Wednesday, November 19, 2014

Ketabrak Motor (Part 2)


Gue duduk selonjor di tengah jalan, nangis, dan istighfar..  Gak lama dari itu, orang-orang di sekitar mulai berkerumun mau nolong gue. Gue cuma terus nangis. Syok, gue kaget, takut, campur aduk semuanya. Gue liat, dari arah kantor Mas Icki lari-lari keluar ke arah gue. Saat itu, logika gue masih lumayan jalan. Yang gue pikir saat itu, ini gue dikerumunin orang-orang tak dikenal, gue bawa tas dengan barang-barang penting di dalamnya, gue juga khawatir orang-orang ini bakal nolong gue kayak gimana, apalagi saat itu kaki kiri gue mulai terasa sakit. Begitu liat Mas Icki, gue langsung teriak manggil namanya dengan maksud agar orang-orang ini tahu bahwa gue "warga situ", bahwa gue kenal dengan orang-orang dari kantor itu karena gue salah satu pegawainya juga. Yah gitu lah, intinya gue prefer ditangani oleh orang-orang yang gue kenal, temen gue sendiri. Semoga ngerti maksud gue.

Setelah Mas Icki di deket gue, dia mau nolong mapah gue. Kaki kiri gue mulai terasa makin sakit. Gue teriak-teriak bilang kalo kaki kiri gue sakit. Gue takut. Akhirnya orang-orang tersebut memutuskan untuk menggotong gue. Gue gak inget siapa aja yang gotong gue waktu itu, yang paling gue inget gue meluk Mas Icki kenceng banget. Gue takut banget kaki gue sakit banget.

Gue digotong ke pintu gerbang kantor. Di situ, temen-temen gue yang lain udah keluar. Gue dikasih minum. Orang-orang pada nanya siapa yang nabrak gue dan dari arah mana. Gue (masih sambil nangis) bilang kalo gue gak tau, semuanya cepet banget, tiba-tiba gue udah guling-guling dan jatuh nyusruk. Karena gue syok, Mas Widdie nyuruh gue rebahan. Iya, rebahan di depan gerbang kantor. Sakitnya kaki gue makin menjadi-jadi. Kayaknya waktu itu gue merintih bilang sakit sakit melulu. Gue inget harus ngasih tau Ibu, nyari-nyari tas yang udah diselamatkan ke lobby kantor. Temen-temen bilang Ibu nanti aja dikabarin, gue harus segera dibawa ke rumah sakit. Gue masih sempet request minta dibawa ke rumah sakit Rajawali aja. Selain emang deket dari kantor, juga rumah sakit biasa gue berobat.

Ahirnya gue digotong lagi masuk ke mobil Pak Mul. Setiap gue digotong, tulang kering kaki kiri gue bunyi "krek krek", sakit banget. Gue selonjor di bangku belakang, Pak Adang duduk nahan punggung gue. Waktu gue udah di dalam mobil itu, akhirnya gue liat Kakak. Wajahnya panik, megang handphone kayak mencoba menghubungi seseorang. Gue teriak manggil dia, minta dia ikut ke rumah sakit karena dia yang paling deket sama gue, supaya gue lebih tenang. Akhirnya Kakak ikut, udah gak kebagian tempat duduk. Dia duduk di bawah, di belakang supir, di dekat kaki kiri gue. Sementara di depan, Mas Widdie & Pak Mul nyetir mobil. 

Gue mulai menghubungi Ibu, gak diangkat. Nelepon suami, gak diangkat. Semuanya susah dihubungi. Akhirnya Ibu bisa dihubungi, Ibu udah tahu dan katanya otw ke rumah sakit. Gue cuma bilang, gak apa-apa Bu, aku sadar, tapi kakiku sakit banget. Irwan nelepon gue, gue kabari yang sama. Gue berusaha menenangkan mereka. Irwan panik.

Sampai di rumah sakit, gue panik lagi. Gue pasti akan digotong dan kalau digotong itu, kaki gue bakal langsung bunyi "krek krek" dan sakit. Tapi mau gimana lagi, gue tetep harus dikeluarin dari mobil walopun sakitnya bikin jerit-jerit. 

Di IGD, ternyata gue ditangani oleh dr. Dodo, dokter yang biasa nanganin gue. Ya langsung dong gue nangis lagi cerita ke dia kalo gue ditabrak waktu lagi nyebrang dan kaki gue sakit banget. Menurutnya, sepertinya tulang kaki gue patah dan untuk pertolongan pertama harus dipasang spalk (gimana sih cara nulisnya?) supaya tulang gue gak bergeser lagi. Lalu, perawat menggunting celana kiri gue sampai sebatas lutut dan mulai memasang spalk. Waktu dipasang, jangan ditanya, sakit lagi. 

Gak lama kemudian, Ibu dateng. Gue nangis lagi, Ibu juga nangis. Pak Mul dan Pak Adang pamit pulang, sementara Mas Widdie dan Kakak masih nungguin gue. Lalu, gue dibawa ke ruang xray untuk dirontgen. Ibu, Mas Widdie, dan Kakak ikut nganterin. Waktu di ruang xray, gue nangis lagi karena kaki harus dimiringin untuk dapet foto rontgen yang benar. Sakitnya luar biasa, gue jejeritan lagi. Gue dirontgen  kepala, dada, dan kaki.

Balik ke ruang IGD, Pakdhe dan Budhe yang rumahnya deket dari rumah sakit langsung dateng. Lalu adek gue juga dateng. Gak lama kemudian, hasil rontgen selesai. Alhamdulillaah, kalo kepala dan dada baik-baik aja. Tapi, tulang kering kiri gue patah & retak. Retak di bawah lutut dan patah di atas engkel. Harus dilakukan operasi. Gue nangis lagi...

Thursday, November 13, 2014

Ketabrak Motor (Part 1)

Assalamualaikum...

Well, terakhir publish post tanggal 27 Oktober lalu. Happy banget posting tentang pernikahannya Mas Arif dan Runi. Abis itu bikin draft postingan tentang serunya anak-anak KOPWIS. Sebelumnya gue nyelesein kerjaan dulu yg harus dikumpulin besoknya. Hmm, kalo dirunut.. Senin hari itu dari pagi gue cari bahan kajian dari koran, sambil nyari bahan disambi scan-scan administrasi jurnal, setelah makan siang gue mulai bikin kajian dan baru beres sekitar jam 16.30 which is udah lewat jam pulang gue. Semuanya berjalan biasa aja, sebagaimana rutinitas di kantor setiap hari. Setelah bikin kajian, rasanya belum pengen pulang dan malah buka draft nambahin ngetik-ngetik dikit sampai jam 17.15.

Saat itu, Kakak negur gue karena tumben jam segitu belum pulang. Di kantor gue biasanya cewek-cewek pulang sekitar jam 16.00 sampai 16.30 dan yang masih tersisa di kantor hari itu tinggal gue, Kakak, Pak Mul, Pak Adang, Mas Widdie, Mas Icki, dan seorang security, Pak Uci. Sekitar jam 17.25 gue pamit pulang. Pak Uci, seperti biasa nawarin bantuanya untuk nyebrangin gue. Setiap pulang kerja, gue harus nyebrang di jalan yang lebar 2 arah dengan pembatas jalan cuma garis putih.

Yang gue inget saat itu... Gue nyebrang sama Pak Uci seperti biasa, Pak Uci selalu pakai tongkat orens yg bisa nyala dan pakai peluit. Jalur pertama berhasil kita lewati, kita berhenti dulu di tengah, di garis putih itu. Seinget gue, dari arah kiri jalannya kosong dan gue siap untuk nyebrang lagi. Semuanya terlihat lancar dan gue mulai melangkahkan kaki..... 

Tiba-tiba semuanya begitu cepat terjadi. Yang gue inget, gue mau lanjutin nyebrang ya.. Kok rasanya tiba-tiba pandangan gue berputar-putar. Badan juga kok ikut guling-guling. Di situ gue sadar.... Gue ditabrak sesuatu, entah apa. Masih dalam kondisi guling-guling, gue istighfar berkali-kali. Gue cuma berdoa semoga gue selamat, kepala gue gak kebentur dan gak pingsan. Sampai akhirnya gue jatuh nyusruk. Gue masih sadar! Badan dan kepala gue gak kerasa sakit sama sekali. Gue langsung duduk selonjor di tengah jalan, nangis dan istighfar...

Ngetik sampai di sini, gue udah gak kuat lanjutin.. Dada rasanya sesak. Well, ceritanya sampai sini dulu yaa.. Walopun bikin sedih, gue berniat tetep posting life chapter ini.. Kali aja ada yang nyariin gue kemana, saat ini gue lagi masa pemulihan setelah kecelakaan lalu lintas waktu itu. Mohon doanya and see you on the next post ya!

Instagram @tiariph