada aja pro dan kontranya. Beberapa teman mendukung keputusan saya untuk stay di kantor, untuk menghindari resiko-resiko yang ada. Tapi ada juga beberapa teman yang kurang terima kalo saya nggak ikut, apalagi penelitian kali ini lumayan ribet lokasi dan pertanyaannya. Mungkin mereka ngerasa nggak adil kali ya, saya nggak ikut bersusah payah. Paling kalo ada yang kayak gitu, cuma saya senyumin dan jelasin seperlunya. Padahal dalam hati pengen bilang "coba kalo kondisi kita ditukar, emang situ mau kayak gini?" hihihi. 

Sebelum temen-temen berangkat ke daerah, gambaran ideal sendirian di kantor di benak saya itu.. Asyiiik mau rapiin file-file ah mumpung sepi, mau back up file hard copy discan biar punya arsip digitalnya, pokoknya semua tugas mulia tentang kerjaan. Lalu pada kenyataannya... Saya lebih banyak browsing tentang rumah, blogwalking, nonton, dan download drama Korea. Lupa semua tugas mulia! Zzzz..

Monday, May 11, 2015

Free from Crutches

Yup yup yup!

Alhamdulilaah.. Setelah 6,5 bulan akhirnya gue udah boleh gak pake tongkat! Hasil rontgen terakhir (9 Mei 2015) semakin menunjukkan kalo tulang kering gue udah makin kuat dan 'terisi". Sehingga dokter membolehkan gw belajar jalan tanpa dibantu tongkat lagi. Insya Allah ketemu dokter lagi untuk kontrol dan rontgen masih 3 bulan lagi.

Pertama kali nyobain di ruang dokternya, seperti biasa gue nggak berani. Gue minta surat pengantar ke fisioterapis lagi tapi udah nggak dikasih, disuruh belajar sendiri aja pasti bisa. Di rumah gue mulai belajar, dan..... jalan gue masih pincang! Rasanya masih kagok gitu, perasaan masih ada tongkatnya dan gue belum berani untuk menumpu semua. Masih ngeri-ngeri sedap. 

Besoknya, gue ada undangan pernikahan anaknya temen kantor. Gue kesana ditemenin Bapak, pertama kalinya "launching" keluar nggak pake tongkat walopun jalannya masih pincang-pincang ngeri. Alhamdulillaah lancar walopun kalo banyak orang gue gandeng lengan Bapak karena takut jatuh.

Walopun udah boleh lepas tongkat, tapi masih harus hati-hati banget jangan sampe jatuh atau kepeleset. Belum boleh lari dan loncat juga. Sholat udah boleh normal, tapi gue masih ngeri waktu duduk di antara 2 sujud, jadi solat masih duduk. Wudhu dan pakai bawahan juga masih sambil duduk, soalnya kalo sambil berdiri masih ngeri waktu harus ngangkat kaki kanan yang artinya cuma kaki kiri yang patah yang jadi tumpuan. Intinya latihan pelan-pelan..

Hihihi excited nih udah nggak pake tongkat, rasanya kangen ngemall dan bioskop bangeeett.. Tapi kayaknya masih harus ditunda dulu sampe jalannya kembali normal dan gue berani naik eskalator. Gue ini emang pada dasarnya takut naik eskalator, apalagi eskalator turun. Dengan kondisi kaki dan jalan yang masih belum normal, rasanya nggak sanggup kalo harus lewat eskalator... :(

Mohon doanya, ya! Semoga semuanya bisa segera pulih dan normal kembali. Aamiin..




Friday, May 8, 2015

A Real Friend


A real friend is the one who stays with and helps even in your worst condition, not only in your best condition.

 

Dalam episode...

Bosen sama kerjaan yang gini-gini aja. Rasanya malah semakin mundur. Kurang tantangan apa gimana sih? Ini baru setahun lhooo.. There will be another decades, Insya Allah.. 

Deg-degan nungguin #OurHomeProject kelar. Duh rasanya gini yaaa ketika kelihatannya dana udah makin tipis tapi proses pembangunan terlihat masih lama. Cukupkan, Ya Allah..  

Kangen ngemall. Udah hampir 7 bulan gak ngemall (dan bioskop!) itu rasanyaaaaa... WARBIYASA!!

Masih aja ngerasa nyesel karena usaha untuk kuliah lagi sangat nggak maksimal. Kebanyakan santainya daripada berusahanya. Sampai akhirnya kecelakaan itu terjadi.... 

Nyesel lagi karena selama istirahat pasca operasi bukannya untuk belajar malah untuk nonton drama korea dan baca novel..

Nyesel kenapa gak ke dokter gigi dari bulan Oktober lalu..

Sigh.. 


Thursday, April 30, 2015

Ketika Harus Memilih...

Hati ini rasanya hangat ketika tahu salah satu sahabat saya akhirnya bisa kumpul lagi sama keluarga kecilnya. She used to be "Jama'ah LDRiyah". Suaminya di Bandung, sementara sahabat saya kerja di Bekasi dan membawa bayi kecilnya. Setiap minggu mereka bolak balik Bekasi-Bandung-Bekasi. Pasti capek untuk Si Kecil. Hingga pada akhirnya, kemarin dia resmi resign dan kembali ke Bandung berkumpul dengan suaminya. I'm even happier to see them happy!


Saya ngerti, ngerti banget dan setuju apa kata temen saya tentang memilih. Apalagi bagi keluarga LDR, pada akhirnya memang harus memilih. Harus ada yang rela dikorbankan, nggak bisa egois cuma ngikutin kemauan diri sendiri. Harus ingat ada pasangan (dan anak) yang harus diperjuangkan. Keluarga sahabat saya sudah memilih apa yang terbaik untuk mereka.

Saat ini, saya dan Suami memilih untuk seperti ini. So far, keputusan kami untuk homebase di Bandung (sehingga saya mengajukan mutasi dari kantor pusat dan memilih untuk kerja di kantor yang lingkupnya lebih kecil) adalah yang terbaik. Rasanya lebih ringan untuk dijalani ketika keputusan itu berdasarkan kesepakatan kami berdua. Saya, Suami, begitu juga sahabat saya dan keluarganya pasti ada yang dikorbankan demi memutuskan pilihan. Di masa depan, tentu akan ada banyak pilihan lagi yang dihadapi. Lagi-lagi kita harus memilihnya nanti. Sekarang, mari nikmati dulu apa yang telah kita pilih! :D

XOXO,

tiariph

Wednesday, April 22, 2015

Euforia 60 Tahun Konferensi Asia Afrika di Bandung


Hihihi akhirnya gue ikutan posting tentang ini juga. Mau gak mau gue kena euforianya juga. Emang yaaa, rasanya peringatan 60 tahun Konferensi Asia Afrika (KAA) di Bandung kali ini lebih semarak dibanding 10 tahun yang lalu. Apa karena Wali Kota yang sekarang lebih seru dan ok? Hahahah.. I'm your fans, Pak! (y)

Kenapa tiba-tiba gue posting tentang ini? Gegara tadi pagi gue sempet kejebak macet karena jalan dimana kantor gue berada kena clearing area! Gue udah curiga bakal macet sejak Jalan Garuda arah bandara ditutup, jadi muter ke Pasar Ciroyom. Pas udah deket kantor, di perempatan Arjuna deket Bandara, kena deh clearing area karena ada yang mau lewat :| . FYI, kantor gue berada di Jalan Pajajaran yang mana adalah jalan utama menuju dan dari Bandara Husein Sastranegara. Kantor gue dekeeet banget dari Bandara dan termasuk area pesawat mau landing. Akibatnya, tinggi kantor gue dan sekitarnya cuma boleh 2 lantai saja. Waktu awal di sini, gue masih sering kaget karena suara pesawat yang dekeeeet banget. Kalo diliat dari loteng kantor, tu pesawat yang mau landing gede banget saking deketnya #:-s. Oke, cukup tentang kantor gue. Balik lagi ke 60 tahun KAA....

Nah, jadi walopun bukan di Jalan Asia Afrika, jalan kantor gue menjadi jalan utama para delegasi dari dan ke Bandara nanti. Akibatnya beberapa hari terakhir udah mulai banyak petugas dan dipakai gladi resik mulai kemarin. Kalo kemarin cuma ada petugas aja, jalanan yang biasanya rame berisik mendadak jadi hening kalo lagi clearing. Gue yang sementara ini masih duduk di lobby jelas melihat ini semua. Awalnya sih norak excited, tiap udah mulai hening dan rombongan kendaraan lewat, gue berdiri atau sekedar melongokan kepala untuk liat. Lama-lama.. Eh kok ganggu juga yaaa.. Jeda lewatnya bentar-bentar banget, yang ada malahan berisik sama sirine kendaraan.

Pagi ini, lebih heboh lagi dong ternyata. Walopun masih gladi resik (lagi), kali ini rombongan anak sekolah yang berdiri berjajar di pinggir Jalan Pajajaran sambil bawa bendera kecil diikutsertakan juga. Barisan anak-anak ini lumayan panjang, termasuk di depan kantor gue dan kalo ada kendaraan yang mau masuk mereka terpaksa disuruh minggir dulu. Hihihi. Maap ya, Adek-adek... \m/

Ternyata yang excited bukan anak sekolah aja, temen-temen kantor gue juga. Begitu jalanan hening, mereka langsung ikutan keluar pengen liat juga. Padahal yang lewat masih serombongan bus-bus kosong. Hihihi. Bahkan ada temen gue yang foto-foto pake DSLR juga buat mengabadikan momen langka di Jalan Pajajajaran ini. Itu cerita kita yang udah pada sampe kantor. Lain lagi sama temen gue yang masih kena macet di perempatan deket kantor. Dia udah 3x kena clearing dan masih macet juga. Padahal kalo jalan kaki cuma 10 menit tapi yakali mobilnya ditinggalin gitu aja di tengah kemacetan.=))

Jalan Pajajaran yang cuma dilewatin doang aja udah begini semaraknya, gimana di Jalan Asia Afrikanya.. Yang gue tahu, sekarang udah oke banget. Bendera-bendera negara anggota udah dipasang di sekitar Gedung Merdeka. Belum lagi adanya monumen-monumen baru di sekitar situ. Berfoto di sekitar Jalan Asia Afrika dan diupload di Path lagi buanyaaaak banget di timeline Path gue. Gue gak ikutan foto-foto di situ, tapi gue sempet liat segala persiapannya waktu minggu lalu Suami pulang kita lumayan sering mondar mandir Braga - Asia Afrika.. Liat persiapannya aja gue udah seneng banget. Hehehe. :D

Gue jadi inget 10 tahun yang lalu waktu peringatan 50 tahun KAA.. Waktu itu gue masih kelas 2 SMA dan adek gue kelas 5 SD. Kita berdua ikut meramaikan peringatan itu. Kita berdua tampil di Gedung Asia Africa Cultural Center (AACC, sekarang jadi New Majestic) di hari yang berbeda \:D/. Kalo nggak salah adek gue duluan, tampil paduan suara bahasa Sunda dan rampak gendang. Besok malamnya, giliran ekskul angklung gue tampil. Selain paduan angklung, juga ada penampilan lain (tarian) dari..... mana ya gue lupa! Hahaha. Tapi gue inget nama acaranya "Beauty in Diversity". Rasa bangganya masih melekat sampai sekarang lho! B-)

10 tahun yang lalu gue merasakan euforia peringatan 50 tahun KAA sebagai salah satu pengisi acara, 10 tahun kemudian gue tetep merasakan euforia 60 tahun KAA sebagai warga Jalan Pajajaran yang dilewati para tamu negara. Hihihi.. Semoga KAA berjalan sukses dan lancar dan membawa perubahan yang baik untuk semua negara anggotanya. Aamiiin...

XOXO,

tiariph


NB:
BTW dulu waktu di Jakarta, kantor gue di Ring 1. Kalo ada rame-rama malah nggak terlalu kerasa karena gedung kantor gue di belakang dan gue selalu lewat gerbang belakang. Di Bandung, cuma karena deket bandara dan gue duduk di lobby, gue malah ngerasain kalo ada rame-rame begini.. x_x

Thursday, April 9, 2015

Sebelum Sibuk

Jadi ya, sejak awal tahun 2015 sampe sekarang, gue ngerasa kerjaan gue lagi nggak sibuk-sibuk amat. Palingan minggu kedua atau minggu ketiga setiap bulan pas riweuh ngolah data berita di koran. Selebihnya masih buanyak santainya dibanding sibuknya. Sekarang udah bulan April, which is bulan deadlinenya para penulis jurnal edisi 1 untuk masukin artikelnya.  Kayaknya kesibukan akan segera dimulai. Belum lagi aneka penelitian yang menanti diolah datanya. Yipiiiy, aku suka deh kesibukan yang menghadang di depan sana! Semoga pas kerjaan mulai hectic gue udah bisa jalan normal jadi enak kan wara wirinya. Semoga sehat terus. Aamiin.. Bosyen cyin, dari kemarin nyantai di lobby si ruangan sementaraku. =D

Sebelum sesibukan nanti, mari kita sambut dulu ah Mas Suami yang akan datang hari ini lalu kita cutiiii.. Yipiiy.. B-)

XOXO,

tiariph

Monday, April 6, 2015

3 Days Before You Come

Ih ini kok pagi-pagi tiba-tiba rasanya mellow galau gak jelas :(. Liat kalender, hmm mari kita salahkan PMS! Hahaha.. Tiap muring-muring nggak jelas kok selalu PMS yang disalahin, tapi ya gimana tiap mellow selalu tanggal segituan. :D

Kayaknya, sejak pindah ke Bandung setahun yang lalu udah jarang banget deh mellow PMS yang dahsyat. Nggak sedahsyat kayak waktu sendirian di Jakarta deh. Waktu kost di Jakarta, hampir sebulan sekali sedih pengen resign buat ngikut suami. Kelar PMS, enjoy sibuk kerja lagi. Bulan depannya begitu lagi. Gitu aja terus berulang tiap bulan. Gimana sik.

Kegalauan pagi ini dimulai karena baca mamarantau.com, web favorit akhir-akhir ini yang juga kadang bikin sedih. Namanya aja mamarantau, isinya istri-istri yang ikut merantau ngekor suami ke luar negeri. Suka banding-bandingin sama diri sendiri, walopun suaminya bukan merantau ke luar negeri tetep aja namanya merantau. Haih.. kenapa galau PMS pengen ngikut suami muncul lagi. Paling nggak suka deh.. :( Sekarang sih harusnya udah nggak ada opsi resign-resignan lagi karena cicilan pembangunan rumah dengan SK PNS sebagai jaminannya. :D

Belum lagi kemarin ketika harus memutuskan beberapa hal terkait dengan pembangunan rumah kami. Alamak aku pusyiiing.. Rasanya pengen langsung menghadirkan Mas Suami biar bisa diskusi sambil nunjuk-nunjukin apa yang dimaksud. Selama ini pembangunan rumah dititipin ke Bapak, minta tolong Bapak yang ngawasin tukang bangunan mumpung Bapak lagi lama di Indonesia. Kalo ada apa-apa, Bapak nanya ke gue mau gimana. Eh tapi kadang perbedaan pendapat justru terjadi antara Ibu dan Bapak. Eh gimana sih ini? Hahaha.. =D Walopun makin bikin  pusing pala barbie, positive thinking ajalah kalo Ibu dan Bapak pengen ngasih saran yang terbaik untuk anak-anaknya. Ujung-ujungnya, jelas gue nanya ke Mas Suami walopun sambil greget kadang ga nyambung karena Mas Suami gak ngeliat detailnya gimana, even lewat foto dan video tetep aja enakan liat langsung kan. Intinya yaaa harus sabar, ngambil yang terbaik antara keinginan kami, saran Bapak+Ibu, dan tentunya budget yang tersedia.

Sabar.. Sabar.. 3 hari lagi Mas Suami pulang! :*

XOXO,

tiariph

Tuesday, March 31, 2015

Ketemu Temen Senasib

Adalah temen gue di kantor yang makin hari gue makin ngerasa banyak kesamaan sama dia. Secara usia, dia lebih tua 6 tahun. Waktu masih jadi calon penghuni kantor ini, gue kok ngerasa kayaknya nanti gue paling cocok sama yang ini deh.. Di awal obrolan dulu itu, ternyata kita se-SMA tapi beda angkatannya ya jauh ya! Waktu gue baru lulus SD, dia baru lulus SMA. Tapi secara penampilan, gue kok ngerasa kayak gue yang lebih tua ya? Hiks.. :(

Hingga akhirnya gue pindah ke kantor ini, semesta mendukung gue untuk makin deket dengan barengnya kita dinas keluar kota yang mana adalah dinas pertama gue. Perjalanan dinas yang panjang dan melelahkan bikin kita banyak cerita. Lagi-lagi ditemukan banyak hal yang kita sepaham. Misalnya, tentang sistem dinas keluar kota yang sedang kami jalani saat itu. Kesamaan lainnya yang bikin kita cocok mungkin karena kita sama-sama orang Bandung yang dulu ditempatkan di kantor pusat, lalu ngerasa hidupnya waktu di kantor pusat dulu peurih karena kayak robot yang kerja setiap Senin-Jumat dan ngerasa punya kehidupan normal setiap weekend lalu Minggu sore kesel karena harus berangkat ke Jakarta lagi, pernah menjalani LDM dengan keadaan kita sendirian di Jakarta, memutuskan pindah ke Bandung dengan alasan supaya bisa dekat dengan keluarga.  Hihihi panjang amat ya kesamaan. Itu cuma kesamaan dari segi alasan pindah ke Bandung...

Semakin lama, semakin keliatan kalo kita juga punya kesamaan selera fashion. Kita punya sepatu yang sama (cuma beda warna) dan ternyata sepatu kesukaan kita setipe. Kita punya baju kerja yang sama plek dan tipe baju kesukaan kita sama. Begitu juga tas, seleranya sama. Klop!

Yang terbaru, baru aja ditemukan tadi siang. Kita punya pandangan hidup yang sama tentang tinggal dekat dengan orang tua. Bahkan sama-sama lagi ngebangun rumah di sebelah rumah orang tua kita. Alasannya? Jelas sama, dong! Semua alasan yang gue share ke dia tadi, diamini sepenuhnya. Begitu juga alasannya, gue setuju semua. Bahkan, kita sama-sama mau pake aksen ubin klasik untuk di rumah kita nanti. Aaaah, rasanya hatiku menjadi hangat menemukan teman yang seperti ini. Secara selama ini gue galau berat karena ngebangun rumah di sebelah rumah ortu. Terlalu-memikirkan-apa-kata-orang is my bad middle name!

Alhamdulilaah, seneng banget ketemu Teteh yang sepaham dalam banyak hal kayak gini. Semoga silaturahim kita selalu terjaga yaaa.. :*

XOXO,

tiariph


Monday, March 30, 2015

Weekend, Mulai Beredar lagi!

Dulu sebelum kecelakaan, setiap weekend pasti gue beredar. Minimal hari Sabtunya doang, Minggunya doang, atau malah dua hari Sabtu-Minggu itu gue main. Sejak kecelakaan, praktis itu semua berhenti. Gak ada lagi main-main ngemall tiap weekend. Kalopun weekend beredar paling cuma ke rumah sakit untuk kontrol atau fisioterapi. Pertama kalinya akhirnya weekend keluar rumah bukan untuk ke RS adalah gue langsung ke Bogor (22 Maret 2015) sama keluarga karena ada sepupu yang nikah. Seneng dong gue, itu juga pertama kalinya gue keluar kota setelah kecelakaan. Hidup normal gue mulai kembali sedikit demi sedikit.. :)

Seminggu berselang, alias Sabtu kemarin gue beredar lagi dong, di Bandung. Paginya, dianter Bapak kita ke Oris Tunggal (Jl. Tera No. 26, Bandung) buat liat ubin klasik. Tadinya cuma mau liat-liat dulu aja, berakhir dengan langsung order ubin untuk dipasang di dapur, tangga, dan teras total 220 ubin. Hahaha.. Bisaan emang nih Si Ibu Marketingnya. BTW, tadinya gue mau bikin postingan tersendiri tentang Oris Tunggal ini, karena temen-temen gue banyak yang nanya dan emang masih sedikit yang tau kalo di Bandung juga ada workshop ubin klasik. Sebagian besar cuma tahu Tegel Kunci aja di Yogya. Niat awal, mau foto-foto workshopnya Oris Tunggal. Pas disana, gue lupa blas! Waktu baru dateng, gue langsung masuk ke kantornya. Ketemu sama Ibu Marketingnya (yang gue lupa nanya namanya siapa), ngobrol-ngobrol, pesen, terus langsung pulang. Lupa banget itu foto-foto! Gak ada foto sama sekali. Hihihi maap ya yang nungguin update-an gue tentang Oris Tunggal. :D

Siangnya, Bapak nganterin gue ke kantor karena gue mau ketemuan sama..... Kanjeng Mami Mei! Yup, ex pimpinan gue di kantor pusat dulu lagi ada acara di Bandung. Karena acaranya masih ntar malem, belio ngajakin lunch bareng dulu. Biar gampang, meeting pointnya gue pilih di kantor aja. Dua hari sebelumnya, belio whatsapp, nanyain gimana keadaan gue dan apakah memungkinkan kalo kita ketemuan hari Sabtu. Jujur awalnya gue ragu, masih takut kalo harus pergi tanpa ada keluarga yang nemenin. Bisa aja sih kalo mau ditemenin, tapi takutnya belio jadi nggak enak ngobrolnya karena kadang kita ngobrolin hal-hal private. Nah lho.. Lama tuh gue belum mutusin bisa apa gak.. Akhirnya gue setuju karena gue inget pernah pergi lunch keluar sama temen-temen di kantor, mereka jagain gue. Apalagi belio udah kayak Ibu sendiri, begitu juga belio yang nganggap kita (Sinders) seperti anaknya sendiri, masa sih belio gak jagain gue.. Gue pun PD untuk ketemuan hari Sabtu.

Kanjeng Mami lagi pengen makan masakan Sunda, meluncurlah kita ke Ma'Uneh (Jl. Pajajaran, Bandung). Tempatnya deket dari kantor gue, tapi macetnya kalo weekend gitu luar biasa. Makan sambil ngobrol lepas kangen, gak kerasa udah 2 jam aja. Belio harus jemput anaknya yang kuliah di Bandung, gue pun dianterin lagi ke kantor. Sebelum berpisah kita sempet foto dulu dong.. 


Gak lama kemudian, Bapak jemput gue lagi ke kantor. Alhamdulillaah, seneng banget. Walopun cuma bentar, so far rasanya kayak dulu waktu tiap weekend refreshing main.. Seneng juga karena bisa ketemu Kanjeng Mami, selama setahun gue pindah ini udah ke 4 kalinya kita ketemuan. Kalo dipikir-pikir, jarang kan ada pimpinan (setingkat eselon 2 pula!) yang kayak gini. Gak ada jarak sama (ex) stafnya.. Semoga Ibu selalu sehat. Aamiin..


Kalo weekend kalian ngapain aja?


Wednesday, March 25, 2015

Ubin Klasik di Bandung

Masih tentang ubin klasik. Postingan sebelumnya di sini yaaa... 


Kemarin iseng browsing lagi dan nemu workshop ubin klasik di Bandung! \:D/ Ternyata Bandung juga punya lho, Pemirsaaaa! Aku happy! =D

Nama workshopnya Oris Tunggal, lokasinya di Jl. Tera No. 26 Bandung (Telp. 022-4205207).

Barusan langsung gue hubungin via telepon dulu untuk tanya-tanya. Dari info yang gue dapet tadi, ubin klasik dijual satuan ukuran 20x20 Cm. Harganya Rp. 10.000 dan Rp. 11.000 untuk ubin yang mengandung warna hitam dan biru. Harus pesen dulu dengan jangka waktu sekitar 2 bulan lamanya. 

Aduh mak, begitu tau Bandung juga punya workshop ubin klasik, impian gue yang sempat padam berkobar kembali! :D Cyin, ada yang deket banget cyin.. Gak perlu kirim pake ekspedisi bisa diantar langsung ke rumah!

Kalo dari segi harga, yaaa tetep lebih mahal sih.. Tapi mengingat lokasinya yang di Bandung bikin gue semangat dan rela ngeluarin budget lebih demi terwujudnya impian. Hihihi. Sekarang masih dihitung-hitung dulu berapa ubin yang diperlukan kalo gue mau pake di dapur, tangga, dan teras. 

Ubin klasik di Oris Tunggal, Bandung.

Doakan yaaa, semoga ada rejekinya untuk ubin-ubin cantik ini..  Aamiin...

Tuesday, March 24, 2015

My Admiration to Classic Cement Tiles

Ubin klasik.

Sebenernya udah tahu ubin ini dari dulu, udah sering liat juga kalo pas lagi mudik ke Jawa Tengah. Saking udah sering liat jadi biasa aja dan nggak terlalu merhatiin. Kesan yang gue dapet ya ubin ini cocok untuk rumah model kuno atau tua gitu. Udah, gitu doang. 

Sampai akhirnya awal 2014 lalu Diana Rikasari launching rumahnya yang dijuluki #BidiBidiBongBong dan dia pakai ubin klasik ini di beberapa bagian rumah (dengan model minimalis modern) dan ternyata kece bangeeeeet... Jauh dari kesan kuno yang ada malah keren banget menurut gue. Rumah modern dikasih sentuhan vintage dan tetep chic. Langsung deh jatuh cinta sama ubin klasik ini karena ternyata bukan cuma untuk lantai, Diana Rikasari memasang ubin klasik untuk bagian backsplash kitchen dan tangga. Playful abis! Kereeeen.. (y)

Source
Source
Source

Cantik banget kaaaan? 

Setelah browsing-browsing, ketemulah Tegel Kunci yang workshopnya ada di Yogyakarta. Jauh maaak.. Mana pas trip ke Jogja Oktober lalu nggak sempet kesini lagi.. :(

Gue baru tahu ternyata ubin ini made by order dan emang lagi happening banget. Konon dulu, mereka masih nyediain yang ready stock. Seiring banyaknya pesanan, mereka udah nggak punya yang ready stock. Semua harus dipesan dan jangka waktunya bisa sampe 3 bulan lamanya. Buseeet... Dari segi harga, kalo dibandingkan dengan keramik yang sekarang lebih lazim dipakai tentu ubin klasik lebih mahal karena spesial dibuat sesuai dengan pesanan kita. Belum lagi cara pengerjaannya yang masih tradisional. Ono rego nggowo rupo, istilahnya... Mahal sih, tapi emang bagus kan.

Dulu waktu belum tahu kapan bakal renovasi rumah, ubin klasik ini cuma jadi impian yang berharap bisa diwujudkan. Semoga ada rejekinya, mengingat harganya yang cukup mahal. Belum lagi material lain yang harganya makin naik aje. *Kemudian curcol di sini... :))

Gue sering banget tuh kalo iseng tiba-tiba browsing tentang ubin klasik. Suka aja liatnya, gimana orang-orang mengaplikasikan ubin ini di rumahnya. Terus akhirnya nemu lagi workshop ubin klasik selain Tegel Kunci di Jogja. Namanya Bali Design Center. Lokasinya di Pondok Pinang (Jaksel) dan di Denpasar, Bali. Asik ada yang lebih deket! Cuma di Jaksel doang mah gampang atuh.. Catet buat nanti-nanti. Iya, dicatet dulu aja. :D

Terus nemu lagi dari Instagram @cayennehome, showroom aneka furniture atau kebutuhan rumah tangga yang juga nyediain Tegel Kunci. Lokasinya di Kemang, Jaksel. Catet lagi.... :D

Udah browsing review sana-sini, selain biaya produksinya yang mahal, ongkos kirimnya juga mahal. Karena ubin kan berat banget, ya masa pesen ubin cuma 1 biji ukuran 20x20 Cm doang. Tentu tidak, pasti ada (minimal) puluhan ubin yang dipesan. Maka, biaya pun akan semakin mahal dan impian untuk pakai ubin klasik semakin dikubur dalam-dalam. Apalagi semakin kami mantap mau renovasi rumah, semakin kami tahu bahwa biaya yang dibutuhkan sangaaaat banyak! :'(

Ketika akhirnya kami mulai renovasi 13 Maret lalu, impian pakai ubin klasik selalu ada. Malah semakin menggebu-gebu karena lokasi tangga yang dipindah di ruang keluarga (tadinya di dapur). Aih, pasti ciamik deh kalo tangganya ngikutin Diana Rikasari pakai ubin klasik. Semenjak model rumah udah dapet, gue cita-cita banget pakai ubin klasik untuk di teras mungil kami, backsplash kitchen, dan tangga. Udah itu aja. Walopun keliatannya dikit tapi biayanya lumayan bengkak kalo dibanding pakai keramik yang standar. Aduduh.. :(


Pohon duit mana pohon duit?







Monday, March 23, 2015

Same Mistake: Regret!

Tadinya semangat banget mau posting tentang pergi ke Bogor kemarin, which is pertama kalinya gue keluar kota lagi setelah kecelakaan hampir 5 bulan yang lalu.. Terus semuanya buyar gara-gara baca group chat. Hmm.. langsung mellow galau gak jelas. :(

Langsung bermunculan banyak pertanyaan dan warning untuk diri sendiri:
  • Gue kapan?
  • Gue ngapain aja selama ini?
  • Kenapa nggak memanfaatkan waktu dari dulu?
  • Inget umur, semakin menua! Hahaha :))
  • Nggak usah lah keseringan ngomongin yang wacana-wacana doang, kalo nggak dieksekusi nggak bakal terlaksana. >:o
  • Etc...
  • Etc..
Haih.. kalo udah gini aja terus nyeseeel, tipikal banget sih! Huhuhu.. jadi kesel sendiri coba.. Ya maap deh kalo postingannya tidak menyebarkan energi positif.. :(


Tuesday, March 17, 2015

Last Week Milestones

Haaaa... semingguan kemarin riweuh banget di kantor, gak ada waktu untuk ceki-ceki ngeblog. Sekarang mumpung lagi senggang rasanya pengen posting apaaa gitu, tapi nggak tahu apa. Hahaha :D. Padahal ada 21 draft yang seharusnya bisa diposting, tinggal poles-poles lagi. Tapi itu dia malesnya ampuuuun.. Yang paling mungkin ya postingan Yogya, tapi kok ya muales banget milihin fotonya. Draft postingan lainnya ya biasaaaa, tulisan-tulisan yang ragu untuk diposting tapi sesekali dibaca lagi. Hehehe.

Minggu lalu walopun kerjaan di kantor lagi riweuh, in other side justru ada milestones yang menurut gue penting untuk dicatat dan dishare di sini. So, let's update it quickly!

Now, i'm only using single cruch!
Alhamdulilaah.. Tulang pasca operasi semakin menunjukkan perkembangan yang baik. Hasil rontgen waktu kontrol terakhir (Rabu, 11 Maret 2015) tulangnya udah makin nyambung dan yang terpenting udah boleh pakai satu tongkat doang. Ternyata udah kebiasaan selama 4,5 bulan terakhir pakai 2 tongkat, disuruh lepas 1 tongkat nggak serta merta gue bisa lancar jalan. Gue malah takut, cyiiiin! Hahaha culun abis. Dengan bantuan fisioterapis akhirnya gue berani walopun sekarang jalannya jadi kaku aneh lagi dan jadi kesulitan lagi kalo ada undakan karena gue jadi nggak berani lagi. Haduuuuh.. Anywaaay, nggak apa-apa! Gue yakin sebentar lagi juga bakalan luwes lagi jalannya.

Our home is finally built!
Alhamdulillaah.. Doakan ya semoga pembangungan dan rejekinya lancar. Aamiin... Fyuh.. Setelah berpusing dan galau ria selama 2 tahun lamanya (dan menimbun banyak draft postingan tentang rumah ini!) akhirnya hari Jumat, 13 Maret 2015 eh baru ngeh kalo waktu itu Friday 13th. Ah, ga percaya! kami merenovasi rumah yang akan kami tinggali nanti. Jadinya rumahnya dimanaaa? Di sebelah kanan rumah ortu gue. Hahahah! Udeh ye, intinya akhirnya begitu. Cerita di baliknya kenapa akhirnya di sini nanti lah kapan-kapan yaaa.. (padahal tinggal klik publish doang). Hihihi..

Jadi begitulah cerita penting tentang minggu lalu. Sekarang tinggal fokus untuk penyembuhan kaki dan penyelesaian renovasi rumah. Semoga semuanya hasilnya baik. Aamiiin..

XOXO,


Thursday, March 5, 2015

Mulai Lunch di Luar Lagiiii

Gue baru pulang lunch di luar dong! Setelah sebulan lamanya 'cuma' makan bekal dari rumah dan cuma bisa memandang sedih kalo temen-temen lunch keluar, akhirnya tadi gue beranikan diri untuk ikutan. Awalnya Mbak Vita ngajak lunch di Kafetaria 170 (Jl. Pasir Kaliki) dalam rangka traktiran ulang tahunnya. Gue kaget, "serius ngajakin aku? repot lho". Kata Mbak Vita nggak apa-apa, kan dijagain sama kita (baca: Mas Rudi, Mba Presya, Mba Vita). Okelah gue ikut karena.... kesananya pake kendaraan (mobil Mba Vita), cuma satu tujuan tempat makan doang (bukan mall), sepertinya nggak banyak rintangan undakan, dan ada temen-temen yang jagain.

Ternyata, untuk masuk ke dalam Kafetaria 170 undakannya cukup tinggi. Ada dua undakan, yang pertama untuk naik ke teras dan yang kedua untuk masuk ke dalem restonya. Gue berhasil naik sampe teras tapi nggak berhasil masuk ke dalem restonya karena (menurut gue) undakannya terlalu tinggi :(. Udah dicobain tapi nggak berhasil, yang ada malah jadi gemeter kayak kalo lagi terapi. Ya udah nggak usah maksain, akhirnya harus puas duduk di bagian teras yang agak panas. Huhuhu.. Maaf ya teman-temaaan... :'(

Saking serunya tadi, gue bahkan nggak inget sama HP yang dititipin di tasnya Mba Vita. Jadi nggak ada foto, apalagi update Path. Hahaha :)). Anywaaaaay, thank's a lot Mba Vita atas jamuan makan siangnya. Aku sukaaaa.. :D

XOXO,


Instagram @tiariph