Friday, February 20, 2015

Cucu Dambaan Keluarga

Kalo ngomongin tentang anak, buat saya (dan suami) adalah hal yang sensitif. Suami sih justru lebih cuek, sayanya aja yang baper. Ya gimana gak baper kalo kami udah nikah 2 tahun 5 bulan dan belum juga dipercaya punya momongan. Yang bikin baper itu justru kalo udah ditanya sama orang sekitar dan mulai dinasehati. Kita mah iya-iya aja, walopun dalem hati pengen berujar kalo "usaha kita belum maksimal, jadi tenang aja yaa buibu.." Tapi daripada makin panjang mending iya-iya aja dan minta didoain, biar cepet. Setelah saya kecelakaan sekitar 4 bulan yang lalu, gak ada lagi yang "berisik" nanya momongan. Yah mungkin udah bisa lihat kan ya, mana prioritas kami sekarang. Doakan aja, semoga hikmah dari kecelakaan ini saya bisa hamil. Aamiin..

Lalu, dengan prolog yang demikian panjang tadi, masih tentang punya anak...

Setelah nikah dan ngerasain gimana usaha punya anak, saya jadi mikir tentang anak-anak yang MBA (Married By Accident). Anak-anak ya, artinya masih usia sekolah atau paling banter masih kuliah dan dibiayai oleh orang tua yang berharap besar akan masa depan si anak. Waktu saya masih usia anak-anak (atau remaja kali ya) dan udah mulai kenal pacaran, ortu saya semakin ngewanti-wanti bahayanya sex before married dan apa akibat di belakangnya. Isi nasihatnya ya standar lah, pasti kita semua juga tahu. Di sekolah juga kan suka diulas yaa.. Saya yakin remaja tahu ini semua, Insya Allah. Apalagi di Indonesia sex before married itu masih tabu. Lain cerita dengan pasangan dewasa yang pacarannya bebas, itu sih terserah mereka. Saya yakin waktu remaja mereka juga pernah dengar nasihat ini. 

Tentang anak-anak yang MBA tadi.. Saya sering heran dan bertanya-tanya, apa yang ada di pikiran kalian waktu itu? Kenapa kalian mau melakukannya? Apa nggak mikirin akibatnya? Apa nggak kasian sama orang tuanya? Percayalah, yang paling disakiti adalah orang tua yang udah membesarkan kalian. Orang tua yang berharap masa depan kalian akan lebih baik dari masa depan mereka sekarang. Orang tua yang bekerja sekuat yang mereka bisa untuk mencukupi kebutuhan kalian. Lalu, ketika semuanya udah terjadi, siapa yang paling malu? Orang tua dan keluarga. Perasaan mereka pasti hancur banget karena ngerasa gagal dalam mendidik anak-anaknya. Gimana dengan kelanjutan pendidikan kalian kalau ada anak yang harus kalian urus?

Yang kayak gini nih yang bikin saya greget. While saya yang udah nikah lama pengen punya anak tapi belum dikasih, terus kalian gampang aja gitu punya anak? Somehow saya ngerasa lebih beruntung, walopun saya belum dipercaya punya anak setidaknya saya nggak bikin malu ortu saya daripada ngasih cucu ke ortu tapi ortu malu dan hatinya hancur. Naudzubillahimindzalik..

Ya Allah, lindungilah keluargaku dari segala perbuatan yang Engkau benci... Aamin..

Wednesday, February 18, 2015

Temporary Disability


Disabilitas sementara. Rasanya sedih mengingat sekarang saya termasuk dalam golongan disabilitas, walaupun cuma sementara, Insya Allah.. Dalam hati sih nggak terima, rasanya saya sehat kok, saya normal kok. Tapi dua tongkat yang saya pakai jadi penandanya. Lama kelamaan mau nggak mau, suka nggak suka, saya harus terima kalo saya nggak kayak dulu lagi.. Awalnya jelas susah untuk nerimanya, tapi semakin saya berusaha kembali ke aktivitas seperti dulu semakin terasa perbedaannya. Misalnyaa..


Di rumah
Dulu saya biasa sendiri di rumah. Kami juga nggak pakai ART. Tugas saya di rumah biasanya cuci baju, cuci piring, dan nyetrika baju sendiri. Sekarang, saya nggak boleh ngerjain itu semua. Awalnya saya tetap ingin membantu, sambil duduk aja nyucinya toh pakai mesin cuci. Cuci piring juga kan cuma gitu doang, pakai sink. Tapi dilarang sama Ibu karena kalo cuci baju dan piring lantainya kadang kan suka basah kena percikan air. Lantai yang basah dan licin sangat bahaya untuk tongkat. Beberapa kali saya hampir kepeleset karena tongkatnya miring kena lantai licin. Bener-bener deh itu harus dijaga banget jangan sampai jatuh karena bisa mengakibatkan plat-nya bengkok dan tulangnya patah lagi. Nyetrika baju juga ga boleh, alasannya sih biar sekalian nyetrikanya. Waktu itu pernah karena kepepet Suami udah mau berangkat, saya nekad nyetrika. Nyetrikanya sambil duduk ndeprok gitu. Setelahnya kaki saya pegel banget. :(

Itu tentang kerjaan rumah. Yang lainnya, kayak ngambil minum atau makan saya harus diambilin karena saya nggak bisa megang sendiri, dua tangan saya udah "sibuk" megang tongkat. Kalau mandi, saya harus ditemani (dari luar kamar mandi ya). Saya mandi sambil duduk dan jauh ke tempat gantungan handuk. Jadi harus ada orang untuk ngambilin handuk. Biasanya orang tersebut sekalian jagain kalo saya lagi jalan masuk dan keluar kamar mandi, khawatir karena lantainya licin. Nah, kalau ngambil baju di lemari Alhamdulillaah sekarang udah bisa walopun agak "brutal". Biasanya setelah saya ambil bajunya di lemari, terus bajunya dilempar ke tempat tidur. Baru deh saya jalan pakai tongkat ke tempat tidur dan ganti baju di sana sambil duduk. Hehehe.


Di jalan
Kalo di perjalanan berangkat dan pulang kantor, saya kan diantar pakai motor (Mio). Duduknya biasa aja kayak orang dibonceng motor pada umumnya. 2 tongkat disimpan di depan dengan posisi dibalik, lalu disenderin ke bahu pengendara terus dipegangin dari belakang pakai tangan kanan saya. Tangan kiri saya pegangan ke yang boncengin motor (bisa Bapak, Suami, atau Sodara). Oke deh kita jalan, biasa aja tuh rasanya. Tapi kalau macet, ternyata ada aja lho orang yang ngeliatin. Biasanya awalnya ngeliat ada tongkat, trus setelah itu langsung ngeliat ke belakang (saya). Ya mungkin langsung ketauan ya yang pakai tongkat itu yang dibonceng. Saking seringnya banyak yang ngeliatin, sampai jadinya udah terbiasa.


Di tempat umum
Setelah kembali kerja, saya mulai berani dateng ke tempat umum. So far sih beraninya baru ke restoran doang, kalo ngemall mah belum berani. Nah, baru deh kerasa kalo saya diperlakukan dengan spesial. Misalnya waktu saya dan suami ke coffee shop saya diperbolehkan pesan dari meja, instead of order di kasir kaya customer lain. Saya waktu itu menolak, karena saya ngerasa bisa. Di tempat parkirnya, tukang parkirnya bantuin jagain saya jalan sampai saya naik motor. Pernah lagi waktu saya makan bareng Widya dan temennya. Begitu saya dateng, pegawai rumah makannya langsung geserin meja supaya saya jalannya lebih leluasa. Terus khusus untuk saya disediakan kobokan supaya saya nggak perlu jalan ke wastafel. Padahal kami udah pilih tempat duduk yang dekat dengan wastafel.

Tentang dateng ke tempat umum ini, beberapa teman banyak yang nanya apakah saya udah bisa diajak main kayak dulu? Jawabannya adalah bisa dengan beberapa syarat: ada Suami saya (yang bisa nganterin dan ngerti gimana harus jagain saya) dan tempatnya nggak harus naik tangga yang tinggi. Kalo nggak gitu ya maap saya nggak bisa. Beberapa hari yang lalu, sahabat saya dari SMP menikah dan tempatnya deket banget dari rumah saya. Sayangnya, saya nggak bisa dateng karena Suami belum pulang dan Bapak lagi ke Jakarta. Nggak ada yang nganterin soalnya... Hiks :'(


Di kantor
Entah cuma perasaan saya aja atau emang karena masih awal tahun, rasanya kesibukan saya cukup berkurang. Kayaknya kerjaan nggak sebanyak dulu. Saya jadi kepikiran apa karena sekarang mobilitas saya terbatas? Bisa jadi. Memang sih, karena ada beberapa perubahan di kantor ada beberapa kerjaan yang ditransfer ke rekan lain supaya nggak tumpang tindih nggak jelas sebenarnya itu kerjaan siapa. Jadilah kerjaan saya rasanya semakin berkurang dan malah sering blogwalking. Hmm kita liat nanti memasuki pertengahan dan awal tahun.. 

Semenjak kembali kerja, saya berusaha semuanya tetep normal seperti sebelum kecelakaan. Tapi ternyata memang belum bisa kayak gitu.. Semuanya berubah total dan kadang bikin saya sedih karena saya nggak kayak dulu lagi. Misalnya tentang tempat duduk saya yang dipindah ke lantai bawah, berpisah dari teman-teman seseksi. Kalo mau bawa berkas harus dibantuin temen karena saya susah megangnya. Untuk makan siang juga saya bawa bekal. Dari dulu saya emang suka bawa bekal sih, tapi ya cuma bawa bekalnya doang. Airnya gak perlu bawa, kan di kantor ada dispenser. Sekarang saya bawa semuanya. Persis anak TK yang bawa lunch box dan tumbler. Oiya, saya juga kembali pakai backpack (yang udah hampir setahun nggak pernah dipakai) supaya gampang walopun saya pakai tongkat. Sedihnya, sekarang saya gak bisa ikut temen-temen kalo pas makan keluar. Mungkin bisa aja sih ikut, tapi saya nggak mau nyusahin mereka harus jagain saya. Oiya, saya juga berniat mungkin tahun ini saya bakal mundur dari dinas keluar kota. Lagi-lagi karena saya nggak mau makin ngerepotin temen dan nggak mau ambil resiko takut kenapa-napa.

Dulu pernah lho, waktu baru 8 hari masuk kerja saya tiba-tiba mellow sensitif banget karena ngerasa ngerepotin temen-temen di kantor. Gereget banget saya nggak seaktif dulu. Cuma bisa curhat ke suami dan suami cuma bisa bilang "sabaaar..." yang ada malah saya jadi nangis.


So... inti dari postingan (yang ternyata jadi panjang) ini adalah bahwa sekarang saya sangat tergantung banget sama alat (tongkat) dan orang lain. Alhamdulillaah saya dikelilingi orang-orang yang baik, yang mau bantuin dan jagain saya (y). Keadaan ini juga bikin saya makin aware kalo orang yang disabilitas itu harus dibantu dan menjadi prioritas. Suka kesel kan sama orang yang cuek banget kalo disekitarnya ada orang disabilitas, malah ada yang pura-pura nggak ngeliat >:O. Ketika ngerasain sendiri, bantuan orang lain itu berharga banget dapet pahala pula kan. Janji deh, kalo saya udah sembuh nanti mau makin aware kalo di sekitar ada disabilitas. I'll do what others did to me. :D


XOXO,
 


Wednesday, February 11, 2015

Buku Agenda dan #CountingYourHappiness

Dari SMP aku terbiasa mencatat 'to do list' di buku agenda. Kegiatan ini rutin aku lakukan sampai lulus kuliah. Aku biasa mencatat apa saja yang harus aku lakukan setiap harinya, dari mulai deadline tugas dan kapan aku akan ngerjainnya, jadwal les, jadwal ekskul, dll. Buku agendanya juga macam-macam, waktu awal aku asal mencatat di buku tulis atau notes seadanya. Paling sering dicatat di agenda sekolah bonus dari majalah remaja setiap awal tahun ajaran baru. Jadi, setiap buku agenda berlaku selama satu tahun ajaran baru, dari Juli sampai bulan Juni tahun depannya. Sampai sekarang agenda-agenda tersebut masih aku simpan lho. 

My 2015 daily planner
 Tahun 2015 ini, aku kembali pake agenda kerja karena memang lebih enak kalo udah dicatat gitu kan, nggak keteteran lagi kayak dulu waktu sempet nggak pake agenda. Pasca kecelakaan dan mulai kerja di kantor lagi, kerjaanku agak dikurangi karena mobilitasku juga sangat terbatas. Jujur, aku ngerasa lebih santai. Kadang-kadang sedih juga sih karena nggak seleluasa dulu, tapi aku selaku yakin dan berpikiran positif kalo ini semua cuma sementara. Aku pasti bisa pulih dan beraktivitas kayak dulu lagi. Karena kerjaanku yang lebih sedikit, agendaku 'sepi'. Nggak banyak tulisan apa aja yang harus aku kerjain dalam sehari. Aku jadi sering blogwalking sampai aku nemu tulisan lama Alodita yang ini.

Aku suka banget sama tulisan itu, kind of Bahagia Itu Sederhana. Setelah baca tulisan itu, aku sempet diem sesaat karena tertohok. Apalagi akhir-akhir ini, due to my condition currently, aku jadi lebih sensitif dan gampang sedih. Semua itu sampai menutupi kebahagiaan yang aku terima setiap harinya. Padahal aku mudah untuk bahagia, karena bahagia itu sederhana kan.. Dan percaya atau tidak, setiap hari pasti ada kebahagiaan yang kita terima walopun kecil bentuknya dan kadang kita nggak menyadarinya. 

Sekarang aku tahu gimana caranya bikin agendaku 'ramai' lagi. Aku mulai nulis #CountYourHappiness setiap harinya di situ. Khusus hari ini, aku bikinnya dirapel sejak tanggal 26 Januari (hari pertama kerja lagi). Unbelievably, perasaan aku menjadi lebih hangat setelah nulis #CountYourHappiness itu. Bikin senyum geli karena aku masih suka sedih sama keadaan sementara banyak hal sederhana yang bikin aku happy

Kalo udah dikasih highlight pink, to-do-list udah dikerjakan
Aku tulis #CountYourHappiness di bawah setelah to-do-list setiap hari

Aku belum tahu #CountYourHappiness ini bakal aku posting di blog atau nggak. Let's see yaaa.. 


Monday, February 9, 2015

Review Mereview

Kadang suka bosen deh ngeliat blog sendiri yang isinya gitu-gitu melulu. Apalagi kalo pas kegiatan sehari-hari lagi monoton itu-itu aja. Haaaah, bikin ngeblog semakin males. Ujung-ujungnya cuma posting yang bersifat "nyampah" dan sayangnya malah itu postingan yang paling banyak di blog ini. Hahahaha.

Actually, gue suka banget sama postingan yang isinya mereview sesuatu. Entah itu review buku, review suatu produk, review suatu tempat, dll. Apalagi ditunjang dengan foto-foto yang kece dan kalimatnya mengalir enak dibaca. Aaaah suka deh. Salah satu contohnya adalah blognya Andra Alodita. Andra (sepertinya) diendorse beberapa macam produk, enak banget yang ngeliatnya mah. Tapi memang wajar sih kenapa mereka mau endorse karena Andra mereview dengan kalimat yang enak dibaca dan foto yang sedap dipandang dengan harapan pembaca juga tertarik dengan produk yang dia review. Keren banget pokoknya!

Da aku mah apa atuh, ga pernah ngarep ada yang endorse. Siapa gue sih.. Tapi bisa ngereview produk sebagus itu... AKU MAU! Barusan jadinya buka-buka postingan lama, ternyata ada beberapa postingan yang ala-ala ngereview. Dibandingkan Andra mah jelas jauh gak ada apa-apanya. Apalagi foto-fotonya masih belum bisa bikin orang kepengen juga. Hahaha.

Jadi, apakah inti dari postingan ini? Aku ingin bisa mereview yang oke, belajar yuuukk... 

Friday, February 6, 2015

Online Shopping Bikin Pusing

Selama jalan saya masih repot dan kaku, praktis saya nggak bisa jalan-jalan hang out kayak biasa. Bisa sih kalau mau, tapi repoooot. Yaaa kalo bisa diminimalisasi lah gerakannya sampe udah pulih betul. Selama masa pemulihan ini rasanya udah gateeeel banget kangen pengen jalan-jalan, ngemall, nonton bioskop, makan, dan belanja. Apalagi waktu sebelum kecelakaan dulu, hampir setiap weekend saya pasti beredar, either sama Adik, Ibu, Suami, atau temen. Jangan kan weekend deh, weekday aja saya sering main. Biasanya nonton bioskop pas pulang kerja. Sekarang saya udah gak ngikutin film apa yang lagi seru di bioskop, nyesek cyiiin ga bisa nonton di bioskop mah.

Sebagai pelampiasan karena nggak bisa main akhirnya saya (lebih) terjerumus dengan godaan online shop. Menurut saya parah sih ini, impulsif banget. Liat kemeja lucu, beli. Mukena lucu, beli. Card album lucu, beli. Tempat tissue lucu, beli. Tupperware diskon dikit, beli. See? Agak gak penting yaaa yang dibeli. Dengan kemudahan mobile banking, sambil gogoleran enak aja scrolling pilih-pilih lalu bayar. Aih... Padahal dulu saya gak segitunya sama belanja online, kecuali memang dia hanya menjual online seperti brand sepatu kesayangan UP shoes. Walopun sekarang UP udah punya offline store di the goods dept ya, tapi kan males aja harus ke Jakarta.

Ahahaha seharusnya karena nggak bisa main jadi lebih hemat ya, ini malah makin boros. Ya sudah lah, yang penting aku happy dan masih mampu beli. Apasih. 

Btw, kenapa ya tiap abis belanja (online & offline), after feelingnya pasti happy tapi terus gak lama kemudian feeling guilty? Cuma gue aja atau emang kaya gitu? :D


1st Dating After The Surgery

Rabu, 28 Januari 2015
Suamiku dateeeeng! Alhamdulillaah yaa, selama bulan Januari ini Suami udah pulang 3x karena sekalian dinas ke Jakarta. Seneng deh kalo Suami dapet dinas ke Jakarta gini, karena kalau dinasnya udah selesai doi kan pasti mampir Bandung. Semoga aja malah dapet rolling ke Bandung atau Jakarta. Aamiin...

Senengnya Suami dateng kali ini karena bisa dianter-jemput ke kantornya sama Suami, lumayan dapet 2 hari Kamis - Jumat besok. Hehehe.

Kamis, 29 Januari 2015
Pas Suami jemput, masih hujan lumayan deras. Sekarang saya kan duduknya di lobby tempat dimana para tamu menunggu, ya sama aja Mas Suami nunggu di ruangan saya dong. Abis deh diledekin sama temen-temen di kantor. Pulangnya, saya ngajak makan dulu di Bubur Ayam Pak H. Amid di seberang kantor. Udah lama banget ngidam bubur ini. Akhirnya kesampean juga karena medannya gak susah, nggak ada tangga juga. Dan yang paling penting ada Mas Suami yang udah tahu harus gimana jagainnya. Alhamdulillaah nikmat banget abis hujan terus makan bubur anget-anget sama Suami pula. Duileee.. Hahahah

Jumat, 30 Januari 2015
Pulang kerja dijemput Suami lagi. Terus mau nyobain ngedate lagi, pokoknya berusaha senormal mungkin seperti dulu sebelum kecelakaan kan tiap ada Suami kita pasti ngedate dulu tiap pulang kerja. Kali ini rencananya pengen ngopi-ngopi unyu di coffee shop yang paling deket kantor dan rumah, yaitu di Noah Barn Coffeenery. Ya ampuuuun, kemana aja sih gue.. Coffee shop ini udah luamaaaa banget ada di Jalan Garuda tapi belum pernah icip-icip. Sampai akhirnya dia buka di Dago yang lebih besar dan jadi tempat ngopi yang lagi hits banget di Bandung, baru deh kita datengin. Hihihi. Eh.. Eh.. lagian kan dulu emang masih bokek. Baru sekarang-sekarang aja rela ngebuang duit untuk ngopi-ngopi lucu dan sebentar lagi bakal bokek lagi.

Waktu mau masuk, ada undakan dikit. Karena dipegangin sama Suami, saya berani dong. Pertama masuk, hmmm wangi kopi (yaeyalah!). Tempatnya nyaman sih menurut kita, terus waktu itu nggak terlalu rame. Pantesan adik saya sering banget kesini. Sistemnya order dulu di cashier kaya coffee shop pada umumnya. Nah keliatan banget deh kita kalo baru pertama kesini. Masih celingukan nyari menunya. Hahaha. Saya pesen Ice Tiramissu Latte dan cemilan Apple Puff, Suami pesen Hot Capuccino dan Chocolate Molten Cake.

Hot capuccino
 
Chocolate Molten Cake
Apple Puff

Rasanya..... Enak semua! Suka suka suka! Saya malah nambah beli Chicken Panada dan rasanya enak juga. 

Ngopi-ngopi sambil ngobrolin rencana besar nggak kerasa udah jam 6 aja terus pulang deh. Alhamdulillaah seneng banget walopun masih "repot" tapi bisa ngedate sama Mas Suami. Walopun pas nyampe rumah kakinya bengkak banget. Hahaha..

Double date sama sepasang tongkat :))
Makasih Ay Ay!

XOXO,

Tiari

Back to The Office!

Alhamdulillaah.. Tanggal 26 Januari 2015 lalu, saya mulai kembali kerja di kantor walaupun masih pakai 2 tongkat. Menjelang masuk kerja, saya sempet parno karena abis baca artikel tentang orang yang patah tulang kaki terus jatuh lalu pen dan tulangnya patah lagi. Tapi dikuat-kuatin dan berusaha hati-hati aja. Semoga selalu dilindungi. Aamiin..

Minggu malamnya, saya tidur lebih cepat karena takut kesiangan. Bayangkan, selama "liburan" 3 bulan saya sering bangun siang, santai banget. Akhirnya mulai jam 3 pagi saya malah udah mulai bangun dan susah untuk tidur lagi karena kepikiran takut kesiangan. Hahaha. 

Senin pagi, Ibu mulai menyiapkan segala kebutuhan saya. Back to normal life! Namun ketika saya lagi siap-siap, saya lihat mata Ibu sembab seperti habis menangis. Saya tanya kenapa katanya pedih abis ngiris bawang. Saya nggak percaya. 

Selama masih pakai tongkat, saya harus diantar-jemput oleh sodara. Ketika sodara saya datang menjemput, tahulah saya apa penyebab Ibu menangis. Ternyata beliau tega nggak tega melepas saya pergi kerja. Jadilah saya juga malah ikutan nangis sebelum berangkat kerja. Hiks...

Saya diantar naik motor supaya lebih hemat waktu dan cepat mengembalikan keberanian saya. Duduknya duduk biasa kalau dibonceng menghadap ke depan gitu. Ternyata belum jauh kami berangkat, paha kiri saya pegaaaaal banget. Mungkin karena saya menahan supaya kaki kiri saya tidak terlalu bertumpu pada motor. :-( Pulangnya, saya coba duduk menyamping. Memang sih lebih bahaya, tapi kaki saya tidak sepegal tadi pagi.

Sampai di kantor, ternyata saya nggak bisa lewat pintu depan karena terasnya terlalu tinggi menurut saya. Saya nggak berani. Untungnya teras pintu samping nggak terlalu tinggi jadi saya bisa melaluinya dengan mudah. Ruangan saya sebetulnya di lantai 2, berhubung saya nggak berani naik tangga untuk sementara saya pindah ke lantai 1 dulu. Karena ruangan staf di lantai 1 udah penuh, maka ruangan sementara saya adalah di..... lobby! Iyap, paling depan sebelum masuk ke ruangan lain. Saya persis kayak front office dan cuma sendirian. Nggak apa-apa, yang penting saya nyaman. 

Hari pertama kerja masih dikerubungin temen-temen nanya kabar, dll. Sampai akhirnya saya malah nangis lagi karena sedih sekarang keadaaan saya seperti ini. Sedih dan terharu dengan perhatian temen-temen serta nggak enak karena bakal nyusahin dan ngerepotin mereka selama beberapa bulan ke depan. Temen kantor sekaligus mamanya sahabat kecil saya datang memeluk, yang ada saya malah makin nangis sesenggukan. Duuuh.. Malu euy! >.<

Gak lama setelah itu, Ibu saya dateng sekedar untuk memastikan gimana saya di kantor. Subhanallaah yaaa kasih sayang seorang Ibu. Padahal belum 2 jam saya ninggalin rumah, Ibu udah nyusul saya ke kantor. Padahal Ibu juga sibuk di kantornya. Seharian itu saya belum mulai kerja karena masih dalam proses ngangkutin barang-barang saya dari lantai 2 ke lobby.

Keesokan harinya, saya mulai dikasih tugas. Tugasnya adalah kerjaan 2014 yang belum selesai dan emang cuma saya yang tahu tempatnya. Hahaha.

Sampai hari ini saya udah mulai kerja seperti biasa. So far nggak ada kendala yang berarti, semuanya bisa saya kerjakan dengan baik. Tugas dari atasan tinggal share di network. Agak ribetnya, kalo atasan saya minta file hardcopy. Itu harus ngerepotin temen turun ke bawah atau saya share softcopynya di network terus atasan saya atau temen saya yg ngeprint filenya di lantai 2. Waktu mau scan juga agak ribet, karena scanner yang langsung connect ke komputer saya ada di lantai 2, jadi kalo mau scan ya ngerepotin temen lagi. Bisa sih ngeprint atau scan di lantai 1, tapi tetep harus butuh bantuan temen karena saya nggak bisa megang kertasnya. Kan tangannya udah untuk megang tongkat, Kakaaaa! Hihihi. Jadi, diliat sesuai kebutuhan aja. Kalo orang atas yang butuh filenya, ya udah diprint di atas. Kalo saya yang butuh filenya ya udah diprint di bawah.

Oiya, toilet dan mushala! Alhamdulillaah walaupun kantor saya kecil dan cuma 2 lantai, toilet dan mushala ada di setiap lantai. Awalnya saya wudhu di tempat wudhu mushala, tapi tempatnya licin banget. Agak riskan takut kepleset. Untuk mengakalinya, saya wudhu sekalian di toilet setelah pipis. Supaya nggak terlalu banyak gerakan yang riskan. Untuk sholatnya, di shaf mushala paling belakang udah disediakan kursi untuk saya shalat.

Alhamdulillaah.. Semua temen-temen sangat membantu dan menjaga. Mungkin inilah salah satu keuntungan kerja di kantor yang lingkupnya kecil dan pegawainya sedikit. Alhamdulillaah...

XOXO,

Tiari

Thursday, February 5, 2015

Selama Istirahat di Rumah....

Tadinya selama istirahat di rumah pengen sering update blog, mumpung banyak waktu gitu.. Ternyata tetep aja ngeblog mah moody. Nah, berhubung sejak tanggal 26 Januari 2014 lalu saya udah mulai ngantor lagi. Jadi, dihighlight aja lah ya istirahat di rumah selama 3 bulan ini saya ngapain... 

Awal-awal baru pulang dari rumah sakit, aktivitas saya mostly cuma dilakuin di tempat tidur atau di kamar. Dari mulai pipis, pupup, dan dilap badan. Turun tempat tidur cuma kalo pas waktunya terapi. Saya manggil fisioterapis ke rumah, khusus tentang pengalaman fisioterapi akan dipost terpisah ya. Kalo mau pipis terpaksa harus pake pispot, sementara kalo mau pupup harus pake diapers. :( Tapi, pupup pake diapers itu susah keluarnya, hehehe. Akhirnya saya beranikan diri untuk pupup di "toilet buatan" Bapak. "Toilet buatan" ini bisa diangkat dipindah-pindah. Jadi kalo saya mau pupup, toiletnya diangkat ke samping tempat tidur saya terus saya pelan-pelan pindah duduk ke situ. Alhamdulilaaah, pupup langsung lancar jaya. Wkwkwkwk! Lama kelamaan pipis juga di situ karena kalo pake pispot kadang masih bocor beleber-beleber. Iyuuuwh.. Toilet buatan ini berguna banget. Tiap mau pipis atau pupup, diangkat ke kamar. Kalo udah, dibawa ke luar lagi trus dibersihkan lagi. Hehehe..

cuma diem di tempat tidur
Nah ini tentang proses pengeluaran ya. Kalo kegiatan yang lainnya... Mulai jam 6 pagi, suster paling oke (baca: Ibu) udah nyuruh saya pipis n pupup. Sambil saya buang-buang, Ibu beresin tempat tidur. Abis itu, saya dimandiin alias dilap doang. Terus ganti baju, pake skin care, dll. Setelah saya rapi, biasanya nunggu sebentar untuk sarapan. Waktu udah mulai bisa jalan pake tongkat, biasanya saya jalan-jalan ke teras rumah sambil nunggu sarapan. Di teras biasanya cuma sekitar 30 menit, terus masuk untuk sarapan. Abis sarapan minum obat terus balik ke kamar lagi. Setelah itu, baru deh Ibu berangkat kerja. Dahsyat banget kan perjuangan Ibu untuk anaknya tuh... :'(

temen setiap pagi


Abis Ibu berangkat, kegiatan saya dari pagi sampai sore ya cuma nonton tv, baca novel, tidur siang, makan, terapi. Antara itu aja terus. Apakah saya bosan? Tentu saja! Tapi masih ada hikmahnya dari kebosanan ini, yaitu akhirnya saya namatin novel-novel yang udah lama dibeli tapi belum sempet dibaca. Kemampuan baca novel saya mulai kembali kayak jaman sekolah dulu, satu novel bisa ditamatin dalam sehari. Kadang-kadang saya juga nitip beliin novel atau makanan ke Widya. Pokoknya cari-cari cara aja biar gak terlalu bosan gimana.


 Salah dua novel yang dibaca...



Waktu pengen jajanan...
nitip beliin junk food :))
Martabak Nikmat - Andir rasa kopi + keju

Dapet oleh-oleh Korea kopi instant kesukaan

Karena selama istirahat di rumah saya sering nonton TV, jadilah saya tahu kalo setiap siang di RCTI ditayangin drama Korea. Waktu itu saya mulai nonton My Love from Another Star dan I Can Hear Your Voice (Desember 2014). Dua minggu penayangan pertama, saya sabar nunggu setiap jam 1 siang. Jadi, dari pagi sampai siang saya isi dengan baca novel. Lalu siang sampai sore nonton drama Korea di RCTI. Memasuki weekend, saya mulai penasaran dan gak sabar nunggu lanjutannya hari Senin. Akhirnya weekend itu saya namatin My Love from Another Star lewat Youtube. Kuota internet sampai habis lalu diisi lagi. Boros banget. Hahaha. Liburan natal dan tahun baru, Suami saya pulang. Saya nggragas ngopi drama Korea dari harddisknya. Awalnya, saya bukan penggemar drama Korea yang sampai addict gitu. Biasanya drama yang saya suka yang udah ditonton duluan di tv. Lain halnya Suami saya yang emang suka nonton drama atau reality show Korea. Katanya untuk ngisi waktu luang di perantauan. Jadilah, waktu Suami mudik kemarin jadi kesempatan untuk ngopi aneka drama Korea. Setelah itu, hari-hari istirahat saya diisi dengan nonton drama Korea setiap hari. So far drama Korea yang waktu itu saya tonton cuma The Heirs, 49 Days, Heartstring, Moon Embracing The Sun, Rooftop Prince, apa lagi yaa lupa! Novel udah nggak pernah dibaca lagi. :-(

Selama 3 bulan itu, saya nyaris gak pernah keluar kemana gitu. Keluar rumah cuma kalo waktunya kontrol ke RS aja, selebihnya ndekem di rumah. Oiya, selama kaki saya masih pakai balutan, setiap 2 atau 3 hari sekali ada suster yang datang untuk mengganti balutan dan berhenti setelah luka saya benar-benar kering. Sebulan setelah operasi, sekitar awal Desember 2014 saya mulai mandi di kamar mandi dengan cara menutup luka yang masih basah pakai plastik. Rasanya pertama mandi lagi waktu itu segeeeeerr banget! Secara udah sebulan nggak mandi. Hahaha.

siap-siap mau mandi, lukanya ditutup plastik dulu
Waktu lagi kontrol ke RS
Kontrol ke sekian dan pas ada Suami
leyeh-leyeh pas suami pulang

Dan kalau suami pulang suka cheating masak makanan gak sehat seperti...

internet keju

sosis gulung dan sosis bakar
milo dinosaur ala ala

Waktu istirahat di rumah juga pas ngerayain momen ulang tahun adek dan hari Ibu!


Widya's 21st bierthday surprise
kartu ucapan waktu hari Ibu

Alhamdulillaah sekarang udah mulai (berusaha) aktivitas  seperti dulu lagi... Mohon bantu didoakan semoga saya cepat pulih ya!

XOXO,

Tiari

Local Product: Kemeja Atkey!

Beberapa bulan lalu, adek gue cerita ada online shop (olshop) Instagram (IG) yang jualan kemeja sampe rebutan, namanya @shopatkey. Awalnya gue gak ngerti maksudnya rebutan gimana. Ternyata, olshop tersebut punya waktu-waktu tertentu untuk upload dagangannya, biasanya sekitar seminggu sekali. Sebelum upload koleksi barunya, dia announce dulu bakal upload hari apa dan jam berapa (biasanya jam 19.00). Nah, tiap dia udah upload announcementnya, komen-komen yang muncul semacam...

"Aaaaak, gak sabar!"

"Semoga kali ini dapet.."

Kira-kira begitulah. Lalu beberapa hari kemudian ketika akhirnya dia upload kemeja-kemeja seri terbarunya, gak lama kemudian muncul komen-komen seperti

"19.02 semoga dapet..."

"19.03 semoga dapet..."

Beberapa jam kemudian akan ada komen lain seperti..

"Hiks.. gak dapet lagi.."

"Yaaaah gak dapet, padahal jam 19.05"

What? Sampe segitunya? Emang apa istimewanya? Itu kan kemeja doang? 

Adek gue follow dan sering kepoin IG-nya tapi belum berani mulai beli. Jadi gue cuma tahu dari cerita-cerita adek gue doang. Pernah suatu hari karena penasaran, akhirnya adek gue order tapi gak dapet. Gue yang cuma jadi pengamat (tapi belum follow) kadang suka kepoin dari akunnya adek doang, karena IG deseu digembok. Beberapa saat kepoin, gue mulai ngerti. Yang ditonjolkan adalah pattern. Jadi, model kemejanya itu sama semua, yang beda cuma motifnya dan emang lucu-lucu. Yang bikin rebutan adalah diproduksinya hanya dalam limited quantity, supaya nggak pasaran. Gue kepoin IG-nya sampe postingan perdananya. Enaknya, setiap kemeja yang sold out akan dihapus dari grid. Jadi gak terlalu banyak postingannya, cuma ada postingan beberapa kemeja dan "aturan-aturan" yang sebaiknya customer ikuti supaya bisa dapet kemeja yang pas.

Suatu hari, akhirnya adek gue berhasil dapetin satu kemejanya. Waktu barangnya dateng dan dicobain, barulah gue ngerti kenapa kemeja ini sampe jadi rebutan. Ternyata bahannya enak, potongannya pas, enak banget dipakenya!  Yang penting harganya murceu, cuma sekitar 100-130rb rupiah saja. Ya pantesan direbutin sih kalo paket komplit gini.

Akhirnya gue penasaran dan ikutan order juga pada serian kemeja selanjutnya. Order pertama, alhamdulillaah langsung berhasil dapet. Waktu kemejanya nyampe, aku sukaaaaa! Enak pula dipakenya. Lumayan cyin buat gonta-ganti baju kerja.

atkey! pertama gue (screen capture dari IG-nya @shopatkey)

Minggu selanjutnya waktu ada koleksi baru, gue ketagihan! Gue order lagi dan dapet lagi. Begitu terus sampai akhirnya dalam 4 minggu gue udah punya 5 kemeja aja! Hahahaha..





Alhamdulillaah yaaa, selama order atkey! gue belum pernah ngerasain yang namanya kehabisan. Biasanya sebelum waktunya upload gue pasang alarm 5-10 menit sebelumnya supaya nggak lupa. Lalu siapkan draft order form di Line shop.atkey dengan mengosongkan kodenya, kayak gini:

Nama: Tiari Pratiwi Hutami
Alamat: xxxx xxx Bandung
No. HP: 08xx
Kode:
Size: L

Terus tungguin deh dia upload koleksi barunya, sekali upload nggak begitu banyak kok. Setelah semuanya diupload, milihnya jangan kelamaan. Langsung aja cus mana yang disuka dan ingat-ingat kodenya. Kode tersebut masukan ke draft Line chat tadi langsung send! Beres, biasanya nggak lebih dari jam 19.03 udah terkirim. 

Abis itu, duduk manis aja tungguin balesan dari atkey! Gak usah chat nanya-nanya lagi, karena chat kita bakal keatas lagi, sementara dia bacanya dari bawah dan chat yang konsultasi dulu itu akan dibales terakhir setelah semua chat order form dibales. Kalo kalian dapet kemejanya, balesan berupa total belanja + ongkos kirim dan info harus transfer kemana. Kalo kita gak dapet kemejanya, balesannya berupa permohonan maaf karena udah fullbooked

Gimana, tertarik nyobain kemeja atkey! ?



Instagram @tiariph