Monday, August 15, 2016

Cerita Si Bumil

Terakhir nulis blog waktu pengumuman kehamilan, 1 April 2016.. Waktu itu pengennya sih rajin nulis, rajin update cerita kehamilan, apa daya ternyata gue males, cyiiin.. Jadi mumpung skarang lagi agak semangat lagi, mari kita rapel aja updatenya.. 

Mabok Pasti Berlalu
Waktu gw nulis ini, usia kandungan masih 5 mingguan. So far masih enak, udah ngerasa morning sickness tapi gak parah. Ternyataaaaa, kondisi gue semakin menurun di minggu ke-7 sampai ke-10. Dari yang tadinya morning sickness doang jadi whole day sickness. Ga ada makanan yang bisa masuk dengan sukses. Gue lemeeeesss banget dan berat badan turun 4 kg! Dari yang tadinya masih bisa ngibrit muntah di kamar mandi, sampe ahirnya ember siap sedia di samping tempat tidur. Dari yang tadinya masih bisa solat dan wudhu dengan normal, sampai akhirnya tayamum dan solat sambil duduk atau tiduran di tempat tidur. Bumil ini merana sekaliii.. Awalnya masih strong, menikmati setiap prosesnya. Lama kelamaan gue nangis juga meratapi nasib hamil repot plus jauh dari suami. Alhamdulillaah yaaaa, hikmah tinggal deket banget sama keluarga adalah semuanya nolong gue ketika masa-masa suram mabok itu. Kerjaan domestik ga usah ditanya deh, udah diambil alih semua sama Ibu, Bapak, dan Adek gue. Yang ada gue malah makin nangis karena sampe udah tuwir gini masih aja ngerepotin ortu. Aih.. :(

Selama mabok itu, gue anti banget sama gadget. HP gue mati berhari-hari, gue pusing kalo scroll hp, dan di kantor ga pernah nyalain komputer. Semua itu bikin aku mual.. Hahaha

Fase mabok pun berlalu ketika akhirnya DSOG memberikan gue obat anti mual trovensis dengan dosis paling kecil. She said, gue kena hyperemesis (mabok berlebihan pada wanita hamil). Ya udah lah gue ngikut aja, daripada ga ada asupan sama sekali buat si jabang bayi trus kita malah harus diopname dan diinfus, marilah kita turuti saran dokter untuk minum obat anti mual yang ternyata manjur bener! Mabok mulai berkurang dan napsu makan mulai meningkat. Enegnya tetep bok, yang penting makanan masuk dengan sukses! Yeeay!


Hamil, More Music Concert
Dalam 5 bulan kehamilan, gue udah 3x nonton konser musik. Ini semua gak disengaja karena gue pengen anak gue nantinya suka musik atau apa, ngalir aja gitu karena emang emaknya yang suka..

13 Mei 2016: Free Your Mind with Maliq & The Essentials
Waktu tau bakal ada acara ini di Atmosphere Cafe, gue langsung semangat banget untuk beli tiket yang paling murah. Hahaha. Bulan Januari gue udah punya tiketnya. Semacam udah bertahun-tahun deh gak nonton Maliq live. Dulu nontonnya di acara-acara pensi sekolah atau kampus, kuat nonton sambil berdiri dalam waktu yang lama. Semakin tua, duh mending cari yang santai sambil dinner-dinner gini deh. Nah, waktu fase mabok gue udah sempet ragu bakalan bisa dateng gak yaa.. Sempet kepikiran untuk jual tiketnya juga tapi masih ragu-ragu mulu. Alhamdulillaah yaaa, akhir April mabok telah berlalu. Jadi gue bisa nonton konser ini sama suami, adek gue, dan seorang temannya. Gimana konsernya? Ya keren laaah pastinyaaaa, puas bangeeeettt.. Aylaaaaavvvit!!

15 Juni 2016: #BukberMaliq Edisi Bandung + Mini Launching Album Pop Hari Ini
Yup, acaranya sambil buka bersama. Awalnya ragu mau dateng apa gak, tapi kok sayang amat ya, mana tempatnya deket pula cuma di General.Co Paskal Hypersquare. Akhirnya gue, adek gue, dan Vita temen kantor gue beli tiketnya sambil berharap semoga acaranya seru dan gak awkward. Ternyata, konser ini malah jauuuuh lebih seru karena lebih intimate. Bayangin aja, yang dateng ga terlalu banyak, bener2 cuma disesuaikan dengan jumlah table di sana, jadi gak crowded dan cenderung lebih private dibanding waktu di Atmosphere. Trus, gue duduk paling depan, dan Maliq cuma semeter doang di depan gue. Sama kayak waktu di Atmosphere, mereka nyanyi selama 1 jam. Tentu saja konser ini lebih ngena di hati dooong! Saking deketnya, duh langsung berasa ikrib deh sama Indah dan Angga wkwkwk! Selain Maliq juga ada penyanyi keren lain pengisi album Pop Hari Ini, kayak Abenk Alter, Lala Karmela, dan Laid This Night. Sambil mereka nyanyi kita juga bisa sambil minta tanda tangan di CD album terbaru mereka dan tentu saja foto bareng. Aaah, happy sekaliiii..

15 Juli 2016: Preliminary Concert : Expand the Sound of Angklung (ESA) 2016 Sarasa Katha: Tauryatrika
Konser Keluarga Paduan Angklung SMAN 3 Bandung, atau lebih spesifiknya konser pelepasan sebelum mereka ke Eropa. Gue nonton sama suami, Ibu, dan adek gue. Alhamdulillaah seneng banget bisa nonton konser angklung lagi. Sejak ikut ekskul angklung di SMA dulu, gue jatuh cinta banget sama musik angklung. Setelah bertahun-tahun vacum nonton konser angklung, akhirnya malem itu bisa nonton lagi. Sukaaaa..


Kelewat Cuek, Less Info
Per gue nulis ini, usia kehamilan gue udah 26 minggu aja. Gak kerasa banget yaaa.. Nah selama ini gue ngerasa kok kayanya gue cuek banget yaa.. Maksudnya, gue nyantai banget jalaninnya. Hmm, emang harus nyantai sih, tapi menurut gue, gue kelewat nyantai. Misalnya, gue super jarang browsing cari info tentang apa gitu, atau ikutan birth club the urban mama, baca buku tentang kehamilan, pokonya gue males begitu-begitu. Waktu baru awal hamil dan belom mabok sih iya semangat banget langsung baca-baca birth club lalu berhenti waktu mabok dan keterusan sampe sekarang. Waktu awal hamil, gue smangat banget pengen beli 9 Bulan yang Menakjubkan Seri AyahBunda. Pengen doang tapi ga beli-beli. Akhirnya baru dibeli waktu kandungan udah masuk usia 6 bulan dan ngerasa ketinggalan banget pas baca artikel-artikelnya. Hahaha.

Cuek lainnya adalah.. sampai detik ini gue belum survey rumah sakit untuk bersalin nanti. Padahal temen gue udah nyuruh dr awal hamil, supaya kita tahu berapa kira-kira kita harus nabungnya. Insya Allah baru akan gue lakukan sambil kontrol beberapa hari lagi. Hihihi.

Gue juga belum nyiapin list belanja new born baby.. 
Belum review breast pump.. 
Belum baca-baca manajemen ASIP.. 
Belum heboh nyari ART.. 
Belum cari tahu tentang senam hamil.. 
Belum cari tahu tentang hipnobirthing.. 

Aaaah, banyak banget yang belom. Kok gw selow amat sih..  Hahaha


Hiburan Selama Hamil
Sebelum hamil, gue lagi suka nonton drama korea. Waktu mabok jelas berhenti dulu karena pusing liat gadget. Setelah mabok lanjut nonton DOTS (yang menurut gue biasa aja) dan terakhir nonton Lucky Romance. Abis itu gue ga nonton-nonotn lagi karena entah kenapa gak mood aja. Yang gue lagi suka justru balik lagi ke baca novel. Semogaaaa anak gue nanti juga suka baca, kayak Ibu dan Ayahnya. Aamiin..


Khawatiran
Iya, kadang gue suka bertanya-tanya dan khawatir, kandungan gue baik-baik aja kan? Anak gue sehat kan? Kalo terjadi apa-apa gimana? Duuuh.. serem deh kalo udah muncul pertanyaan-pertanyaan itu, mana suka random aja muncul tiba-tiba. Ada yang pernah ngerasain juga gaaak?

So far, sampe sini dulu cerita gue tentang kehamilan pertama ini.. Semoga besok-besok bisa konsisten nulis terus. Aamiin..

Mohon doanya yaaa.. Semoga anak bayik di perut selalu sehat, selamat, sempurna, waktu lahirnya nanti bisa normal, spontan, prosesnya cepat dan lancar, Ibu dan bayi sehat semuanyaaa.. Aamiin...

XOXO,

Tiari dan anak bayik di perut yang gerakannya semakin heboh

Friday, April 1, 2016

Expecting A Baby

Pertanyaan selanjutnya setelah menikah biasanya "udah isi belom?", keknya itu pertanyaan standar yet basa basi kalo udah lama nggak ketemu. Nah, kalo udah 3 tahun lebih masih belom juga dikaruniai anak pertanyaannya berubah jadi "udah pernah konsultasi ke dokter belum?" atau "ikut KB ya?".

Gue dan Suami sangat sangat percaya dan yakin banget kalo anak itu rezeki yang sudah diatur oleh Allah SWT. Allah knows best. Jadi, selama ini gue nggak pernah tuh ngerasa terbebani walopun belum dikaruniai buah hati. Pertanyaan nunda atau nggak atau ikut KB nggak pernah terlalu kita pusingin dan nggak kita beberin juga kenyataannya gimana. Cukup gue dan suami dan ortu gue yang tahu. Menurut gue, pemikiran orang Indonesia tentang menunda punya momongan keknya suatu hal yang nggak boleh banget dilakukan. Biasanya kalo mereka tahu alasan pasangan belum punya momongan karena memang ditunda akan berlanjut dengan wejangan-wejangan bahwa nggak baik menunda-nunda punya momongan. Buat kita, balik lagi itu mah hak masing-masing pasangan. Ngapain sih ngusik-ngusik, toh mereka happy ngejalaninnya. Itulah sebabnya kita membiarkan orang tetap menerka-nerka apa yang terjadi dengan kita. Gue sih simpel aja jawabnya, karena jarang ketemu. Udah.

Oke, kita santai. Tapi, apakah sesantai itu? Ya enggak dooong, kita juga pan manusia yang punya banyak keinginan. Ada kalanya hati gue cukup tercabik kalo liat ayah muda yang lagi gendong atau main sama anak balitanya. Adem seneng banget ngeliatnya. Langsung ngebayangin pasti bakalan lebih seneng kalo suami dan anak gue sendiri yang begitu. Gue juga selalu terharu saat baca atau nonton cerita menjelang kelahiran. Nyeeess banget. Tapi ya udah, santai lagi, gue yakin pasti ada waktunya untuk kita. Woles ajaa.. Anehnya, justru gue nggak pernah tercabik dan mupeng kalo liat wanita hamil atau ibu yang main sama balitanya. Flat banget liatnya. Menurut gue, kalo di wanita sih kan emang kodratnya yaa.. Jadi biasa aja liatnya. Lain kalo liat sosok ayah ke balita. Beuh, itu baru bikin meleleh!

Saking gue terlihat santai banget, kadang Ibu yang suka ngingetin jangan terlalu santai dan keenakan berdua. Inget umur juga bahwa wanita ada usia produktifnya. Glek! Tapi balik lagi guenya woles lagi. Lagian, masih ada satu hal yang lebih urgent untuk dipikirin dan diberesin: 2 pen di kaki kiri! Oke deh, sampai sini gue buka rahasia bahwa selama ini kami memang menunda punya momongan karena kejadian patah tulang kaki kiri bulan Oktober 2014 lalu. Ceritanya silakan dilihat di sini. Intinya, selama masa penyembuhan sampe tulang gue bener-bener kuat dan gak perlu pakai tongkat dan pen lagi, kita ngerasa sebaiknya jangan hamil dulu. Gue sempet konsultasi ke temen yang bidan, menurut dia kalo tulangnya belum bener-bener kuat bisa nyangga tubuh sebaiknya jangan dulu. Karena kalo hamil bobot tubuh semakin bertambah, diperlukan tulang yang kuat untuk nyangga tubuh gendut kita. Belum lagi gue masih minum obat-obatan dari dokter. Akhirnya kita nunda, tanpa beban. Toh kayanya kita belum siap juga.

Balik lagi ke anak adalah rezeki yang udah diatur, kita nggak terlalu terbebani dengan penundaan ini. Menurut kita, kalo emang udah rezekinya hamil, mau nunda pake cara apaan juga ya pasti hamil. Begitu juga pasangan yang berusaha punya anak dengan segala cara, kalo emang belum rezekinya pasti ga jadi. Jadi balik lagi, itu mah murni kekuasaan Allah SWT.

Rencananyaaaa, kita mau nunda sampe gue udah lepas pen. Abis itu, baru rencanakan kehamilan dengan matang. Bulan Januari 2016, gue udah dibolehin lepas pen. Tapi, gue masih takut. Hahaha. Ahirnya lepas pen selalu diundur karena gue belum siap juga untuk operasi lagi. Suami mulai deh nanya, kapan siapnya? Katanya baru mau punya anak kalo udah lepas pen? Kalo gue nggak siap terus lepas pen, artinya rencana anak ikutan mundur-mundur juga dong? Bener juga! Tapi gimana yaaa, gue masih cenat cenut kalo inget gimana sakitnya pasca operasi kaki waktu itu. Serem abis!

Bulan Februari 2016, sahabat gue, Afi, ngabarin kalo dia lagi hamil. Gue seneng bangeeettt, gue selalu ikutan excited tiap ada sahabat yang hamil. Waktu gue ngasih selamat via wa, tanpa gue sadari air mata gue ikutan keluar. Seneng banget sampe terharu. Menurut gue itu aneh, nggak biasanya gue kayak gitu. Perasaan gue saat itu: "buset, temen yang hamil aja gue sampe seseneng dan seterharu ini. Apalagi kalo gue sendiri yang hamil". Nah, dari situ gue sadar... Sepertinya inilah saatnya! Gue sudah siap! Sebelumnya gue kan nggak pernah mupeng sama wanita hamil.. Ini tumben banget! Ya udah, cerita deh sama Suami apa yang gue alami hari itu.. Komentar suami cuma, "operasi dulu berarti". Gue langsung ciut lagi.

Nah, bulan Februari itu juga, entah karena stres atau apa, mens gue maju seminggu. Karena maju inilah, otomatis masa subur gue jadi maju, which is saat itu pas ada suami lagi pulang. Hehehehe. Oh Tuhan, mungkin kah ini jalan petunjuk-Mu? Jalan dengan cara memajukan mensku? Dan akhirnyaaaa, untuk pertama kalinya selama pakai pen, kita nggak temenan sama Konde, si penghalang. Suami sempet mempertanyakan keyakinan gue karena kan gue pengennya lepas pen dulu. Gue mantap jawab, intinya kalo sampe "jadi", artinya Allah SWT percaya kita mampu dan emang udah jalannya hamil dulu baru nanti kapan tau lepas pen. Oke deh, Bismillah. Rabbi habli minnashalihin...

Bulan Maret 2016, bohong kalo gue nggak deg-degan nungguin datangnya bulan. Heheheh. Telat 1 hari, 2 hari, sampai 7 hari akhirnya gue beli test pack 2 biji. Pagi hari ke-8 (Sabtu, 19 Maret 2016) dicobain dan ternyata si garis kedua muncul dengan cepat dan jelas. Langsung celupin test pack yang kedua hasilnya sama. 2 garis dan jelas! Subhanallaah, speechless bangeeet.. Langsung nangis terharu di kamar mandi. Deg-degan, excited, nggak tahu harus ngapain. Hahahah.. Saking speechlessnya, ngabarin suami juga cuma via wa dan jawabannya pendek 'Alhamdulillaah' doang. Doi juga speechless ternyata. Lalu gue langsung bilang ke Ibu dan Bapak, mereka seneng banget sekaligus super terharuu.. Gue langsung dikasih wejangan ini itu, plus Bapak ngasih tahu doa apa yang harus dibaca tiap habis solat. Intinya pagi itu kita semua happy karena akan ada anggota baru. 

Apakah gue langsung sibuk browsing dokter? Tidak. Gue bertekad nggak akan ke dokter pas weekend, karena.... malas. Hahahaha. Hari Senin-Selasanya, gue masih dinas ke Bogor. Hari Rabu baru sibuk nanya-nanya dokter ke temen. Hari Kamis akhirnya ke Dokter Widiyastuti di Klinik Jasmine Hegarmanah atas rekomendasi dari Ammy, temen kantor. Untuk kunjungan pertama gue suka sih sama caranya dokter ini. Baik, informatif, dan yang paling penting nggak judes. Dari Hari Pertama Haid Terakhir (HPHT) udah 6 minggu, sementara kandungannya udah 4 minggu pas. Waktu di USG, sesungguhnya gue bingung liatnya karena keknya sama aja samar-samar nggak jelas gitu. Tapi Bu Dokter jelasin ini rahimnya, ini janinnya, ukurannya masih kecil banget. Yaweslah gue percaya. Oiya, waktu periksa pertama kali gue ditemenin Bapak yang Alhamdulillaah dibolehin masuk. Yeeaay!

Ini dia si hasil USG yang bikin senyum-senyum tapi bingung karena kayanya samar aja. Hahahah

Abis dari dokter, balik lagi ke kantor. Masih percaya nggak percaya bahwa ada makhluk kecil yang tumbuh dan hidup di dalam rahim. Masya Allah! Alhamdulillaah, 'percobaan pertama tanpa konde' pasca kecelakaan langsung berhasil. Makasih yaa Allah.. Doakan ya teman-teman, semoga semuanya sehat, sempurna, kuat, dan lancar jaya. Aamiin...

Per gue nulis ini, usia kandungannya 5w1d. Seminggu ini udah ngerasain yang namanya morning sickness. Biasanya cuma eneg, tapi pernah suatu hari sampe muntah. Biasanya kalo lagi muncul si eneg, ngilanginnya dengan cara ngemil. Asli, gue jadi sering banget ngemil. Seringnya sih gue usahain supaya ngemilnya buah. Alhamdulillaah so far gue nggak ngerasa yg aneh-aneh, tetep bisa aktivitas seperti biasa, tetep bisa dandan, tetep tahan sama bau parfum atau orang masak, tetep napsu makan juga. Belum pernah ngerasain ngidam yang gimana banget, palingan cuma pengen makan bakso, bakmi gm, atau ramen kedai ling ling. Hahaha. Oh iya, seminggu ini lagi nggak doyan susu karena pernah sekali waktu nyobain UHT Prenagen Mommy dan malah bikin eneg. Nyeseeeel banget. Tau gitu jangan pernah nyobain, karena berimbas gue juga jadi males minum susu ultra yang biasa gue minum setiap hari. Semoga napsu minum susu segera balik lagi. Semoga tetap diberi kemudahan dan kenikmatan selama menjalani masa kehamilan. Aamiin..

XOXO,

Tiari, Si Calon Ibu

Friday, February 12, 2016

Early Farewell Mase

Waktu baru tahu Mas Badar bakal pindah ke Jakarta, gengges kantor langsung "semangat" pengen farewell ala ala. Errr.. kesannya kok kita seneng banget Mase bakal pindah yaa.. Bukan gitu, tapi gitu lah.. #UOPOO~

Intinya sih pengen makan sambil main kemana yang kita jarang datengin atau malah belum pernah sama sekali.. Setelah group chat yang panjaaaang, akhirnya kita mutusin mau makan main ke Miss Bee Providore dan Lawangwangi Creative Space. Resto yang lagi hits banget di Bandung dan kita semua belum pernah kesana.. Okelah, karena tempatnya udah bagus gitu, Om Rudy kudu merangkap jadi fotografer kita dengan kamera ajibnyaa.. :)

Destinasi pertama ke Miss Bee Providore di Jalan Ranca Bentang daerah Ciumbuleuit. Alhamdulillaah kebagian duduk di rumah kacanya yang hits dan sering penuh itu. Karena kita dateng sebelum jam 11, jadi cuma bisa nyobain menu breakfastnya doang atau yang mereka sebut "Early Riser Menu". Walopun menu breakfast gak sebanyak menu reguler, tapi rasanya enak-enak kok. Gue sih emang penyuka menu-menu brekkie gini.. 

Coffee latte. Waktu kopi ini lagi dibrewing, wangii banget..
Choccochino

lupa namanya, pokoknya savoury pancake gitu lah..
ini lupa juga namanya, intinya kentang, telur, smoked salmon. Enaak!
Breakfast Quesadilla. Ini juga enaaak!
Batella something.. Intinya toast bread pake pisang, nutella, disiram mapple syrup. Enak juga!

Abis brunch, kita foto-foto seru laaah.. Mumpung.. :D


Dari daerah Ciumbuleuit, cus ke daerah Dago Atas untuk Lawangwangi Creative Space. Udah pada tahu lah ya, Lawangwangi itu apa dan gimana, banyak reviewnya di internet kok. Hahahaha.. Intinya sih di Lawangwangi ini kita mau "beli view"nya doang buat foto-foto. Masih kenyang juga kan, jadi cuma ngopi ngeteh doang. Rasanya minumannya yaaa lumayan laaah..

Turun dari Lawangwangi udah hampir sore dan gloomy gitu kita malah pada nyarinya bakso :). Akhirnya melipir ke Bakso Boedjangan yang di Jalan Dipati Ukur. Di sini, udah nggak mood foto-foto lagi. Capek dan lapar doang yang ada. Thanks for the treat, Mas!

Early farewell ala ala pun berakhir.. Thanks mentemen jalan-jalannya, aku hepiiii.. :*


XOXO,

Tiari

Friday, February 5, 2016

See you again, Kak!

Rasanya sediiiih banget waktu tau salah satu temen kantor gue bakal mutasi ke kantor pusat. Mutasi hal yang luar biasa siih.. Tapi gimana gak sedih kalo yang pindahnya itu Kakak alias Mase alias Badar. Iyes, Kakak yang udah beberapa kali nongol di blog ini. Sebenernya gue seneng, gue yakin dia bakal punya karir yang lebih cihuy di kantor pusat sana. Sedihnya ya karena berasa kehilangan laaah.. Peliiiss, di antara semua anak muda di sini gue paling lama kenal sama dia. I still remember the 1st time we met, almost 5 years ago, waktu gue masih CPNS, di kantor pusat, baru masuk kerja 2 minggu. Disuruh jadi notulis di sebuah rapat untuk pertama kalinya. Makanya gue masih inget banget.. Hehehehe.. 


Waktu itu...

Dia presentasi tentang penelitiannya, bersama tim peneliti penerima hibah yang lainnya. Dari sekian banyak presenter yang rata-rata cara presentasinya ngebosenin dan bikin ngantuk, Kakak berhasil menarik perhatian gue karena presentasinya jelas dan materinya oke lah dibanding yang lain, jadi ga bikin ngantuk. Sepertinya dia pintar, pikir gue saat itu. Hehehe.. Waktu itu tapi belom kenal.. Apalagi doi kerjanya di Bandung.

Sampe akhirnya kenal... kayaknya sih gara-gara suatu survey yang melibatkan kantor pusat dan balai-balai daerah. Intinya gue sering ngirim email, update info tentang survey tersebut ke PIC di setiap balai. Nah, di balai Bandung dia yang sering balesin emailnya. Ya udin, kenal kita... Terus waktu itu Kakak sering ke Jakarta untuk presentasi progress-progress penelitiannya dan gue tetep bertugas jadi notulis. Hihihi..


Kalo gue pulang ke Bandung, kita sesekali ketemuan, makan kemana kek, biasanya sambil jemput gue kalo pulang Jumat malem dari Jakarta. Baik banget kan.. Thanks a lot, Maseee.. Bukan cuma itu, dia juga pernah nemenin gue ngurusin perintilan kawinan sampe disangkain dia yang calon suami gue. Hahaha. Intinya, Kakak itu baiiik banget, sampe Nyokap gue juga bilang gitu: Mas Badar baik banget yaa, semoga cepet ketemu jodohnya. Aamiin.. :)

Dia juga nih yang paling tahu gimana galaunya gue pengen pindah ke Bandung. Gue seriiiing banget cerita ke dia, either tentang keinginan pindah ke Bandung atau cuma curhat lagi bete sama kerjaan di Jakarta atau cuma nanya-nanya hal penting gak penting macam milih jam tangan mana yang mending gue beli. Hihihi.. Cerita gue pengen pindah itu udah dari sejak gue belum nikah, awal 2012. Sampe akhirnya gue berhasil pindah awal 2014, jadi sekantor bahkan seseksi sama Kakak. Hihihi..

Oiya, Kakak juga termasuk salah satu temen yang nganterin gue ke UGD waktu kecelakaan Oktober 2014 lalu.. Ceritanya udah pernah gue post di sini. Thank's a lot, Mas!


Lalu pertengahan Januari 2016 ada surat pemberitahuan kalo Kakak bakal mutasi ke Jakarta dan SK-nya masih diurus.. Aaaak, sedih banget gueee.. Waktu itu yang kepikiran masih urusan handle kerjaan.. Sedihnya belum terlalu yang gimana karena SK belum bertindak. Ya tapi tetep sedih, lah..

My heart broke into pieces waktu hari Rabu, 3 Februari 2016 surat sakti itu muncul, SK mutasinya turun dan minggu depan harus udah di kantor pusat. What! Cuma nyisa 3 hari doang Kakak di sini.. Rasanya gak karuan bangeeett.. Gue sedih sesedih-sedihnya.. Gak mikirin lagi kerjaan dia yang nanti harus gue handle karena gue yakin Kakak tetep mau bantu, tapi lebih ke sedih yang kayak bakal jauh sama temen, temen yang baik banget. Huhuhuhu..


************



Dear Kakak,
Semoga di kantor pusat nanti semuanya berjalan dengan smooth dan cihuy.. Aku yakin di sana pasti karirmu makin yoi meeenn! Mengamini kata Ibuku, semoga Mas cepet dapet jodoh.. Di kantor pusat banyak anak baru yang masih ranum dan segar, Kak! Hehehe.. Hati-hati, jaga diri, jaga hati, jangan lupa solat dan terus berdoa. Kalo lagi ke Bandung, jangan lupa sempetin ketemu kita.. Kalo aku yang ke Jakarta, jangan sungkan menjamu akuuu.. :P Sukses ya, Kak! :*


XOXO,

Tiari

Tuesday, January 26, 2016

A Year Back to Routine

26 Januari 2016, artinya udah setahun gue balik aktif ngantor lagi sejak "liburan" 3 bulan di rumah. Inget banget 26 Januari tahun lalu, gue malah nangis waktu temen-temen nyalamin welcome back. Sedih banget, balik ngantor dengan keadaan pake 2 crutches dan ruangan pindah ke bawah untuk sementara. Tapi semuanya udah berlalu. Alhamdulillaah.. Semuanya udah balik normal. Gue udah nggak pake crutches dan ruangan udah kembali di lantai 2 sejak Mei 2015. Kerjaan juga so far so good.. Gue juga udah balik doyan jalan-jalan ngemall atau getaway sama suami, walopun beraninya masih yang deket-deket sih.. Alhamdulillaah setahun ini lancar semuanya. 

Tapi.. setahun kembali aktif artinyaaaa gue harus udah mikirin serius kapan si pen ini akan dilepas. Asli galau mules banget sih kalo mikirin ini. Gue sih prefer dilepas yaaa, namanya juga ada benda asing di dalam tubuh. Apalagi dokter juga bilang gue udah bisa berpisah sama pen-pen ini. Tapi gue masih takuuutt.. Tapi gue pengen cepet beres urusan pen supaya bisa mengerjakan rencana-rencana lainnya.. Tapi takuuutt.. Duh bener-bener yaa si pen ini somehow kaya jadi penghambat untuk next step. Tapi kok ya masih takut juga kalo harus operasi lagi. Astaghfirullah.. 


Wednesday, January 20, 2016

Another Jakarta Trip

Baruuu aja tanggal 6 Januari gue posting cerita jalan-jalan ke Jakarta waktu bulan November lalu (basi amaaat), tanggal 7 Januari suami ngabarin kalo doi ada dinas ke Jakarta lagi dan bakal dateng hari Sabtu, tanggal 9 Januari. Hihihi.. 

Long story short, Sabtu pagi itu gue udah duduk manis di bus Prima Jasa tujuan airport Soeta. Main ke Jakarta lagi kitaaa.. :D

Cemilan laper mata selama nungguin pesawat suami landing.
Mulai mati gaya kelamaan nunggu -___-
Ketemu lagi setelah 6 minggu :*
Tujuan pertama begitu IS landing adalah lunch meet up di The Holy Crab sama Ami dan Ade, geng gue jaman kuliah. Penasaran banget pengen nyobain Holy Crab ini, karna konon di antara sekian restoran blablabla crab yang lagi menjamur, Holy Crab yang paling enak dan paling mahal. Sempet agak muter-muter di Adityawarman karna sopir taksinya ga biasa ke situ dan gmaps gue error. Yaelah padahal dulu kita sering ke daerah situ, gara-gara si Abang Taksi keluar dari belokan yang beda kelewat dah tu si Holy Crab dan mbingungin. Zzz..

Okelah akhirnya sampe dan tentu saja yang paling jauh bakalan jadi yang paling cepet nyampe. Setelah nunggu 1 jam, akhirnya semua personil lengkap. Beuh, untung udah ngemil banyak waktu di bandara. 

Waktu disodorin menu, mulai deh kita katro karena semuanya baru pernah makan di sini. Setelah banyak nanya ke waitressnya, kita memutuskan untuk share order: crawfish and mud crab with original cajun sauce (masing-masing 2), clams with garlic pepper sauce (1), cajun fries (1), onion ring (1), nasi (1), and some cold beverages.. 

Ready to the crab party!
Overall, semuanya enaaak! Emang paling recommended pake original cajun sauce sih. Duh, sambil ngetik ini aja gue ngiler lagi.. Cajun fries alias kentang gorengnya juga enaak. Onion ringnya gue cuma icip dikit karna pada dasarnya emang ga begitu suka onion ring, but gue bisa bilang kalo onion ringnya enak, manis gitu, beda sama onion ring yang pernah gue cicipin dan bikin gue jadi gak suka. Minumannya juga enak-enak kok. Es tehnya bisa direfill.. :) Sedangkan harganyaa.. buat gue sih way too expensive, kemarin seorang jatohnya bayar Rp. 421.000, secara gue berdua yaaa itung sendiri lah.  Tapi gapapa kok, buat sekali-sekali nyobain. Untuk selanjutnya mungkin nunggu ada yang mau nraktir aja kali yaaa.. Hahahah!

Tandas!
Abis lunch, kita cus ke hotel di daerah Kemang. Nah, ini pertama kalinya kita nyobain Grab Car. Ade yang mesenin, jadi pake aplikasinya dia. Enak yaa ternyata, jadi lebih murah lho, lumayan. Irwan langsung instal aplikasinya di tab. Hmm, kesenengan diaa.. 

Nginep dimana kah kita di Kemang?

Fave Hotel Kemang dooong. Ini adalah Fave Hotel kelima yang kita coba. Dapet harga yang murah pula dari Traveloka. Emang sih, kamarnya keciiil.. Tapi kita suka karna bersih dan simpelnya. Sengaja milih yang di Kemang karena belum ada tanggung jawab kerjaan, jadi nggak perlu yang deket-deket tempat kerja lah. Kalo untuk kamar ya standar sih gitu-gitu aja. Tapi menurut gue, sarapan di sini rada lumayan dibanding Fave yang lain. Ada kolam renangnya pula, walopun untuk anak kecil. Dan yang paling gue suka adalah lokasinya yang sangat strategis dengan keramaian Kemang. Lokasinya tepat di depan La Codefin. Sampe tengah malem masih rameeee banget. Iiiih suka deh.. Langsung berasa murah banget nginep di sini. Boleh lah remedial nginep sini lagi. Hihihi..

Love the fuchsia theme in their rooms.
Malemnya, dinner date sama manten anyar Afi & Pras di The Playground, PIM 3. Seneeeeng banget, soalnya ini tuh impian kita dari jaman kuliah dan sama-sama ga punya pacar. Dulu kita pengen banget suatu saat kita harus double date. Tapi pas sama-sama punya pacar ga pernah kesampean. Sampe ganti pacar ga kesampean juga. Banyak dramanya. And it became sweeter because we did with our husband. Aiiih.. akhirnya ya, Ceu!

Ternyata.. walopun double date seru, kita masih butuh "women's time" nyahahahah!
Besokannya, kita ga ada ide kemana selain ke mall nyari sepatu inceran gue yang ga masuk di Bandung. Tapi kok rasanya sayang ya, udah di Kemang tapi ga makan apa gitu dimananya.. Browsing-browsing pengen cemilan aja karena masih kenyang sarapan. Akhirnya nemulah Pizza Barboni yang konon jaraknya 1,1 Km dari hotel. Daripada salah atau kelewat lagi, kita mutusin untuk jalan kaki. 

Baru juga jalan berapa ratus meter, eh nemu food truck The Halal Boys di food court Kampung Kemang. Gue lupa-lupa inget dia apaan, cuma kaya pernah baca katanya enak. Brosing dulu dong kita di seberangnya. Stalking Instagramnya dan oke deh mari kita coba. Pesen menu Half & Half 1 porsi untuk berdua karena masih mau makan pizza. Ternyata isinya adalah potongan lamb & chicken, nasi briyani, potongan roti pita, lettuce, bbq sauce, white sauce, and red hot chili. Disajikan di bowl, makannya enakan diaduk semua sampe kaya nasi gila. Surprisingly, rasanya enaaaak banget. Duuh, ngiler lagi kan.. Next time pasti beli lagi sih..

Ini endeuss!
Lalu jalan kaki dilanjutkan sampe Pizza Barboni. Padahal gue udah mulai bete tuh karena capeeek, berasa jauh ga nyampe-nyampe. Mana menurut patokan gmaps tempatnya udah kelewat. Udah pengen naik bajaj aja. Tapi Irwan gamau, dia yakin banget itu udah deket. Yang ada gue malah dimarahin. Hahaha. Karena bete akhirnya gue malah jadi jalan cepet jauh di depan Irwan, dan tadaaaaaa ketemu dong tu warung pizza. Gue langsung masuk duluan ninggalin Irwan di belakang. Hahahah.
Kita cuma pesen pizza yang kecil karena masih kenyang makan The Halal Boys tadi, padahal kan cuma setengah porsi yaa.. Pizzanya enak, bener kata review, karena ownernya chef dari Italia asli, rasa pizzanya beda banget sama pizza kebanyakan. Ini cenderung lebih hambar, tapi enak (gimana sih?). Ah pokoknya enaknya beda. Cobain deh.

Sluuurrp!
Kenyang "ngemil" pizza, ngikutin saran Pak Irwan kita cus ke Grand Indonesia. Gue sebenernya pengen ke Kokas aja yang belum pernah, tapi biasaaa.. biasanya pilihan gue suka salah. Cari aman, ngikutin apa kata Pak Irwan aja dah. Ternyata di GI pun, sepatu inceran gue kudu preorder dulu dan harus diambil di store. Kalo mau dikirim ke Bandung ya harus pesen online via web. Ndilalah webnya under construction. Mikirin lamaaaa, akhirnya oke kita preorder di store GI, yang ngambil nanti Pak Irwan aja pas jadwal pulang bulan depan. Iya bulan depan, mau PO di web atau store barang tetep baru ada tanggal 17 Februari. GILINGAN!
Kelar urusan di GI, kita ke travel X-Trans yang di Blora. Gue pulang ke Bandung, Irwan tetep di Jakarta buat dinas besoknya.. Well, main ke Jakarta selalu bikin gue bersemangat, either makan atau ngemall atau ketemu temen-temen yang bikin hati hangat. We were just re-doing what we used to do :)
See you soon, Jakarta, my second hometown..



Wednesday, January 6, 2016

Back from 2nd Hometown

disclaimer:
post ini udah disiapin dari tanggal 21 November 2015, tapi belum dikasih foto. Trus gue lupa aja gitu sampe barusan iseng ngecek draft. -____-

Holaaa!

Balik lagi ke kantor setelah 1 hari dinas + 3 hari cuti. Dan cuti tahun 2015 gue pun resmi habis sudah.  Mendadak cuti sebenernya sih, tadinya tuh 3 hari cuti mau dihabisin di bulan Desember deket-deket cuti bersama Natal aja. Rancana sudah gue susun dengan matang, sounds perfect lah! Ternyata di tanggal-tanggal yang gue mau, IS malah nggak bisa pulang. Oke deh, rencananya diganti. Gue aja deh yang main ke Palu. Eh, ada sesuatu yang bikin gue nggak bisa kesana juga. Rencana cuti mau diambil kapan menjadi alot gak nemu jawaban. Sampai akhirnyaaaa, Senin minggu lalu IS ngabarin bahwa dia jadi dinas ke Jakarta selama 3 hari (Rabu-Jumat). Di saat yang bersamaan, ada kerjaan gue yang harus diurus ke Jakarta tapi cuma sehari doang. Ya udah, diaturlah supaya dinas gue bisa berbarengan pas IS lagi di Jakarta juga, lalu gue lanjut cuti supaya bisa nemenin IS selama di Jakarta. Dan selama IS kerja, gue bisa ngurus ini itu yang memang harus diurus di Jakarta. Perfect!

Alhamdulillaah, gue diijinin untuk dinas hari Rabu lalu lanjut cuti sampe Senin. Ngajuinnya itu mepet banget, baru hari Selasa, which is sehari sebelum keberangkatan. Seharian Selasa itu gue ngebut beresin kerjaan, pesen tiket kereta, langsung dituker hari itu juga karena takut besok kesiangan, packing, dll.

Rabu, 18 November 2015
Ba'da Subuh gue langsung cus ke stasiun dianter Bapak, naik kereta yang jam 5.00 supaya nyampe sana langsung bisa urus kerjaan di Perpusnas RI. Di kereta tidur doooong.. Ngantuk beraaat karena malem sebelumnya kurang tidur, sibuk browsing hotel yang sesuai dengan budget hotelnya IS. Gue sih ngikut nebeng ke IS, tapi hotelnya disuruh gue yang milih. Hotel di Jakarta mahal-mahal tapi jatah hotelnya IS dikit banget, itu pun pada akhirnya kita nombok 100rb/malem. Nyebelinnya, entah kenapa saat itu lagi ga bisa booking via traveloka.com. Padahal kalo berhasil, bisa dapet yang lebih muraaaah.. Yah, begitulah. Panjang amat yaa.. Hahaha..

Mendekati Stasiun Jatinegara, gue baru browsing tentang bagian yang gue tuju yang ternyata baru buka jam 9 pagi. Sementara kereta sampe di Stasiun Jatinegara jam 8. Pas kan, pikir gue kemarin. Akhirnya, gue nggak jadi turun di Stasiun Jatinegara, tapi lanjut terus sampe Stasiun Gambir. Lalu naik bajaj biru ke.. Kantor Cabang BRI Jakarta Veteran! Hahaha pada akhirnya urusan pribadi dulu yang diurusin.. Hihihi.. Kelar urusan di bank, Alhamdulillaah literaly kelaaarr.. Langsung ke Perpusnas RI di Salemba. Urusan di sana Alhmadulillaah udah beres dari jam 10.30 pagi. Gak lama dari itu, IS ngabarin kalo dia udah landing di CGK dan langsung ketemuan sama temen-temennya. Berhubung udah di Perpusnas, gue penasaran dong pengen ke perpustakaannya. 3 tahun di Jakarta, nggak jadi melulu mau main kesana. Ketika akhirnya kesana, gue malah krik-krik. Karena lagi nggak nyari buku apa-apa. Emang baiknya kalo mau ke Perpusnas itu udah tahu mau nyari buku apa. Karena yaa gitu lah.. Gue cuma sampe ke lantai bagian katalog aja. Nggak gue lanjutin ke ruangan yang banyak bukunya. Hahahah cupu!

Waktunya makan siang, gue janjian sama Rani, temen kuliah yang sekarang kerja di Kemensos, where sebelahan banget sama Perpusnas. Makan & ngobrol sekitar 2 jam sampe jam 13.30, manalah gue ditraktir makan siang dan jajan rujak. Hihihi tengkyuuu, Rani! Abis ketemua, gue langsung menuju... Fave Hotel Tanah Abang - Cideng. Iyes, pada akhirnya FaveHotel selalu jadi andalan. Murah meriah dan okelah menurut kita, dibanding budget hotel lain.

Lokasinya dong, itu deket bangeeeet sama kosan gue dulu. Bahkan, dari kamar hotel kami kelihatan kosan gue. Bah! Awalnya gue nggak mau di favehotel yang itu (ya masa di daerah kosan lagi, bosaaan), pengennya yang di Wahid Hasyim aja. Pokoknya yang daerah Jakpus lah yang udah hafal. Tapi yang di Wahid Hasyim mahiiill.. Untuk sama-sama favahotel, dengan harga yang di Wahid Hasyim rasanya udah bukan budget hotel yah.. Akhirnya, oke baiklah, hello again tetangga-tetangga kosan! Ini deketnya literally deket yah. Dulu gue seriiing banget makan atau belanja ke Alfa deket favehotel ini. Intinya hotel ini berada jalan raya depan kompleks kosan gue, dan kosan gue itu deket banget dari jalan raya. Kelar. Deket banget kan.

Sambil nunggu IS, gue tidur siang. Hihihi. Oiya hari itu Jakarta lagi puanas banget. Teriiik banget. Padahal gue kira udah gloomy-gloomy musim hujan. Siang panas terik lalu masuk kamar hotel yang adem, ya bobok ciang dong yaaa... Hahaha. Menjelang sore IS dateng. Ngaso-ngaso, trus abis maghrib kita cari dinner di... RM Padang Bundo Kartika. Udah nginep di deket kosan, ya jadinya gue kangen makanan-makanan sekitar kosan dong.. Dulu gue suka beli makan malem di rumah makan ini. Favorit gue rendangnya, gulai otak, dan perkedel jagung. Sayangnya, kemarin gulai otak udah habis. Waktu baru masuk, gue surprise dan seneng karena Si Udanya masih inget gue dan ngeh gue udah lama gak pernah kesini lagi. Well, rasa masakannya masih tetep sama. Obat kangen banget iniii..

Abis makan, naksi ke Plaza Indonesia buat nonton The Hunger Games Part 2: Mockingjay yang ternyata belum tayang. Hahaha gegara gue gak merhatiin tanggal di web XXI. Karena udah nyampe sini ya wes kita nonton Spectre. Sambil nunggu, jajan roti enak dulu di Tous les Jours. Kelar nonton jam 12 malem, nyampe hotel jam 12 lebih.


Oiyaaa, alasan lain selain budget kenapa jadinya nginep di Cideng adalah.. karena kalo di Wahid Hasyim yang jaraknya jelas lebih deket dari bunderan HI IS yakin banget (apalagi kalo udah larut malem) gue nggak bakal mau diajak jalan kaki, sementara kalo naik taksi itu kedeketan. Hahaha bener banget ituuuhh.. Oke deh, di Cideng pas! Ke daerah HI gak begitu jauh, jadi taksinya murah, tapi kalo jalan kaki ya kejauhan. Hihihi..


Kamis, 19 November 2015
Gue lagi liburan, tapi tetep bangun pagi dan nyiapin keperluan IS untuk kerja, dinas ke kantor pusatnya di Gatsu. Abis Irwan berangkat gue sarapan. Trus leyeh-leyeh sambil browsing, siap-siap untuk ke kantor pusat gue. Hihihi bilang gue culun, karena gue deg-degan abis mau ke kanpus yang juga adalah kantor gue duluuu.. Gimana ya, grogi nggak jelas gitu, masaaa.. Bingung apa harus pengumuman ke temen-temen, atau biarin seketemunya disana aja? Hihihi.. Karena kebanyakan mikir, akhirnya baru keluar hotel jam 10.30, meleset jauh dari rencana dan hujan rintik-rintik. Naik bajaj biru 15rb (Maret 2014 masih 10rb hihihi) nyampe kanpus.

Di gerbang belakang, langsung disambut Bapak-bapak Satpam dan Abang Ojeg yang nyapa "Mbak, udah lama nggak keliatan?". Aiiih, masih ada aja yang inget gue ternyata.. Hahaha..

Abis ngobrol sama pegawai-pegawai di gerbang belakang, langsung jalan ke BRI ngurusin rekening lagi. Trus numpang duduk karena banknya sepi untuk ngehubungin temen. Sempet ketemu dan ngobrol sama Mbak Mela, temen seangkatan. Abis itu ke satker lama yang orang-orangnya pada nggak ada, lagi kegiatan. Thanks masih ada my Vidya, ngobrol macem-macem tapi buru-buru karena dia mau kuliah. Abis itu nyoba ke ruangannya Kanjeng Mami, tapi belio lagi dinas. Lalu ke lantai 5 nemuin bumil Mbak Runi. Ngobrol bentar, sempet ketemu Mbak Nina dan beberapa temen.

Abis dari kanpus, perut keroncongan minta diisi Mie Aceh Seulawah hehehe.. Ke Benhil naik ojek yang tadi pagi nyapa. Sekarang abangnya udah ikutan Gojek, tapi kemarin gue pake tarif biasa. Dari dia gue jadi tahu kabar Pak Madi yang udah nggak ngojek karena kecelakaan, jalannya jadi pincang, dan sering sakit-sakitan. Duh, sedih..

Sampe depan Mie Aceh, eh si Bang Ojek gamau ngasih harga ngojeknya coba.. Ini lucu ya, mengingat dulu sebelum ngojek gue selalu nawar-nawar dulu. Tadi sengaja gak nawar, toh gue kenal abangnya dan udah jarang banget. Kalo nanti dimahalin gak apa-apa deh.. Lah si Abang berpikiran yang sama, karena udah jaraaaaang itu dia bilang terserah gue aja tarifnya. Lah, gue nggak mau laah.. Setelah didesak suruh ngasih harga, akhirnya dia bilang 30rb. Okelah, nggak kemahalan. Tengkyu, Abaang! Hahahaha

While IS lagi tugas, gue keenakan sendiri makan mie aceh kesukaan. Akhirnya kesampean jugaaa.. Udah ngidam banget iniii.. Alhamdulillaah..

mie aceh tumis dan es timun favorit

Dari Benhil, naksi menuju mall favorit nomor 1: Grand Indonesia Shopping Town, sekalian janjian sama IS di sini. Nurutin saran adek gue, supaya gue pilih-pilih duluan, baru dieksekusi setelah nunjukin ke IS. Supaya nggak kejadian kayak dulu, IS stuck 2 jam di Cotton On cuma karena gue galau mau pilih yang mana hahahahaha. Kalo ke GI cuma masuk ke toko-toko tertentu kaya Forever21, Cotton On, Muji, Uniqlo, atau VNC.. Mostly yang gak ada di Bandung tapi harganya masih affordable. Hihihi.. Jam 5an jajian sama IS di Gramedia. Ada kejadian aneh gak lama sebelum IS dateng. Tapi nanti gue ceritain di post terpisah deh..

Abis Maghrib, kita geje mau ngapain lalu kita nonton film Z for Zachariah. Ini agak absurd yah filmnya, menurut gue.. Heheheh.. Abis nonton kita dinner all time favorite Fish & Co. Pesen seafood platter for 1 yang padahal isinya banyak banget, cocok untuk berdua. Sambil nunggu pesenan dianter, gue banyak memikirkan sesuatu atau lebih tepatnya memperhatikan sesuatu..



Gue merhatiin orang-orang di sekitar yang tampaknya baru pada pulang kerja.. Hmm emang beda ya, di Bandung dan di Jakarta. Beda gimana yaaa, pergaulannya mungkin? Atau cara bergaul? Intinya di Bandung gue lebih jarang menemukan orang-orang pulang kerja yang keluyuran bergaul dulu. Adaaa, tapi nggak sebanyak dan sefamiliar di Jakarta. Kalo di Bandung kayaknya orang banyak beredar pas weekend, iya nggak sih? Gue ngerasain sendiri bedanya sih.. Dulu gue jadi bagian dari mereka, main pulang kerja pas weekday itu hal yang biasa, kadang sampe kosan bisa jam 10-11 malem. Lalu gue tersadar, mungkin saat gue merhatiin itu, gue sedang jadi bagian dari mereka. Atau.. gue sedang kembali seperti dulu. Karena saat itu, gue baru menyadari sesuatu... Gue nggak ngerasa lagi plesir keluar kota. Ngerti kan perasaan lagi plesir ke luar kota? Kita tahu kita sedang di kota orang dan akan pulang ke rumah kita. Kemarin ituuu, gue nggak ngerasa seperti itu. Gue biasa banget dengan apa lagi kita lakukan. Padahal setelahnya kita pulang ke hotel lho, bukan ke rumah either kosan. Gue sama sekali gak cemas karena mallnya udah mau tutup. Gue nggak takut atau ngerasa aneh. Gue sampaikan ini ke IS, apa dia ngerasa gitu juga nggak. Ternyata enggak, dia ngerasa kalo ini lagi di luar kota, bukan kota tempat tinggal kita. Okelah, kita makan dulu.


Seafood platter for 1, tapi dimakan berdua karna porsinya banyaaak..

 Sampe di hotel, gue masih mikirin yang tadi.. Bisa jadi, gue ngerasa seperti itu karena gue udah pernah melakukan hal yang sama sebelumnya.. Bahkan hal yang sebelumnya sering gue lakukan, mungkin? Lalu, gue nggak asing dengan lokasi atau daerahnya? Saat itu gue menyadari, kota yang punya hubungan paling complicated dengan gue ternyata udah jadi 2nd hometown gue. Dan gue baru sadar pas gue udah nggak tinggal di situ lagi. Dulu waktu masih di Jakarta, gue nggak tahu akan berapa lama tinggal di kota itu. Yang jelas, nggak akan lama, gue pasti balik lagi ke Bandung, hometown gue. Gue selalu merasa bahwa tinggal di Jakarta itu cuma sementara, cuma numpang, ada saatnya gue balik. Ketika akhirnya gue balik tinggal di Bandung lagi, geez, gue kangeeeen banget sama Jakarta. Complicated kan.. Sejak gue pindah, gue udah 5x ke Jakarta lagi.. Kayaknya biasa aja waktu itu, tapi sambil nulis ini gue inget-inget lagi ke belakang.. Yes, i acted like a local. Gue biasa banget ngejalaninnya.. Beda dengan gue kalo ke kota lain, yang kadang masih suka dagdigdug. Hehehehe, sounds lebay ya? Tapi pokoknya yaaa gitu lah..


Jumat, 20 November 2015
It's free day! No more working for us. Oiya, selama nginep di Fave Cideng, kita sengaja pesen kamar tanpa sarapan karena pengen sarapan di sekitar hotel, misalnya nasi uduk di lapangan atau Warung Pak Hadi, atau Soto Semarang Pak Yono, pokoknya menu sarapan gue dulu laaah.. Nasi uduk lapangan skip karena kita bangun kesiangan. Soto Semarang Pak Yono ternyata udah gulung tikar. Pilihan terakhir Warung Pak Hadi, kangen ayam bakar dan soto betawinya. Sayangnya, sekarang Pak Hadi udah nggak sedia ayam bakar dan soto betawi. Tinggal ayam dan ikan goreng doang.. Yaaah.. yaudahlah, makan aja apa yang ada.. Hihihi..

Habis sarapan leyeh-leyeh ketiduran. IS jumatan di mesjid biasa dia jumatan dulu. Abis jumatan check out. Oiya, kita sempet mesen Minta.Djamoe, minta dikirim ke hotel. Enak deh, seger gituu.. Abis check out kita ke GI lagi, hahaha.. Nyari sepatu Ida tapi nggak ada nomor, malah akhirnya gue beli tas. Hahahaha..



Abis itu nyobain makan di Tom Tom Kitchen, alhamdulillaah enaaak..

tomyam soup, tomyam fried rice, mango sticky rice, tamarind ice tea, iced thai tea.

Abis makan beli Francis, bakery yang lagi happening untuk oleh-oleh ke Bandung. Pulang jalan kaki ke Xtrans Blora lewat halteu Tosari. Waiting list travel Jumat sore, just like the old times.. Dapet pake minibus jam 17.00.. Bener-bener kayak duluuuu.. Heheheh..

Jam 21.30 udah sampe di Rumah Kecintaan lagi, Alhamdulillaah...

Instagram @tiariph