Wednesday, February 26, 2014

Weekend di Kebumen & Purworejo

Weekend kemarin, gue dan temen-temen kantor ramean ke Kebumen, Jawa Tengah demi menghadiri pernikahan Vidya, temen deket gue di kantor. Semuanya excited dengan perjalanan ini, biasaaa sekalian jalan-jalan. Uniknya, sejak beberapa bulan yang lalu kami udah nabung untuk beli tiket. Setiap bulan 100ribu, dikumpulin di Ibu Anna sampai sejumlah 500ribu. Bukan karena segitu sulitnya, tapi supaya lebih memudahkan aja. Who knows kan ketika udah waktunya beli tiket kereta, ada yang lagi butuh duit trus malah ga jadi ikut? Makanya duitnya udah ditabung duluan. Hihi

Jumat, 21 Februari kita berangkat dari Stasiun Pasar Senen jam 20.30 pake kereta Sawunggalih. Sampai di Stasiun Kebumen sekitar jam 3 atau jam 4an gitu, gue lupa. Trus langsung cus ke hotel, istirahat bentar sampai saat kondangan tiba. Jam 10.30 kita udah rapi jali mau kondangan. Jarak hotel ke tempat resepsi deket bingiits, cuma 5 menit driving. 

Warga Puslitbang PPI
  
with the bride & the groom

Abis kondangan, kita balik ke hotel lagi bentar untuk ganti baju. We were going to Purworejo, visiting one of our office mate's house, Pak Digyo or we call him Pakdhe. Jadi sejak di Jakarta, Bapak-bapak dan Ibu-ibu di kantor udah heboh mau ke kampung halaman Pakdhe di Purworejo dan Pak Basuki di Kebumen. BTW, gue udah pernah cerita belum sih kalo di kantor gue itu gap umurnya jauuuuh bangeeett.. Mostly kelahiran tahun 60an, seumuran ortu gue. Yang 80's cuma 6 orang aja. Yang seumuran sama gue (87), cuma Vidya doang. Among all, gue yang paling muda. :) Nah, pas jalan-jalan kemarin anak 80'snya cuma gue doang, yang lain ada yang balik duluan, nginep di rumah mertuanya, dan ada yang gak ikut. Awalnya gue agak gimana ya, sungkan aja karena ga ada temen-temen ikrib gue.. Tapi yasutralah, toh mereka temen-temen gue di kantor.. Gue menghormati mereka seperti ortu gue aja.. Jadilah kemana-mana gue ngintilan mereka dan ternyata seru juga lhoo.. :)

Pakdhe tinggal di Desa Tegalkuning, Purworejo. Masuk ke desanya jauuuuuuuhhh banget.. Tipikal desa-desa di Jawa Tengah. But i love it! Maklum, penggemar berat Jawa Tengah. Hehehe... Rumah Pakdhe masih semi tradisional khas Jawa, suka deh. Mirip rumah sodara-sodara gue. Keluarganya Pakdhe baik-baik bangeeett, kita diservice banget. Disediain ini itu, makanan melimpah, ada duren, dipetikin kelapa muda, menyenangkan!


di rumah Pakdhe

Gue sempet jalan-jalan sendiri tuh di sekitar rumahnya.. Aaah, bikin kangen Purbalingga, kampung halaman Bapak. Hihihi..

jalan ke sawah, sendirian :)

Abis solat Ashar, kita cabut dari rumah Pakdhe. Pakdhe ditinggal, mau nginep di sana. Malemnya, Kebumen hujan dereeesss.. Aaah sayang banget nih, malem minggu pula. Padahal pengen jalan-jalan kuliner.. Berhubung gue laper berat dan ga mau rugi cuma diem di hotel doang, gue ngajak temen kantor gue yang lain (beda Puslitbang), Fajar untuk cari makan malem di sekitaran hotel. Hujan-hujan payungan berdua cari makan. Untungnya hotel kita di tengah kota dan deket kemana-kemana. Makanan rekomendasi Vidya bisa ditempuh dengan jalan kaki doang. Karena lagi ujan, jadi agak PR yaa nyarinya. 


Gue  penasaran banget sama Sate Ambal, ini makanan khas Kebumen. Then i tasted it, and it's tasty! Jadi Sate Ambal ini terbuat dari daging ayam, yang membedakan dia dari sate ayam biasa adalah bumbunya dibuat dari kacang kedelai (CMIIW). Trus nyoba nasi goreng babat juga, enak juga lhoo. Rame pun tempatnya, walopun hujan tetep banyak yang beli. Nah kalo wedang ronde ada di depan hotel. Enak banget! Pas untuk waktu hujan gitu.. 

Besoknya, Minggu 24 Februari 2014 agenda kita main ke rumah Pak Basuki di Karang Sambung, Kebumen. Ini juga jauuuuuuhh bener dari kota. Masuk ke dalem desanya pun jauuuuh juga. Ga ada angkot pula. Saking jauhnya, kita bahkan harus nyebrang jembatan gantung yang cuma bisa dilewatin motor. Dahsyat! -.-"


me with Pak Bakti

Sama halnya dengan di rumah Pakdhe, di rumah Pak Bas juga disediain macem-macem makanan. Ya ampuuun.. bikin kangen kampung halaman banget! And surprise, they served Golak, Kebumen original snacks! Gue penasaran banget sama kudapan ini, karena Vidya dan Mbak Lia (suaminya orang Kebumen) sering banget cerita betapa enaknya Golak. Emang enak ternyataaa, tapi dimakannya harus pas masih anget. Kalo udah dingin jadi keras.

Golak

Abis dari rumah Pak Bas, kita mampir dulu ke Pasar Tumenggungan untuk beli oleh-oleh trus balik ke hotel bentar untuk rapi-rapi trus langsung ke stasiun. Siap-siap balik ke Jakarta pake Sawunggalih jam 18.59...

pose dulu di depan Stasiun Kebumen

So far weekend kondangan getaway kali ini seru. Jarang banget kita bisa jalan-jalan kayak gini, hmm someday gue pasti bakal kangen momen bareng2 warga Puslitbang PPI. Hiks. Anywaaay, jalan-jalan kemarin juga sukses bikin gue kangen pengen ke rumah Mbah Kakung-Putri di Purbalingga. Hiks.. Pengen nengokin mereka, kangen liburan di sana, kangen suasana rumah Mbah dan sekitarnya.. :')

Ehm, turn left?
I found this sign near to my hotel. Hihi.. Padahal cuma sekitar 2 jam lagi ke Purwokerto terus Purbalingga.. :))

Until next post!

Friday, February 21, 2014

Daily Update

Kepindahan saya ke Bandung masih 5 minggu lagi. Idealnya, semua sisa kerjaan saya harusnya udah selesai ya. Tapi ini malah belum beres juga.. Seminggu kemarin sempet "vakum" ngerjain sisa kerjaan demi bantuin temen-temen prepare sebuah event besar. Hmm, bener-bener deh itu event meres otak dan tenaga banget. Gak bisa disambi, harus fokus, apalagi waktunya yang udah mepet. Alhasil, (sisa) kerjaan reguler saya jadi keteteran. Hiks. Terus sekarang pas eventnya udah lewat, saya malah bingung mau lanjutin yang mana dulu. Halah halah. *bikin peta prioritas lagi

Anyway, nanti malem saya mau ke Kebumen, lho. Bareng rombongan temen-temen kantor untuk hadir di pernikahannya Vidya, temen deket saya di kantor. So, it will be my 2nd time to have more than 3 hours railway trip. Hmm, gak tahu deh apa nanti ada hal menarik yang bisa dishare di sini.. :)

Cheers,

Tiari


Monday, February 17, 2014

The Worst Sunday Ever

Weekend kemarin rasanya weekend terburuk gue. Aaaak, keseeeel banget sumpah kalo inget lagi. :(

Hari Sabtu & Minggu ini gue nggak pulang ke Bandung. Hari Sabtunya, gue ke Pasar Asemka sama temen kantor untuk beli beberapa keperluan souvenir acara kantor. Oke, gue seneng tuh. Karena nemuin berbagai macam pernak pernik unyu dengan harga super duper murah. Bahagia lah gue Sabtu itu. :)

Hari Minggunya, cuma di kosan seharian. Baru bangun jam 10 pagi, cuma leyeh-leyeh, tiduran, nonton tv, ngemil, sampe pusing saking kebanyakan tiduran. Sambil tiduran gitu, kepikiran sih daripada useless gini cuma main Flappy Bird, mending gue ngapain kek, melakukan hal yang bermanfaat. Akhirnya gue... ngeyutub film Indonesia : Hello Good Bye. :))

Abis nonton, entah kenapa jadi semangat. Langsung bangun hap hap hap untuk ngelakuin ini itu. Saat itu udah jam 4 sore dan gue belum mandi dari pagi.. Huehehe.. hal pertama yang gue lakuin adalah cuci piring dulu, sambil nunggu kamar mandi kosong. Abis itu gue mandi (plus keramas) sekalian nyuci undies. Ternyata air di penampungan atas habis, jadilah selesai mandi (dan nyuci) air bak jadi keliatan tinggal dikit banget. Ealahdalah, sekeluarnya gue dari kamar mandi, si Koko pemilik kosan udah berdiri depan kamar mandi, dia mau mandi juga tampaknya karena bawa handuk. Ngeliat air bak yg tinggal dikit lagi, dia ngomel-ngomel.. Oke, gue ngaku, gue bilang kalo gue habis nyuci undies.. Dia masih aja ngomel-ngomel.. Gue tinggal ke kamar sambil kesel dan nutup pintu kamar a la orang ngambek.

Gak lama dari itu, si Koko manggil gue lagi. Kali ini dengan nada marah karena ternyata air di penampungan bawah habis, jadi ga bisa narik ke atas, jadi ga bisa ngalir ke bak mandi. Gue tahan emosi, gue bilang sekali lagi kalo memang gue habis nyuci, gue juga nyuci gak tiap hari, gue udah irit-irit airnya, dll. Tapi si Koko masih aja marah-marah sambil ngomel. Gile, gue gak tahan, emosi akhirnya naik juga. Nada bicara gue meninggi, gue berani ngelawan untuk membela diri. Dia masiiih aja marah-marah sambil ngacung-ngacungin handuknya.. Gue gak terima, rasanya ge pengen maki-maki dia, tapi masih gue tahan. Puncaknya ketika dia bilang "DASAR GAK PUNYA OTAK!!" sambil ngeloyor pergi. Astagaaa.. di situ gue cuma diem sambil ngegebrak pintu kamar. Lalu masuk kamar sambil membanting pintu. Astaghfirulloh... Gue kesel banget...

Sumpah yaaaa waktu dia ngomong kayak gitu, rasanya pengen gue lempar pake gelas sambil maki-maki. Tapi yakali kan gue kayak gitu... Di kamar malah gue yang nangis saking keselnya. Hiiih.. kesel lagi deh kalo inget. Gila apa, 3 tahun gue kost tanpa dia, hidup gue aman damai sejahtera sentosa. Begitu dia ngungsi ke kosan karena rumahnya lagi direnov, hidup kami tak lagi tenang. Selama dia dateng, udah berapa tuh yang pada pindah. Gue aja yg disabar-sabarin, tanggung nunggu 6 minggu lagi mau pindah ke Bandung. Huhhuhu... :(((

Aaaak, gue gak betaaaah!

Monday, February 10, 2014

Towa's Wedding & Kuliner Bogor

Sabtu, 8 Februari 2013 kemarin temen kuliah gue ada yang nikah, namanya Towa. Towa married to Regi, her boyfriend since jaman kuliah dulu.. Seneng deh tiap ada temen yang nikah, apalagi kalo sama pacarnya yang emang kita udah kenal dari dulu, ikut ngalamin dari jaman dulunya.. Semacam pengen bilang "Akhirnyaaaa...". Tapi gak harus sama pacarnya yg dari jaman dulu, intinya sih tiap ada temen yang nikah gue selalu ikutan hepi. Hepi atas kebahagiaannya, hepi atas reunian yang diciptakan pada acara pernikahan, ya kan? :)

Nah, ke nikahan Towa kemarin gue+suami dateng bareng Mitha dan Rani. Kita rame-rame naik kereta dari Jakarta ke Bogor. Skip about our "odong" moment yak! Hahaha. Di venue kita ketemuan sama Vpey+Cyndi, harusnya ada Nina+Ginda juga, tapi mereka udah cabut duluan karena ada kondangan lain plus kita yang datengnya kesiangan banget. :))


vpey-rani-gue-mitha


Sayangnya, kemarin waktu foto bareng penganten ga ada yang motoin pake hp juga.. Jadilah foto yang ada cuma foto-foto kita. Padahal Towa cantik banget kemarin.  :)

Abis kondangan, berhubung kita pada jarang banget ke Bogor langsung memutuskan untuk jalan-jalan wisata kuliner. Tempat pertama Kedai Kita yang terkenal dengan pizza kayu bakarnya.. Kita pesen beef pizza, pangsit goreng, mie hot plate sapi lada hitam, dan ceker saus padang. Nyamnyam! Sengaja pesen untuk share, karena takut kekenyangan.. ;)

photo source : mitha


Dari Kedai Kita (gak kerasa udah jam 5 sore aja!), kami melipir ke Death By Chocolate. Pesen 1 loyang DBC Cake untuk dimakan bareng-bareng. Buset muaniiiiss banget yaaa.. Itu aja kita ga abis dan dibungkus bawa pulang..

dbc cake - photo by cyndi

puding bola mata setan - photo by cyndi

Malemnya sambil otw pulang ke Jakarta, kita nyari Roti Unyil Venus untuk cemilan di rumah.. Udah malem begitu masih ngantri aja roti unyil ini, tapi emang enak sih.. :)

So far, jalan-jalan kita kemarin seru (as usual). Apalagi buat gue & Irwan yang dari jaman jebot bikin wacana jalan-jalan kuliner ke Bogor tapi selalu jadi wacana.. Akhirnya malah kesampean bareng temen-temen. Hahaha

Sampe jumpa di jalan-jalan selanjutnya!

-Tiari-

Thursday, February 6, 2014

Suami Pulang

Suami gue besok malem pulang. Iya, besok malem! Pulang dalam rangka bistrip, jadinya ABiDin. Huahahaha.. Lumayan ya, hemat beb.. Terima kasih Kantor Pusat yang sudah memanggil Bapak Irwansyah, istrinya girang banget lhoo.. :))

Gimana nggak girang, rencana ketemu lagi itu pertengahan Maret. Demi penghematan, ceritanya tahun ini gak mau sebulan sekali pulang. Hihihi.. Tapi rejeki mah emang gak kemana, kalo emang harus ketemu mah ketemu aja, gimana pun caranya yaa.. Alhamdulillaah..

Cheers,

Tiari


Tuesday, February 4, 2014

SK Mutasi

SK Mutasi gue udah turun, pertanggal 1 Februari 2014. Bingung musti seneng atau sedih. Senengnya, "akhirnya SK Mutasi ke Bandung turun jugaaa". Sedihnya, "Hah ini kerjaan masih banyak". Hahahaha.

Sepengen-pengennya cepet pindah ke Bandung, ternyata sedih juga ya harus ninggalin kantor ini. Hmm, ntar ah bikin postingan khusus tentang kantor ini. Setelah SK turun, gue masih harus ngurusin perpindahan gaji, taspen, dll.. Dan yang paling penting harus cepet sowan ke kantor Bandung untuk kenalan sama kepala kantor yang baru sekaligus negosiasi waktu kapan gue mulai aktif kerja di Bandung. Pengennya sih mulai 1 April aja di Bandungnya, biar bisa napas dikit untuk beresin kerjaan, beresin barang-barang di kantor dan di kost. Lah dulu pengen cepet pindah, SK udah turun malah minta diundur sampe April, piye tho manusia iki.. -__-"

Kalo bos di kantor Jakarta sih malah seneng kali ya gue minta diundur. Nah, bos di kantor Bandung ini gue belum kenal sama sekali, deseu baru dipindah ke Bandung. Bos lama yang bantuin gue pindah (yang orangnya super baik) malah dimutasi ke Jakarta! Lah, kebalikannya gue yak.. Semoga semuanya dilancarkan.. Aamiin ya Rabb.. 

Cheers,

Tiari

Monday, February 3, 2014

4th The Chosen 12 Wedding

Geng kuliah gue, The Chosen 12, terdiri dari 12 orang cewek-cewek kece yang seru dan ngangenin. Nah, seperti halnya wanita-di-atas-seperempat-abad-tapi-masih-di-bawah-30 pada umumnya, umur-umur segini tuh pas lagi banyak undangan kawinan, karena emang lagi masanya kan.. Begitu juga The Chosen 12, seneng banget kalo di antara kita akhirnya ngundang nikahan..

Wati nikah November 2011.

Gue nikah September 2012.

Icem nikah Desember 2012.

Lalu yang keempat adalah Mila, kemarin 2 Februari 2013 di Bekasi. Seneng banget akhirnya hubungan Mila dan Kiky (pacarnya dari jaman kuliah) berakhir di pelaminan. Hmm, kayaknya ada deh sekitar 6 tahun mereka pacaran. Emang lama banget, jadi kita tahu banget gimana mereka ini dari jaman dulu. Hihihi..

the groom and the bride

Dan seperti biasa, setiap ada momen pernikahan sekaligus jadi momen sekalian reuni. Seru banget akhirnya sebagian besar The Chosen 12 pada ketemu lagi, walopun Wati (Yogya), Ade (Bukittinggi), dan Muti (Cirebon) absen. Hiks.. 

Icem-Mitha-Nina-Rani-Amii-Vpey-Gue
Gaya andalan kita, antara pamer dan kode. Wkwk
We gave a beautiful ring for Mila's wedding gift, that's why gaya foto kita juga begitu : pamer cincin. :))


Rasanya kurang kalo cuma dateng ke nikahan doang terus pulang. Kelar nikahan, kita cus karaoke di suatu mal di Bekasi (gue lupa namanya). Sayangnya, Nina & Ginda ga bisa ikutan karena masih nyicil ngurusin perintilan nikahan mereka bulan Maret nanti. Horeee reuni lagi!

Capek curhat via lagu, kita pindah ke Mujigae Summarecon Mal Bekasi. BTW, gue baru pernah makan di Mujigae ini. Waktu ke Korea dulu, gue gak cocok sama makanannya, apalagi kimchi. Iyuwh.. Jadi tiap ada restoran Korea di Indonesia gue udah underestimate duluan.. Eh, ternyata Mujigae ini enak kok, rasanya udah disesuaikan sama lidah orang Indonesia. Kimchinya juga gue makan. Hehehe.. Yang paling kerasa waktu baru masuk resto ini, aroma khas masakannya kecium banget. Mirip laaah sama aroma waktu di resto Korea. :)) Tapi maap ya, saking lapernya gue gak foto sekali pun.



Buat gue, kemarin adalah pertama kalinya gue ke Bekasi. Nah, Mitha & Vpey sebagai warga asli Bekasi mau menunjukan ke kita kalo Bekasi itu gaul dan maju, salah satu indikatornya adalah dengan dibangunnya Summarecon Mall Bekasi (SMB). Hahaha.. Padahal sih ya sama aja kan sama mall-mall di Jakarta. Kita pun iseng foto di photobooth yang tersedia di sana. Ada beberapa tema, di antaranya LOVE, Imlek, dan Cinema. Seru!

Once again,

Happy wedding, dear Mila & Kiky! Happily ever after yaaaa.. :)


Instagram @tiariph