Thursday, April 30, 2015

Ketika Harus Memilih...

Hati ini rasanya hangat ketika tahu salah satu sahabat saya akhirnya bisa kumpul lagi sama keluarga kecilnya. She used to be "Jama'ah LDRiyah". Suaminya di Bandung, sementara sahabat saya kerja di Bekasi dan membawa bayi kecilnya. Setiap minggu mereka bolak balik Bekasi-Bandung-Bekasi. Pasti capek untuk Si Kecil. Hingga pada akhirnya, kemarin dia resmi resign dan kembali ke Bandung berkumpul dengan suaminya. I'm even happier to see them happy!


Saya ngerti, ngerti banget dan setuju apa kata temen saya tentang memilih. Apalagi bagi keluarga LDR, pada akhirnya memang harus memilih. Harus ada yang rela dikorbankan, nggak bisa egois cuma ngikutin kemauan diri sendiri. Harus ingat ada pasangan (dan anak) yang harus diperjuangkan. Keluarga sahabat saya sudah memilih apa yang terbaik untuk mereka.

Saat ini, saya dan Suami memilih untuk seperti ini. So far, keputusan kami untuk homebase di Bandung (sehingga saya mengajukan mutasi dari kantor pusat dan memilih untuk kerja di kantor yang lingkupnya lebih kecil) adalah yang terbaik. Rasanya lebih ringan untuk dijalani ketika keputusan itu berdasarkan kesepakatan kami berdua. Saya, Suami, begitu juga sahabat saya dan keluarganya pasti ada yang dikorbankan demi memutuskan pilihan. Di masa depan, tentu akan ada banyak pilihan lagi yang dihadapi. Lagi-lagi kita harus memilihnya nanti. Sekarang, mari nikmati dulu apa yang telah kita pilih! :D

XOXO,

tiariph

Wednesday, April 22, 2015

Euforia 60 Tahun Konferensi Asia Afrika di Bandung


Hihihi akhirnya gue ikutan posting tentang ini juga. Mau gak mau gue kena euforianya juga. Emang yaaa, rasanya peringatan 60 tahun Konferensi Asia Afrika (KAA) di Bandung kali ini lebih semarak dibanding 10 tahun yang lalu. Apa karena Wali Kota yang sekarang lebih seru dan ok? Hahahah.. I'm your fans, Pak! (y)

Kenapa tiba-tiba gue posting tentang ini? Gegara tadi pagi gue sempet kejebak macet karena jalan dimana kantor gue berada kena clearing area! Gue udah curiga bakal macet sejak Jalan Garuda arah bandara ditutup, jadi muter ke Pasar Ciroyom. Pas udah deket kantor, di perempatan Arjuna deket Bandara, kena deh clearing area karena ada yang mau lewat :| . FYI, kantor gue berada di Jalan Pajajaran yang mana adalah jalan utama menuju dan dari Bandara Husein Sastranegara. Kantor gue dekeeet banget dari Bandara dan termasuk area pesawat mau landing. Akibatnya, tinggi kantor gue dan sekitarnya cuma boleh 2 lantai saja. Waktu awal di sini, gue masih sering kaget karena suara pesawat yang dekeeeet banget. Kalo diliat dari loteng kantor, tu pesawat yang mau landing gede banget saking deketnya #:-s. Oke, cukup tentang kantor gue. Balik lagi ke 60 tahun KAA....

Nah, jadi walopun bukan di Jalan Asia Afrika, jalan kantor gue menjadi jalan utama para delegasi dari dan ke Bandara nanti. Akibatnya beberapa hari terakhir udah mulai banyak petugas dan dipakai gladi resik mulai kemarin. Kalo kemarin cuma ada petugas aja, jalanan yang biasanya rame berisik mendadak jadi hening kalo lagi clearing. Gue yang sementara ini masih duduk di lobby jelas melihat ini semua. Awalnya sih norak excited, tiap udah mulai hening dan rombongan kendaraan lewat, gue berdiri atau sekedar melongokan kepala untuk liat. Lama-lama.. Eh kok ganggu juga yaaa.. Jeda lewatnya bentar-bentar banget, yang ada malahan berisik sama sirine kendaraan.

Pagi ini, lebih heboh lagi dong ternyata. Walopun masih gladi resik (lagi), kali ini rombongan anak sekolah yang berdiri berjajar di pinggir Jalan Pajajaran sambil bawa bendera kecil diikutsertakan juga. Barisan anak-anak ini lumayan panjang, termasuk di depan kantor gue dan kalo ada kendaraan yang mau masuk mereka terpaksa disuruh minggir dulu. Hihihi. Maap ya, Adek-adek... \m/

Ternyata yang excited bukan anak sekolah aja, temen-temen kantor gue juga. Begitu jalanan hening, mereka langsung ikutan keluar pengen liat juga. Padahal yang lewat masih serombongan bus-bus kosong. Hihihi. Bahkan ada temen gue yang foto-foto pake DSLR juga buat mengabadikan momen langka di Jalan Pajajajaran ini. Itu cerita kita yang udah pada sampe kantor. Lain lagi sama temen gue yang masih kena macet di perempatan deket kantor. Dia udah 3x kena clearing dan masih macet juga. Padahal kalo jalan kaki cuma 10 menit tapi yakali mobilnya ditinggalin gitu aja di tengah kemacetan.=))

Jalan Pajajaran yang cuma dilewatin doang aja udah begini semaraknya, gimana di Jalan Asia Afrikanya.. Yang gue tahu, sekarang udah oke banget. Bendera-bendera negara anggota udah dipasang di sekitar Gedung Merdeka. Belum lagi adanya monumen-monumen baru di sekitar situ. Berfoto di sekitar Jalan Asia Afrika dan diupload di Path lagi buanyaaaak banget di timeline Path gue. Gue gak ikutan foto-foto di situ, tapi gue sempet liat segala persiapannya waktu minggu lalu Suami pulang kita lumayan sering mondar mandir Braga - Asia Afrika.. Liat persiapannya aja gue udah seneng banget. Hehehe. :D

Gue jadi inget 10 tahun yang lalu waktu peringatan 50 tahun KAA.. Waktu itu gue masih kelas 2 SMA dan adek gue kelas 5 SD. Kita berdua ikut meramaikan peringatan itu. Kita berdua tampil di Gedung Asia Africa Cultural Center (AACC, sekarang jadi New Majestic) di hari yang berbeda \:D/. Kalo nggak salah adek gue duluan, tampil paduan suara bahasa Sunda dan rampak gendang. Besok malamnya, giliran ekskul angklung gue tampil. Selain paduan angklung, juga ada penampilan lain (tarian) dari..... mana ya gue lupa! Hahaha. Tapi gue inget nama acaranya "Beauty in Diversity". Rasa bangganya masih melekat sampai sekarang lho! B-)

10 tahun yang lalu gue merasakan euforia peringatan 50 tahun KAA sebagai salah satu pengisi acara, 10 tahun kemudian gue tetep merasakan euforia 60 tahun KAA sebagai warga Jalan Pajajaran yang dilewati para tamu negara. Hihihi.. Semoga KAA berjalan sukses dan lancar dan membawa perubahan yang baik untuk semua negara anggotanya. Aamiiin...

XOXO,

tiariph


NB:
BTW dulu waktu di Jakarta, kantor gue di Ring 1. Kalo ada rame-rama malah nggak terlalu kerasa karena gedung kantor gue di belakang dan gue selalu lewat gerbang belakang. Di Bandung, cuma karena deket bandara dan gue duduk di lobby, gue malah ngerasain kalo ada rame-rame begini.. x_x

Thursday, April 9, 2015

Sebelum Sibuk

Jadi ya, sejak awal tahun 2015 sampe sekarang, gue ngerasa kerjaan gue lagi nggak sibuk-sibuk amat. Palingan minggu kedua atau minggu ketiga setiap bulan pas riweuh ngolah data berita di koran. Selebihnya masih buanyak santainya dibanding sibuknya. Sekarang udah bulan April, which is bulan deadlinenya para penulis jurnal edisi 1 untuk masukin artikelnya.  Kayaknya kesibukan akan segera dimulai. Belum lagi aneka penelitian yang menanti diolah datanya. Yipiiiy, aku suka deh kesibukan yang menghadang di depan sana! Semoga pas kerjaan mulai hectic gue udah bisa jalan normal jadi enak kan wara wirinya. Semoga sehat terus. Aamiin.. Bosyen cyin, dari kemarin nyantai di lobby si ruangan sementaraku. =D

Sebelum sesibukan nanti, mari kita sambut dulu ah Mas Suami yang akan datang hari ini lalu kita cutiiii.. Yipiiy.. B-)

XOXO,

tiariph

Monday, April 6, 2015

3 Days Before You Come

Ih ini kok pagi-pagi tiba-tiba rasanya mellow galau gak jelas :(. Liat kalender, hmm mari kita salahkan PMS! Hahaha.. Tiap muring-muring nggak jelas kok selalu PMS yang disalahin, tapi ya gimana tiap mellow selalu tanggal segituan. :D

Kayaknya, sejak pindah ke Bandung setahun yang lalu udah jarang banget deh mellow PMS yang dahsyat. Nggak sedahsyat kayak waktu sendirian di Jakarta deh. Waktu kost di Jakarta, hampir sebulan sekali sedih pengen resign buat ngikut suami. Kelar PMS, enjoy sibuk kerja lagi. Bulan depannya begitu lagi. Gitu aja terus berulang tiap bulan. Gimana sik.

Kegalauan pagi ini dimulai karena baca mamarantau.com, web favorit akhir-akhir ini yang juga kadang bikin sedih. Namanya aja mamarantau, isinya istri-istri yang ikut merantau ngekor suami ke luar negeri. Suka banding-bandingin sama diri sendiri, walopun suaminya bukan merantau ke luar negeri tetep aja namanya merantau. Haih.. kenapa galau PMS pengen ngikut suami muncul lagi. Paling nggak suka deh.. :( Sekarang sih harusnya udah nggak ada opsi resign-resignan lagi karena cicilan pembangunan rumah dengan SK PNS sebagai jaminannya. :D

Belum lagi kemarin ketika harus memutuskan beberapa hal terkait dengan pembangunan rumah kami. Alamak aku pusyiiing.. Rasanya pengen langsung menghadirkan Mas Suami biar bisa diskusi sambil nunjuk-nunjukin apa yang dimaksud. Selama ini pembangunan rumah dititipin ke Bapak, minta tolong Bapak yang ngawasin tukang bangunan mumpung Bapak lagi lama di Indonesia. Kalo ada apa-apa, Bapak nanya ke gue mau gimana. Eh tapi kadang perbedaan pendapat justru terjadi antara Ibu dan Bapak. Eh gimana sih ini? Hahaha.. =D Walopun makin bikin  pusing pala barbie, positive thinking ajalah kalo Ibu dan Bapak pengen ngasih saran yang terbaik untuk anak-anaknya. Ujung-ujungnya, jelas gue nanya ke Mas Suami walopun sambil greget kadang ga nyambung karena Mas Suami gak ngeliat detailnya gimana, even lewat foto dan video tetep aja enakan liat langsung kan. Intinya yaaa harus sabar, ngambil yang terbaik antara keinginan kami, saran Bapak+Ibu, dan tentunya budget yang tersedia.

Sabar.. Sabar.. 3 hari lagi Mas Suami pulang! :*

XOXO,

tiariph

Instagram @tiariph