Tuesday, March 31, 2015

Ketemu Temen Senasib

Adalah temen gue di kantor yang makin hari gue makin ngerasa banyak kesamaan sama dia. Secara usia, dia lebih tua 6 tahun. Waktu masih jadi calon penghuni kantor ini, gue kok ngerasa kayaknya nanti gue paling cocok sama yang ini deh.. Di awal obrolan dulu itu, ternyata kita se-SMA tapi beda angkatannya ya jauh ya! Waktu gue baru lulus SD, dia baru lulus SMA. Tapi secara penampilan, gue kok ngerasa kayak gue yang lebih tua ya? Hiks.. :(

Hingga akhirnya gue pindah ke kantor ini, semesta mendukung gue untuk makin deket dengan barengnya kita dinas keluar kota yang mana adalah dinas pertama gue. Perjalanan dinas yang panjang dan melelahkan bikin kita banyak cerita. Lagi-lagi ditemukan banyak hal yang kita sepaham. Misalnya, tentang sistem dinas keluar kota yang sedang kami jalani saat itu. Kesamaan lainnya yang bikin kita cocok mungkin karena kita sama-sama orang Bandung yang dulu ditempatkan di kantor pusat, lalu ngerasa hidupnya waktu di kantor pusat dulu peurih karena kayak robot yang kerja setiap Senin-Jumat dan ngerasa punya kehidupan normal setiap weekend lalu Minggu sore kesel karena harus berangkat ke Jakarta lagi, pernah menjalani LDM dengan keadaan kita sendirian di Jakarta, memutuskan pindah ke Bandung dengan alasan supaya bisa dekat dengan keluarga.  Hihihi panjang amat ya kesamaan. Itu cuma kesamaan dari segi alasan pindah ke Bandung...

Semakin lama, semakin keliatan kalo kita juga punya kesamaan selera fashion. Kita punya sepatu yang sama (cuma beda warna) dan ternyata sepatu kesukaan kita setipe. Kita punya baju kerja yang sama plek dan tipe baju kesukaan kita sama. Begitu juga tas, seleranya sama. Klop!

Yang terbaru, baru aja ditemukan tadi siang. Kita punya pandangan hidup yang sama tentang tinggal dekat dengan orang tua. Bahkan sama-sama lagi ngebangun rumah di sebelah rumah orang tua kita. Alasannya? Jelas sama, dong! Semua alasan yang gue share ke dia tadi, diamini sepenuhnya. Begitu juga alasannya, gue setuju semua. Bahkan, kita sama-sama mau pake aksen ubin klasik untuk di rumah kita nanti. Aaaah, rasanya hatiku menjadi hangat menemukan teman yang seperti ini. Secara selama ini gue galau berat karena ngebangun rumah di sebelah rumah ortu. Terlalu-memikirkan-apa-kata-orang is my bad middle name!

Alhamdulilaah, seneng banget ketemu Teteh yang sepaham dalam banyak hal kayak gini. Semoga silaturahim kita selalu terjaga yaaa.. :*

XOXO,

tiariph


Monday, March 30, 2015

Weekend, Mulai Beredar lagi!

Dulu sebelum kecelakaan, setiap weekend pasti gue beredar. Minimal hari Sabtunya doang, Minggunya doang, atau malah dua hari Sabtu-Minggu itu gue main. Sejak kecelakaan, praktis itu semua berhenti. Gak ada lagi main-main ngemall tiap weekend. Kalopun weekend beredar paling cuma ke rumah sakit untuk kontrol atau fisioterapi. Pertama kalinya akhirnya weekend keluar rumah bukan untuk ke RS adalah gue langsung ke Bogor (22 Maret 2015) sama keluarga karena ada sepupu yang nikah. Seneng dong gue, itu juga pertama kalinya gue keluar kota setelah kecelakaan. Hidup normal gue mulai kembali sedikit demi sedikit.. :)

Seminggu berselang, alias Sabtu kemarin gue beredar lagi dong, di Bandung. Paginya, dianter Bapak kita ke Oris Tunggal (Jl. Tera No. 26, Bandung) buat liat ubin klasik. Tadinya cuma mau liat-liat dulu aja, berakhir dengan langsung order ubin untuk dipasang di dapur, tangga, dan teras total 220 ubin. Hahaha.. Bisaan emang nih Si Ibu Marketingnya. BTW, tadinya gue mau bikin postingan tersendiri tentang Oris Tunggal ini, karena temen-temen gue banyak yang nanya dan emang masih sedikit yang tau kalo di Bandung juga ada workshop ubin klasik. Sebagian besar cuma tahu Tegel Kunci aja di Yogya. Niat awal, mau foto-foto workshopnya Oris Tunggal. Pas disana, gue lupa blas! Waktu baru dateng, gue langsung masuk ke kantornya. Ketemu sama Ibu Marketingnya (yang gue lupa nanya namanya siapa), ngobrol-ngobrol, pesen, terus langsung pulang. Lupa banget itu foto-foto! Gak ada foto sama sekali. Hihihi maap ya yang nungguin update-an gue tentang Oris Tunggal. :D

Siangnya, Bapak nganterin gue ke kantor karena gue mau ketemuan sama..... Kanjeng Mami Mei! Yup, ex pimpinan gue di kantor pusat dulu lagi ada acara di Bandung. Karena acaranya masih ntar malem, belio ngajakin lunch bareng dulu. Biar gampang, meeting pointnya gue pilih di kantor aja. Dua hari sebelumnya, belio whatsapp, nanyain gimana keadaan gue dan apakah memungkinkan kalo kita ketemuan hari Sabtu. Jujur awalnya gue ragu, masih takut kalo harus pergi tanpa ada keluarga yang nemenin. Bisa aja sih kalo mau ditemenin, tapi takutnya belio jadi nggak enak ngobrolnya karena kadang kita ngobrolin hal-hal private. Nah lho.. Lama tuh gue belum mutusin bisa apa gak.. Akhirnya gue setuju karena gue inget pernah pergi lunch keluar sama temen-temen di kantor, mereka jagain gue. Apalagi belio udah kayak Ibu sendiri, begitu juga belio yang nganggap kita (Sinders) seperti anaknya sendiri, masa sih belio gak jagain gue.. Gue pun PD untuk ketemuan hari Sabtu.

Kanjeng Mami lagi pengen makan masakan Sunda, meluncurlah kita ke Ma'Uneh (Jl. Pajajaran, Bandung). Tempatnya deket dari kantor gue, tapi macetnya kalo weekend gitu luar biasa. Makan sambil ngobrol lepas kangen, gak kerasa udah 2 jam aja. Belio harus jemput anaknya yang kuliah di Bandung, gue pun dianterin lagi ke kantor. Sebelum berpisah kita sempet foto dulu dong.. 


Gak lama kemudian, Bapak jemput gue lagi ke kantor. Alhamdulillaah, seneng banget. Walopun cuma bentar, so far rasanya kayak dulu waktu tiap weekend refreshing main.. Seneng juga karena bisa ketemu Kanjeng Mami, selama setahun gue pindah ini udah ke 4 kalinya kita ketemuan. Kalo dipikir-pikir, jarang kan ada pimpinan (setingkat eselon 2 pula!) yang kayak gini. Gak ada jarak sama (ex) stafnya.. Semoga Ibu selalu sehat. Aamiin..


Kalo weekend kalian ngapain aja?


Wednesday, March 25, 2015

Ubin Klasik di Bandung

Masih tentang ubin klasik. Postingan sebelumnya di sini yaaa... 


Kemarin iseng browsing lagi dan nemu workshop ubin klasik di Bandung! \:D/ Ternyata Bandung juga punya lho, Pemirsaaaa! Aku happy! =D

Nama workshopnya Oris Tunggal, lokasinya di Jl. Tera No. 26 Bandung (Telp. 022-4205207).

Barusan langsung gue hubungin via telepon dulu untuk tanya-tanya. Dari info yang gue dapet tadi, ubin klasik dijual satuan ukuran 20x20 Cm. Harganya Rp. 10.000 dan Rp. 11.000 untuk ubin yang mengandung warna hitam dan biru. Harus pesen dulu dengan jangka waktu sekitar 2 bulan lamanya. 

Aduh mak, begitu tau Bandung juga punya workshop ubin klasik, impian gue yang sempat padam berkobar kembali! :D Cyin, ada yang deket banget cyin.. Gak perlu kirim pake ekspedisi bisa diantar langsung ke rumah!

Kalo dari segi harga, yaaa tetep lebih mahal sih.. Tapi mengingat lokasinya yang di Bandung bikin gue semangat dan rela ngeluarin budget lebih demi terwujudnya impian. Hihihi. Sekarang masih dihitung-hitung dulu berapa ubin yang diperlukan kalo gue mau pake di dapur, tangga, dan teras. 

Ubin klasik di Oris Tunggal, Bandung.

Doakan yaaa, semoga ada rejekinya untuk ubin-ubin cantik ini..  Aamiin...

Tuesday, March 24, 2015

My Admiration to Classic Cement Tiles

Ubin klasik.

Sebenernya udah tahu ubin ini dari dulu, udah sering liat juga kalo pas lagi mudik ke Jawa Tengah. Saking udah sering liat jadi biasa aja dan nggak terlalu merhatiin. Kesan yang gue dapet ya ubin ini cocok untuk rumah model kuno atau tua gitu. Udah, gitu doang. 

Sampai akhirnya awal 2014 lalu Diana Rikasari launching rumahnya yang dijuluki #BidiBidiBongBong dan dia pakai ubin klasik ini di beberapa bagian rumah (dengan model minimalis modern) dan ternyata kece bangeeeeet... Jauh dari kesan kuno yang ada malah keren banget menurut gue. Rumah modern dikasih sentuhan vintage dan tetep chic. Langsung deh jatuh cinta sama ubin klasik ini karena ternyata bukan cuma untuk lantai, Diana Rikasari memasang ubin klasik untuk bagian backsplash kitchen dan tangga. Playful abis! Kereeeen.. (y)

Source
Source
Source

Cantik banget kaaaan? 

Setelah browsing-browsing, ketemulah Tegel Kunci yang workshopnya ada di Yogyakarta. Jauh maaak.. Mana pas trip ke Jogja Oktober lalu nggak sempet kesini lagi.. :(

Gue baru tahu ternyata ubin ini made by order dan emang lagi happening banget. Konon dulu, mereka masih nyediain yang ready stock. Seiring banyaknya pesanan, mereka udah nggak punya yang ready stock. Semua harus dipesan dan jangka waktunya bisa sampe 3 bulan lamanya. Buseeet... Dari segi harga, kalo dibandingkan dengan keramik yang sekarang lebih lazim dipakai tentu ubin klasik lebih mahal karena spesial dibuat sesuai dengan pesanan kita. Belum lagi cara pengerjaannya yang masih tradisional. Ono rego nggowo rupo, istilahnya... Mahal sih, tapi emang bagus kan.

Dulu waktu belum tahu kapan bakal renovasi rumah, ubin klasik ini cuma jadi impian yang berharap bisa diwujudkan. Semoga ada rejekinya, mengingat harganya yang cukup mahal. Belum lagi material lain yang harganya makin naik aje. *Kemudian curcol di sini... :))

Gue sering banget tuh kalo iseng tiba-tiba browsing tentang ubin klasik. Suka aja liatnya, gimana orang-orang mengaplikasikan ubin ini di rumahnya. Terus akhirnya nemu lagi workshop ubin klasik selain Tegel Kunci di Jogja. Namanya Bali Design Center. Lokasinya di Pondok Pinang (Jaksel) dan di Denpasar, Bali. Asik ada yang lebih deket! Cuma di Jaksel doang mah gampang atuh.. Catet buat nanti-nanti. Iya, dicatet dulu aja. :D

Terus nemu lagi dari Instagram @cayennehome, showroom aneka furniture atau kebutuhan rumah tangga yang juga nyediain Tegel Kunci. Lokasinya di Kemang, Jaksel. Catet lagi.... :D

Udah browsing review sana-sini, selain biaya produksinya yang mahal, ongkos kirimnya juga mahal. Karena ubin kan berat banget, ya masa pesen ubin cuma 1 biji ukuran 20x20 Cm doang. Tentu tidak, pasti ada (minimal) puluhan ubin yang dipesan. Maka, biaya pun akan semakin mahal dan impian untuk pakai ubin klasik semakin dikubur dalam-dalam. Apalagi semakin kami mantap mau renovasi rumah, semakin kami tahu bahwa biaya yang dibutuhkan sangaaaat banyak! :'(

Ketika akhirnya kami mulai renovasi 13 Maret lalu, impian pakai ubin klasik selalu ada. Malah semakin menggebu-gebu karena lokasi tangga yang dipindah di ruang keluarga (tadinya di dapur). Aih, pasti ciamik deh kalo tangganya ngikutin Diana Rikasari pakai ubin klasik. Semenjak model rumah udah dapet, gue cita-cita banget pakai ubin klasik untuk di teras mungil kami, backsplash kitchen, dan tangga. Udah itu aja. Walopun keliatannya dikit tapi biayanya lumayan bengkak kalo dibanding pakai keramik yang standar. Aduduh.. :(


Pohon duit mana pohon duit?







Monday, March 23, 2015

Same Mistake: Regret!

Tadinya semangat banget mau posting tentang pergi ke Bogor kemarin, which is pertama kalinya gue keluar kota lagi setelah kecelakaan hampir 5 bulan yang lalu.. Terus semuanya buyar gara-gara baca group chat. Hmm.. langsung mellow galau gak jelas. :(

Langsung bermunculan banyak pertanyaan dan warning untuk diri sendiri:
  • Gue kapan?
  • Gue ngapain aja selama ini?
  • Kenapa nggak memanfaatkan waktu dari dulu?
  • Inget umur, semakin menua! Hahaha :))
  • Nggak usah lah keseringan ngomongin yang wacana-wacana doang, kalo nggak dieksekusi nggak bakal terlaksana. >:o
  • Etc...
  • Etc..
Haih.. kalo udah gini aja terus nyeseeel, tipikal banget sih! Huhuhu.. jadi kesel sendiri coba.. Ya maap deh kalo postingannya tidak menyebarkan energi positif.. :(


Tuesday, March 17, 2015

Last Week Milestones

Haaaa... semingguan kemarin riweuh banget di kantor, gak ada waktu untuk ceki-ceki ngeblog. Sekarang mumpung lagi senggang rasanya pengen posting apaaa gitu, tapi nggak tahu apa. Hahaha :D. Padahal ada 21 draft yang seharusnya bisa diposting, tinggal poles-poles lagi. Tapi itu dia malesnya ampuuuun.. Yang paling mungkin ya postingan Yogya, tapi kok ya muales banget milihin fotonya. Draft postingan lainnya ya biasaaaa, tulisan-tulisan yang ragu untuk diposting tapi sesekali dibaca lagi. Hehehe.

Minggu lalu walopun kerjaan di kantor lagi riweuh, in other side justru ada milestones yang menurut gue penting untuk dicatat dan dishare di sini. So, let's update it quickly!

Now, i'm only using single cruch!
Alhamdulilaah.. Tulang pasca operasi semakin menunjukkan perkembangan yang baik. Hasil rontgen waktu kontrol terakhir (Rabu, 11 Maret 2015) tulangnya udah makin nyambung dan yang terpenting udah boleh pakai satu tongkat doang. Ternyata udah kebiasaan selama 4,5 bulan terakhir pakai 2 tongkat, disuruh lepas 1 tongkat nggak serta merta gue bisa lancar jalan. Gue malah takut, cyiiiin! Hahaha culun abis. Dengan bantuan fisioterapis akhirnya gue berani walopun sekarang jalannya jadi kaku aneh lagi dan jadi kesulitan lagi kalo ada undakan karena gue jadi nggak berani lagi. Haduuuuh.. Anywaaay, nggak apa-apa! Gue yakin sebentar lagi juga bakalan luwes lagi jalannya.

Our home is finally built!
Alhamdulillaah.. Doakan ya semoga pembangungan dan rejekinya lancar. Aamiin... Fyuh.. Setelah berpusing dan galau ria selama 2 tahun lamanya (dan menimbun banyak draft postingan tentang rumah ini!) akhirnya hari Jumat, 13 Maret 2015 eh baru ngeh kalo waktu itu Friday 13th. Ah, ga percaya! kami merenovasi rumah yang akan kami tinggali nanti. Jadinya rumahnya dimanaaa? Di sebelah kanan rumah ortu gue. Hahahah! Udeh ye, intinya akhirnya begitu. Cerita di baliknya kenapa akhirnya di sini nanti lah kapan-kapan yaaa.. (padahal tinggal klik publish doang). Hihihi..

Jadi begitulah cerita penting tentang minggu lalu. Sekarang tinggal fokus untuk penyembuhan kaki dan penyelesaian renovasi rumah. Semoga semuanya hasilnya baik. Aamiiin..

XOXO,


Thursday, March 5, 2015

Mulai Lunch di Luar Lagiiii

Gue baru pulang lunch di luar dong! Setelah sebulan lamanya 'cuma' makan bekal dari rumah dan cuma bisa memandang sedih kalo temen-temen lunch keluar, akhirnya tadi gue beranikan diri untuk ikutan. Awalnya Mbak Vita ngajak lunch di Kafetaria 170 (Jl. Pasir Kaliki) dalam rangka traktiran ulang tahunnya. Gue kaget, "serius ngajakin aku? repot lho". Kata Mbak Vita nggak apa-apa, kan dijagain sama kita (baca: Mas Rudi, Mba Presya, Mba Vita). Okelah gue ikut karena.... kesananya pake kendaraan (mobil Mba Vita), cuma satu tujuan tempat makan doang (bukan mall), sepertinya nggak banyak rintangan undakan, dan ada temen-temen yang jagain.

Ternyata, untuk masuk ke dalam Kafetaria 170 undakannya cukup tinggi. Ada dua undakan, yang pertama untuk naik ke teras dan yang kedua untuk masuk ke dalem restonya. Gue berhasil naik sampe teras tapi nggak berhasil masuk ke dalem restonya karena (menurut gue) undakannya terlalu tinggi :(. Udah dicobain tapi nggak berhasil, yang ada malah jadi gemeter kayak kalo lagi terapi. Ya udah nggak usah maksain, akhirnya harus puas duduk di bagian teras yang agak panas. Huhuhu.. Maaf ya teman-temaaan... :'(

Saking serunya tadi, gue bahkan nggak inget sama HP yang dititipin di tasnya Mba Vita. Jadi nggak ada foto, apalagi update Path. Hahaha :)). Anywaaaaay, thank's a lot Mba Vita atas jamuan makan siangnya. Aku sukaaaa.. :D

XOXO,


Wednesday, March 4, 2015

New Friendship: KOPWIS Bandung!

Disclaimer:
Ini dia post yang gue edit beberapa saat sebelum gue kecelakaan (27 Oktober 2014). Tadinya mau dipost untuk besoknya dan mau ditambahin beberapa foto lagi. Tapi ya sudahlah, rasanya segini cukup mengingat udah dipending sampe 4 bulan postingnya. :D

Nggak kerasa, udah 7 bulan (kalo sekarang sih udah 11 bulan) aja gue di kantor baru. Rasanya baru kemarin SK Mutasi turun, girang bukan main. Antara seneng karena mau pindah lagi ke Bandung dan sedih mau ninggalin kantor lama. Gue rasa itu adalah hal lumrah yang dialami oleh pegawai yang mau pindah, apalagi pindah atas permintaan sendiri.

Sebelum pindah, satu hal yang bikin gue "takut" adalah lingkungan pertemanan di kantor baru nanti. Pada dasarnya, gue agak susah masuk ke lingkungan baru. Rasanya parno duluan, takut lingkungan baru nanti begini atau begitu. Kenyataannya, mirip-mirip sama di kantor pusat dulu. Menurut gue, sama aja sih, di setiap kantor pasti ada rekan yang begini atau begitu. Nama pun manusia karakternya beda-beda, kita yang harus pinter-pinter nanggapinnya. Buat gue, itu semua nggak masalah as long as gue punya temen deket di kantor yang asik untuk sharing, ngobrol, cerita, gosipan, anything! :D Di kantor lama dulu, gue punya Sinders yang seru banget. Terdiri dari 5 wanita muda kece yang bikin kita bisa sharing apaaaa aja. Buat gue, mereka layaknya siblings di kantor. Yes, siblings yang di satu sisi bisa jadi sahabat paling baik dan paling kompak, di sisi lain juga bisa bikin kesel. Dan itu yang bikin kita kuat, right? Aaaah, i miss them.. :'(

Lalu gimana dengan di kantor baru?

Hari pertama gue kerja di sini, gue cukup takjub karena gue langsung dimasukin whatsapp group anak-anak muda kantor ini (karena di instansi kami ada gap usia pegawai yang sangat jauh, kita biasa bilang anak muda dan orang tua =D). Dari grup itu gue mulai merasakan gimana serunya anak muda di sini. Awal-awal jelas gue cuma jadi penyimak. Seru juga karena jumlahnya lebih banyak, terdiri dari 4 orang cewek dan 6 orang cowok yang menamakan grupnya KOPWIS Bandung. Gue juga mulai mengakrabkan diri dengan cewek-ceweknya, such as lunch, nonton, belanja, atau nyalon bareng :). Everything goes well. Gue seneng karena ternyata proses pertemanan di kantor baru ini berjalan lebih mudah dari yang gue kira. Lalu pada bulan kelima di kantor ini... gue tiba-tiba kangeeeeeen banget sama Sinders. Kangen yang teramat sangat. Ternyata gue dan cewek-cewek di sini belum sedekat itu. Gue ngerasa sepi banget di kantor. Satu hal yang paling terasa berbeda adalah gue nggak belum punya temen sharing cerita setiap hari di kantor. Dulu Sinders duduknya saling berdekatan, setiap pagi selalu ada sharing cerita baru. Akrab banget. Sementara sama cewek-cewek di sini duduknya saling berjauhan. Mau nyamperin ngobrol hahahihi terlalu ekstrim ya kalo di sini. Suasananya kerjanya agak beda sama dulu :D. Gue yang mellow akhirnya menyadari bahwa it's just about timing. Persahabat Sinders yang udah terjalin selama 3 tahun jelas ga bisa dibandingin dengan gue yang baru gabung 5 bulanan di sini. Lama kelamaan gue mulai berdamai dengan keadaan dan menikmati aja setiap perkembangan dan proses pertemanan ini. 

Time talks, when...

Akhirnya kita terlibat pada beberapa acara yang semakin memudahkan gue untuk ngeblend sama mereka. And i'm happy, then! Gue makin yakin bahwa ini cuma masalah waktu, gue yang baru sebentar di sini. Buktinya, semakin lama gue di sini, semakin nyaman gue bareng mereka. Daaaan ini dia beberapa momen yang bikin gue bilang, and finally i found them here... :)

Erna - Presya - Tiari - Vita - Ofi - Badar - Rudy - Didit - Ricki
Nah, ini dia mereka (abaikan penampakan di belakang). Kurang satu orang, namanya Mas Widdie yang waktu itu lagi berhalangan gak bisa ikutan. And... we found Kakak's name here! Yep, sekarang kita sekantor dan seseksi aja gituuu. Hmm, dia mah udah lumayan sering diceritain di blog ini. Kalo sama dia, kita udah ikrib dari awal tahun 2012. Dia yang tahu banget gimana perjuangan mutasi gue dari awal, bahkan dari sebelum gue tahu kapan gue akhirnya berani ngajuin mutasi. Dia juga yang dulu sebelum nikah beberapa kali dikira calon suami gue dan setelah menikah masih ada yang ngira dia suami gue :|. Saking ikribnya, gitu? :| Sementara sama yang lainnya yaaa baru dimulai ketika gue di sini. :)
Waktu ada acara di Hotel Pangrango Bogor, kurang 1 orang: Mas Widdie

Nah, kalo yang di bawah ini waktu kita main ke Puncak. Di sini, gue makin ngerasa bahwa mereka lah keluarga baru gue di sini. Mau gak mau, gue harus bisa lepas dari bayang-bayang serunya Sinders di pusat. Alah. Sayangnya, waktu ke Puncak Kakak dan Mas Widdie gak bisa gabung. :(





Update Pasca Kecelakaan
5 hari setelah kita main ke Puncak, gue kecelakaan. Gue lagi hepi-hepinya karena ngerasa baru ngeblend, dapet sohib baru di sini. Yaaa bayangin ajaaa, saking hepinya tepat hari naas itu gue lagi bikin postingan ini. No one knows ternyata gue kecelakaan pas pulang kerja, di depan kantor banget. Kakak dan Mas Widdie termasuk yang nganterin gue ke RS. Selama gue dirawat di RS, KOPWIS Bandung nengokin gue 2x. Waktu gue masih istirahat di rumah, mereka juga main nengokin gue di rumah. Waktu gue udah masuk kantor lagi, mereka gak segan nawarin bantuannya untuk gue. Aaaaah, terima kasih teman-temaaaan! I'm lucky to have you all!



Instagram @tiariph