Monday, September 30, 2013

Mutasi Kerja

April 2013 adalah saat dimana saya udah gak tahan dengan per-LDM-an *cetek banget padahal baru 7 bulan*. Gak tahan kenapa? Macem-macem aja alasannya. Padahal sebelumnya saya lagi seru-serunya hunting rumah di kota-kota sekitar Jakarta (dan gak pernah sreg). Lama-lama mulai pusing sendiri mikirin ke depannya mau gimana dan dimana. Rasanya saya pengen resign trus ikut dampingin suami kemana saja. Saat itu, saya udah sempet utarakan keinginan saya ini ke ortu saya. Mereka menyerahkan segala keputusan di tangan saya dan IS. Tapi, namanya juga orang lagi kalut, saya masih nyadar kalo keputusan yang diambil terburu-buru itu gak baik. Jadi, setengah hati saya pengen resign ikut suami, setengah hati yang lainnya pengen tetep kerja. Muahaha.. Buibu labil.

Lalu terjadilah diskusi yang sangat panjang via whatsapp sama IS. Sengaja gak mau ditelp karena saya pasti mewek-mewek. Kalo sambil chatting kan walopun mewek tetep bisa "bicara" dengan jelas. :)) Di situ, saya lebih banyak jadi "pendengar". Intinya, IS juga gak mau kalau saya buru-buru resign ikut dia. Walopun tentu saja dia pengen kalo bisa didampingi istrinya di sana, tapi logikanya masih jalan. Sementara saya yang waktu itu lagi galau maksimal, udah gak bisa mikir apa-apa lagi. IS yang menguatkan saya agar saya sabar dulu bertahan LDM. 

Di diskusi itu, IS ngasih solusi yang ternyata adalah keinginannya selama ini. IS ingin saya tetap kerja, tapi.... di Bandung. IS ngasih banyak alasan yang semuanya benar, dan bikin saya heran karena saya gak pernah kepikiran sampe kesana. Saya terlalu sibuk mikirin saya, saya, baru IS. Ya makin mewek lah saya, karena semua alasan IS justru karena dia mikirin saya. :')

Setelah itu, saya ngobrol lagi sama ortu. Tanya ke temen-temen juga. Alhamdulillah semuanya sependapat dengan IS, it would be better kalo saya ngajuin mutasi ke Bandung. Hwaaa.. rasanya saya pengen jabarin semua alasannya deh, tapi males karena bakal bikin postingan ini tambah panjang. 

Skarang, akhir September 2013. Udah 5 bulan berlalu sejak saya utarakan keinginan saya untuk pindah ke Bandung. Belum di-acc juga. Masih harus banyak sabar katanya. Temen-temen, mohon dibantu dengan doa ya supaya pengajuan saya segera dikabulkan. Aamiin..

Pindah ke Bandung artinya rencana punya rumah berubah lagi dooong? Iya, nanti saya share lagi ya!

Friday, September 27, 2013

Bagimu Blogmu, Bagiku Blogku


Curhat aaah...

Saya udah pernah cerita berkali-kali kalo blog ini bener-bener tempat suka-suka saya. Beberapa temen saya (baik real atau virtual life) udah pernah baca blog saya sejak post pertama dan udah tahu banget gimana blog ini buat saya. Asik aja, menyenangkan kalo untuk saya mah.

Nah, saya sadar betul kalo asik buat saya, belum tentu asik juga untuk orang lain. Kalem, da saya juga ngerasain atuh. Simpelnya, saya suka blog yang sejenis diary atau cerita kehidupan sehari-hari. Maka blog yang saya tulis dan saya kunjungi mostly blog sejenis itu, sesimpel saya pengantin baru (setahun) suka juga baca pengalaman newly wed lain. Ya udah saya fun baca blog-blog itu, without complaining.

Pernah suatu hari, saya baru selesai posting review honeymoon saya. Saya bikin woro-woro di twitter, share linknya di situ. Gak lama dari itu, temen saya ngetwit (saya lupa kalimat tepatnya gimana) gini : “sekalian aja review tentang malam pertamanya di blog mbak”. Kurang lebih begitu. Twitnya no mention, tapi dia ngetwit beberapa saat setelah saya kasih link dan saya masih beredar di lini masa. Terus saya ngerasa? Iyalah. Padahal temen saya itu blogger juga dan kadang saya baca blognya. Saya nggak pernah komplain dengan konten blog dia. Buat saya berlaku hukum “Bagimu blogmu, bagiku blogku”. Ya udah, walopoun si Mbak itu suka posting tentang boyband Korea yang notabene saya gak ngerti dan gak suka, ya udah sih saya mah santai. Gak bikin twit nomention juga. Kalo gak suka kan tinggal gak usah dibaca, simpel toh?

Saya mah simpel aja sih, kalo ada blog yg kontennya gak sesuai dengan selera saya, i simply left the web, ganti blogwalking yg lain yg kontennya saya suka. Ngeblog atau blogwalking juga gak semua orang suka. Untuk orang-orang yg gak suka, cenderung pada mikir ngapain sih pake diceritain di blog segala? Pernah nemu gak sejenis temen yang kayak gini? Pernah kaaaan?

Pengalaman saya, ada temen yang pengen liat foto-foto nikahan saya karena dia nggak bisa dateng. Di Facebook, saya cuma upload sedikit foto, itu pun cuma akad nikah. Akhirnya saya kasih dia link-link blog review nikahan saya, komplit dari akad, upacara adat, resepsi, dekorasi, dll.

Komentar temen saya : “buseeet.. sampe up load di blog segala”

Saya : “Lho emangnya kenapa?”

Temen saya : “Gak apa-apa sih, keliatan banget narsisnya”

Saya : “itu bukan narsis kaleee”

Nah, di sini poinnya. Narsis. Bagi sebagian orang, tell everything di blog adalah suatu hal yang narsis. Di sisi lain, bagi si Blogger ini adalah salah bentuk sharing informasi untuk orang lain yang membutuhkan informasi tersebut. Ya kaan? Rasanya pengen banget saya jelasin gitu, tapi percuma kalo emang orangnya gak suka blog.

Tapi namanya juga manusia, perkataan temen saya itu gak langsung keluar lewat kuping kiri. Dia sempet ngendap bentar di pikiran saya. Saya jadi flashback liat-liat postingan saya, apa iya yang kayak gitu disebut narsis? Sampe kalo mau posting tuh mikiiiir dulu. Emang sih, di era informatika gini ada istilah “thinking before posting”. Yep, mesti mikir dulu. Sebebas-bebasnya nulis di blog, harus mikir juga apakah postingan kita melanggar UU ITE (Oh, saya Kominfo sekaliii) apa nggak. Salah-salah ntar kita dituntut orang.. Hihi.. Insya Allah postingan saya tidak mengandung unsur SARA, pornografi, atau pencemaran nama baik, jadi aman lah kayaknya..

Nah, tapi gegara omongan temen saya ini saya sampe ragu-ragu kalo mau posting. Mikirin pandangan orang “ih ngapain beginian diceritain di blog, dll..”. Huhuhu sebal, menghambat aja. Akhirnya saya vacum posting (padahal buanyak yang pengen diceritain). Saya cuma blogwalking sambil ngebandingin sama blog lain.  Hasil dari blogwalking itu... Tuh kaaaan, banyak juga blog-blog sejenis blog saya. They enjoy sharing everything on their blog. Blog-blog penganten baru juga pada cuek-cuek aja ngomongin life after marriage kayak finansial, kredit rumah, dll. Gak ada terkesan sombong atau pamer sama sekali. Justru dengan sharing malah dapet masukan dari temen-temen blogger lain. Dari situ, saya bersemangat lagi untuk posting dengan tetap memegang teguh “Bagimu blogmu, bagiku blogku”.

Yuk mari mentemen, keep up the good post! ;P

Wednesday, September 25, 2013

Penambah Daya Tahan Tubuh

Di kantor saya, ada istilah Penambah Daya Tahan Tubuh untuk pegawai yang diberikan dalam bentuk makanan. Makanan ini biasanya diberikan seminggu 2x, menunya ganti-ganti. Kadang dikasih untuk sarapan, kadang makan siang. So far, saya nggak pernah protes. Malahan seneng karena gratis. Kadang malah jadi double karena saya sering sarapan di kantor. 

Tapi di dunia ini diciptakan manusia yang hobinya protes dan malah jadi terlihat nggak bersyukur. Gerah aja sih dengernya lama-lama...

Dulu, waktu makanan ini jarang diberikan mereka (sialnya udah senior sepuh semua) sering nyindir-nyindir bilang penambah daya tahan tubuh. Sekarang, udah dikasih rutin masiiiih ada aja suara sember terkait dengan menu. Misalnya gini, suatu hari....

Snack 3 jenis kue. Suara sember yang keluar :  "gak ada susunya nih?"

Bubur kacang ijo : "kurang santan"

Makanan padang : "bosen kalo jablay (sebutan untuk sejenis ikan) terus". Padahal saat itu pas ganti menu jadi ayam. :)

Roti + Susu : "Kayak anak TK ya dikasih susu"

What the.... ??

Monday, September 16, 2013

More Beautiful Plans

Kata bijak "Manusia boleh berencana, Tuhan yang menentukan" itu absolutely so true! Gue yakin, semua orang pasti pernah berada di situasi seperti ini. Kalo gue sih seriiing.. Apalagi gue selalu merencakan dan menulis every single things di agenda. Jadi, tentunya gue udah kebayang dong mau ngapa-ngapain dan ketika rencana itu tidak terlaksana... Awalnya kecewa sih, tapi pikiran "pasti ada hikmahnya", "pasti ini yang terbaik menurut Allah", dan aneka positive thinking lainnya yang akhirnya bikin gue nerima kenyataan tersebut dan menjalaninya dengan happy.

Seperti rencana bulan ini. As i said here, gue berencana untuk ke Palu akhir bulan ini tepatnya tanggal 25-30 September 2013. Tiket dan hotel udah dibooking. Udah ngerencanain ini itu, mau kuliner ini itu. Gue udah nulis nama makanan sampai waktu kapan harus kesana di planner kesayangan. Temen kantor gue sampe heran karena gue sampe segitunya. Everything seems going well..

Lalu semuanya berubah ketika Kamis tengah malam lalu, i got my period. Maju 4 hariii.. yang artinya masa subur gue juga maju jadi weekend minggu ini. Berhubung rencana ke Palu adalah salah satu ikhtiar punya momongan, jadi kami memaksimalkan ikhtiar dengan ketemuan pas masa subur. Hihi.. Yaaa, tahu sih walopun lagi bukan masa subur, seorang wanita bisa hamil kalau Allah menghendaki. Tapi buat kami yang ketemunya sebulan sekali, pengen usaha maksimal dooong.. Heheheh..

Galau lah gue tengah malem itu, langsung telepon IS minta reschedule semua bookingan. IS bilang besok pagi aja, sekarang gak enak udah tengah malem. Apalagi di Palu udah jam 1 dini hari. Saat itu gue yakin banget untuk memajukan jadwal ke Palu.

Paginya, IS telepon memastikan apa benar gue akan ke Palu weekend ini. Lalu gue inget kalo tanggal 21 Sept ini, sahabat gue dari jaman SMP, Nissa, menikah. OMG, it would be her big day, and i'm not around her? Nooo. Cerita-cerita kita yang sampe bikin nangis yang bikin gue sangat ingin ikut merasakan kebahagiaan Nissa.

Akhirnyaaaa, IS yang mengalah. Dia yang tadinya bulan ini bilang ga bisa ke Jakarta akhirnya mau ke Jakarta, demi ketemu istirnya. Demi memaksimalkan ikhtiar. Insyaa Allah IS dateng hari Kamis malem. Jumatnya IS mau urus ini itu ke bank, while gue kerja. Lalu malamnya kami akan ke Bandung untuk menghadiri pernikahan Nissa besoknya. 

Fyuuuhh.. Akhirnya ada solusi. Bahkan lebih indah rencana Allah yang ini. Gue bisa dateng ke nikahan Nissa bareng suami, gak cuma bareng temen-temen kayak biasanya. IS juga bisa nyelesein urusannya di Jakarta. Hihihi.. Alhamdulillaah..

XOXO,

Tiari

Wednesday, September 11, 2013

Book Blog

Gue selalu amaze sama blogger yang istiqomah dengan topik yang diangkat di blognya. Misalnya tentang wedding, traveling, food, fotografi, fashion, review buku, dll. Beda banget sama gue yang blognya gak punya topik tertentu, pure kayak diary aja. I write anything i want. But i’m happy as i am! :D

Ada satu jenis blog yang gue suka dan sejujurnya gue juga pengen, yaitu book blog. Boookk, itu ngapa pada hebat banget dah ngereview bukunya? Yang selalu bikin nganga adalah banyaknya jumlah buku yang mereka baca dalam setahun, sebulan, bahkan ada yang sehari baca lebih dari 1 buku dan sanggup mereviewnya dengan sangat ciamik. Ngileeeerrr..

So far buku yang gue suka sepanjang masa adalah novel, kumpulan cerpen, pokoknya yang bercerita. Biografi juga boleh. Tapi novel tetep juara. Waktu masih ABG suka banget sama Teenlit, sekarang sukanya sama sejenis metropop, chicklit, dll. I’m addicted to those books. Dulu waktu masih sekolah dan kuliah gue jadi anggota perpus dan taman bacaan. Selalu ngebayangin seandainya novel-novel itu gue punya sendiri. Tapi dulu sebagai anak sekolah dengan uang harian yang pas-pasan, gue cuma mampu untuk nyewa novel.  Pas udah kerja, gue mulai beli-beli novel, tandem sama suami (yang dulu masih berstatus pacar). Tapi seiring dengan bertambahnya rejeki beli buku, berbanding terbalik dengan waktu membaca gue. Gile ya bok, pulang kerja itu capeknya luar biasa! Gue baru baca bentar, langsung bablas ketiduran. Jadilah sampai sekarang masih banyak buku yang udah gue beli tapi belom sempet dibaca. Huhuhuhu... Bahkan gue sampe janji gak akan beli buku dulu sampe buku-buku yang gue beli itu tamat dibaca. Tapiiii, tiap bulan selalu ada novel unyu baru kaaaann??

Lah ngapa malah jadi curhat dah..

Back to book blog, somehow gue pengen nyobain ngereview buku deh jadinya.. Hmm, mesti banyak belajar nih.. *cari cara review yang oke. Catet*. Mudah-mudahan segera terlaksana yaa.. Ada satu hal lagi yang gue suka dari book blog, mereka para book blogger kece itu, selalu mencatat buku apa saja yang sudah mereka baca. Gak semua yang mereka baca itu direview lho. But, yang jadi sorotan gue di sini adalah  catatan buku yang mereka baca. Ya ampuuun, gue juga pengen kayak gitu. Kadang gue lupa lho udah pernah baca buku apa aja dan kalo dicatet kayak gitu kan okeee.. Baiklah, mulai catat dari apa yang ada di rumah dulu aja kali yak! Sisanya yang dulu-dulu, menyusul. Kalo inget. -___-“

XOXO,

Tiari

Nyobain Nonton 4DX 3D : Planes

Kemarin gue dan Amii (again and again, partner ngedate -.-) nonton Planes. Kita nyobain nonton 4DX yang lagi happening itu. Okelah kita ketemuan pulang kerja, nonton yang jam 19.00.


Kalo dari segi cerita, Planes mirip banget sama Turbo. Intinya tentang ingin melakukan sesuatu yang kata orang lain gak mungkin dan dia pengen buktikan kalo dia bisa. Kalo Turbo kan tentang siput yang ingin balapan sama mobil, nah kalo Planes ceritanya tentang pesawat penyemprot hama (Dusty) yang ingin ikut balapan sama pesawat balap. Secara pesawat penyemprot hama ini emang dari sononye didesain untuk terbang pelan dan rendah, sementara kalo untuk ikut balap dia harus terbang cepat, lihai, dan tinggi. Nah di sinilah kita bisa liat usaha si Dusty demi menjadi juara dunia balap pesawat. Kalo gue kan emang suka film animasi kaya gini. Menurut gue sih bagus, karena setelah nonton film ini dia berhasil bikin gue senyum-senyum bahagia, artinya film ini bagus. Lucu pula. :)

Terus, gimana rasaya nonton 4DX? FYI, buat yang belum tahu, 4DX ini adalah inovasi baru dari Blitzmegaplex, yaitu bioskop dengan efek 4D (kalo ini kan udah banyak ya, biasanya justru di objek wisata untuk anak-anak) ditambah dengan efek kursinya yang bisa berguncang ngikutin suasana filmnya. Mirip sama salah watu wahana di Dufan. :D Awalnya, gue pikir guncangannya akan seheboh di Dufan dan perlu seatbelt segala. Kan seru banget ya kalo kayak gitu. Ternyataaa, gak seheboh itu pemirsa, gak perlu seatbelt pun. Tapi pas lah. Artinya, kalo bawa anak-anak pun dia masih bisa ngikutin, gak terlalu serem untuk anak-anak. Oiya, untuk anak-anak yang mau nonton 4DX ada batas minimal tinggi badan, yaitu 100 Cm. 4DX juga dilarang untuk wanita yang sedang hamil. Makanya gue heboh bener pengen cepet nonton. Positif thinking dong! ;P


Sementara ini 4DX baru ada di Blitz Grand Indonesia. Peminatnya pun masih antusias. Kemarin aja gue gak dapet seat yang oke, cuma dapet di sayap kiri. Nasib.. Harga tiket 4DX 3D Senin-Kamis Rp.130.000, 00 sedangkan untuk Jumat-Minggu Rp. 150.000,00. Agak mahil yaaa untuk sekali nonton mah. Tapiii untuk yang pengen nyobain sensasi baru nonton bioskop, boleh lhooo dicoba 4DX!

Selamat mencoba!

XOXO,

Tiari

Monday, September 9, 2013

First Anniversary

7 tahun yang lalu, kamu bukan siapaku, cuma stranger yang komentarin iseng blog friendsterku. Komen gak penting kamu 'nyasar' di post terpenting. Gimana bisa aku abaikan? Ini post penting, seenaknya kamu komen kayak gitu. 

5 tahun yang lalu, kamu tiba-tiba datang menemuiku. Tanpa pemberitahuan sebelumnya, kamu rusak rencanaku. Bisa apa aku? Kamu sudah datang, mana bisa aku mengabaikanmu? 

3 tahun yang lalu, kamu melamarku. Bersama keluargamu, datang memintaku. Seenaknya kamu, melamarku lalu pergi ke Palu. 

1 tahun yang lalu, aku sah menjadi istrimu. Bahagianya aku. Selalu. 


 Happy 1st anniversary, suamiku.. Setahun yang penuh warna... Suka dukanya hidup kita lalui bersama. Semoga selamanya.. 

Love,

Tiari

Wednesday, September 4, 2013

Built Beautifully : Candi Arjuna, Dieng

Setelah mendapatkan pijatan sakti plus minyak angin plus gue sendawa-sendawa, akhirnya kondisi gue baikan dan bisa ikut turun ke Candi Arjuna. Ibu udah panik aja nyuruh gue di mobil, ya mana gue mau. Pertama, gue belom pernah ke Candi Arjuna. Kedua, gue harus banget foto-foto. :D




Nah ini nih, rombongan gue. :)





Sekian review jalan-jalan ke Dieng gue. Sampe ketemu di jalan-jalan selanjutnyaaaa.. :*

-Tiari

Bau Belerang di Kawah Sikidang, Dieng

Dari Telaga Warna, kita meluncur ke Kawah Sikidang. Tempatnya masih deketan, masih di Dieng juga. Sayangnya, waktu di Kawah Sikidang gue.... mabok. Tiba-tiba lemes dan pusiiiiing banget, gak karuan banget ni badan. Pada nyuruh batalin puasa, tapi sayang udah jam 4 sore.. Akhirnya gue bertahan, tetep ikut ke Kawah. Ternyata di sana malah makin mabok, gak kuat pusing banget mungkin karena bau belerang juga. Gue gak tahan lama-lama di sana, akhirnya gue dan IS nunggu di parkiran. IS mijetin gue sambil dikasih minyak angin. Bok, cupu banget dah gue.. -,-"

Tapi tenaaaaang, biar kata lagi mabok, foto-foto mah gue sempet, walopun dikit.. x)

gue nahan eneg ituuuu



Di Kawah Sikidang, kita juga bisa keliling jalan-jalan naik kuda yang dituntun sama Abangnya. Sayangnya, kotoran kudanya gak dialasin, jadi kita yang jalan kaki mesti hati-hati karena banyak ranjaunya. Hihihi..


Cheers,

Tiari

Indahnya Telaga Warna, Dieng

H-2 Idul Fitri 2013 kemarin, keluarga gue serta keluarga besar dari pihak Ibu jalan-jalan ke Dieng. Dieng itu berada di kawasan Wonosobo dan Banjarnegara. Jadi dia di tengah antara Wonosobo dan Banjarnegara. Makanya, sebagian wilayah Dieng sebagian termasuk Wonosobo, sebagiannya lagi Banjarnegara.

 Actually, it's my 2nd time visiting Dieng. Dulu pertama kali ke Dieng waktu masih SMA. Di Dieng ini ada banyak objek wisata di sana, jadi lumayan lah, 1 daerah banyak objek wisatanya. Dulu waktu SMA, gue cuma sempet ke Telaga Warna dan Sumur Jalatunda. Tahun ini, gue ke Telaga Warna lagi (karena emang bagus banget), Kawah Sikidang, dan Candi Arjuna.

Dieng dulu tak sengehits sekarang. Beneran deh, gue udah tahu Dieng dari jaman SD. Tapi Dieng itu menjadi lebih populer itu akhir-akhir ini.. Berterima kasihlah pada segala macam social media yang (menurut gue) bantu mempopulerkan objek-objek wisata di Indonesia. Setuju gaaak?

Telaga Warna jadi 1st objek wisata gue sepanjang mudik. Waktu check in 4sq (eksis abis) gue sampe bilang "Dieng, wisata kekinian". Wkwkwk.. Iya nggak sih? Sekarang-sekarang ini Dieng happening banget kaaan?


  
gue dan IS, di gate Telaga Warna

maaf fotonya gelap. gue males ngedit. nyahaha!


Kenapa namanya Telaga Warna? Katanya, kalo kita datengnya dari pagi menuju siang, telaga ini warnanya bisa berubah-ubah.. Nah, waktu gue sampe sana, warna yang kita dapet cuma ijooo.. Yang gue inget dari Dieng itu suhunya yang dingiiiin banget. Dulu waktu kesini, gue sampe menggigil. Kemarin malah nggak terlalu dingin. Padahal kita udah sedia jaket. Jangan sepelekan udara pas gak dingiinya Dieng, karena airnya tetep dingin banget boook... Itu terjadi waktu kita solat di mushola parkiran Telaga Warna. Gue berasa wudhu pake air kulkas. Sadis dingginya!


my beloved family


widya - gue - Ibu

Kalo pas lagi gak turun kabut, pemandangan di Telaga Warna kereeen banget. Di kelilingi pegunungan, udaranya sejuk pun.. Gue aja gak nolak kesini lagi 2x. :))

lovely Ibu dan Bapak

Yang belom pernah dan penasaran ke Dieng, boleh loooh dicoba kesini. Asli keren.

X O X O,

Tiari

Senja di Teluk Palu

Judulnya kayak lagu cinta jaman dulu.. :))

Another superb laaaaate post! Gimana nggak telat banget, orang kejadiannya terjadi tahun lalu, November 2012. :))

Iya, jadi ini tuh salah satu rangkaian waktu gue jaman posting-posting pertama kali ke Palu mengunjungi suami.. Jaman jadi manten anyaaarr.. :))

Selama di Palu, tiap sore kita jalan-jalan. Minimal ke supermarket buat belanja kebutuhan masakan.. Waktu libur, kita jalan ke Teluk Palu ini. Sebenernya udah beberapa kali lewat sini, tapi cuma lewat doang. Kalo waktu libur, emang niat berhenti di sini untuk... makan duren. Sepanjang jalan di pinggir pantai, banyak banget penjual duren. Thank's God gue dikasih suami yang juga doyan duren. Nomnomnom...

IS lagi milih duren

Ada lagi yang menarik di sini, yaitu Mesjid terapung (gue lupa namanya). Ya gak terapung juga siiih.. Keliatannya terapung. Hihihi.. Kita solat Magrib di sini. Mesjidnya kecil sebenernya, tapi rame banyak yang pengen solat di sini. Gue perhatiin, banyak yang kayak gue, semacam turis, kesitu buat nyobain solat di mesjid itu. :)

anginnya gede banget. Kerudung gue berkibaaar



waktu abis solat Maghrib. langitnya cantik..

Ngomong-ngomong tentang jalan-jalan ke Palu... Akhir-akhir ini IS lagi "cerewet dan manja" minta gue ke Palu lagi. Katanya gantian, karena setelah kunjungan gue bulan November tahun lalu, selalu IS yang pulang ke Jakarta. Kayaknya bulan ini dia lagi hectic deh, soalnya sampe nyuruh gue yang kesana. Awalnya gue anggap becandaan doang, eh tapi kok mintanya berkali-kali yaaaa.. Hmm.. baiklaaah, akhirnya tadi gue browsing tiket.. Kayaknya emang bulan ini waktunya gue yang mengorbankan kerjaan demi ketemu suami. Mosok suami mulu yang berkorban demi ketemu istri. Hihihi.. 

Insya Allah, kalau gak ada halangan melintang, gue bakal kesana ahir bulan ini, which is bertepatan dengan... masa subur. Wkwkwkwk.. Doakan ya, semoga berbuah manis. :)

Cheers,

Tiari

Instagram @tiariph