Friday, May 29, 2015

Kantor Sepiii... #2

Postingan ini terulang lagi. Saya "jaga gawang" kantor gegara semua kolega, SEMUA ya, lagi dinas cari data di daerah. Tersisa lah saya sendirian (plus OB dan satpam) karena memang sejak kembali ke kantor bulan Januari lalu, saya langsung bilang ke atasan kalo untuk penelitian ke daerah tahun ini tolong jangan diikutsertakan dulu karena kondisi yang belum memungkinkan. Waktu bilang dulu itu, saya masih pakai 2 tongkat. Ternyata penelitian tahun ini waktunya agak mundur dari perkiraan. Sampai saya udah nggak pakai tongkat selama 2 minggu, mereka baru berangkat. Tapi saya tetap izin nggak ikut, jujur saya belum PD kalo langsung kerja keras ke lapangan. Bukannya apa-apa, saya cuma meminimalisasi resiko aja, takut kalo ada apa-apa kan berabe. Minggu lalu, saya coba jalan yang agak banyak dan jauh untuk milih-milih segala perintilan kamar mandi di Depo Bangunan. Cuma keliling di Depo aja, kaki saya udah nggak kuat pegelnyaaaa Masha Allah. Jalan yang tadinya normal, jadi pincang lagi karena menahan sakit. Anehnya, yang sakit justru telapak kakinya. Apa telapak kaki saya "kaget" ya? Udah lama nggak diajak jalan-jalan :D

Dari pengalaman itu, saya makin yakin untuk nggak ikut ke lapangan dulu. Saya cuma nggak mau ngerepotin temen sekelompok kalo sakit dan pegalnya kaki kambuh, kasian mereka. Tapi namanya juga hidup bermasyarakat di kantor, ada aja pro dan kontranya. Beberapa teman mendukung keputusan saya untuk stay di kantor, untuk menghindari resiko-resiko yang ada. Tapi ada juga beberapa teman yang kurang terima kalo saya nggak ikut, apalagi penelitian kali ini lumayan ribet lokasi dan pertanyaannya. Mungkin mereka ngerasa nggak adil kali ya, saya nggak ikut bersusah payah. Paling kalo ada yang kayak gitu, cuma saya senyumin dan jelasin seperlunya. Padahal dalam hati pengen bilang "coba kalo kondisi kita ditukar, emang situ mau kayak gini?" hihihi. 

Sebelum temen-temen berangkat ke daerah, gambaran ideal sendirian di kantor di benak saya itu.. Asyiiik mau rapiin file-file ah mumpung sepi, mau back up file hard copy discan biar punya arsip digitalnya, pokoknya semua tugas mulia tentang kerjaan. Lalu pada kenyataannya... Saya lebih banyak browsing tentang rumah, blogwalking, nonton, dan download drama Korea. Lupa semua tugas mulia! Zzzz..

Monday, May 11, 2015

Free from Crutches

Yup yup yup!

Alhamdulilaah.. Setelah 6,5 bulan akhirnya gue udah boleh gak pake tongkat! Hasil rontgen terakhir (9 Mei 2015) semakin menunjukkan kalo tulang kering gue udah makin kuat dan 'terisi". Sehingga dokter membolehkan gw belajar jalan tanpa dibantu tongkat lagi. Insya Allah ketemu dokter lagi untuk kontrol dan rontgen masih 3 bulan lagi.

Pertama kali nyobain di ruang dokternya, seperti biasa gue nggak berani. Gue minta surat pengantar ke fisioterapis lagi tapi udah nggak dikasih, disuruh belajar sendiri aja pasti bisa. Di rumah gue mulai belajar, dan..... jalan gue masih pincang! Rasanya masih kagok gitu, perasaan masih ada tongkatnya dan gue belum berani untuk menumpu semua. Masih ngeri-ngeri sedap. 

Besoknya, gue ada undangan pernikahan anaknya temen kantor. Gue kesana ditemenin Bapak, pertama kalinya "launching" keluar nggak pake tongkat walopun jalannya masih pincang-pincang ngeri. Alhamdulillaah lancar walopun kalo banyak orang gue gandeng lengan Bapak karena takut jatuh.

Walopun udah boleh lepas tongkat, tapi masih harus hati-hati banget jangan sampe jatuh atau kepeleset. Belum boleh lari dan loncat juga. Sholat udah boleh normal, tapi gue masih ngeri waktu duduk di antara 2 sujud, jadi solat masih duduk. Wudhu dan pakai bawahan juga masih sambil duduk, soalnya kalo sambil berdiri masih ngeri waktu harus ngangkat kaki kanan yang artinya cuma kaki kiri yang patah yang jadi tumpuan. Intinya latihan pelan-pelan..

Hihihi excited nih udah nggak pake tongkat, rasanya kangen ngemall dan bioskop bangeeett.. Tapi kayaknya masih harus ditunda dulu sampe jalannya kembali normal dan gue berani naik eskalator. Gue ini emang pada dasarnya takut naik eskalator, apalagi eskalator turun. Dengan kondisi kaki dan jalan yang masih belum normal, rasanya nggak sanggup kalo harus lewat eskalator... :(

Mohon doanya, ya! Semoga semuanya bisa segera pulih dan normal kembali. Aamiin..




Friday, May 8, 2015

A Real Friend


A real friend is the one who stays with and helps even in your worst condition, not only in your best condition.

 

Dalam episode...

Bosen sama kerjaan yang gini-gini aja. Rasanya malah semakin mundur. Kurang tantangan apa gimana sih? Ini baru setahun lhooo.. There will be another decades, Insya Allah.. 

Deg-degan nungguin #OurHomeProject kelar. Duh rasanya gini yaaa ketika kelihatannya dana udah makin tipis tapi proses pembangunan terlihat masih lama. Cukupkan, Ya Allah..  

Kangen ngemall. Udah hampir 7 bulan gak ngemall (dan bioskop!) itu rasanyaaaaa... WARBIYASA!!

Masih aja ngerasa nyesel karena usaha untuk kuliah lagi sangat nggak maksimal. Kebanyakan santainya daripada berusahanya. Sampai akhirnya kecelakaan itu terjadi.... 

Nyesel lagi karena selama istirahat pasca operasi bukannya untuk belajar malah untuk nonton drama korea dan baca novel..

Nyesel kenapa gak ke dokter gigi dari bulan Oktober lalu..

Sigh.. 


Instagram @tiariph