Friday, May 30, 2014

Saya Nggak Mau Menyesal Lagi

Hari libur Kamis kemarin, saya, IS, Ibu, Widya, dan seorang sepupu main ke PVJ. Biasa, mengisi hari libur dengan nonton, makan, ngiterin mall ga jelas. Rasanya kemarin saya hepi banget, sangat menikmati family time kami. Apalagi sepupu saya baru dateng dari Purbalingga, hepi lah saya jalan-jalan sama dia. Mungkin, over happy. Selepas maghrib, Ibu, Widya, dan sepupu pulang duluan. Saya dan IS masih ada perlu ke Carrefour dulu untuk nyari suatu barang. Di sana malah galau mau beli barang itu apa nggak, karena dirasa penting gak penting. Akhirnya gak jadi beli, karena gak jelas urgensinya. Nyahaha!

Ealah, galaunya kok keterusan. Padahal lagi bareng suami, ternyata masih bisa galau. Galaunya tanpa sebab, tiba-tiba kok bad mood. IS juga kok kayak berubah ya, lebih diem dan terlihat sedikit murung. Tepat di seberang Carrefour, ada A&W. Rasanya tiba-tiba pengen beli, atau lebih tepatnya sih tiba-tiba pengen duduk bareng dan ngobrol. Akhirnya kita kesana, cuma beli segelas root beer float dan sebuah waffle dengan es krim coklat + saus coklat. IS bingung kenapa saya tiba-tiba ngajak kesana. Saya bilang, "karena kamu pengen A&W kan dari kemarin? Root beer? Ya udah kesini aja, lagian aku tiba-tiba BT. Harus makan es krim dan coklat". Semua pesanan tandas kami lahap, tanpa banyak ngobrol. Rasanya lebih lega (dan lebih kenyang).

Di rumah, Ibu bikin bakso kuah komplit pake tahu dan ceker. Padahal udah kenyang banget, tapi siapa yang bisa nolak bakso bikinan Ibu saya. Kami makan lagi sambil haha hihi nonton tv, terus tidur. Genduuuutt...

Pagi ini, waktu lagi dandan mau ke kantor... Saya baru ingat, harusnya ingat ini dari kemarin, tapi saya malah lupa saking hepinya karena libur, jalan-jalan, dan makan enak. Astaga! Kemarin pengumuman ujian D IV IS dan saya lupa. Saya langsung tanya IS yang lagi main games di hpnya. Gak lulus, jawabnya santai. Saya diam. Akhirnya cuma bilang "yaaah..". Lalu saya diam lagi, melanjutkan dandan dengan perasaan yang campur aduk. Saya bingung harus berbuat apa dan menanggapi apa. Akhirnya saya cuma tanya, siapa temenmu yang lulus. Ketika dia jawab ada sahabatnya yang lulus, saya malah refleks nyubit (sayang) lengannya karena gereget kenapa dia gak lulus lagi. Mungkin, itulah ekspresi saya tadi. Dia tetep cuek main games, saya lanjut dandan sampai akhirnya saya dandan sambil.... nangis. IS gak tahu saya nangis, saya minta dia cepet keluar nyiapin motor untuk nganterin saya kerja. 

Saya bingung dan nyesel kenapa tadi malah nyubit, bukannya menyemangati. Tapi saya juga ga bisa bohong, bahwa saya dan dia, saya tahu, kita sama-sama kecewa. Jadi, kalo kalimat-kalimat penyemangat langsung keluar tadi, rasanya malah cuma bikin kami makin sedih. Kami, atau saya lebih tepatnya, masih mikir. What's next? What should we do then? Okay, continuing LDR Bandung-Palu chapter? Can i? Can we? 

Saya penganut paham everything happens for a reason dan semua kejadian pasti ada hikmahnya. Sekarang saya penasaran. Kenapa ya, sampai saat ini kami masih harus berjauhan? Alasannya apa? Hikmahnya apa nanti? Cuma Yang Maha Tahu yang tahu jawabannya, karena Dia yang nyiapin semuanya. Kami cuma bisa menunggu, berdoa, dan berusaha? Ya kan?

Ngomong-ngomong tentang usaha, ujian D IV ini adalah usaha IS yang keempat untuk bisa kembali dekat dengan keluarga. Tiga kali ujian D IV, sekali ujian KLIP. Semuanya masih gagal. Lalu saya penasaran lagi. Kenapa sih gak lulus terus? Kurangnya dimana? Insya Allah kami sudah berusaha sekuat yang kami bisa, baik dari usaha belajar maksimal dan usaha melalui doa. Terus kenapaaaa?

Oiya, masih ingat kalau saya punya mimpi besar lain? Keluarga saya mulai bertanya, kapan saya akan mulai mengusahakannya? Tiap mereka nanya, ada sedikit beban yang menghimpit. Saya selalu bilang nanti, kemarin tanggung lagi banyak dinas kantor; nanti, kemarin kan diopname. Nanti aja kalo udah pulih betul. Terus begitu. Padahal alasan sebenarnya adalah nanti, saya mau tunggu pengumuman ujian IS. Saya yakin inilah waktunya. Mimpi saya ini, kalo berhasil, harus membangun LDR yang lebih jauh lagi. Saya nggak mau ketika IS mendekat, saya malah menjauh. Begitu. Iya, saya se-PD itu. PD akan kemampuan saya dan IS. 

Lalu, ketika harus gagal dan saya belum mulai bergerak berusaha? Ya saya menyesal, dong. Mulai nyalahin diri sendiri kenapa kurang ngedoain IS dan kenapa gak mengusahakan mimpi saya dari dulu? Astaga, maaf ya, pagi-pagi udah bikin postingan curhat kacau begini.. Saya sedih, pemirsaaaaa...

Padahal saya tahu betul, menyesal sekarang juga gak akan mengubah keadaan. Tapi penyesalan itu bikin kita berkaca, supaya ingat, jangan ulangi kesalahan yang sama. Karena pada akhirnya nanti akan menyesal. Bodohnya saya, saya udah mengalami ini berkali-kali. Saya gak punya kaca apa gimana sih? Sampai harus menyesal berkali-kali.

Ah, saya nggak mau menyesal lagi....


Monday, May 19, 2014

Hikmah Bedrest

Pasca dirawat di rumah sakit, gue istirahat di rumah kurang lebih selama 2 minggu untuk pemulihan. Gue manfaatkan waktu bedrest itu bener-bener untuk istirahat. Gue anggap aja lagi cuti panjang untuk liburan di rumah walopun setiap harinya harus minum 4 macem obat. Nama pun "liburan di rumah", gue menikmatinya dengan... baca beberapa novel. Nyahaha.. 

Kalo gue cuma tiduran doang sambil nonton tv bosen lah boookk, kerasa banget sakitnya. Chating sama suami juga ga bakal terlalu digubris karena doi sibuk di kantor. Maka untuk menghalau kebosanan, baca novel yang udah berbulan-bulan (bahkan bertahun-tahun!) ngendon di lemari buku adalah pilihan yang paling tepat! Dalam 2 minggu, gue berhasil namatin 4 novel. Buat gue, itu prestasi yang luar biasa. Kalo disambi kerja, mana bisa kayak gitu. Hehehehe.


Beli novel ini udah cukup lama, belum sempet dibaca dan cuma ngendon di lemari. Ketika Vabyo meluncurkan buku Kedai 1002 Mimpi, buku ini jadi buku pertama yang dibaca setelah pulang dari RS. Waktu baca, gue nyesel kenapa ga baca dari dulu. Karena isinya ternyata seru! Nanti pas suami pulang beli yang 1002 ah.


All You Can Eat karya Christian Simamora adalah gift dari suami right after gue keluar RS. Dipakein kartu ucapan, tulisannya "Welcome home, Honey". Nyahaha. Ceritanya lumayan seru laaah, cocok jadi FTV dengan latar Bali. :)


One of my favorite book! Ini juga nyesel, kenapa ga langsung dibaca sejak baru beli. Ending cerita yang dibuat Syahmedi Dean selalu bikin gue nganga. Ga pernah ketebak akhirnya gimana, sama kayak novel-novel di Tetralogi Fashion dulu. Sejak baca Tetralogi Fashion, gue langsung jatuh cinta sama tulisan Syahmedi Dean. Kalo di Tetralogi Fashion kental dengan suasana metropolitan masa kini dengan kehidupan dunia fashion yang glamor, beda banget dengan di Surga Retak. Latar waktu surga retak sekitar tahun 1930 (kalo ga salah) sampai tahun 1998. Buku ini dilengkapi dengan cerita sejarah zaman kolonial Belanda. Walopun dilengkapi dengan sejarah, tetep gak bikin bosen dan bikin gue pengen terus baca dan masuk ke alur cerita utamanya. A recommended one!


Kalo ini, buku baru yang langsung dibaca. Sampai di tangan hari Jumat, malemnya langsung dibaca. Ringkasan di sampul belakangnya bagus, bikin penasaran. Waktu baru baca ringkasan itu, gue dan adek tebak-tebakan gimana ending cerita ini. Setelah dibaca... Ehm, ternyata tidak sebagus ringkasannya. Good job, yang bikin ringkasan di sampul belakang berarti berhasil bikin kita pengen baca. Hahaha. Oiya, tebakan gue dan adek juga bener 100% lho. Kalo udah baca isinya emang terasa kok, endingnya mudah ditebak.

Sekaraaaang, gue lagi baca bukunya Tere Liye : Sunset Bersama Rosie. Nah ini lebih lawas lagi, gue beli buku ini akhir tahun 2012. Sampai pinggiran kertasnya udah agak menguning, gue baru akan mulai baca. -___-"

Ok guys, keep on reading!

Friday, May 16, 2014

Back to Office

Aku kembali!

Setelah minggu lalu gue sempet masuk kantor sehari, karena suatu hal gue "libur" lagi selama seminggu lamanya dan baru masuk lagi hari ini Jumat 16 Mei 2014. Kalo sehari kemarin itu gak dihitung (karena waktu ngantor juga gue gak ngerjain apa-apa), total gue ga masuk kantor adalah selama 3 minggu! Bahkan lebih lama dari cuti nikah yang biasanya cuma dikasih maksimal 2 minggu lamanya. Nyahahaha...

Ngantor lagi setelah "libur" selama 3 minggu rasanya gue.... amnesia. Waktu baru dateng, gue cuma duduk di kursi gue sambil nyalain komputer. Masih blank harus ngapain dulu.. Terus gue buka notes yang gue simpen di laci, lihat sisa kerjaan gue sebelum sakit dulu apa. Ternyata ga terlalu urgent. Yang seharusnya gue lakukan adalah menemui atasan langsung gue, tapi beliau tampaknya lagi riweuh mau ke bank. Jadilah sampai beliau pergi gue belum sempet nemuin.

Sekembalinya beliau, gue ke ruangannya untuk tanya perkembangan kerjaan. Huwooowww! Dahsyatnya kantor ini.. Walopun gue ga masuk, kerjaan gue tetep jalan, dikerjain oleh atasan langsung gue. Gue jadi inget waktu di kantor lama, kalo gue ga masuk, kerjaan gue kepending. Sampe gue masuk lagi baru tu kerjaan bisa dilanjutin. Atasan langsung gue? Haduuu.. Jauh banget sama atasan gue yang sekarang! Much better atasan gue yang sekarang! Alhamdulillaah..

Jadi, tugas gue sekarang adalah tinggal ngelanjutin aja apa yang udah atasan gue kerjakan dan emang itu kerjaan gue. Tampaknya sepele tinggal ngelanjutin aja, padahal itu banyaaaak banget! To do list di notes gue langsung penuh lagi.. Gue langsung kliyengan harus kerjain yang mana dulu.. Instead of mulai memetakan lagi, gue malah milih blogwalking dan posting dulu.. :))

Here we go, struggling with all of these working thingy!

Wednesday, May 7, 2014

Sakit Tipes

Wohoooo.. Akhirnya bisa ngeblog lagi. Terakhir posting tanggal 19 April dari hp. Nama pun posting dari hp, pasti kurang nendang. Kurang dapet esensi postingnya. Jadi, gue rela nunggu sampai hari ini supaya gue bisa bebas posting dari komputer kantor. Nyahaha!

Yak, sesuai judulnya.. Alasan kenapa gue ngilang dari blog adalah karena gue abis sakit tipes dan dirawat di rumah sakit selama 5 hari 4 malam. Ihiks.. Sakit kemarin itu bener-bener yaaa.. Bikin gue banyak belajar tentang kesabaran dalam hal apa pun. Sakitnya gue mulai terasa ketika gue abis bistrip ke Kuningan terus pulangnya mampir ke rumah mertua. Itu sekitar pertengahan April. Pagi bangun tidur di rumah mertua, gue ngerasa ga enak badan.. Kayak orang mau flu, batuk, pusing. Namapun lagi di rumah mertua dan tanpa suami, gue ga enak kalo cuma goleran terus. Akhirnya yang harusnya gue nginap 2 malem, siang itu gue putuskan untuk pulang ke Bandung. Unlucky me, perjalanan Sumedang macet banget.. 7 jam kemudian gue baru sampe rumah.

Gue ngerasa enakan istirahat di rumah, apalagi saat itu pas long weekend apaaa gitu.. yang gue posting blog dari hp. Gue belum ke dokter karena rasanya cuma flu & batuk biasa, minum obat warung aja dirasa cukup.

Senin, 21 April 2014 setelah long weekend gue mulai masuk kantor. Badan tetep masih gak fit, pilek, dan batuk. Tapi masih bisa lah dibawa kerja sampai hari Rabu.

Kamis, 24 April 2014 di kantor badan rasanya drop lagi. Kok pusing dan anget ya? Pas makan siang juga ga napsu sama menu di kantor. Pas banget temen kantor ada yang ngajak ke IP. Gue langsung mengangguk setuju karena di food court kan lebih banyak pilihan makanan. Eeeeh, di sana masih bingung juga mau makan apaan. Tapi gue tahu gue harus makan. Akhirnya beli baso saboga pake nasi. Nasinya abis lumayan banyak. Yang penting kenyang, pikir gue. Sorenya di rumah, olalaaaa.. Kepala makin pening, badan makin ga enak.. 

Jumat, 25 April 2014. Bangun tidur kondisi gue makin ga enak. Ortu nyuruh periksa ke rumah sakit. Bapak malah nyuruh tetep kerja untuk absen, ke rumah sakit, terus balik lagi ke kantor. Ya ampuuun, gue udah pusing berat masih aja disuruh ngantor. Ya gue nolak lah. Akhirnya dengan dianter Bapak, gue ke RS Rajawali, mau ke dokter langganan. Paginya gue udah nelepon untuk mastiin kalo dokter Dodo yang jaga. Pas sampe RS ternyata jadwal dokter Dodo diganti jadi nanti siang jam 14.00. Karena gue udah pusing banget, gue pasrah diperiksa dokter siapa aja. Melihat kondisi gue, dr.Jan (dokter yang gantiin dr. Dodo) mengira gue kena DB dan harus langsung cek darah. Ternyata semuanya normal. Gue dibolehin pulang dan cuma berobat jalan.

Sabtu, 26 April 2014. Nah ini puncak kesakitan gue. Ga ada perubahan, badan tetep sumeng kepala tetep pening. Ditambah rasa kangen terhadap suami yang teramat hebat, akhirnya gue nangis.. Nangis kayak anak kecil. Antara kesel karena sakit dan kangen. Plus, tiba-tiba gue sebel sama suami karena ga bisa pulang di saat istrinya sakit gini. Gue pengeeeen banget dia pulang, untuk apaaa? Untuk ngurusin gue lah. Selama gue sakit, Ibu yang paling telaten ngurus gue. Padahal Ibu adalah wanita bekerja juga. Gue sampe nangis juga saking ga enaknya sama Ibu, udah segede gini, udah nikah pula, sakit masih ajaaa ngerepotin Ibu. Sebelnya lagi, suami yang emang udah defaultnya menjadi orang yang cuek dan tidak peka, ya tentu saja tidak menyadari itu. Menurut gue, mbok yaaaa, walopun dia ga bisa pulang, coba lah telepon ortu gue untuk sekedar (walopun basa basi) minta maaf ga bisa pulang, nitip istrinya, dan maaf ngerepotin ortu gue. Bukankah gue ini sudah menjadi miliknya? Naaah, ini kali ya yang bikin gue tambah sumeng. Makan ati nunggu suami peka, which is tidak pernah terjadi sampai akhirnya gue marah-marah ke dia di whatsapp. Akhirnya dia ngerti, nelpon ortu gue. Nyahahaha...

Minggu, 27 April 2014. Kondisi gue tak kunjung membaik. Tidur pun gak tenang, sering banget kebangun. Lagi-lagi, Ibu yang nemenin gue. Ibu juga jadi ga bisa tidur karena mikirin gue. Ibu udah berkali-kali bilang ke Bapak untuk bawa gue ke RS lagi. Tapi Bapak menolak, sebaiknya nanti aja hari Senin sekalian waktunya kontrol. Menurut Bapak, obat gue belum bereaksi. Oiya, gue sempet sebel sama Bapak waktu gue sakit di rumah. Pokoknya, setiap Ibu berangkat kerja gue ga pernah tenang cuma di rumah berdua Bapak. Ehm.. Gimana ya, Bapak tuh kaya nganggap sakit gue boongan. Sering banget ngeledekin kalo gue sakit kangen suami. Kalo gue minta tolong ini itu, karena emang gue ga mampu, Bapak ngomel-ngomel bilang masa gitu aja ga bisa. Ya ampuuun, makin pusing gak sih gueee.. Tapi yaaa ga gue pungkiri juga yang nganter-nganter ke RS kan Bapak..

Senin, 28 April 2014. Waktunya kontrol ke dokter. Kali ini ke dr.Dodo, gue ceritain semua keluhan gue dan bilang udah dikasih obat sama dr.Jan tapi kondisi gue belum membaik. dr.Dodo curiga gue tipes, karena udah hari kelima tapi panas gue masih naik turun. Lalu gue cek darah lagi, kali ini cek tipes. Eh beneeeer, positif tipes! Langsung disuruh rawat inap.. Ibu coba nanya siapa tahu bisa rawat jalan. Menurut dokter sih bisa, asal benar-benar dijaga. Tapi mengingat kondisi rumah yang lagi rame (waktu itu lagi ada kakek, nenek, tante, sepupu, dan keponakan) dan Ibu tetep harus ngantor (which is gue sama Bapak), gue lebih milih rawat inap di RS supaya lebih terpantau dan cepet sembuh. Selama nunggu Ibu ngurus administrasi kamar, gue ga berenti nangis (drama abis!). Ga ngerti juga sih nangis kenapa, rasanya sedih banget ajaa.. Terus nelepon suami minta dia pulang, ga ada alasan lagi. Akhirnya yaaa karena tahu istrinya sampe rawat inap di RS akhirnya dia pulang. Horaaaay!

Sayangnya Irwan ga dapet pesawat malem itu juga. Terpaksa dia pake pesawat besok paginya, itu pun kan ke Jakarta, jadi baru sampe rumah sakit hari Selasa sore. Alhamdulillaaah.. Drama lain waktu di rumah sakit adalah kalo malem pasien ga boleh ditunggu. Jadi dari jam 7 pagi sampai jam 19.00 waktu kunjungan bebas, tapi jam 19.00 semua yang jenguk harus banget diusir. Awalnya agak parno yaa, tapi ternyata biasa aja karena gue tidur pules. Nyahaha

Setelah 5 hari perawatan di RS, akhirnya Jumat sore gue boleh pulang dengan segala pantangan makanan. Bisa bobok bareng sama suami selama 2 malam. Nyahaha.. Lalu hari Minggunya, suami berangkat ke Palu. Ihiks..

Hari Selasa 6 Mei 2014, gue kontrol ke dokter lagi dan besoknya udah boleh kerja asal jangan terlalu capek. And here i am, typing this post from my desk. :)

Oiya, waktu di RS gue sempet nanya kenapa Bapak "nyebelin" banget pas gue sakit di rumah? Ternyata dia pengen gue kuat, ga manja, ga usah nyuruh suaminya pulang. Karena begitulah resiko LDM. That's why dia sok nyuruh gue melakukan apa pun sendiri, karena ngegembleng gue untuk kuat, gak menye-menye pas lagi sakit. Aaaah antara terharu dan mikir "tapi kan gue yang ngerasain sakiiit..". Nyahahaha...

Yaaaa yang penting sekarang gue udah sembuh, walopun masih belom boleh beraktivitas kayak biasa.. At least, ga ada drama nangis-nangis lagi yaaa.. Hihihi..

Cheers!

Tiari

Instagram @tiariph