Tuesday, July 30, 2013

Seoul Trip Day 10 - See You Again, Seoul!

1 Juni 2013 akhirnya saya harus meninggalkan Seoul dan kembali ke Indonesia. Haaah, sedih juga ternyata. Mudah-mudahan suatu hari nanti saya bisa kesini lagi sama suami dan anak-anak yaaa. Aamiin.. :)

Jam 6 pagi saya udah check out dari hotel, padahal sebelumnya baru bisa tidur sekitar jam setengah 4 subuh. Oiya, sebelum check out saya sempet ke Ministop 24 jam di sebelah hotel untuk beli permen seharga 3.200 won. Sukses, saya cuma ngantongin duit 800 won ke Bandara. Hihihi.

taken from Garuda Indonesia waiting room, Incheon International Airport

Selama di flight, saya tiduuuuuur mulu. Bahkan saya udah tidur sejak pesawat belum take off. Saya bangun waktu dibagi makan siang, trus tiduuuuur lagi. Lalu dibangunin Kanjeng Mami untuk cek imigrasi. Setelah itu tiduuuur lagi sampe pesawat prepare for landing. Hahaha bener-bener pelampiasan kurang tidur.

Aaaah, thank you Seoul. What a great moment!

Sincerely,

Tiari -whose soul left in Seoul-


Seoul Trip Day 9 - Closing Ceremony

Hari ke 9 Workshop , 31 Mei 2013, alias hari terakhir. 

Antara seneng dan sedih. Selalu kayak gini deh kalo di akhir suatu kegiatan yang seru. Hehehe. Hari terakhir workshop ini diisi dengan kelas terakhir tentang green ICT, nonton film 3D, makan siang, penyerahan sertifikat, dan penutupan.

Grren ICT Class




di lab 3D film


our last lunch


balik ke kelas, ngisi kuesioner :)


pembagian sertifikat






Daaan berakhirlah workshop seru ini. Seneng banget, alhamdulillah bisa dikasih kesempatan ikutan workshop ini. :)

Sore setelah acara selesai, saya packing. Koper saya beranak satu travel bag ukuran sedang berisi oleh-oleh. Oiya, selama workshop kan dikasih buku-buku materi. Jadi selain penuh sama baju dan oleh-oleh juga penuh sama buku. Asek!

Malemnya, saya janjian sama Mas Arif (lagi). Dia mau nitip barang untuk Mbak Diana dan Mbak Runi, temen kantor kita. Karena Mas Arif ada acara, jadi janjian ketemuannya sekitar jam 11 malem. Sambil nunggu Masnya, saya jalan-jalan ke Myeongdong sendirian untuk... ngabisin 70.000 won terakhir. Hahaha. Iya, sesuai amanat IS mending uang wonnya dihabisin aja, daripada dituker lagi di Indonesia harganya jadi jatoh banget. Ya udah tuh duit saya beliin lipstik-lipstik di Etude House dan permen-permen unyu untuk oleh-oleh. Hehehe. Uang saya tinggal 4000 won, gak tahu bisa dibelikan apa lagi, saya balik ke hotel. :)

Lalu, Mas Arif dateng bawa barang titipan. Oiya, Masnya juga bantuin saya nimbang koper lho (padahal emang sengaja nimbang kopernya pas Mas Arif dateng >.< ). Terus, kita ngobrol banyaaaak.... sampe jam setengah 3 pagi. Gak kerasa banget. Kita bicara banyak hal yang bikin saya 'mikir'. Hehehe, makasih ya Masnya..

Aaaah, beneran deh short trip ke Korea ini banyak ngasih pengalaman buat saya. Dari mulai pengalaman workshopnya, jalan-jalannya, sampai obrolan seru nan dalem sama Mas Arif.. Hehehe.. Padahal dulu waktu di kantor aye gak ikrib sama Masnya, lalu malah ketemu di Korea bentar, ngobrol macem-macem terus jadi ikrib sampe sekarang. Semacam nemu Kakak. Heuheu.. :)

XOXO,

Tiari

Seoul Trip Day 8 - Love Padlock

Kata temen gue di Korea, Emily Kim, Namsan adalah tempat ngedate paling ngehits di Seoul. Salah satu alasannya adalah karena ada Love Padlock ini alias Gembok Cinta. Oiya, di Namsan ini sih emang didesainnya kayaknya full of love gitu.. Pokoknya love is in the air.. Kebanyakan yang dateng berdua sama pasangannya.. Kayaknya yang dateng kesini orang-orang yang lagi berbunga-bunga jatuh cinta deh... *menurut ngana?*



Lihatlah sejauh mata memandang kita ngeliat jutaan gembok yang dipasang sudah bertahun-tahun oleh pasangan yang dimabuk cintrong.. Konon katanya, kalo kita menuliskan nama kita dan pasagan kita di gembok itu, cinta kita akan terkunci selamanya.. *kemudian nyanyi dangdut*






Saya sih gak ikut-ikutan masang gembok... Tapi kalo kesananya sama suami mungkin lain cerita kali yaaak.. *ternyata dangdut juga* :))



Ada yang lucu dan menarik perhatian saya.. yaitu kursi-kursi yang ada di sana di desain bengkok gitu.. Apa cobaaa.. Maksudnya biar kalo duduk jadi dempet ke tengah gitu? Yaelah, walopun dibuat rata, kalo emang niatnya mau duduk dempetan ya nanti juga dempet sendiri kali. *nyinyir*



Hahahabaiklah... Dengan ini saya nyatakan trip ke Seoul saya udah sah yaa.. Sebenernya masih ada beberapa tempat yang pengen dikunjungi.. Apa daya saya kan kesini bukan untuk piknik, tapi untuk workshop.. Hihihii



Daaaan makasih banget untuk Mas Luhur alias Mas Arif yang mau nemeni saya jalan-jalan sekaligus jadi fotografer dadakan. Maap ngerepotin.. XD

Salam hore,

Tiari

Kepoin OI

Hari ini sukses geje dan males di kantor walaupun tahu banyak yang harus dikerjakan. Menurut gue pemicu malasnya adalah karena dari pagi baru dateng udah keenakan santai. Aneh deh, di otak tuh penuh dengan kerjaan tapi tangan dan anggota badan lainnya lebih tertarik untuk... browsing. Atau browsing untuk spy-spy alias kepo.

Menurut gue, kepo itu penyakit. Gue pernah baca di twitter, katanya kalo kita mau kepo kita harus kuat mental. Kalo kuat lanjutin, kalo gak kuat bisa-bisa malah nyesek sendiri atau yaa semacam itu lah. XD Barusan juga gue abis kepoin orang. Kepoin Orang Itu (OI) semacam ada musimnya. Berulang terus setiap tahun kayak gitu. Padahal setiap gue kepo, gak akan banyak informasi yang bisa gue dapet. Bahkan informasinya cenderung gak pernah berubah. Tapi, kepoin OI semacam kebutuhan (atau keharusan?). Gak tahu deh. Aneeehh.. Pokoknya aneeehh.. Gue aja bingung kenapa gue begini amat.. Tapi hasil kepoin OI tadi dapet info baru, cuma dikit tapi berguna buat gue. Hehehehe...

Haaah, sudahlaaaah... Fokus.. Fokus.. Mari kerja sajaaaa... 

Salam Kepo,

Tiari B-)

*maap kembali dengan postingan random

Monday, July 29, 2013

Seoul Trip Day 8 - The Highest Post Office

Masih dari N Seoul Tower (30 Mei 2013), ada dua hal yang menarik di sana. Menurut saya sama Mas Luhur sih, itu bedanya Seoul Tower sama Monas depan kantor saya.

Pertama, di situ ada toko souvenir yang barangnya unik lucu-lucu dan gak pasaran kaya di toko oleh-oleh murmer sih kalo menurut saya.. 

Kedua, yang paling ramai dikunjungi orang-orang adalah The Highest Post Office. Iya di sana ada kantor pos, bentuknya sih cuma bis surat doang. Tapi idenya keren kan. Jadi, di toko souvenir itu jual berbagai macam kartu pos yang lucu-lucu gambar Seoul Tower. Kartu posnya udah dilengkapi dengan perangko. Harga kartu pos + perangko 2200 won, dan itu untuk pengiriman domestik Korea aja. Kalo mau kirim keluar negeri, kita tambah koin 200 won. Waktu pengirimannya maksimal kalo gak salah selama 1 bulan. Emang sih, ada resiko gak bakal nyampe, but hey.. It's a business! ladang duit kaaan..


Bayangin deh, misalnya di Monas atau icon Indonesia lainnya (Borobudur, mungkin? We have a lot!) lalu di tempat wisata itu kita kerja sama dengan PT Pos Indonesia.. Kita jual kartu pos keren + perangko.. Gue rasa, wisatawan bakal tertarik.. Yaaa asal dikelola dengan baik aja siih.. Ya kaan? Bisa nambah pemasukan loooh.. Err.. atau sebenernya emang udah ada tapi gue ga tau? Let me know kalo gitu.. :)

Sebagai turis mainstream sejagat raya, ya saya ikut-ikutan ngirim kartu pos dari sana laaah.. Saya beli 2 kartu, yang pertama untuk dikirim ke suami saya, yang kedua dikirim ke alamat saya sendiri.. Hehehe.. Mas-mas kasirnya baik banget.. Waktu mau tambah koin 200 won, saya gak punya uang receh lagi.. Saya butuh 400 won, tapi saya cuma punya 200 won. Kalo untuk nuker duit, duit saya kegedean. Mas Arif saat itu ga tau lagi dimana (padahal dia punya banyak receh). Mungkin kasian liat wajah saya, mas kasir ngasih saya koin 200 won for free. Sedikit sih emang, tapi buat saya jadi berharga banget kan? Makasih ya Mas Kasir.. :')

saya lagi milih-milih kartu pos :)

i chose them!

bersama pengunjung lain, writing the messages.. :)

kartu pos untuk IS dan saya *lupa gak foto gambar depannya :(

DONE!


Setelah menunggu sekian lama, tanggal 10 Juli 2013 (sehari sebelum ultah IS) kartu posnya sampai di Palu, di kantor IS dan sukses bikin IS diledekin sama temen-temen kantornya. Hihi. Anehmya, kartu pos yang dikirim ke Jakarta sampai sekarang malah belum sampai. Zzz...



Salam,

Tiari

Friday, July 26, 2013

Seoul Trip Day 8 - N Seoul Tower

 Masih di Seoul, Kamis 30 Mei 2013

Nah ini dia, yang bikin saya berisik keukeuh maksa minta ditemenin Mas Arif ke sini.. N Seoul Tower. N for Namsan.. Dari Teddy Bear Museum, kita pindah tempat ke tempat observasi.. Untuk menuju kesana, harus naik lift dulu yang katany lift paling cepet apa gimana deh.. Trus agak absurd, pas naik disuruh liat ke atas, ada LCD yang menampilkan gambar luar angkasa gitu. Mungkin biar gak garing kali ya naik liftnya.. :/

Sampai di atas, kita dicegat dulu sama mbak-mbak yang nyuruh kita pose di depan kamera. Katanya free.. Iye, dijepretnya free, nebus fotonya mah bayar.. Hehehe..

Sampai di atas yang mana hari udah malem, yang bisa kita liat cuma cahaya lampu Seoul. Mungkin sebagian orang sih ada  yang suka dan nganggap itu romantis yaa.. Saya mah enggak, kaya sama aja liat cahaya lampu Bandung dari Dago Atas *dangkal*. :))

Maaf ya, mau upload foto narsis lagi.. Permisi... :)

lagi meneropong. Meneropong hatimuuu..

Biasa aja kan bener dalemnyaa...

 
N for Namsan!
 




Jakarta from Seoul

 Until next post,

Tiari

Wejangan Kanjeng Mami

Barusan abis dipanggil Kanjeng Mami ke ruangannya, berdua Vidya. Lumayan lama, hampir 2 jam. Awalnya kita bahas kerjaan lalu dilanjutkan dengan ngobrol santai penuh inspirasi dan menyemangati. Saya selalu suka momen kayak gini, bikin saya bersyukur Alhamdulillah saya punya pimpinan seperti Kanjeng Mami. Well, walaupun kadang saya ngeluh tentang kerjaan tapi wajar sih.. Kerja kan emang kayak gini, ada enak dan enggaknya, kayak hidup. #ahzeg!

Tiap abis ngobrol sama Kanjeng Mami, dia selalu berhasil bikin saya lebih semangat dalam menata karier dan selalu meyakinkan saya kalo saya punya potensi untuk jadi.... peneliti. Hihi. Yang saya suka lagi, Kanjeng Mami selalu ngingetin juga untuk menyeimbangkan antara karier dan keluarga, keduanya harus sama-sama berhasil dan membuat kita (sebagai wanita bekerja) bangga. :')

Dulu, menjelang hari pertama masuk kerja, saya deg-degan. Bayak khawatirnya.. Apalagi waktu Kewiraan temen-temen saya mostly udah punya pengalaman kerja di berbagai perusahaan swasta. Saya yang waktu itu masih fresh graduate dan gak punya pengalaman ikutan magang waktu kuliah jiper duluan. Takutnya di kantor nanti gak bisa ngikutin lah, takut temen-temennya gimana lah, pokoknya saya udah parno duluan. Hehehe.. 

Ketika akhirnya saya ditempatkan di Satuan Kerja (Satker) ini dan ketemu Kanjeng Mami yang sangat welcome dengan anak-anak fresh graduate (atau Kanjeng Mami bilang "yang muda-muda") akhirnya saya mulai bisa ngikutin. Segala kekhawatiran saya dulu gak terbukti.. Kekhawatiran saya dulu seperti membayangkan kerja di sektor swasta yang paling serem deh kayaknya (kalau ada).. Ternyata kerja di sektor pemerintah dengan gap usia pegawai yang jauh itu... kayak gini. Iya kayak gini, kayak yang saya rasain.. Seru lah pokoknya. Hehehehe...

Saya bisa seperti ini (yaa masih biasa aja siiih..) adalah berkat Kanjeng Mami yang selalu menyemangati dengan caranya sendiri.. Setiap orang punya kelebihan dan kekurangan, begitu juga Kanjeng Mami dan saya.. Sementara kekurangan saya yang paling jelas kentara adalah.... semangat saya begitu meletup kalo abis disemangatin Kanjeng Mami, lalu beberapa hari kemudian seakan lupa wejangannya dan saya berubah jadi saya si "woles person" lagi.. Hiahahaha.. But, thank's a lot Kanjeng Mami untuk diskusi di Jumat pagi ini. Entah kenapa terasa berbeda.. :)

XOXO,

Tiari

Wednesday, July 24, 2013

Euforia Mau Liburan. Yeeaaayy!

Cuti lebaran saya udah di-acc, yeeaaayy! Suami saya juga sama, ngajuin cuti juga. Bulan Juli ini gak ketemu, bulan depan insya Allah dirapel 17 hari.. Hihihi.. Selain ngikutin cuti bersama dari pemerintah, kami ngajuin cuti tambahan dari cuti tahunan. Maklum, jadwal mudik padat euy! Nih rute mudik kami : dari Jakarta - Bandung - Purbalingga - Magelang - Majalengka - Jakarta. Naaaah, kalo cuma seminggu mah susah atuh.. :))

Apalah arti cuti tanpa disertai pesan-pesan : kerjaan harus diselesaikan sebelum cuti. Bok, kerjaan kan gak abis-abis dan gak selesai-selesai.. Woles laaaah... *ditoyor Kanjeng Mami.. :)) Whuuu kalo ngeliat catetan kerjaan mah langsung pusiiing.. Banyak amat yaaak.. Gimana ini, padahal settingan otak udah di posisi "harus segera packing karena mau liburan". Wkwkwk.. Iya bener deh, saya semangat banget mau liburan lebaran (walopun wajah lagi panen jerawat ;__; )

Pengennya sih, sebelum liburan selain beresin kerjaan juga beresin hutang postingan. Pengennyaaa yaaa.. Hihihi.. Oiya, selalu deh kalo lagi bulan Ramadhan gini pasti justru banyak undangan rapat dimana-dimana.. Pada ngejar deadline beres sebelum lebaran ya? Malah saya sering ninggalin kantor karena harus rapat.. *gaya luuu..* Kan balik rapat tuh nambah list kerjaan, bikin laporan.. Sementara kerjaan yang kemarinan masih dianggurin.. Pffftt...

Eh eh, btw gimana puasanya? Saya sih lagi gak puasa, udah batal 4 hari euy.. Trus kalo bulan puasa, jam kantor cuma sampe jam 3 sore doang. Beneran dah jam 3 sore itu orang-orang langsung pada cabut. Saya termasuk yang bertahan agak berlama-lama di kantor, tapi lama-lama males juga ya kalo cuma saya yang masih asyik kerja tapi sendirian, trus kalo membutuhan sesuatu dari rekan kerja lain tapi orang tsb udah pulang, ujung-ujungnya dikerjain besok juga kan? Jadi, saya juga gak betah-betah amat lama di kantor kalo bulan puasa gini.. :)

wuihihihi.. Udah panjang aja postingannya.. Kalo dilanjutin bisa makin panjang lagi cerita ini itu.. 

Semangat puasa ya semuanyaaa!

XOXO,

Tiari
 

Wednesday, July 10, 2013

Seoul Trip Day 8 - Teddy Bear Museum

Di N Seoul Tower atau biasa disebut Namsan, ada 3 tempat yang mainstream untuk dikunjungi para turis : Seoul Tower, Teddy Bear Museum, dan Gembok Cinta(nama di Koreanya apaan sih?)

Kami beli tiket combo Observation Seoul Tower + Teddy Bear Museum 14.000 won/orang. Lebih murah terhitungnya dari pada beli tiket satuan. Sebenernya, kita pengen ke Seoul Tower duluan, karena ngejar pengen liat sunset. Tapi gak dibolehin sama petugasnya. Mungkin karena Teddy Bear Museum tutupnya jam 9 malem sedangkan Seoul Tower tutup jam 11 malem. Maka, harapan liat sunset dari atas Seoul Tower pupus sudah. Gak jadi sweet.. :(

Kita cuma bisa capture ini dari luar tower, setelah melewati banyak tangga.. 




Kata Mas Arif, ini sih kaya dari balik pohon, bukan Seoul Tower >.<

Lalu, mau gak mau, kita langsung ke Teddy Bear Museum dulu. Here we go!

Actually, Teddy Bear Museum ini bercerita tentang sejarah Korea yang diperankan oleh Teddy Bear. Ada dua bagian, Past dan Present.. kalo Past ya tentang sejarah-sejarahnya Korea.. kalo Present mostly tentang tempat-tempat ngehits di Korea.. Teddy Bear lucu siiih.. Tapi liat teddy bear sebanyak ituuu.. ada yang kecil-kecil dan raksasa begitu.. serem juga yaaa..  >.<

Karena waktunya mepet harus ke Seoul Tower juga, saya ga baca sama sekali segala penjelasannya, saya lebih mentingin foto-foto sampe gigi kering. Mas Luhur mau aja lagi, semangat nyuruh foto di tiap spot. Kata dia, waktu di Lotte World saya masih malu difotoin, jadi fotonya dikit. Waktu di Teddy Bear Museum, saya udah berubah nggragas kali ya.. Hiahahaha

This is it... foto-foto narsis saya.. Yang males boleh skip.. Hahaha..



 















Udah ah, takut pada muntah.. >.<


Instagram @tiariph