Wednesday, August 29, 2012

Hello Again

Hello again, dear readers! Buset daaaaah, makin makin makin banyak aje utang posting gue. Bahkan udah agak lupa juga sih apa lagi yang pengen gue ceritain. -_____-" Udah lama gak ngebahas wedding prep juga. Sebenernya progressnya udah banyak dan hampir selesai.. Oh ya, gue udah foto prewed juga lhoooo! Alhamdulillah yaaaa, akhirnyaaaa.. Sekarang yang bikin bingung adalah gue harus milih sekitar 10 foto untuk diedit dan diperbesar untuk di resepsi nanti. Total fotonya ada 1200 lebih terus yang dipilih cuma 10 biji aja gitu. *terjun payung*

Sejujurnyaaaa, gue udah gak konsen kerja. Hari ini, gue baru masuk kerja lagi setelah izin 2 hari. Harusnya sih hari ini udah kerja efektif, tapiiiii.. kantor gue baru pindahan ke tempat sementara karena kantor lama mau direnov. Maka berkumpul lah kita di aula.. Ditambah PR milih foto, rasanya gue pengen milih-milih foto aja daripada kerja. Muahahaha.. Padahal kerjaan gue aja belom beres-beres. Auk ah, stre gue kalo ngomongin kerjaan. :(

Oh ya, semua kacamata gue  ketinggalan di Bandung gara-gara tadinya untuk properti prewed. Makin malas aja gue kerjaaaa, pusiiiiing kalo gak ngacamata. *alesan aja sih sebenernya* :))

Hwaaaa, mamaaaaak pengen cepet cuti dan kerjaan beres dengan sendirinyaaaa.. *yakali bisa Ti...*

Tuesday, August 21, 2012

OST Perahu Kertas : Cinta yang Tak Mungkin

Ku pejamkan mata ini
Ku tertidur tanpa lelap
Tapi ku bermimpi kau jadi milikku
Suaramu tetap bernyanyi

Walau sadar ku kian tak ada
Namun ku bahagia lagumu milikku
Indah senyumanmu takkan bisa pudar
Makin indah di hatiku

Walau ku sadari cinta yang tak mungkin jadi
Apapun yang kau ciptakan
Ku akan berjuang dapatkan
Jika kau bahagia aku semakin bahagia
Indahnya wajahmu takkan pernah sirna
Makin terang di hatiku

Walau ku sadari cinta yang tak mungkin jadi
Indah senyumanmu takkan bisa pudar
Makin indah di hatiku
Walau ku sadari itu cinta yang tak mungkin jadi
Meski ku tak bisa memiliki dirimu
Takkan ku berpaling pergi (berpaling pergi)
Makin ku mencintai ku lepas kau kekasih
Biar terbang tinggi cinta yang tak mungkin
Terbang tinggi

Seharian Sama Afi


Masih dalam rangka lebaran dan silaturahim, lebaran hari kedua ini gue silaturahmi ke... PVJ sama Afi. Gilak, ahirnya gue ketemuan juga sama si eneng yang satu ini. Gue & Afi sama-sama nggak mudik dan gatel pengen ngemall. Dari sebelum lebaran kita udah ngerencanain pokoknya liburan idul fitri ini harus banget ketemuan sekalian gue ngasih undangan (yang ternyata tadi undangannya ketinggalan) untuk keluarganya Afi. Tapi waktu itu kita belum memutuskan tanggal berapanya, lalu kemarin Afi sms ngajak ketemu hari ini dan of course gue bisa banget. I’m freeee till Wednesday, babe..

Maka ketemuanlah kita tadi. Aku senang maksimal, alhamdulillah.. FYI, Afi juga mengais rejeki di Jakarta, di Selatan tepatnya.. Udah hampir setahunan lah yaa..  Sementara gue di Pusat udah 1,5 tahun tapi kita skalipun gak pernah ketemu baik di Bandung atau Jakarta. Kapan ya ceu kita terakhir ketemu yang sebelum ini? Asli lupaaa.. 



Agenda utama kita adalah ngobrol sampe bego. Banyaaaak banget yang harus gue ceritain dulu ke Afi sebelum gue merit. Semacam harus pengakuan dosa dulu.. Muahahaha.. x) Kita ngobrol sambil lunch di Pancious Pancake. Edan 2,5 jam capek juga ya ngomong mulu..



Di tengah-tengah lagi ngobrol gitu tiba-tiba Adek gue muncul bawain undangan untuk Afi, dia emang mau main sama temen-temennya juga di PVJ. Aaaah, kamu baik sekali adikku...

Kelar nge-Pancious lanjut nonton Perahu Kertas.  Ada kejadian lucu di sini, jadi gue dan adek gue gak janjian untuk nonton bareng. Ealah tadi dia duduk di sebelah kita aja dong. Kebetulan banget. Hahaha. Awalnya gue emang niat nonton Perahu Kertas sama Widya, tapi akhirnya batal karena gue pengen nonton sama Afi juga dan widya pengen nonton sama temen-temennya. Eh, pada akhirnya kita malah nonton bareng.. :’)



Gue suka banget dah sama film ini, apa lagi gue udah tahu lagu-lagunya duluan jadi lebih gimanaaa gitu nontonnyaaa..  Pengen nonton lagi. Bahkan Afi pun berniat ngajak Arie (pacarnya) untuk nonton Perahu Kertas lagi.

Kelar berlayar dengan perahu kertas, lanjut ke Daiso, toko Jepang yang barangnya Made in China semua dan harganya serba 22.000 rupiah. Suka deh kalo ke Daiso, barang-barangnya lucuuu (thanks to mas badar yang dulu ngajak ke sini. Hehehehe). Awalnya gue cuma pengen beli mouse pad yang dulu gue taksir dan beli paper box untuk tempat koleksi magnet gue dan IS. Tapi booook, kalo ke Daiso tuh pasti tergoda dengan barang-barang serba gak penting tapi lucuk. Gue tergoda beli notes, pencil can, dan ballpen warna warni. Akhirnyaaaa, yang gue pilih cuma colorfull ballpen. Alhamdulillah, gue masih bisa berpikir dengan logika.

paper box - colorfull ballpen - cupcake mouse pad

Dari Daiso lanjut ke Stroberi untuk beli jepit rambut. Tadinya sih abis ini kita mau makan lagi, lanjut dinner gitu. Tapi berhubung kami cewek-cewek angkoters yang takut gak ada angkot kalo pulang kemaleman, maka niat dinner pun kami urungkan. Next point kita adalah beli burger Raffels titipan mbak Tiffa (kakaknya Afi). Di lorong PVJ yang kami lalui, gue liat lagi ada diskon Gramedia 25-40%. Gue melipir untuk liat-liat novel yang diskonan dan gue menemukan harta karun : box set koleksi lengkap karya Roald Dahl diskon 40%!!! Surgaaaaa...  Dari 300rebu jadi cuma 180rebu sajah. Langsunglah gue gesek debit. Seneng banget ya Alloooooh...




Pertama kali gue baca karya Roald Dahl adalah Charlie and The Chocolate Factory, itu pun dulu bukunya minjem punya Tyatrivi, dan gue langsung sukaaaa. Terus Adek gue beli yang judulnya The Witches dan gue suka juga. Setelah itu gue pengen banget punya semua karyanya Roald Dahl, tapi gak punya duit. Ketika gue udah kerja, suau hari gue liat lagi box set Roald Dahl di Gramedia Plaza Semanggi, harganya 300ribu. Udah punya duit sendiri tetep aja sayang kalo beli buku anak-anak seharga segitu. Hehehehe.. Dan alhamdulillah barusan gue dapet yang diskonan. Huhuuuuy. Si Afi sampe geleng-geleng gue gak pikir panjang untuk beli itu. Aaaak, pertemuan kami pun jadi semakin sempurna. Hihihi

Alhamdulillah, hari ini gue seneng banget.. Makasih Fi udah nemenin main.. Lain kali kita meet up di Jakarta yuk ah..

Monday, August 20, 2012

Unpredictable Jogja Part One : 6-9 Juli 2012

Dan ahirnya gue mulai melunasi hutang-hutang posting. Capek juga nih, rasanya kayak dikejar-kejar apaaaa gitu. Emang paling enak tuh posting langsung yaaa.. Baiklah, tak usah banyak cakap. Markipos!

Alkisah, tanggal 6-9 Juli 2012 lalu gue dinas ke Jogja. Untuk pertama kalinya gue ke Jogja dalam rangka dinas kantor. Setiap tahun gue selalu ke Jogja dalam rangka silaturahim lebaran bersama keluarga. Dinas kali ini, bisa dibilang dinas nggak dinas sih.. karena acaranya lebih banyak ke jalan-jalan.. x)

Rombongan kami berangkat dari Stasiun Gambir dengan menggunakan Kereta Argo Lawu pukul 21.00. Kami menyewa 2 gerbong kereta, kebayang dong ramenya kayak apa. Kita kayak bocah-bocah yang mau study tour. Hahaha. Kami ke Jogja dalam rangka Dies Natalis ke-27 Sekolah Tinggi Multimedia "MMTC", salah satu UPT milik Kemkominfo. Sesampainya di Jogja, rangkaian acara dan petualangan pun dimulai. :)


Seminar Sehari
Acara Dies Natalis ini dibuka dengan Seminar Sehari yang bertema "Masa Depan dan Tantangan Perkembangan Penyiaran Digital dan Konvergensi TIK" dengan keynote speech Menteri Komunikasi dan Informatika RI : Bapak Tifatul Sembiring. Selain beliau juga masih ada para narasumber yang memang kompeten di bidangnya. Selain seminar, BEM MMTC juga ngadain macam bazar gitu, banyak stand-stand unyu di sana.




Kominfo Goes to Mall
Salah satu program kerja kemkominfo adalah Kominfo Goes to Mall yang tujuannya untuk mensosialisasikan penggunaan internet sehat dan aman untuk masyarakat khususnya pelajar dan mahasiswa. Kominfo Goes to Mall kemarin diadakan di Galeria Mall atau kata mbak Anik lebih dikenal dengan "Gale". Selama perjalanan dari MMTC ke Gale, gue sangat menikmatinya. Masih excited aja gitu, ahirnya gue ke Jogja bukan pas libur lebaran kaya biasanya. 

Kominfo Goes to Mall

Tour MMTC
Sepulangnya dari Gale, acara selanjutnya adalah semacam tour keliling MMTC gitu. Acara ini khusus untuk para anak baru (termasuk gue). Dasar kami anak-anak bandel, selama tour itu bukannya dengerin tour guide, kami malah becanda dan foto-foto mulu.. Yang dengerin tour guide cuma seorang : Mas Karman. -_____-"





Makan bakmie godhog di foodcourt depan MMTC
Malemnya, karena kami udah pada capek gak ada tenaga lagi untuk jalan-jalan #LEBAY, maka kami makan ke tempat yang deket aja. Di sebrang MMTC yang terletak di Jl. Magelang Km. 6, ada IndoGrosir dan di atasnya ada semacam foodcourt gitu. Maka kami memutuskan untuk makan di situ sekalian belanja cemilan. Gue sendiri milih makan bakmie godhog yang pedes, segeeeeerr.. 


Nginep di Asrama MMTC
Tempat peristirahatan kita selama di Jogja ini adalah di Asrama MMTC. Tempatnya lumayan bagus kok, dan yang terpenting bersih. Kamarnya cukup luas, ada spring bed ukuran single 2 biji, lemari, meja belajar 2, tv, ac, balkon, tempat jemuran, kamar mandi. Yaaah mirip-mirip dengan hotel bintang 2 atau 3  lah. Oh ya, asrama MMTC juga boleh disewakan untuk umum loh. Ratenya pun muraaaah banget, cuma 100ribu/malem. Dibanding dengan guest house di daerah Prawirotaman, dengan harga yang sama jelas fasilitasnya mending asrama MMTC kemana-mana. Cuma mungkin agak jauh yaaa, karena arahnya udah ke Sleman.. hehehe..


Jalan Sehat
Keesokan paginya, acara selanjutnya adalah acara Jalan Sehat. Gue bangun telat tapi tetep dong, gue dan Mbak Ririn (temen sekamar) nyusul rombongan yang udah lumayan jauh. Hahaha, niat banget dong kita. Jangan sampe baju olah raga dan sepatu yang udah berat kita bawa dari Jkt gak kepake. Tetep yeee, gak mau rugi. :))

Bu Nur - Mbak Runi - Mbak Ririn


Jalan-jalan ke Kaliurang
Setelah acara jalan sehat, agenda kita bebas! Yeaaay! Pihak MMTC menyediakan dua bus untuk dipakai jalan-jalan. Kami pun menyusun itinerary khusus hari ini. Setelah berunding sebentar, kami memutuskan untuk ke Kaliurang dan Malioboro. Tujuan Kaliurang kali ini adalah untuk ke Desa bekas letusan Merapi, ke Desanya Mbah Maridjan dulu. Kan desanya sekarang jadi objek wisata. Awalnya gue semangat. Ketika sampai di sana dan ternyata tempatnya sangat berdebu, gue jadi kurang semangat. Hahaha. Gue males debunya karena gue inget paru-paru gue yang beberapa bulan kemarin sempet bikin heboh, maka gue gak ikut naik ke Desa Mbah Maridjan. Huhuhu padahal pengen banget. Untuk bisa kesana, kita bisa nyewa ojek sebesar Rp.20.000,-. Dan ternyata para cewek-cewek pun banyak yang gak naik dan kita cuma foto-foto aja di bawah. :)




Makan di House of Raminten
Pulang dari Kaliurang, kami mampir makan di House of Raminten yang masih di Jalan Kaliurang (Jakal) juga, tapi lupa KM berapa. Menurut gue, untuk ukuran makan di Jogja, di sini agak mahal ya bok.. Tapi wajar sih karena emang di jalur objek wisata yang biasanya harganya agak dimahalin dikit. Tempatnya pun enak kok, interiornya jadul-jadul gitu.. Adem pula suasananya.. 



Belanja di Mirota Kaliurang
Perut kenyang, hati senang, belanja pun riang. Tepat di sebelah House of Raminten adalah Mirota Batik (toko batik yang terkenal itu) cabang Kaliurang. Melipirlah kita kesana. Enaknya ke Mirota Kaliurang adalah karena gak penuh, milihnya lebih leluasa, gak kayak Mirota Malioboro yang penuhnya masya Alloh! Di sana gue beli blazer batik dan dua buah sajadah batik yang cantik banget warnanya. Sorry for no pic yaaa...


Belanja lagi di Malioboro
Dasar kita pada hobi ngabisin duit, udah pada belanja di Mirota Kaliurang tetep aja rasanya belom ke Jogja kalo belom ke Malioboro. Maka meluncurlah kita ke sana. Oiya, karena kita kesana bertepatan dengan liburan anak sekolah, maka jalan-jalan di Jogja pun macetnyaaa.. *yakali dinas apa liburan* :)) Di Malioboro gue beli handbag anyaman gitu dan tiga baju batik yang belinya di Mirota Malioboro.. Yasalaaam... *nyengir lebaaar*. Sayangnya jalan-jalan di Maioboro kita kurang gereget karena harus segera balik ke MMTC untuk mengikuti acara selanjutnya. 


Hari terakhir di Jogja
Acara bebas lagiiii.. Kita susun itinerary lagi. Karena kami harus kembali sebelum maghrib, maka atas permintaan temen-temen acara hari ini akan dikhususkan untuk belanja. Agenda kami hari ini : makan di Jejamuran, Mirota Kaliurang dan Malioboro lagi. Yasalaaaaaaaaaaaaam.. -______-"


Mirota Kaliurang (lagi)
Kali ini gue gak belanja lagi, di sini pun cuma bentar. Jadi, temen gue udah suka sama barang di sini kemarin, tapi dia pikir karena kemarin kita mau ke Malioboro juga dan di Malioboro ada Mirota juga, maka dia berniat beli yang di Malioboro aja. Sialnya, ternyata di Malioboro gak ada barang yang dimaksud dan dia udah terbayang-bayang sama barang itu. Hingga akhirnya dia minta balik lagi ke Mirota Kaliurang untuk segera menyelamatkan barang tersebut ke pangkuannya.


Makan enak & murah di Jejamuran
Nah kalo yang ini gue suka nih. Jejamuran ini adalah nama resto yang khusus menjual aneka olahan jamur. Mereka membudidayakan jamurnya sendiri, makanya harganya murah. Rasanya pun enaaaakk.. Asli, bikin nangih banget makan di sini.



Suasana di dalem resto

Budidaya Jamur



Makanan yang gue pesen :

Sate Jamur

Tongseng Jamur

mint ice tea dari surga. Enak bangeeet.

Sekenyangnya dari Jejamuran, tujuan selanjutnya adalah Malioboro lagi. Menurut temen-temen gue, mereka masih belom puas ke Malioboro yang kemarin karena diburu-buru cepet kembali ke MMTC. Sejujurnya gue udah males banget kalo ke Malioboro lagi karena dari tahun ke tahun Malioboro ga pernah ada perubahan, gitu terus.

Selama di Jogja ini, gue ngehubungin beberapa temen gue yang tinggal di Jogja. Setahu gue sih, ada tiga temen gue yang sekarang tinggal di Jogja, yaitu Wati (temen kuliah), Nene (temen SMA), dan Fajar (mantan temen aja). Wati kabarnya baru balik dari diopname di RS. Dia tinggal di Jogja cuma berdua suaminya dan lagi hamil 6 bulan. Nene lagi sibuk nyiapin ujian kompre. Sedangkan Fajar saat itu lagi gak di Jogja. Harapan satu-satunya ya si Nene. Maka gue ajak ketemuan Nene saat itu juga yang alhamdulillahnya Nene bisa. 


Ketemuan sama Nene di Jogja : unpredictable!
Saat gue ngehubungin Nene, gue otw menuju Malioboro. Waktu Nene menyanggupi untuk menyelamatkan gue, gue ada di deket Tugu dan langsung disuruh turun di situ juga. Karena kalo gue udah masuk ke daerah Malioboro bakal macet banget dan Nene males kalo macet. Ya sudah, atas perintah Nene gue langsung misah dari rombongan dan nungguin Nene di pinggir jalan. 20 menit kemudian Nene dateng dan lupa gak bawa helm 2. Akhirnya kita baru ketemu bentar dan dia balik lagi ke Kost untuk ngambil helm 1 lagi. Ckck.

Karena kita berdua abis makan, kita bingung lah mau kemana. Yang jelas kita pengen ke tempat yang cozy untuk ngobrol lamaaa banget. Gue sama Nene udah lama banget ga ketemu, bahkan kita pun gak ada yang inget kapan kita terakhir ketemu. Kita deket sejak kelas 1 SMA, dipertemukan oleh ekskul yang sama dan dilanjutkan dengan kelas yang sama saat kelas 2 SMA, lalu kelas bimbel yang sama saat kelas 3 SMA. Lalu Nene pindah ke Jogja karena kuliah di UGM. Makin jarang lah kita ketemuan. Waktu Nene baru masuk UGM dulu, gue pernah janji sama dia someday gue bakal ngunjungin dia ke Jogja. Dan motivasi gue dulu adalah karena gue punya pacar yang kuliah di Jogja. Jadi sekalian ngunjungin Nene, ngunjungin pacar gue jugaaa.. Hehehehe. Since gue putus sama pacar gue, semangat ke Jogja makin pudar. Pudar karena gue gak pernah berhasil nabung untuk jalan-jalan sendiri ke Jogja. Maklum, anak kuliah yang dikasih uang saku perhari, susah banget untuk nabung.. :))

Dan ahirnya gue nepatin janji gue untuk ngunjungin Nene di Jogja, dibayarin kantor pula. Alhamdulillaaaahh.. Injury time banget, karena minggu depannya Nene mau yudisium dan akan pindah ke Bandung lagi. Hahaha, at least gue nepatin janji gue.. :')

Nene ngajak gue nongkrong di Warung Kopi Semesta, konon katanya ini salah satu tempat ngopi yang hits di kalangan mahasiswa Jogja. Tempatnya enak, harganya terjangkau, dan gak bakal diusir untuk ngobrol lama, buka 24 jam pun. Asoy dah. Kita pun ngobrol sampe bego di sana, sampe gak kerasa udah jam 5 sore aja.. Lalu kita cabut untuk mampir beli oleh-oleh bakpia pathok 75 dulu, terus Nene nganterin gue ke asrama lagi. Oiya, gak lupa foto-foto dulu sama Nene dong!



Kembali ke Jakarta
Sekitar abis Maghrib, Nene pamit pulang dari asrama MMTC. Dan gak lama dari itu, rombongan gue pun check out dari asrama untuk menuju Stasiun Tugu, naik kereta Taksaka jam 20.00. Dan dinas + liburan kami pun berakhir. Rasanya capeeeeek tapi alhamdulillah senengnya lebih banyak. :D


Sampai jumpa di dinas+liburan selanjutnya!


Salam liburan,

Tiari

Sunday, August 19, 2012

Eid Mubarak 1433 H

Selamat merayakan hari raya Iedul Fitri 1433 H. Minal aidin wal faidzin, mohon dimaafkan lahir dan batin..

Assalamualaykummm.. Haloooo, gimana lebaran kalian? Kalo gue khusus untuk tahun ini agak beda karena tahun ini keluarga gue memutuskan untuk gak mudik ke kampung halaman kita di Jawa Tengah sana.. Sedih sih, tapi setelah dijalani yaaa enak juga ternyata. :)

Awalnya gue ngerasa sedih banget karena nggak mudik. Secara keluarga gue tiap tahun selalu mudik. Terakhir gue lebaran di Bandung itu 9 tahun yang lalu, dan rasanya nggak enak banget karena di komplek gue sepi banget.. Tetangga-tetangga pada mudik juga. Tahun ini kami nggak mudik lagi karena waktunya udah deket dengan pernikahan gue. Supaya nggak terlalu capek banget juga, lagipula nanti pas gue merit semua sodara gue dateng, jadi insya Allah bakal ketemu semua sebentar lagi..

Terus gimana dengan lebaran di Bandung tahun ini? Santaaaaiii.. Pagi-pagi setelah shalat Ied, warga di RT gue berkumpul di halaman Gedung Serba Guna untuk salam-salaman, jadi udah ketemu semua di situ, gak usah keliling dari rumah ke rumah lagi. Setelah itu, di rumah makan ketupat, opor, dkk. Terus.. udah. Rumah gue sepi, gak ada tamu, pun gue pun gak pergi kemana-kemana. Gue mulai bete dan langsung ngebandingin sama acara kalo kita mudik ke Jateng. Untuk mengobati sedihnya gue, gue telpon sepupu di sana dan ngerumpilah kita. Gak lama dari itu, beberapa tetangga (ibu-ibu) berkunjung ke rumah, ngobrol dan makan-makan, mayaaaaan bikin suasana rumah jadi rame. Setelah mereka pulang, gue tidur siang lama banget. Sore sampai malamnya gue silaturahim ke rumah Pakdhe di Antapani. Pulangnya, kita mampir ngebaso dulu. Hahaha. Asli nih lebarannya santai betul, kalo mudik kan banyak sodara yang dikunjungi. 

So far, asyik juga ternyata lebaran di sini. Gak capek.. Hahaha

Thursday, August 16, 2012

OST Perahu Kertas : Tahu Diri

Tadi malem gue beli CD OST Perahu Kertas, gue penasaran banget karena di twitter cukup heboh. Film Perahu Kertas sendiri akan tayang di bioskop mulai hari ini. Rencananya gue bakal nonton sama adek gue di Bandung. Nonton film galau tu enaknya sama dia.. :))

Salah satu lagu yang cukup hangat diperbincangkan di twitter itu lagu yang judulnya Tahu Diri. Katanya lagu ini akan jadi lagu galau selanjutnya yang disukai para kawula muda. *bok, kawula muda bok...*

Nah, semalem gue langsung dengerin tu semua lagunya, dan akika sukaaaaaak. Tipe-tipe lagu gue banget lah. Gue dengerin dah tu CD berulang-ulang sambil gue ngeblog sampe jam 2 pagi dan sukses bikin gue bangun kesiangan. -_____-"

Nih, buat yang pengen ngegalau pagi-pagi, baca deh lirik lagu Tahu Diri.. :))

Hai, selamat bertemu lagi
Aku sudah lama menghindarimu
Sialkulah kau ada di sini
Sungguh tak mudah bagiku
Rasanya tak ingin bernafas lagi
Tegak berdiri di depanmu kini
Sakitnya menusuki jantung ini
Melawan cinta yang ada di hati

Dan upayaku tahu diri
Tak s’lamanya berhasil
‘Pabila kau muncul terus begini
Tanpa pernah kita bisa bersama
Pergilah, menghilang sajalah lagi

Bye, selamat berpisah lagi
Meski masih ingin memandangimu
Lebih baik kau tiada di sini
Sungguh tak mudah bagiku
Menghentikan s’gala khayalan gila
Jika kau ada dan ku cuma bisa
Meradang menjadi yang di sisimu
Membenci nasibku yang tak berubah

Berkali-kali kau berkata
Kau cinta tapi tak bisa
Berkali-kali ku t’lah berjanji
Menyerah…
Dan upayaku tahu diri
Tak s’lamanya berhasil…

Pergilah, menghilang sajalah
Pergilah, menghilang sajalah lagi…

 :))

The Most Unpredictable Jogja


Dulu temen gue pernah cerita tentang temennya yang udah H-2 minggu nikah baru bisa nyelesein urusan sama mantannya. Waktu temen gue cerita, gue mikir kayaknya gue gak bakal ngalamin yang kayak gitu.. Mantan gue dimana, gue dimana.. kayaknya gak akan ada hal yang bisa menyambungkan kita.. Yes, this post will be about Sang Mantan.

Hihihi kok ya kayak judul lagunya Nidji yaaa.. Blog bridezilia yang akan menikah 20 harian lagi tetiba ngepost yang judulnya kok ya agak sensitif untuk sebagian orang. :D No offense for you or you or youuuu! Dan postingan ini sudah seizin sang calon suami.

Cerita dikit tentang mantan. Sebelum pacaran sama IS, gue cuma punya 1 mantan. Agak epic sih cerita tentang dia ini, ada cerita lengkapnya jaman dulu di blog friendster yang sekarang udah lapur. Saat itu, duluuuuu, rasanya sang mantan ini segalanya. *ceilah*. Yah ngerti lah, ini dulu banget sebelum IS menjungkirbalikan dunia gue. Heuheu.

Ketika gue udah sama IS, gue kadang masih berhubungan sama dia. Sebatas komunikasi gitu-gitu aja. Hubungan kita masih baik-baik aja, sampai sekitar 1 atau 2 tahun lalu ada sesuatu yang bikin kita gak komunikasi lagi sekalipun. Dan gue pun udah tunangan sama IS, sibuk kerja, nyiapin nikahan, pokoknya lupa selupa-lupanya.

Dua minggu yang lalu, dia ngirim mesej ke fb gue. Agak kaget sih, dan sempet gak ngenalin *deuuu, sombong... * Lalu kita ngobrol dikit di mesej, dari sana gue tahu kalo dia masih kuliah di Jogja. Dua hari setelah obrolan itu, gue tiba-tiba ditugaskan ke Jogja. Tau sendiri kan gue sempet kesel dengan penugasan ini. Tapi namanya juga tugas ya gue harus tetep jalani dengan baik.

Sebenernya cerita ini masih bagian dari Unpredictable Jogja, justru bagian ini lah yang paling unpredictable. Ya, di Jogja gue ketemu mantan gue. Duh kesannya kok agak gimana ya, pemilihan kata mantan dirasa kurang tepat. Tapi apa dong? Hihihi. Gapapa kan ya mantan aja?

Gue seneng. Gue sangat menikmati pertemuan kita. Rasanya kaya ketemu temen yang udah kenal lama dari kecil *yaaaa emang udah kenal dari kecil kaleee*. Rasanya lucu, gue lebih nyaman jalan bareng dia ketika kita temenan. Sementara dulu, waktu masih pacaran rasanya gak senyaman kemarin. Gimana ya jelasinnyaaa.. Bingung gue. Gue gak nyangka aja, kita bisa begitu. Ngobrol panjang lebar, ketawa mulu, saling ngeledek, dll... dulu kita nggak kayak gitu. Kita bahkan sampai ketemu 2 hari berturut-turut, dan semuanya sama menyenangkannya. Kita makan bareng, nonton TDKR, main ke rumah temen kuliah gue, ngopi bareng, jalan-jalan keliling Jogja sampe malem.. Sampai gue mikir ‘harusnya kita kayak gini tuh duluuuuu...’. :’)

Yang bikin gue excited adalah gue baru tahu kalo ternyata dia cerewet dan seneng ngobrol juga. *lah lo dulu kemana aja tyyy?. Sepanjang sejarah gue tahu dia selama 12 tahun ini, gue kira dia pendiem, tipe yang bakal ngomong kalo ditanya doang. Bahkan waktu pacaran puuun, dia pendiem. Eh lah kok kemarin dia banyak ngobrol.. Gue excited aja liatnya. Belum lagi ada cerita-cerita ‘ajaib’ yang bikin gue makin pengen bilang ‘wow! Gue baru tahu sekarang!’. Hahahaha

Pacaran gue sama dia dulu cuma sebentar, cuma 4 bulan. Walopun cerita di baliknya panjang dan lama banget, tapi ketemuan kemarin gak berefek apa-apa kok. Asli, gue flaaaaaatt banget. Malahan asyik, semacam jalan sama Yuri, Mas Aryo, atau Mas Badar.. Nyenengin untuk jalan dan ketawa-ketawa. J

Gue malah sadar kalo kita emang ditakdirkan untuk berteman baik. Karena setelah gue rasain dulu dan sekarang, gue lebih milih yang sekarang ketika kita bukan siapa-siapa lagi. Lebih lepas, gak ada beban, menyenangkan. Setelah pertemuan kemarin itu, gue nyadar kalo dulu itu kita maksain. Hubungan kita gak sehat, keduanya gak ada yang nyaman dengan hubungan itu. Kenapa gue bisa bilang gitu? Karena rasanya jomplang banget. Dan kalo kamu baca tulisan ini, kamu setuju kan ya? Kemarin itu seru kan ya? Iya kan? Iya kan? Hahahahaha

Setelah pertemuan itu, gue ngerasa lega. Fyuuuuhh.. tepat 1 bulan sebelum gue menikah. Gue lega banget karena ternyata kita baik-baik aja, gak seperti yang gue bayangkan 1 atau 2 tahun lalu itu *sorry, cerita itu off the record yak!*. Gue pikir selama ini kita “musuhan”, ternyata tidak sodara-sodaraaaaa! Aaaaak, akyu senang!

Buat kamu, tulisan ini gak bermaksud apa-apa kok. Cuma share aja apa yang ada di otakku.. Kalo kamu mau, kamu boleh baca tulisan-tulisan lain. Selain cerewet di kehidupan nyata, aku lebih cerewet di sini.  Hehehehe... *tetep sekalian promosi blog*


Salam hore,

Tiari


Bukber Hore Eksobatika


2 hari terakhir sebelum libur lebaran, kantor mulai gak efektif. Pikiran maunya udah liburan mulu. Maka ngabur cepet dari kantor *jangan ditiru yaaak* untuk nonton ke bioskop adalah pilihan yang sangat bijaksana. Hahahaha

Gue bertiga mbak arum & mbak iin, ngabuburit nonton Behind The Wall di Blitz GI. Hmmm, kurang gereget menurut gue filmnya.. Then lanjut bukber di Marche. Padahal yang puasa sih cuma Mbak Arum, dari sebelom bedug gue & mbak iin udah nyemilin makanan kita. J Gue baru pertama kali makan di Marche dan gue langsung jatuh cinta sama konsep restonya. Langsung lah kepikiran pengen tahu kalo untuk prewed berapa. Ternyata mahiiiiiill.. kena charge-nya 1,8 juta. Oemjiii.. :O

Beres makan haha hihi kita lanjut thowaf keliling GI dan berhasil mendapatkan White Musk Libertine Body Mist The Body Shop diskonan dan CD OST Perahu Kertas. Yeaaay! Sukses menguras tabungan lagi.. -____-“

Nah, di GI ini temanya lagi Eksobatika. Banyak batik dimana-mana. Yang paling bikin gue suka adalah hiasan-hiasan topeng raksasa yang digantung. Gereget pengen foto tapi malu dan kamera yang tidak representatif bikin tambah males aja. Pas di luar lagi nunggu taksi, gue udah gak bisa nahan hasrat foto-foto lagi. Ada hiasan topeng raksasa lagi sodara-sodaraaaaaa! Bagus deh warna warni. Dan kita pun akhirnya foto di sana :D

mbak iin - gue
Maharani Enterprise :)))

Wednesday, August 15, 2012

Aneka Bukber di Ramadhan 1433 H

Ah gue jadi terlalu males untuk posting Jogja. Barusan liat foto-foto di facebook, jadi inget selain ingin posting Jogja, gue juga pengen share tentang beberapa bukber yang gue ikutin selama bulan Ramadhan tahun ini. :)

Bukber pertama gue (26 Juli - kalo nggak salah) adalah bukber sekominfo. Ricuh abiiiiss.. Ya secara kominfo pegawainya banyaaaakk.. Tapi seru sih, secara gue anak kos, bukber gratis gak akan gue lewatkan. Hahahaha.. :))

Bukber kedua : bukber Statistika UNPAD Angkatan 2006 (30 Juli 2012). Yang ini seru juga, bukbernya bisa dibilang agak mendadak tapi lumayan banyak yang dateng. Bukber kali ini spesifik untuk anak stat'06 yang sekarang domisili di Jakarta aja.. Tapi emang banyaknya pada kerja di Jakarta sih.. Kita makan di Yoshinoya Grand Indonesia..

Stat'06 - photo by : Towa

Bukber ketiga (4 Agustus) - buka bersama mas badar. Yang ini mendadak dan tanpa rencana juga. Gue abis ngurusin wedding prep, keliling Bandung kesana kemari sendirian. Menjelang buka puasa, gue masih stuck di Grow Jl. Pagergunung. Sms dia nanya buka sama siapa, lalu berujung dengan dia nyamperin gue ke Grow. Yaaay! Lalu kita makan di Toko You Jl. Hasanudin, masih deket-deket Grow juga. Lalu iseng ke Potluck liat garage sale, niatnya nganterin dia doang, malah gue yang beli. -____-" Abis itu mampir bentar ke kantornya dia *yang mungkin akan jadi kantor masa depan gue* terus pulang. 

Bukber keempat (11 Agustus) : bukber temen-temen kelas 3 SMP di The Kiosk Braga City Walk. Yang ini seru juga, walopun sebenernya yang dateng kita-kita lagi. Yang bikin gue salut sama kita ini, kita selalu ngadain bukber ini setiap tahun sejak kita lulus tahun 2003 dulu. Yap, buat banyak orang bukber bisa jadi ajang reuni juga kan.. Bukber 3-8 termasuk salah satu bukber yang gue prioritaskan, selagi gue bisa dateng gue pasti dateng. :)



Nah, so far baru segitu bukber gue tahun ini. Insya Allah masih ada bukber lagi nanti setelah memasuki libur lebaran. Bukber Peri Hutan, bukber wajib juga. Tunggu aja ceritanya nanti.. :)

Surat Cuti : DONE!

Yeaaaay, akhirnya saya udah ngajuin cuti menikah. Tadi, barusan aja. Masih internal sih, tapi yang paling penting di internal ini. Karena kalo untuk urusan ke Kepegawaian mereka tinggal acc doang. Alhamdulillah, semua atasan saya setuju dengan cuti yang saya ajukan (2 minggu) dengan catatan semua pekerjaan saya harus diselesaikan sebelum cuti (ini PR banget!!). Padahal tadinya saya udah harap-harap cemas cuma dikasih ijin seminggu. Alhamdulillah, atasan saya mengerti. Lagipula selama ini saya nggak pernah cuti. Wajar dong kalo saya minta lebih demi cuti menikah. :)

Seneng seneng seneng.. Alhamdulillah.. :D

Tiari

Tuesday, August 14, 2012

Move On

Di kantor semua orang lagi sibuk packing. Kita mau pindahan untuk sementara. So, hari ini bisa dibilang kurang produktif. Gue masih ngerjain yang lain sih, secara barang-barang gue belom banyak banget. Hihihi, sekarang di kantor banyak kardus-kardus coklat gede yang udah siap diangkut. Aneh rasanya.. >.<

By the way, gue masih punya hutang posting ya.. Posting Jogja. Pfffttt.. seperti biasa, yang bikin lama itu ngedit fotonyaa.. *jiaaaahh..* kan biar oke fotonya.. Hehehe.. Sabar-sabar yak.. :D

Salam hore,

Tiari

Monday, August 13, 2012

strained

Makin deket lebaran dan hari H, gue makin gak karuan. Deg-degan? Tegang? Takut? Ya, jelas. Tapi segala perasaan gak enak yang gue alami ini justru gak ada hubungannya dengan perasaan calon pengantin. Gue justru takut dengan kerjaan kantor. Krik krik. Payah banget ya gueeee.. :(

Gue pernah curhat di sini, di situ gue bilang kan kalo kerjaan di kantor pun lagi nyekik banget. Terus gue bilang kalo gue ganti strategi, iya gue ganti strategi tapi yang gue ganti strategi wedding prep doang. Strategi kerjaan kantor ga tau dah... Kalo untuk kemajuan wedding prep, alhamdulillah kemajuannya sangat siginifikan. Undangan yang tadinya gue kira belom jadi sekarang malah udah didistribusikan ke Palu dan Magelang. Pokoknya untuk wedding prep, bereeesss.. :)

How's your main job, ti?

Sekembalinya gue dari Jogja, kerjaan jelas makin banyak banget. Meanwhile gue ninggalin kerjaan sebelum berangkat ke Jogja, balik dari Jogja jelas dong kerjaan gue nambah. *suruh siapa waktu di Jogja malah ngedate main mulu, Ti??*

Hari Senin ini, gue list ulang semua kerjaan kantor yang belom gue beresin. Gue list tiap main job (misal : UNICEF) terus dibuat point-point kerjaan apa yang berhubungan dengan UNICEF dan belom beres. Dari total list yang gue buat (itu pun kalo ga ada kelewat) ada 5 main points kerjaan dan 18 sub points. Banyak ajaaaa... Bisa dibilang itu emang kerjaan yang jadi tanggung jawab gue sendiri. Selain  itu, gue masih punya tanggung jawab lain yaitu merangkap jadi sekretaris si Bos yang bertugas mencatat surat masuk dan keluar, mengagendakan, dsb. Nah, kerjaan kesekretariatan ini ga bisa dinanti-nanti harus langsung dikerjain. Jadi sering banget kerjaan gue terdistraksi oleh kerjaan kesekretariatan. Yang artinya kerjaan utama gue makin kepending dan makin numpuk. :((

Ngeliat kerjaan yang makin aduhai, makin deket mau libur lebaran (4 hari lagi!), makin deket mau ketemu IS (3 hari lagi), siap-siap mau ngajuin izin (untuk prewed) dan ngajuin cuti nikah, gue makin gak konsen. Gue malah bingung harus ngerjain yang mana dulu. Semuanya nuntut deadline yang secepatnya. Bukanya makin rajin, gue malah posting makin males.. Parah banget kaaaann... *itu sih kesalahan terletak pada diri lo sendiri, Ti...* Kerjaan gue makin gak maksimal, belum lagi terdistraksi kerjaan lain yang nuntut harus selesai saat itu juga. Padahal dalem hati gue tegang banget mikirin takut kerjaan gak selesai, kan gue mau cuti lama bangeett.. *curiga cuti 2 minggu gak diizinin*.. Hwaaa...

Menjelang sore tadi, gue dapet kabar dari temen kalo kita harus segera packing beresin barang-barang kita di kantor karena ruangan kita bakal direnov abis lebaran nanti. Tanggal 27 Agustus ruangan ini harus kosong, which is tanggal 27-28 gue gak bisa masuk karena prewed (gak bisa diundur lagi). Artinya mulai besok kita semua harus udah mulai packing. Kebayang dong hecticnya bakal kayak apaaa.. Kita bakal ngungsi dulu ke aula, bergabung dengan beberapa satker lain selama 4 bulan. Sementara abis lebaran itu load kerjaan makin mencekik. Gak usah nunggu abis lebaran deh, sekarang aja gue udah gak ngerti lagi harus nyelesein kerjaan gue sendiri kapan? Lah ini besok mau packing-packing.. Hwaaaa... Gue makin tegang.

Hahaha pasti kalian yang baca mikir 'ya kerjain dong, bukannya curhat'. Hihih, sorry, gue pengen share aja di sini.. Mayan kok, bikin gue legaan dikit. Dikiiiiitt.. :D

Oh ya, barusan gue baru dipinjemin fasilitas netbook baru Sony VAIO. Alhamdulillah.. Sebenernya pemberian fasilitas ini udah dari dulu, tapi dulu gue ditawarinnya laptop. Berhubung gue udah punya laptop ya gue tolak. Lama kelamaan gue ngerasa butuh netbuk dan berniat untuk beli sendiri. Alhamdulillah, dipinjemin dari kantor dan masih gress. Nah karena kita mau boyongan juga, rencananya PC-PC ini untuk sementara ga akan dipake dulu. Supaya lebih ringkas, selama 4 bulan kita ngungsi, kerjanya pake laptop baru dulu. Yang artinya gue harus bawa tiap hari.. Agak males sih ya sebenernyaaa.. karena gue bukan tipe orang yg bawa-bawa laptop kemana pun. Tapi yaaa disyukuri aja, demi kebaikan semua juga kan.. :)

Nah, PR lagi : mindahin semua data di PC ke laptop. Okesip.

Sebelum dikasih tau tentang rencana pindah tadi, tadinya besok itu gue bakal bener-bener ngelist kerjaan yang harus gue selesein di 1 hari itu doang. Eh ternyata besok harus packing sodara-sodaraaaa... Kerjaan gueee? Lembuuuurr? gituuuu? Hwaaaa... :'(

Friday, August 10, 2012

Unpredictable Jogja

Hi, i'm back from Jogja (again)!

Ya ampuuuun.. Padahal saya belum sempet posting tentang ke Jogja yang tanggal 6-9 Juli, kemarin saya udah ke Jogja lagi dari tanggal 6-10 Agustus. Yes, saya baru landing tadi pagi lalu langsung ke kantor dan sekarang saya ngerasa kayak zombie. Capeeeeekk banget! 

Hwaaaa, semua tentang trip ke Jogja harus saya share di sini. Karena semuanya unpredictable banget, semuanya punya kesan yang mendalam. Kota Yogyakarta sendiri sudah berkesan sangat dalam di hati saya sejak tahun 2007. Namun saya baru benar-benar merasakan kesan yang sesungguhnya justru di tengah-tengah kesibukan dinas saya ke Jogja. :)

Wait for my post, yak!

Salam,

Tiari

Saturday, August 4, 2012

Curhatan Bridezilia


Posting ini akan berisikan curhatan capeng yang akhirnya ngerasain juga apa yang disebut stres menjelang pernikahan. Hayaaaah...  so far gue ngerasa fine-fine aja dengan segala persiapan nikahan gue. Gue termasuknya ntantai dalam nyiapin nikahan ini, gak terlalu banyak keinginan yang susah dicari (macam ngidam yeee..) yah intinya mah gampang lah, simpel...

Memasuki bulan agustus, which is H-6 minggu.. gue mulai pasang lampu kuning, hati-hati. Ada indikasi kayanya gue malah kelewat nyantai.. karena di H-6 minggu masih banyak yang belom, padahal harusnya yang belomnya gue itu seharusnya udah siap. Kira-kira ini yang belom...

  1. Prewed dan segala prosesnya. (kalo ini udah pernah gue ceritain, emang mau dimepetin)
  2. Mahar belom dihias
  3. Seserahan belom dihias
  4. Undangan belom ada di rumah (katanya masih proses finishing)
  5. Kalo nanti undangannya udah jadi, belom diplastikin, kita yang harus masang plastik sendiri
  6. Labelnya belom diprint
  7. Labelnya nanti ditempelin sendiri
  8. Souvenir belom ada di rumah (kabarnya udah jadi, tapi mau dianterin sekalian sama undangan, biar gak bolak balik gituuu)
  9. CPP dan camer belom fitting sama sekali
  10. Belum milih dan fitting bju prewed
  11. Belum ngedit foto gallery (ini dari dulu gak nyempetin mulu)
  12. Kalo foto gallery udah dicetak, dimasukin ke framenya sendiri
  13. Belum perawatan tubuh sama sekali
  14. Baju pengajian belom di laundry
  15. Kayanya sih segitu..
Nah masih segambreng kan PR gue... Ini kemarin gue kemana aja sih.. -_____-;

Ketika menyadari kalo PR gue masih segambreng, gue bertekad bulan Agustus ini harus udah beres. Gue menyusun jadwal ngerjain, semuanya harus terlaksana on schedule. No more delay. Gue semangat banget.

Di satu sisi yang lain...

Kerjaan gue di kantor *mood langsung menukik turun*. Seiring sejalan dengan mendekatnya deadline persiapan pernikahan, deadline kerjaan juga sama aja mencekiknya. Selain deadline, load kerjaan yang over bikin gue mabok. Di bulan Ramadhan ini, kerjaan malah lagi numpuk-numpuknya. Seolah-seolah semua kegiatan kerjaan ingin selesai sebelum lebaran. Beuh, udah deh.. gue aja bingung kalo harus ngejembrengin apa aja PR kerjaan kantor gue. Cih, sok sibuk banget sih gueee... Gue pun menyusun strategi (lagi). Pokoknya gimana caranya supaya semuanya bisa beres bulan ini. Gue bikin jadwal yang harus on schedule lagi. Jadi gue punya 2 jadwal, persiapan kewong & kerjaan kantor. Apalagi bulan depan kan gue mau cuti nikah sekitar 2 minggu. Jadi gue berusaha semaksimal mungkin supaya kerjaan beres di akhir bulan Agustus. Gue juga punya deadline penting, 31 Agustus. Deadine pengumpulan paper asialics yang sampai skarang blom sempet gue sentuh karena sibuk sama kerjaan administratif. Intinya, gue bikin jadwal untuk itu semua. Yang gue tahu, bulan Agustus bakal jadi bulan kerja keras untuk gue.

gue yang udah ngerencanain mau ngerjain ini kapan, itu kapan tiba-tiba lemes langsung gak bernapsu lagi dengan jadwal-jadwal gue. Semuanya berubah sodara-sodaraaaa. Gue dikasih penugasan mendadak untuk dinas ke Yogyakarta selama 5 hari. Kacau! Siapa sih yang gak kesel kalo udah ngerencanain dengan matang terus rencananya gagal total? Meeeen, 5 hari yang sangat berharga di saat injury time gini. Even gue gotong kerjaan gue k jogja, tetep aja gak akan semaksimal kalo gue emang fokus ngerjain sesuai dengan rencana. Gue ke Yogya juga untuk kerja, penelitian pulak. Itu juga makan waktu kaleeee..  *emosi*

Fyuuuuh, terpaksa gue harus menyusun ulang rencana gue.. ganti strategi, mikir lagi..

Hahaha tadi tuh waktu di kantor ngebet banget pengen posting berapi-api, terus kayaknya kok ribeeeet banget. Gak sia-sia “pertapaan” gue di kereta argo parahyangan tadi, gue mikir terus tuh rencana gue selanjutnya harus gimana.. apa yang bisa semaksimal mungkin gu lakukan dengan keaadaan sekarang, dst, dst, dst.. hingga akhirnya skarang gue mulai menemukan celah dan titik terang.

Gue pasti bisaaaaa!

Friday, August 3, 2012

6th Day at Makassar : Last Day

Yeah, it will be the last day in Makassar. Artinya gue akan berpisah lagi dengan IS. Hiks... :'(

Hari terakhir ini kita mulai geje mau ngapain dan mau kemana. Gak ada ide sama sekali. Karena pada dasarnya Makassar itu kotanya kecil.. Kalo mau ya keluar kota sekalian.. Nah karena tanggung mau pulang, akhirnya mall seberang hotel yang jadi pilihan. Hadeuh.. Emang dasar anak mall banget dah..

Kami makan siang di Mama Hot Plate terus karena geje lagi mau ngapain, akhirnya kami nonton Snow White and The Hunts Man, film yang di Jakarta udah nggak tayang. Tapi karen kita berdua belum nonton, ya fine-fine aja sih...


Sorenya kami langsung ke Bandara. Gue naik Garuda Indonesia jam 17.55 sedangkan IS naik Lion Air jam 21.00. Hiks inilah momen yang paling gue gak suka. Bikin gue nangis di bandara.. Hehehe..

Akhirnya Gate 3 yang memisahkan kita.. Gue terbang ke Jakarta duluan. Sampe di Jakarta, ternyata pesawat IS delay 1 jam.. Kasian..

Fyuuh, akhirnya hutang posting Makassar lunas. Tinggal hutang posting Yogya nih.. XD


Salam hore,


Tiari

5th Day at Makassar : Fort Rotterdam and Around

Pagi-pagi abis sarapan gue dan IS langsung cus menuju Benteng Fort Rotterdam. Senangnya karena cuaca pagi itu gak panas, gak bikin kaki belang. Dari hotel kami naik taksi (lupa berapa ongkosnya). Sampai di benteng masih sepi, masih enak buat foto-foto. Hihihi.






Habis dari benteng, kami ngadem ke Kampung Popsa yang ada tepat di seberang benteng dan di tepi pantai Losari. Hawa panas pantai Losari mulai terasa, kami memesan minuman Quickly favorit gue yang notabene ada di Jakarta dan Bandung juga. Hehehe


Abis dari Kampung Popsa, kami jalan kaki ke Makassar Trade Center untuk beli barang titipan temennya IS (lagi) yaitu flashdisk, netbook, dan handphone. Maklum ya, di Palu juga ada tapi dengan harga yang sangat jauh lebih mahal.

Capek muter-muter di MTC rasa lapar mulai terasa. IS ngajak gue makan siang di Sop Konro Karebosi di Jalan Gunung Lampobatang. Tempatnya gak jauh dari MTC, kami cukup jalan kaki sebentar untuk bisa menikmati sop konro yang rasanya enak banget.. Ini favorite gue di antara semuanya. Konronya empuuuuk banget, bumbu kacangnya juga enak. Kuah sopnya juga seger, apalagi setelah ditambah perasan jeruk limau. Beuh, makin maknyus!! *ngences ngebayangin rasa enaknya yang bikin nagih*


Perut udah kekenyangan dan hari udah sore. Kami naik taksi ke daerah Somba Opu untuk beli oleh-oleh. Hwaaa gue kalap belanja oleh-oleh di sana.. :))

Kencan kita lalu ditutup dengan melihat sunset di Pantai Losari yang lagi penuh banget karena musim liburan anak sekolah.. Oya, di pinggir Pantai Losari ini banyak banget penjual Pisang Epe. Sayangnya kami gak sempet nyobain karena perut udah kekenyangan banget...




Salam hore,

Tiari

Instagram @tiariph