Sunday, February 28, 2010

Perahu Kertas


Minggu, akhir bulan februari 2010

aku baru aja namatin novel Perahu Kertas dini hari tadi, ga nyangka juga bakal secepat itu aku baca. padahal waktu abis kelamaan ngutak atik blog aku udah ngantuk dan rasanya ga sanggup lagi kalo masih bangun sampe jam 2.30. sebelum tidur sengaja baca novel dulu karena pengen cepet tidur, biasanya kan gitu.. tapi kemarin beda, perahu kertas justru bikin aku terus terjaga, baca terus dan terus sampe tamat. waktu menunjukkan pukul 2.10, tp ak br bisa tidur 20 menit kemudian.


menurut aku, perahu kertas ceritanya mudah ditebak sih, udah keliatan banget, tiap ada tokoh baru, kayanya langsung ketebak aja. misalnya waktu kemunculan Remi, udah ketebak dia pasti pembeli pertma lukisan Keenan. Kugy dan Noni pasti baikan. Eko dan Noni pasti bersatu. dan Kugy dan Keenan pasti bersatu. walopun mereka sempat memtuskan untuk melanjutkan hidupnya masing2, tp tetep udah ketebak kalo pada akhirnya Remi pasti ngelepasin Kugy, begitu juga Luhde yang rela ngelepasin Keenan untuk bersama Kugy. dan semua tebakan itu benar. so, itsn;t really amazing. it's just like another novels.

tapiiiii, aku tetep suka sama novel itu. yang paling penting novel itu nggak membosankan, ga bikin ngantuk, karena bisa bikin aku tetep terjaga tuh buktinya. dan novel itu banyak memberikan pelajaran yang berharga, tentang hidup, tentang cinta. :)

ada bagian yang paling aku suka, yaitu waktu Remi nembak Kugy, dan Kugy nerimanya trus si Kugy bilang gini dalam hati, intinya Keenan tuh cuma pangeran di mimpinya, di masa ABG nya, Remi lah orang yg dia hadapi di dunia nyata, dan dia yang mencintai Kugy. nih ada salah satu bagian dari novel itu yg aku kutip sesuai aslinya

"Sebelum ini, ia (kugy) tahu persis siapa yang ia idamkan, impikan, dan harapkan. namun, kini semuanya tak jelas lagi. yang ia tahu, Remi begitu dekat, nyata, dan terjangkau. remi hadir dalam hari-harinya, bukan mimpinya."

Keren!! realistis banget!! karena itulah yang banyak orang hadapi, *curhaaaaat*, sayangnya semuanya berubah jadi cerita di negeri dongeng belaka ketika akhirnya kugy bareng sm keenan. "dan akhirnya mereka hidup bahagia selamanyaaaaa...." hadah, cerita di ngeri dongeng bgt.. hehee..

So far, aku suka novel itu dari awal sampai sebelum Kugy dan Keenan bersama, realistis! hehehe, kalo kata si ida sih aku sirik, karena sebenernya Kugy dan Keenan saling mencintai namun nggak pernah kesampean nyatain dari dulu, ketika mereka udah punya pasangan masing2, baru ada kesempatan itu. Hmm, mungkin maksud dia aku kepengen kayak mereka? nggak lah, aku sih realistis aja, kaya tulisan merah di atas. aku bukan hidup di negeri dongeng.

Saturday, February 27, 2010

butuh dan ingin

woooowww!! saya nggak nyangka, kembalinya saya ke dunia blog telah menghabiskan 3 jam saya untuk menghias blog ini. nggak kerasa banget. semoga ini terus berkelanjutan, terus dan terus. saya emang pengin bener2 balik kaya dulu, thya, si tukang nyampah. hihi.

well, sebenernya saya lagi merasa gimana yah, galau mungkin yah. hmm, tapi kegalauan saya itu nggak tepat banget. saya patah hati. iya, saya udah punya pacar. tapi emangnya orang yang udah punya pacar ga boleh patah hati? sah2 aja kan? *ngeles*

saya bingung menghadapi ini semua. peristiwa tadi malam membuat pertahanan saya ambruk. dan masalahnya sepele, saya kesal dengan dia, orang yg seharusnya sudah tidak pernah ada lagi ceritanya di hidup saya. dan saya tau apa yang seharusnya saya lakukan : ngeblock facebook dia sekaligus menghapus no hpnya. tapi itu nggak saya lakukan. itu lah bodohnya saya. alhasil saya "ngagugulung cerita lama".

awalnya saya merasa semuanya sudah kembali berjalan sebagaimana mestinya. saya sudah menemukan orang yang tepat, lebih baik segalanya dari dia. ketika saya sudah merasa nyaman dengan semuanya, merasa udah netral lagi, saya pun berhubungan lagi dengan dia. toh ga masalah, saya sayang sama pacar saya kok, banget malah. lalu, seperti di sinetron, segalanya terasa kebetulan. ada aja hal2 yg membuat kita nyambung, apa pun itu. lama kelamaan, saya tau, saya nggak mau semuanya berubah total. saya ingin tetep keep in touch dengan dia. saya harus tetep tahu gimana dia, dimana dia. walopun cuma intinya, at least saya tau dimana dia sekarang, dalam arti kota dia tinggal.
saya pikir itu wajar, toh kita teman kan? saya juga udah memaafkan kesalahan dia dulu, kita udah saling memaafkan. ga ada lagi yg perlu dibahas. hubungan kita terasa lebih nyaman sekarang.

lalu, hmmm, peristiwa malam kemarin. simpel, gara2 facebook doang. cuma gara2 rasa keingintahuan saya. cuma pengen tau dia gimana. udah biasa kan kalo kita buka facebook orang lain untuk tau kabar dia? tapi saya lagi sial kemarin. dan lagi sensitif juga. hal kecil semacam itu menjadi hal besar buat saya. saya hancur. memang ini terlalu hiperbolik. tapi nggak tau kenapa, kemarin saya bener2 ngerasa kacau, kesal, semuanya. huuff...

harusnya saya sadar, hal itu cuma hal biasa, hal wajar yang dilakukan orang yg pacaran. trus knapa saya kesal?? hadeuuuuuhhh, jadi kesel sendiri kalo udah gni. merasa bodoh. merasa bersalah sama pacar saya, yg selalu baik dan pengertian.

saat gundah gulita gelap gulana itu lah saya tau siapa yg sebenarnya saya butuhkan dan acuhkan : irwansyah. dan ternyata memang benar, dialah orang yg saya butuhkan, bukan dia, orang yg saya inginkan tapi nggak pernah saya butuhkan. dan saya berharap ga pernah menginginkannya lagi. saya ingin irwan menjadi orang yg saya butuhkan dan saya inginkan. :)

Hmmm, emang dasar wanita, hatinya paling fragile.





asem manis blog saya :)

bismillahirohmanirrohiiim..
setelah 3 bulan ga nyentuh blog, rasanya aneh waktu saya buka blog ini lagi. bahkan ngetik pun sering salah. hmm, kacau juga ya..

krik.. krik..
bingung rasanya mau ngetik apa, saya kaya kehilangan 'roh blog' saya.. saya kangen masa2 saya aktif jd blogger di friendster, padahal waktu itu saya belum pake internet di rumah, saya rela berjam2 ada di warnet cuma untuk berbagi cerita. dan anehnya saya, saya ga pernah bisa untuk ngesave cerita saya dulu di fd lalu di posting d warnet. rasanya kurang 'nendang'. saya lebih suka langsung menuangkannya di blog, alhasil saya sering menghabiskan banyak uang di warnet. dan yang paling membuat saya begitu rajin ke warnet adalah blog saya itu. saya ga pernah peduli apakah ada yang baca atau gak, yang penting saya bebas menuangkan apa yg ada di pikiran saya saat itu, bagaimana perasaan saya, semuanya.



ternyata saya salah, ternyata ada juga yang jd pembaca blog saya, yah walaupun bukan pembaca setia juga sih, setidaknya ada yg baca. :)

banyak pengalaman yang saya curahkan di blog tsb, banyak juga pengalaman yg saya dapatkan dari blog itu sendiri. dan kalau boleh jujur, saya merasa lebih nyaman atau lebih tepatnya lebih bebas berekspresi di blog lama saya. sebenarnya ga ada salahnya kalau saya posting di sana, cuma tau sendiri lah, sekarang udah ga jaman friendster.. hehehehe..
yes, i can share that in facebook, but i don't know why... saya lagi blajar aja, membiasakan diri untuk posting di blog baru saya, yg menurut saya lebih independen. :)

mungkin yang saya butuhkan adalah intensitas posting. karena saya udah lama ga ngelakuin itu, so it's natural. saya sedang berusaha membuat "ikatan batin" dengan blog ini, membuat saya kangen dengan dia, selalu ingin mencurahkan perasaaan saya, intinya menumbuhkan perasaan yg sama persis dengan blog lama saya. hopely i can!

dan yg saya inginkan adalah kembali aktif sebagai blogger, apalagi sekarang saya ga usah jauh2 ke warnet, tinggal sambungin kabel speedy di kamar ke notebook, saya bisa langsung posting. tapi itulah anehnya, ketika semuanya sudah semakin mudah, saya justru smakin jarang posting. :)

hmmm, ada yg jd ganjelan di benak saya, yaitu penggunaan kata saya, aku, gue.atau thya . beda2 terus, tergantung mood lagi pengennya apa.. hihihi..

sebenarnya, alasan saya memutuskan untuk kembali menjadi blogger adalah ketika minggu lalu saya diundang ke tunangan sahabat saya, Ema. di sana saya ketemu sahabat saya yang lain, tya dan ithey. di sanalah tya cerita tentang blognya, lalu saya membukanya, dan,.... saya kangen blog saya! rasanya saya seperti menemukan teman yg telah lama saya lupakan.. *lebay* dan saya pun menyadari kayaknya semenjak ada twitter, saya lebih sering ngetwit. mungkin karena ngatwit bisa dilakukan dimana ja dan cenderung lebih singkat. tapi kesalahan saya adalah saya sering menceritakan hal2 yg sebaiknya ga usah dimasukkan ke twitter. hehe.

ada hal2 menarik dari blog saya dulu. dulu, saya lagi suka sama seorang cowok, suka bgt. saya selalu ceritain dia di blog saya tanpa saya pernah menyebutkan namanya. saya yakin ga ada yg baca blog saya, ternyata cowok itu pembaca blog saya dan tentu saja dia menyadarinya. hahahaa, bodoh!

ada lagi yg lain, masih dengan keyakinan "Ga Ada Yang Baca", saya tetep menceritakan cowok tadi, ternyata, ada salah satu teman cowok itu yg tidak lain teman saya juga, baca blog saya. parahnya, dia cerita ke temen yg lain. hahahah.

ada 1 lagi yg paling berkesan, lagi2 ternyata saya punya pembaca yg sedikit setia, lagi2 juga ternyata dia masih temannya cowok yg saya puja saat itu, walaupun saya nggak pernah nyebut merk, dia tau siapa cowok yg saya maksud. gokilnya, dengan polosnya dia ngasih komen yg bikin saya kaget karena dia tau siapa cowok yg saya maksud, padahal saya udah nyimpennya rapat2. saat itu juga saya sebel sama dia. sebel sekaligus penasaran karena saya nggak kenal dia. setelah acara sebel2an itu, kita malah jadi teman baik. terus berlanjut sampai sekarang, berarti udah 3 taun lebih kita kenal. dan parahnya *maaf, saya sebut parah* kita sekarang pacaran. :) hehehehehe, yup, semuanya berawal dari blog.

skarang saya menyadari betapa pentingnya blog buat saya, ternyata saya memang membutuhkannya. :))

oh iya, kalau temen2 mau baca blog saya yg dulu, ini linknya

http://thya-ree.blog.friendster.com/


happy reading!

Instagram @tiariph