Wednesday, January 29, 2014

Rencana Honeymoon Lagi

Buat gue dan Irwan, sebagai pasangan LDM dan cuma bisa ketemu sekitar sebulan sekali, momen ketemu tiap bulan itu buat kita adalah honeymoon. Setiap waktunya ketemu, kita pasti ijin ga masuk kantor barang sehari dua hari atau bahkan cuti. Hehehe.. Gak harus pergi ke suatu tempat, yang penting quality time-nya

Itu honeymoon versi kita. Honeymoon versi pasangan lain tentu beda. Nah sebagian orang menganggap honeymoon adalah "kegiatan yang dilakukan oleh pasangan menikah, pergi dan menginap ke suatu tempat untuk berlibur", berarti kita udah honeymoon sebanyak 3x. *halah!
  • Yang pertama ke Bali September 2012, dua hari setelah menikah. Baca reviewnya di sini.
  • Yang kedua ke Surabaya (sekalian business trip) Maret 2013. Baca reviewnya di sini.
  • Yang ketiga di Bandung (Banana Inn Hotel & Spa) September 2013. Gak ada reviewnya, we just act like tourist! Hehehe
And yeeeesss, sesuai judulnya we plan our 4th honeymoon : Belitung Island! Yeeaay!

Kenapa Belitung? Sejak Laskar Pelangi difilmkan, gue baru tahu kalo ternyata Belitung sebagus itu.. Dulu waktu 1st honeymoon tadinya mau ke Belitung aja, tapi gue galau antara Belitung pantai-pantaian atau Ubud sawah-sawahan.. Akhirnya pilihan jatuh ke Ubud, karena promo tiketnya lebih murah ke Bali. :))

And here we go, it's time for us to visiting this Belitung! Dua minggu kemarin gue sibuk cari-cari info dari blog dan temen-temen yang udah pernah ke Belitung.. Akhirnya kemarin sore gue booked tiket pesawat & hotelnya.. Insya Allah 17-19 Maret 2014, hihi emang cuma sebentar kok. :)

Somehow gue ngerasa liburan kali ini agak maksa, mengingat kita juga lagi nabung (yang tak kunjung usai) untuk renovasi rumah.. Justru Irwan yang semangat banget meyakinkan gue kalo kita membutuhkan liburan ini.. Hihihi.. Ya sudahlaaaah aku manut, walopun harus makin hemat demi nambah bekel untuk liburan. :))

Pengennya sih liburan ke Belitung nanti bikin review untuk di blognya selengkap mungkin a la a la travel blog yang mencantumkan itinerary + cost dan segala rupa.. Hmm.. Akan kucoba ya nanti.. 

Wuihiii.. Smangat smangat yuuuk beresin dulu hutang kerjaannya biar liburannya tenang! :))

Monday, January 27, 2014

Jadi Tour Guide-nya Widya

Weekend kemarin, gue gak balik ke Bandung, tapi adek gue main ke Jakarta dalam rangka lagi liburan semester dan bosen cuma diem di rumah. Jadilah 3 minggu yang lalu kita booked tiket kereta PP untuk berangkat tgl 24 Januari dan balik ke Bandung tanggal 27 Januari, tadi pagi. Emang cuma bentar banget, tujuan dia main ke Jakarta sepele banget : kuliner & belanja (yang di Bandung gak ada). Hahaha..

Untuk kuliner, sebenernya standar dan gampang. Semua yang pengen dia cicipin, udah pernah gue cicipin kayak Bakmi GM (gue juga baru tahu kalo di Bandung gak ada Bakmi GM), Loobie Lobster, Fish & Co, dan es Hong Tang. Dia tahu ini semua dari temen-temen segengnya yang anak Jakarta. Okesip. Selain itu, adek gue pengen belanja di Uniqlo. 

Rencana ke Jakarta ini hampir-hampir gagal mengingat 2 minggu kemarin Jakarta hujan deres dan awet terus sampe banjir dimana-mana. Untungnya, selama kita jalan 3 hari kemarin cuaca Jakarta cerraaaaaah banget bahkan panas. Nah, setelah adek gue balik ke Bandung, barusan hujan deres lagi di Jakarta. :')

Jumat, 24 Januari 2014
Jam 12 siang gue jemput Widya di Stasiun Gambir. Cuma gue drop di kosan, terus gue balik ke kantor lagi. Sorenya, dia dijemput Abang Ojeg langganan nyamperin gue di kantor. Lalu kita ke.... Gajah Mada Plaza. Untuk pemanasan mah yang deket-deket aja dulu yaaa... Kata temen gue, gue norak banget (atau alay?) karena sering ke GM Plaza. Lah gue sih gak peduli, GM Plaza adalah mall yang paling deket dengan akses transportasi yang paling mudah dan paling murah dari kantor dan kosan gue. Hehehe.. Walopun kecil dan tampilannya gak mewah, GM Plaza ini cukup lengkap menurut gue.. Tujuan ke GM Plaza tentu saja untuk makan Bakmi GM.. Sebelum makan, kalap milih baju murmer dulu di atrium GM Plaza. Lumayaaaan dapet dress murce untuk kondangan. :)

Sabtu, 25 Januari 2014
Jam 11an ke GM Plaza lagi untuk nukerin kaos yang kemarin dibeli.. Terus lanjut ke Central Park Mall untuk nge-HongTang. Selalu suka deh sama tamannya Central Park ini, asik banget buat jalan.. Karena udah suasana imlek, dekorasi tamannya juga serba imlek. Bagus-bagus.. 




Di Hong Tang, Widya pesen menu nomer 28, sama kaya yang dulu gue pesen. Sementara gue pesen Super Mango Crush Iced, one of their favorite menu.. Gue penasaran karena tempatnya gedee banget dan harganya mencapai 51.000. Tapi gue kecewa berat karena ternyata cuma gitu doang? Gak worth it banget untuk harga segitu.. Mending nomer 28 banget lah..

Super Mango Crush Iced. Harga super, rasa "haaaah gini doang?" :))

Menu no. 28, mainstream tapi emang enak.. Harga sama rasa cocok laaah.. :))

Abis Hong Tang, keliling CP sebentar terus pindah ke Mall Taman Anggrek untuk menyambangi Uniqlo. Sukses ngabisin duit di sana. Yukmariii.. Tapi hepi. :)) Dapet glasses diskon juga di Charles&Keith. Yipiiiy! Terus early dinner di Fish&Co.. Masih lanjut keliling MTA sampe malem terus pulaaang.. Kaki udah gempor abis..

Minggu, 26 Januari 2014
Brunch ke Loobie Lobster yang di Gunawarman. Si Widya hepi banget karena pada dasarnya dia emang penggemar udang-udangan.. Dia pesen yang mix platter, gue pesen yang whole lobster platter 250-300 gr. Tapi lain kali gue mau pesen yang mix platter lagi aja ah.. :))




Dari Gunawarman, mampir sebentar ke Benhil untuk ngambil jahitan. Eeeh ternyata tutup, nyesel kenapa gak telpon dulu. :( Terus, karena antrian buswaynya bersahabat, ahirnya ke GI pake busway.. Kita mau nonton The Secret Life of Walter Mitty.. 


 Tadinya kita penasaran es krim Ron's Laboratory juga, tapi karena antriannya panjang jadi malah males.. -_-" Abis nonton, jalan keliling GI dan berakhir dengan si Widya beli sepatu VNC. Lucu banget deh waktu mau beli sepatu ini dia galau banget karena udah belanja banyak banget selama di Jakarta.. Kita sampe duduk di bangku dulu buat ngitung duit.. Hihihi.. Akhirnya, dengan semboyan "lebih baik nyesel karena beli, daripada nyesel karena gak beli" dia beli lah tu flat shoes yang modelnya emang dia banget.

Karena ngerasa masih kenyang, kita gak makan lagi di GI.. Eeeeh di kost ngobrol sampe malem dan bikin laper, ujung-ujungnya kita bikin mie instan. -_____-

Senin, 27 Januari 2014
Senin pagi, gue nganterin Widya ke Stasiun Gambir. Katanya kalo ke kosan gue sendirian lagi, dia udah berani karena cuma gitu doang katanya.. Hahaha

Jalan-jalan sama Widya ini emang gak pernah failed. Kita satu selera, kadang bisa saling menahan untuk gak beli, tapi lebih sering nyetanin untuk beli. :))


Tuesday, January 21, 2014

Tentang Toleransi

Dimana-mana kita butuh toleransi, gak terkecuali di kantor.. 
  • Suhu AC yang kedinginan, kalo dihangatkan sedikit, ada yang protes..
  • Lagi fokus ngerjain kerjaan A, ada yang minta tolong sesuatu..
  • Volume TV kegedean, plisss.. mau kerja apa nonton tv?
  • Obrolan kelompok tertentu yang kayak lagi teriak-teriak kenceng banget..
  • Dengerin mp3 tanpa headset, dengan volume yang kenceng.. Plisss, gak semua orang satu selera musik sama lo, jadi cobalah pake earphone.. 
3 Poin terakhir sih yang paling ganggu, tentang BERISIK. Buat gue yang kalo kerja atau belajar lebih suka hening, ini ganggu banget.. Memecah konsentrasi... Kadang-kadang, gue juga suka belajar/kerja/baca sambil dengerin (harus) musik/radio favorit, tapi dengan volume yang wajar dan biasanya pake headset..

Ya tapi mau gimana lagi yaaa.. Namanya hidup bermasyakarakat gak semuanya sama kaya kita.. Harus sabar-sabar dan mau ngerti.. :)


Monday, January 20, 2014

GEN-DUT

Apa yang selama ini gue takutkan akhirnya terjadi : gendut. Iyaaa, i'm insecure about my weight. :( Udah ngerasa badan ini makin melar sejak bulan November 2013, tapi masih (sok) cuek dan PD kalo ini masih dalam batas normal, padahal baju-baju mulai sempit dan ketat di badan.

Bulan Desemberan gitu, makin terasa parah. Apalagi kalo pake seragam kantor tiap Senin dan Rabu. Kalo hari lain boleh pake baju bebas, jadi gue masih bisa mengakali dengan pilih model baju yang longgar. Nah, seragam kantor gue ini modelnya formal dan pas badan gitu. Dari seragam itulah gue semakin menyadari kalo kegendutan terparah adalah di perut (buncit banget, astaga!), pinggang, dan paha. Yak, mereka bertiga ini kompak banget emang..

Gue masih bertahan dengan baju dan celana yang sempit. Yakin banget badan gue akan kembali normal (tanpa usaha apapun), sampai akhirnya 2 minggu yang lalu kancing celana kerja gue copot tanpa gue sadari copotnya kapan dan dimana. Untuuung resletingnya kenceng, jadi dia masih tetap anteng di tempatnya. Tapi, ASTAGAAAA! Ini parah banget! Celana gue udah gak mau kerja sama dengan perut. :(

Sorenya gue langsung ke penjahit untuk jahit baju seragam baru! Abis ke penjahit gue ke Matahari untuk beli celana kerja baru. Pilih merk celana yang sama dengan yg gue beli menjelang nikah (juni 2012), dulu pake no 10 dan masih agak longgar.Gue syok di fitting room ketika tahu ukuran celana gue sekarang jadi 14! Gila, naiknya 2 nomor! Hwaaaa.. Aseli syoook abiiissss! Pantesan kancingnya sampe copot sendiri yaaa.. Dan akhirnya, gue langsung beli 3 biji celana kerja dengan warna yang beda-beda. Unexpected expense, hiks..

Nah! Udah tahu badan melar begini, gue masih gak melakukan apa-apa. Masih aja ngarep ukuran badan akan kembali normal dengan sendirinya, kayak dulu-dulu.. Jadi, gue udah pernah mengalami masa-masa gendut waktu jaman kuliah dulu. Segala baju ukuran XL. Irwan jg menyadari ini, karena waktu pertama kali ketemu kesan dia adalah "gendutan aslinya daripada di foto". Laluuu, waktu menjelang masuk kerja gue belanja-belanja baju kerja dulu. Di situ gue kaget karena ukuran gue turun jadi M, bahkan ada yg S. Senengnya kebangetan! Gak pernah sadar kalo berat turun.. Terus ditambah mau merit, jadilah gue semangat mempertahankan berat tsb.. Tapi gue gak diet dan jadi rajin olah raga juga, kayanya biasa ajaaa.. Sedih banget sekarang kalo lihat foto-foto prewed dan wedding, akyu langsing syekaliiii..

Dan sekarang aku jadi badan XL lagiii.. ;___;

Gue ngadu-ngadu dong ke suami, ngeluh karena gendut lagi. Suami juga bilang kalo gue sekarang gendut lagi, kaya waktu kuliah dulu. Katanya yg paling oke ya waktu menjelang nikah dan awal-awal nikah.. Lalu dia nyuruh gue olah raga. Tuh, bahkan suami aja nyuruh olah raga supaya gue kurus dan lebih fit. Nyuruh berhenti ngemil, makan secukupnya aja. Emang sekarang ini gue hobi banget ngemil, porsi makan juga jadi meningkat. Huwaaa...

Tapi akik males olah ragaaaa.. >.<

Tapi tetep pengen jadi yang paling menarik untuk suami..

Haduuuh.. drama drama drama...

Oh, bahkan gue gak berani nimbang berapa berat badan gue sekarang. Kurang drama apa lagi coba?

Monday, January 13, 2014

Gue Belum Pernah....

Selama 26 tahun hidup, banyak banget hal-hal yg belum gue capai. Dari mulai yg tinggi kayak punya baby dan kuliah lagi sampai hal sepele macam beli kopi Starbucks. Nah, di post ini gue tiba-tiba ingin membeberkan hal-hal yg sering temen gue lakukan, tapi gue belum pernah.. Ini subjektif abis sih, cuma dari yang gue amati di lingkaran pertemanan gue, lingkaran mana pun. Let's see! 

1. Makan di Hanamasa.
Iya lho gue belum pernah ajaaa. Sementara resto ini udah ada dari jaman jebot, gue masih aja belom pernah nyobain kaya apa rasanya. Dulu sih karena mihil banget kaaak, gak kuat. Sekarang udah bisa jajan sendiri harusnya sih dari dulu langsung nyoba ya. Hahaha

2. Ngedate di resto yang lagi menjamur di Dago atas. 
Waktu masih kuliah & pacaran LDR, nabung itu untuk ongkos ketemuan & bayar masing-masing biaya kencan hemat. Bisa ketemu aja udah syukur yaaa.. Boro2 mikir mau makan yg jauh bener (tempat & harganya). Terus kita selalu janji nanti aja kalo udah nikah ya. Nikah udah 16 bulan masih aja tuh ga dijabanin. Hahaha

3. Beli kopi Starbucks. 
Waktu belum kerja, jelas alasannya karena mehong. Jd gue udah puas dengan nyeduh kopi sachet aneka rasa. Waktu udah kerjaaa.. Aaah ternyata gue (dan suami) emang bukan tipe orang yg suka ngopi2 unyu di coffee shop, kita mah sukanya makan berat. Kalo ke resto atau cafe ya tujuannya makan berat. :) Nah, jd Starbucks aja yg mainstream gue belum pernah apalagi coffee shop lain ya, Ceu.. 

4. Liburan ke luar negeri.
Di lingkaran temen2 gue, minimal mereka udah pernah liburan ke KL atau Spore, atau sekarang ditambah Bangkok ya. Gue? Bok paspor (ijo) aja gue ga punyaaa.. Siapalah awak ni liburan ke luar negeri.. Iya, alasan dari jaman baheula sih mehong ah. Even ada tiket promo, backpackeran, atau apa pun.. Gue mah percaya, buat gue yg doyan belanja pasti jatohnya jd mahal. Padahal bokap gue kerja di Malay, bolak-balik Malay-Indo selama 10 tahun.. Ironi? Nope. Karena gue lihat kemampuan, bukan keinginan belaka. Berjuta2 kali ngerencanain hanimun ke KL, and always ended up by counting the budget + harus bikin dulu paspor 2 orang. Sayang duit ah, mending ditabung.. Balik lagi, liat kemampuan. Apalah artinya kalo liburan ke luar negeri tapi saldo ijk jd langsing. *irit sama pelit beda tipis! Hahaha

Hmm.. So far baru 4 poin itu doang.. Yg menurut gue mainstream dilakukan temen2 gue, tp gue antimainstream dengan sama sekali ga nyobain. Antara antimainstream sama udik kali yaa.. Wkwkwk.. 

Cheers!

Friday, January 10, 2014

Rotasi Kemarin Sore

Kemarin sore setelah gue ngepost ini, suami gue ngabarin beberapa temennya yang dapet rejeki rotasi kerja (atau mutasi?) Aaah, whatever the name is laah... Ada yang ke Ternate, Gorontalo, Sekayu, Pare-pare, Badung, dll.. Irwan rejekinya masih di Palu, padahal sih ya ngarep juga siapa tau ada keajaiban rotasi ke Bandung. AAMIIN!!!

Buat kami, setelah keputusan homebase di Bandung, mutasi kemana pun sebenernya udah gak jadi masalah. Tapi istri mana yang hatinya gak kebat kebit kalo punya laki yang kantornya demen merotasi pegawainya keliling Indonesia, bisa sampai daerah terpencil.. Kalo di ibu kota provinsi, masih mending lah. Tapi kalo di daerah yang jauuuuh banget, kasian juga laki gue..

Anyhow, di balik rotasi kemarin ada kabar baik juga.. Finally, istrinya sahabat kita di-acc untuk ikut suaminya ke Palu. Yes, congrats untuk Yeppy & Fera, selamat berkumpul.. :) Semoga kumpul terus sama-sama yaaa, gak kejar-kejaran! ;)

Nah, kejar-kejaran! Itu satu hal yang suka gue pikirin.. Gimana ya, misalnya istrinya berhasil mutasi ikut suami.. Eh beberapa lama kemudian suaminya dimutasi lagi.. Hmm, emang udah paling bener dah (buat gue & suami) menentukan satu kota untuk homebase. Tau, sedih sih LDMan, tapi positif aja suatu saat pasti kita sama-sama. Aamiin.. 

Supaya hidup lebih tenang dan mudah dijalani walau jauh dari suami, gue percaya satu hal yaitu titipin suami ke Alloh, biar Alloh yang jaga semuanya, yang paling penting jangan lupa untuk terus berdoa dan bersyukur.. :)

Rotasi? Siapa takut!

Happy weekend!

Thursday, January 9, 2014

Excited!

Astagaaa.. Belum genap 10 hari di tahun 2014 saya udah males-malesan aja di kantor. Ampun dijeee.. *KATANYA MAU BERUBAAAAH? Hari ini sukses office hours saya mostly dihabisin untuk... blogwalking. Khusyuk bener baca kisah cintanya orang. Sampe 7 part postingan panjang saya jabanin, tamat dalam.. berapa jam ya total? Huahaha.. Ckckck.. Saya sambil kerja koook, cuma banyakan blogwalkingnya aja. Udah dikasih tunkin (atau tunsen) harusnya kinerjanya makin baik ya? Okesip, besok ya.. *ditempeleng pembaca

Oh BTW, hari ini saya excited banget. Rasanya proses mutasi saya makin terlihat terang. Aaaak, excited banget.. Makin gak sabar untuk segera kembali jadi warga Bandung. Doain yaa semoga proses ke depannya lancar terus. Yang senep-senepnya cukup 8 bulan ke belakang aja, ke depannya lancar jaya! Aamiin..

Excited mikirin gimana nanti rutinitas saya di Bandung ya? Gimana suasana kerja di kantor baru nanti? Walopun udah banyak kenal sama pegawai di kantor Bandung, tentu beda dong ya rasanya dengan kita menjadi bagian dari mereka? Aaah, penasaran.. Semoga semuanya baik2 dan menyenangkan! Aamiin..

Excited juga mikirin barang-barang di kosan yang bakal diangkut balik ke rumah (yang tentunya udah beranak pinak). Mau ditata dimana nanti? Berhubung rumah kami masih dikontrakin lagi, jadi nanti pindah ke Bandung balik ke rumah ortu dulu.. Dari kemarin udah kebayang-kebayang rak & tv nanti mau disimpen di sini, rak itu mau disimpen di situ. Aaah, ga sabar untuk menata ulang kamar di Bandung. Harus didandanin lagi nih, walopun mungil tetep harus senyaman mungkin.. Aaah, gak sabaar.. :)

Errr.. Iya, excited sih excited judulnya.. Tapi inget kerjaan, Ceu.. Huwaaaah.. Senep lagi dah niii.. Rasanya kejar-kejaran sama waktu antara ngerampungin kerjaan dan nunggu SK Mutasi keluar. Kalo bisa siiih, bagusnyaaa, idealnya, seharusnyaaa, kerjaan saya harus udah rampung sebelum SK Mutasi turun. Tapi yaaa lihat nanti keadaannya gimana.. Semoga kerjaan lancar. Lah ditinggal blogwalking mulu gimana mau rampung yaaa.. o_O

-Tiari-

Thursday, January 2, 2014

Hello 2014

Gak kerasa banget yaaa tahu-tahu udah 2014 aja. Bukan time flies soo fast lagi, tapi flash! Sekedipan mata doang, tring udah 2014! Pada bikin resolusi apa 2014 ini? Gimana resolusi tahun lalu, tercapai semua? kalo saya, GAK. Lihat deh postingan ini, resolusi saya sedikit banget tapi besar (menurut saya). Sedihnyaaa gak ada yang terwujud satu pun. Hiks..

Tahun 2013 lalu, rasanya pencapaian saya BURUK banget. Semuanya gak ada yang fokus. Iya, saya nyesel. Nyesel pastinya di akhir yess, kalo di awal namanya ndaftar. Gak tahu deh, kayanya emang udah salah sejak memasuki tahun 2013-nya, jadi ke depannya kayak berantakan nggak ada acuan gitu. *ALASAN BANGET INI* Dari postingan tadi bikin saya inget, di awal tahun 2013 emang saya cuma fokus dengan kehidupan pribadi, heuseusnya kepentingan rumah tangga. Ya kaaan, lihat aja resolusinya. Unfortunately, 2 kali selama tahun 2013 Irwan gak lolos tes D4 STAN. 2x, bulan Februari dan Desember. Sedih banget kaaann.. Karena belom lolos D4, otomatis belum bisa tinggal serumah (di Bandung atau Jakarta ya). Sooo, resolusi no 1 dan 2 otomatis gagal. Dengan sangat sedih, karena pola menabung yang tidak disipilin, resolusi no 3 pun belom bisa diwujudkan. Hikss..

Eits tapiiiii, dari kegagalan itu pasti ada hikmahnya dooong. Hikmah dari no 1 dan 2 adalah akhirnya saya berani mengajukan mutasi ke Bandung dan sekarang berkasnya lagi diproses. Sementara hikmah resolusi no 3 adalah untuk dapetin rumah yang pas cocok jodoh itu harus sabaaarr.. Sementara belom bisa beli rumah, kami mau renovasi aja dulu rumah yang udah ada. Renovasi rumah juga suatu proses yang panjang, butuh kesabaran yang banyak juga di sini. Yang penting adalah tetep berusaha dan berdoa. Semangat!

Terus kalo kerjaan kantor gimana? Waduh ini lebih kacau lagi. Hiks hiks hiks.. Mana tahun lalu wishesnya cuma supaya bisa lebih baik, tanpa ada goal spesifiknya apa.. Jadilah sayanya juga cuma gitu-gitu ajaa.. Kenapa sampe saya sebut kacau? Karena sampai hari ini udah 2014, saya masih punya hutang kerjaan 2013 masaaaaa... Tahu masih ada hutang kerjaan, kemarin masih aja sempet cuti liburan dulu. PARAH ABIS. Huahahaha.. *ketawa ngenes*

Laluuuu, resolusi 2014 apaaa? Errr.. agak parno ya nulis-nulis resolusi di sini, parno gak kelaksana lagi. Hihi.. Belajar dari kegagalan 2013, justru saya semangat banget menyambut 2014. Saya ngerasa 2014 ini "tahun baru"nya saya, apalagi kalo udah beneran mutasi ke Bandung. The new me will be born. AHZEG!

Oiya, oiya, oiya, balik lagi ke 2013.. Di luar dari segala resolusi 2013 yang saya sebutin tadi.. Actually, dari awal tahun 2012 saya udah punya goal sampai tahun 2014, goal khusus karir. Iya, saya udah memetakan goal karir selama 3 tahun ke depan. Goal 2012 yang gak tercapai cuma 1, yaitu diklat fungsional peneliti. Sisanya alhamdulillah tercapai. Goal karir 2013 ada 4 : attending WTIS, nilai TPA dan TOEFL bisa untuk daftar beasiswa LN, hunting kampus di LN, dan decide mau jadi fungsional apa (statistisi atau peneliti). Namun, karena segala kegalauan wanita LDM ini, goal karir 2013 kacau balau gak ada yang tercapai. Saya terlalu fokus mikirin nasib per-LDM-an ini sampe lupa kalo saya punya cita-cita. Jangankan mikirin cita-cita, kerjaan sehari-hari aja kacau. Padahal yaaa.. goal karir 3 tahun ini saya tempel di dinding kamar, tapi gak ngaruh ternyata. :))

Nah nah.. setelah diuji dengan kegagalan cita-cita rumah tangga hingga melupakan cita-cita pribadi, hasilnya adalah saya mengajukan mutasi ke Bandung. Hihi kayaknya pindah ke Bandung ini kok seperti keputusan karena frustasi ya? NO! A BIG NO! Kembali ke Bandung dan membangun keluarga di sana adalah cita-cita terbesar saya. Hanya saja, dulu saya masih belum tahu kapan? Masih belum berani ambil keputusan mutasi karena masih berharap Irwan diterima D4 STAN dan kita tinggal bareng di sekitaran Jakarta. Tapi kan kenyataan belum seindah harapan, jadilah saya mengajukan mutasi secepatnya, apa pun yang terjadi. Cita-cita terbesar harus segera diwujudkan. Ya kan? :)

Naaaah, inilah awal mula sumber dari resolusi 2014 saya!

Kalo nanti udah bisa pindah ke Bandung, saya mau ngapain? Jawabannya, melanjutkan cita-cita lain yang tertunda.


Happy new year!

Instagram @tiariph