Friday, August 22, 2014

Photobook Project #1

Baiklah, mari kita lewati hari sedih dengan sesuatu yang bikin senyum: photobook!

Setelah gue dengan cupunya baru tahu kalo ada jasa pembuatan photobook online, lalu mulai coba-coba bikin tapi kebingungan dan ngerasa nggak kreatif. Ahirnya gue bikin juga project photobooknya keluarga kecil Tiari & Irwan. Penasaran banget pengen nyobain.

Photobook pertama ini adalah photobook prewedding kita dulu, 2 tahun yang lalu. Waktu gue masih kurus. Berhubung dulu duitnya ngepas untuk resepsi, jadi paket prewedding kita ngambil paket yang minimalis tanpa album, cuma cetak ukuran 16R aja 2 biji untuk di venue. Sisanya, kita harus cetak sendiri untuk kepentingan dan keindahan pas resepsi. Ya udah, album preweddingnya dipending dulu, mendem aja di HD. Sampe 2 tahun lamanya. Hahahaha.

Awalnya, binguuung banget nentuin mau gimana desain photobook kita. Selain bingung milih dari ribuan foto, juga bingung milih ukuran, layout, background, teks, etc, etc. Searching di Pinterest OMG bagus-bagus amat yaaa... Malah makin bingung dan mandeg karena ga sekreatif yang di Pinterest. Lah, bukannya ngasih ide ya. Hihihi.

Tadinya, kita pilih yang ukuran A4 landscape. Eh tapi liat di Pinterest photobook dengan bentuk square kok bagus juga. Akhirnya kami pun memutuskan bahwa photobook pertama kami akan berbentuk square dengan ukuran 30 x 30 Cm. Haiyaaaa berubah lagi.

Kelamaan bimbang akhirnya langsung hajar, pilihin aja dulu fotonya. Masalah layout, desain, dll belakangan aja. Daaaan, ini dia sneak peak photobook pertama kami! 




Akhirnya gue pilih bikin di Wonderbook, alasannya simpel aja karena tempatnya di Bandung. Photobooknya belum kelar, masih belum tahu juga bakal jadi berapa halaman. So far baru 2 tema prewedding yang udah jadi, masih ada 3 tema lagi. Selama bikin, ternyata gue keasyikan dan ketagihan. Kuncinya adalah ya buat aja. Background, tema, dll bisa menyesuaikan selama pembuatan. Kalo gue, yang pertama dikerjain adalah milih foto. Abis itu coba dilayout. Cari layout yang pas. Dari situ baru keliatan apakah tone warnanya udah seragam apa belum. Baru deh fotonya diedit (gue ngedit pake photoscape, biar gampang). kalo fotonya tetep di save (bukan di save as, ya!) foto yang ada di layout wonderbook bakal berubah sendiri sesuai editan kita tadi. Untuk background, gue mau ini bagian terakhir aja, biar pas sama layout dan fotonya. Kemungkinan besar gue akan tetap membiarkan backgroundnya berwarna putih. Kita lihat aja nanti bagusnya gimana. 

Doakan semoga gue konsisten ngerjainnya supaya photobook #1 cepet kelar dan bisa lanjut ke photobook #2 dengan tema selanjutnya!

Happy weekend!


Coba Lagi

Hari ini begitu nyampe kantor mendadak sedih dan pengen nangis. Karena apaaaaa? Karena gue mens. Setelah telat seminggu. *Sigh.... 

Sebagai wanita kece yang siklus mensnya sangat teratur dan habis dikunjungi suami selama 19 hari lamanya, boleh dong gue GR berat kalo udah telat seminggu gini. Tadinya sejak telat hari ke-4 gue udah pengen posting, tapi yaaa buat apa juga kan belum pasti. Hihihi.

Btw, telat seminggu adalah telat terlama selama gue mens. Sebelumnya pernah telat sampai 4 hari, habis dikunjungi suami juga, gue dengan semangatnya langsung coba test pack aja. Negatif. Besoknya langsung mens. Jadi, telat yang sekarang ini gue rada kalem di 4 hari pertama. Hari ke-5 belum dapet juga, mulai deg-degan. Hari ke-6 belum dapet, gue grogi. Iya, grogi untuk alasan yang nggak jelas. Deg-degan bangeeeett. Rencananya kalo sampe seminggu belum dapet juga, mau test packnya hari Sabtu atau Minggu aja which is hari ke-8 atau 9. Tadi pagi waktu bangun tidur, keluar flek coklat lagi. Oiya, waktu hari ke-4 keluar flek coklat juga. Keluar flek kan bisa jadi 2 tanda, mens atau malah hamil. Yang tadi pagi flek coklatnya lumayan banyak. Gue pakein pembalut, just in case berubah jadi mens. Walopun berdoanya supaya jangan mens ya, intinya kasih yang terbaik lah. Begitu sampe di kantor, gue langsung cek lagi ke toilet dan bener aja gue mens. Lemes.

Waktu di toilet itu udah pengen nangis, tapi malu dong sama temen-temen. Balik ke meja, ngabarin Ibu dan Suami. Astaga malah tambah bikin pengen nangis. Udah berkaca-kaca. Untuk pengalihan, ahirnya gue langsung nonton youtube. Hehehehe.

Kata Suami: nggak apa-apa, mari dicoba lagi.

Ketemu suami lagi kapan? Bulan Oktober. 

.....



 


Wednesday, August 20, 2014

Antara Photobook dan Blogwalking

Kemarin
Horeeee, empat hari ini sampai hari Jumat bos-bos keluar kota. I feel freeee.. Jadi seharian itu gue browsing tentang photobook dan berniat untuk mulai bikin photobook project yang pertama keesokan harinya which is hari ini.

Hari ini
Udah bawa HD untuk milih-milih dan edit-edit foto untuk photobook. Dari jam 8 sampai sekarang jam 11.15 HD belum juga disentuh karena gue malah sibuk blogwalking. 

Astagaaaa.. gue gampang banget dialihkan yaaa. Kemarin dari yang tadinya mau ngerapiin kerjaan jadi malah browsing photobook. Langsung banyak ide mau bikin photobook kaya apa. Sekarang, dari yang tadinya mau mulai desain photobook jadi malah asyik banget blogwalking. Hadeuh...

BTW, ini gue kenapa santai amat dah di kantor malah pengen bikin photobook dan asyik blogwalking?? Itu kerjaan numpuk woooyy!


Tuesday, August 19, 2014

Bikin Photobook

Gara-gara baca postingannya Mbak Bebe tadi pagi, jadi kepikiran untuk bikin photobook sendiri deh. Di situ, Mbak Bebe desain photobook pake Photoshop. Berhubung minggu lalu gue lagi ikrib banget sama Photoshop untuk bikin backdrop pameran dan buku profil kantor, so far tekniknya kan sama yaa.. Gue baru keingetan deh bahwasanya kalo niat bikin photobook sendiri itu bukan hal yang mustahil. Tapi, kemampuan Photoshop gue kan cemen banget yaaa.. Yang ada takutnya bukannya fun malah stress bikin layout desainnya. Hayaaah.. Ternyata setelah gue klik link di postingannya Mbak Bebe, gue baru tahu kalo sebelumnya dia udah pernah bikin photobook juga. Desainnya dilakukan di software yang disediakan jasa pencetakan photobook. Tinggal pilih desain dan fotonya, bebas merdeka sesuai keinginan kita. Provider cuma bertugas untuk mencetak dan mengirimkannya aja. Wuih, enak banget yaa.. Lebih mudah, ga perlu stres ngadepin Photoshopnya. Tapi Mbak Bebe kan di Swedia.. Di Indonesia ada nggak yaa...

Ngomongin tentang photobook.. Gue setuju banget apa yang dibilang Mbak Bebe di sini. Di era serba digital seperti sekarang, foto-foto udah jaraaaaang banget yang dicetak. Mostly cuma end up di sosial media. Emak gue pernah ngeluh tuh, kalo kita abis foto-foto di digicam, dia sering bilang gini: "ah males, sekarang foto kok nggak pernah dicetak". Gue sendiri, honestly, lebih suka foto yang dicetak dan rapi dalam sebuah album. Beberapa waktu lalu, setelah libur lebaran dan menghasilkan banyak foto, gue berniat untuk cetak foto-foto liburan berdua suami. Apalagi di Bandung Jonas Photo terkenal oke banget ya dalam hal cetak mencetak foto. Yang gue pikirin sih ya cuma cetak aja fotonya, terus ditempel ke album. So simple and jadul. Nah yang bikin males adalah mikirin file mana yang akan dicetak. Jadi sampe sekarang belum dieksekusi lah itu. Pengen sih dibuat kaya album kawinan, tapi harganya mehong bangeeett.

Setelah lihat photobooknya mbak Bebe, gue semangat dan langsung browsing dengan kata kunci 'membuat photobook'. Muncullah web jasa pembuatan photobook Snappy dan Wonderbook. Kalo Snappy kita udah tahu lah ya, dia ada dimana-mana. Nah, khusus untuk photobooknya yang ngerjain adalah Snappy Bendungan Hilir, Jakarta. Gue tahu tempatnya dan emang kayaknya yang paling gede dibanding Snappy lainnya. Desainnya dilakukan secara online, terus kita kirim filenya, bayar, lalu tunggu photobooknya dikirim ke alamat kita. Kalo Wonderbook, tempatnya malah di Bandung nih. Cara desainnya dengan cara download dulu softwarenya dari webnya Wonderbook, seterusnya sama kaya Snappy. Nah, gue ulik lah dua photobook making itu. Membanding-bandingkan mending yang mana... Karena setelah gue coba-cobain desain, keduanya memiliki kesamaan yaitu tetep aja guenya harus kreatif! Bukan cuma tentang milih dari ribuan foto, tapi juga milih tema, layout, background, clip, font, filter, dll.. Semuanya udah disediain sama mereka sih, kita tinggal milih-milih aja. Heeey, tapi memilih itu susah kaaan? Kalo salah pilih bisa berabe nanti, yang ada malah males liat photobooknya..

Anywaaaay, demi terwujudkannya photobook liburannya Tiari dan Irwan, gue bakal berusaha dan akan terus berusaha membuat desain yang oke untuk photobook pertama kita!

Oiya, temen-temen di sini ada yang udah pernah bikin photobook di Snappy atau Wonderbook? Atau ada rekomendasi tempat lain? Share dooong... ^^


Monday, August 11, 2014

Unstable

Bandung, di kantor menjelang Ashar....

Sekembalinya suami ke Palu, pas banget waktunya gue PMS. Jadi, kesedihan ditinggal suami lagi rasa galaunya makin hebat. Waktu gue nganterin dia ke pool travel, rasanya masih biasa aja. Nggak nangis kayak biasanya. Abis nganterin dia, gue langsung ke Anata Salon buat head-to-toe treatment. Abis nyalon baru kerasa laper, langsung makan di Kafetaria 170 seberangnya Anata Salon Pasir Kaliki. Sampai di rumah, ceria kayak biasanya. Bercanda-canda sama ortu dan Adek gue. Malemnya, gue minta temenin adek gue tidur di kamar gue. Biar ada temen ngobrol, biar nggak mellow karena sendirian. Awalnya kita ketawa-ketawa sampe ngakak, sampai akhirnya jadi ngobrolin tentang gue dan suami selama liburan kemarin. Setelahnya, ya gue nangis lah. Kangen banget mak. Cemen.

Pagi ini, waktu masih di rumah sebelum berangkat kerja gue ceria lagi. Lupa kalo semalem abis nangis. Di kantor, aduh mak.. Rasanya nggak karuan, nggak tenang banget. Masalah-masalah gue yang lain tiba-tiba muncul dan jadi kepikiran banget. Kayak ijazah + transkrip nilai asli yang entah dimana keberadaannya sampai masalah nggak jadi beli rumah, muncul semua. Sampe sesek gue.. Ga jelas juga kenapa sampe kayak gini. Sebel banget, tiap PMS pasti gue kaya gini.. Emosinya labil banget. Tiba-tiba ngerasa menderita dan nggak bersyukur. Setiap gue nyoba menyemangati diri dengan berpikiran positif bahwa di luar sana masih banyak yang lebih menderita dan punya cobaan hidup yang lebih berat, pasti ada alasan lain yang bikin gue bilang "tapi kan mereka begini begitu" kemudian gue mellow lagi dan ngerasa menderita lagi.

Yes, i know, ini lebay banget. Just wanna share...

Wednesday, August 6, 2014

Stick to you!

Kalo suami lagi cuti pulang ke Bandung, rasanya nggak mau berpisah walopun sebentar. Pengennya bareeeeng terus. Sayangnya gue tetep harus kerja karena sayang kalo jatah cuti dihabiskan. Jadilah setiap suami pulang harus banget dianter dan dijemput suami, mumpung ada suami kan.. Hihihi.

Cuti suami masih sekitar seminggu lagi. Kemarin mendadak dia harus ke Majalengka lagi untuk nemuin Kakaknya yang nggak sempet mudik lebaran. Cuma semalem siiih, tapi rasanya udah gelisah aja tidur nggak ada yang nemenin. Hahaha padahal biasanya juga LDM-an kan.. Tapi ternyata beda rasanya kalo kita tahu suami kita lagi off duty, semacam nggak rela kalo kita nggak bareng dia. Hihihi egois maksimaaal..

Tadi siang, sesampainya dia di Bandung langsung ngajak gue lunch bareng. Biasanya sih kalo lunch masing-masing aja, gue di kantor sama temen-temen, dia di rumah. Baru sore atau malemnya kita makan di luar. Tapi barusan, ada yang pengen cepet ketemuan juga ternyata.. Dari terminal bus langsung janjian lunch bareng. Aaaah, i love you huuuunn.. Ternyata bukan gue doang yang kangen berat. :D

FYI, hari Senin kemarin gue langsung posting cerita mudik. Udah ngetik panjang beralinea-alinea sampai nggak sadar kalo koneksi internet putus dan yang kesave cuma beberapa alinea awal. Langsung malas posting ulang. :(

Instagram @tiariph