Friday, March 28, 2014

Inside My Beauty Pouch

Semenjak pindah ke kantor baru (dan langsung ditinggal dinas luar bedol kantor), gue punya banyak waktu luang. Saking banyaknya sampai gue kepikiran untuk posting ala ala beauty blogger : Inside My Beauty Pouch. :))

FYUI (For Your UNIMPORTANT Information), hampir setiap harinya, di dalem tas  gue selalu ada beberapa macem pouch. Nah salah satunya, beauty pouch ini.. Pouch wajib buat touch up touch up kala dibutuhkan. :))

Isinya apa ajaaa?


  1. Ini pouchnya, ya. Beli di Insa Dong waktu training ke Seoul tahun lalu. Dari dulu gue emang penggemar pouch. Kalo ada pouch lucu suka gereget pengen beli, padahal yang dipake juga cuma satu dua. :/
  2. Red lipstick by Etude House "My Blooming Lips". Beli di Myeong Dong, lagi-lagi waktu training ke Seoul Mei 2013.
  3. Lip Brush by Etude House. Iyee, sama belinya waktu ke Seoul. Oiyaaa, gue gak bisa pake lipstick ukuran standar tanpa pakai kuas. Pasti selalu keluar garis. Haduuu payah banget yaaa. Jadi lip brush ini hukumnya wajib. :))
  4. Avocado Lip Balm by Skin Food. Sama, beli di Myeong Dong jugak.
  5. Beige Two Way Cake by Erhalogy. Baru dibeli barusan di Erha Apothecary Istana Plaza, tadinya pake loose powder by Erhalogy juga. Hihi.
  6. Strawberry EDT by The Body Shop. Udah lama banget dan udah hampir habis.
  7. Evian Facial Spray. Baru beli tadi di Guardian Istana Plaza. Baru nyobain juga. Hahaha
  8. Wild Rose Hand Cream SPF 15 by The Body Shop. Semenjak kerja pake AC terus jadi wajib banget bawa hand cream kemana-mana. Ampuh banget bikin tangan lembab seketika.

Yak itu dia postingan gak ada kerjaan ala ala gue. Kalo beauty pouch kamu isinya apa aja? :)


One Happy Friday


Tadi malem secara tiba-tiba Widya, my lovely-annoying little sister, bilang kalo dia mau mulai pake hijab besok. Berarti hari ini, Jumat 28 Maret 2014. Gue tahu sih kalo dia emang udah pengen berhijab dari dulu tapi kadang-kadang masih ragu karena sebagian orang (termasuk gue) khawatir Widya berhijab karena lagi "ngetrend", bukan kemauan dari hatinya. Walopun khawatir, kadang-kadang gue suka nanya kapan dia mau berhijab? Ngeliat jawabannya yang bilang "pengen tapi masih ragu-ragu", gue percaya dia belum pengen sepenuh hati. 

Tapi tadi malem beda cerita, gue ngeliat kesungguhannya. Dia gak bisa jelasin kenapa tiba-tiba pengen banget berhijab, yang jelas dia pengen banget cepet pake hijab sesegera mungkin. Ibu tetep masih ragu, masih nanya "Yakin gak bakal dilepas lagi?". Gue bantu jelasin ke Ibu kalo kali ini gue yakin Widya berhijab karena keinginan dari hatinya, karena sudah sangat sadar bahwa berhijab adalah kewajiban bagi setiap muslimah. Gue yakin banget karena dulu itu juga yang gue rasain waktu pengen berhijab (2002). Tiba-tiba keinginan tersebut sangat menggebu tanpa bisa gue jelaskan dan gak mau ditunda-tunda lagi. Kayak ada dorongan yang kuat banget di hati. Alhamdulillaah, selamat Adikku, semoga menjadi Muslimah yang semakin baik.. I love you!

Kalau pengalaman berhijab kalian gimana?


Belitong Trip Day 1 : Replika SD Muhammadiyah Gantong

Dari Tanjung Pandan ke Manggar memakan waktu sekitar 1,5 jam. Sepanjang perjalanan didominasi oleh hutan, gak ada yang bisa dilihat. Saran driver sih mendingan tidur, karena pasti capek pake early flight dari Jakarta. Tapi gue dan Irwan malah ngobrol macem-macem. Hihi.

Manggar ini terkenal dengan kota 1001 warung kopi, kabarnya lebih banyak dari pada di Tanjung Pandan. Tadinya saya pengen coba lagi, tapi warkop di Manggar baru buka sore menjelang malam dan semakin malam akan semakin ramai. 

Akhirnya sampai juga di replika SD Muhammadiyah Gantong atau terkenal dengan SD Laskar Pelangi. Replika SD ini dibangun di lahan bekas pabrik timah. Kalau SD aslinya udah nggak dipakai dan lokasinya lebih jauh. Dari situ gue baru tahu kalo tanah di Belitong didominasi oleh pasir. Gue heran waktu di SD ini, gak ada pantai tapi kok banyak pasir putih? Hihihi..

Replika SD Muhammadiyah Gantong




 Waktu itu memang agak mendung, gak heran langitnya gak biru bright. Kata Mas Agus, Belitong udah 2,5 bulan belom hujan. Kering panas terik banget. Mereka sangat butuh hujan dan hujan pertama baru turun kemarinnya. Jadii, ya udah dinikmatin aja yaa walopun mendung. Keuntungannya, Belitongnya gak terlalu terik. Biasanya panasnya terik banget menusuk kulit sampe sakit. :)

Ditopang oleh dua batang pohon

replika toiletnya



Sayangnya, replika SD ini seperti kurang terawat. Di beberapa tempat tercium bau tak sedap. Selain itu, masih ada wisatawan yang tidak menjaga kebersihan dan buang sampah sembarangan. :(

pasir berrumput

danau kecil di samping sekolah

Di sini cuma sebentar, sepertinya tempat ini memang dibuat cuma untuk foto-foto :)). Destinasi selanjutnya adalah membaca kata-kata di Museum Kata Andrea Hirata. See you on the next post!

Ciao!

Belitong Trip Day 1 : Arrived and Breakfast

Setelah review tentang hotel, travel, dan budget sekarang saatnya share pengalaman gue liburan ke Pulau Belitong. Here we go!

Dimulai dari berangkat ke bandara Soeta jam 3.30 pagi karena flight kami jam 5.55 pakai pesawat Citilink. Pengalaman pertama naik Citilink, enak yaaa.. Pesawatnya besar, luas, dan murah (yang paling penting). Penerbangan ke Belitung cuma memakan waktu selama 55 menit. Dari sebelum take off, Irwan udah tidur pules sampai landing. Sedangkan gue ga pernah bisa tidur kalo penerbangan cuma bentar gitu. Sampai di Bandara H. AS. Hanandjoeddin Tanjung Pandan sekitar jam 7 pagi. Mas Agus, driver yang jemput kami, udah siap di bandara. Good, on time banget pelayanan dari belitungtravel.com.

sahabat setia tiap travelling

ready to holiday!

sesaat sebelum landing

sampai di bandara H. AS. Hanandjoeddin Tanjung Pandan

Destinasi pertama pagi itu seharusnya sarapan di Mie Khas Belitung 'ATEP' yang terkenal, tapi karena baru buka jam 8.30 kami mampir ke Warung Kopi Kong Dji, nyobain kopi khas Belitong. Belitong juga terkenal dengan kopinya. Orang Belitong hobi banget ngopi di warkop. Pagi sebelum berangkat kerja, siang waktu istirahat, dan sore sepulang kerja biasanya mereka mampir dulu ke warkop. Gue dan Irwan nyoba kopi susu. Emang pada dasarnya gue suka banget kopi, buat gue takaran kopi dan susunya udah pas. Enak, pas banget untuk memulai hari. Apalagi capek abis bangun dini hari dan langsung meluncur ke bandara ngejar flight pertama. Tapi untuk Irwan yang bukan penggemar kopi, katanya terlalu pahit. Dia nambahin banyak susu di kopinya. Hihi. Selain kopi, Warkop Kong Dji juga menyediakan kue basah untuk temen ngopi. Kami pesan beberapa untuk cemilan.

cemilan & kopi susu

Dari Warkop Kong Dji, meluncur ke Mie Atep lagi dan udah buka. Di sana pesan Mie Belitung dan Es Jeruk Konci yang terkenal. Gue suka banget sama Mie Belitung ini. Kuahnya gak terlalu banyak, nyemek kalo kata orang Jawa. Rasa manisnya pas, trus pake udang jadi sedap gurih. Kekurangannya cuma satu : porsinya nanggung. Satu kurang, dua kebanyakan. Hahaha. Kalo es jeruknya juga enak, segeeerr. Pas banget jadi pasangannya Mie Belitong. Sluuurrpp..

Mie Khas Belitong 'ATEP' + Es Jeruk Konci

Habis makan, gue agak khawatir dengan apa aja yang udah masuk ke perut. Kopi, kue, mie pedes, es jeruk.. Kayaknya perpaduan yang cocok untuk bikin perut kontraksi. Huahahaha. Oiya, selama ke Belitong kami bawa 3 kamera (2 handphone, 1 digicam Canon). Si Canon itu udah lama ga dipake, sejak dari Jakarta gue udah bilang ke Irwan supaya kameranya dicobain dulu. Tapi dia iya-iya ajaa.. Pas mau dipake untuk foto, ternyata memori cardnya eror masaaa.. Jadilah abis makan itu kami cari toko yang jual memori card. Masalahnya masih pagi dan toko-tokonya belum pada buka. Alhamdulillaah, akhirnya dapet juga. 

Sebelum ke destinasi selanjutnya, Kota Manggar, kami mampir dulu ke minimarket untuk beli cemilan. Di Belitong ini mirip banget sama Palu, cuma ada minimarket warga lokal. Gak ada Alfamart atau Indomaret, Alfamart dan Indomaret aja gak ada, apalagi Sevel, CK, atau Lawson ya bok.. Tapi minimarketnya lumayan komplit kok. Nah, waktu lagi belanja itulah kekhawatiran gue terjadi : perut gue kontraksi. Maaak! Lucky me, minimarket tersebut punya toilet yang lumayan.. Huahahaha.. :))

Lalu, perjalanan pun dilanjutkan ke Kota Manggar untuk wisata Laskar Pelangi! Yap, hari pertama ini temanya Laskar Pelangi. Tungguin yaaa.. :)

Cheers, 

Tiari


Wednesday, March 26, 2014

Kantor Sepiii...

Gak kerasa, gue udah 5 hari aja di kantor ini.. Udah 5 hari kerja berarti udah seminggu dong ya. Tadinya mau update perkembangan adaptasi di kantor baru bulan depan aja, kayaknya kecepetan kalo gue cerita sekarang. Tapiiii, hari ini gue magabut sepi sendirian di kantor. Iya, sendirian banget. Para kolega lagi pada dinas luar sampai tanggal 1 April nanti, penelitian ke lapangan. Kalo dinas gitu bisa bedol desa sekantor pergi semua. Yang tersisa di dinas kali ini cuma gue sama Kakak. Kalo Kakak, alasannya karena lagi lanjut kuliah, jadi sibuk. Kalo gue karena waktu perencanaan dinas tersebut gue belum masuk ke kantor ini. Kemarin sih mending ya, Kakak gak ngampus, seharian di kantor, jadi ada temen ngobrol. Lah sekarang dia ngampus, gue liat di portal tadi dia absen jam 5.57 trus langsung cabut ke kampus. Gue tanya mau ke kantor apa gak, katanya nanti sore, belum tahu jam berapa. Woaaaa sepiii... Eh, jangan bayangin kantor ini sebuah gedung tinggi dengan banyak karyawan di dalamnya yaa.. Hihi. Ini mah kantor kecil, semacam cabangnya kantor pusat di Jakarta. Sebuah bangunan 2 lantai semi minimalis, dihuni oleh 34 pegawai. Hmm, kalo ditotal sama sekuriti dan pramu bakti sih kayaknya 40 orang kali yaaa.. Saat ini, gue berada di ruangan gue, di lantai 2, SENDIRIAN BANGET.. Hadeuuuhhh.. -___-"

Belum dikasih banyak kerjaan. Sebelum atasan gue pergi dinas, gue dititipin kerjaan dan udah diselesaikan kemarin. Sekarang gue free.. Buset bingung juga ya, dari tadi pagi cuma browsing dan chatting.. Menjelang sore makin gak jelas mau ngapain. Mau lanjutin posting tentang Belitong tapi masih males, malah posting ra jelas gini.. Hahaha.. EH, kadang gue masih kayak mimpi lho sekarang gue udah kerja di kantor ini, udah jadi bagian keluarga besar kantor ini.. Tiap mau berangkat kerja masih suka aneh aja rasanya. :))

Kerja di pusat dan di balai jelas beda banget. Bener kata Kakak, di sini jauuuh lebih santai kerjaannya, gak sebanyak di pusat. Ada yang suka ada yang enggak. Kalo yang belum direpoti anak-anak (apalagi dengan idealisme tinggi) memang kurang cocok kalo ditempatkan di sini. Tapi kalo udah buibu, punya anak kecil, kerja di sini pas. Gak terlalu sibuk, gak stres sama kerjaan kaya di pusat. Huehehehe.. Kalo masalah sistem dan gaya kepemimpinan, ah sama aja di pusat atau di balai. Ada plus minusnya. Oiya, baru beberapa hari gue di sini gue udah suka dengan "kelompok anak muda" di sini, sama kayak di pusat. Obrolan seru ngalor ngidul di grup whatsapp. Alhamdulillaah.. 

Gue masih suka kangen sama geng gue di pusat. Masih suka say hi juga sama mereka di grup. Rasanya banyaaaak banget yang pengen gue ceritain ke mereka, tapi bingung gitu lewat grup mah. Ketemu langsung baru mantep kayanya. Gue juga kangen berat sama "my tiny space, my comfort zone, my little cubicle". Hihi..

cubicle gue di kantor pusat dulu. i miss youuu...

Sekarang meja kantor gue kayak gini...


Hihihi masih oldies gitu kompinya, tanpa cubicle juga. Box file biru itu masih peninggalan temen gue yang tukeran sama gue masuk sini.. Gelas ijo masih setia nemenin walopun gue pindah.. Belum ada bermap-map berkas yang ajib sampe bingung nyimpen di mana lagi.. Hahaha..

Menyikapi tentang katanya kerjaan sedikit dan lebih santai, gue ingin memanfaatkan waktu luang gue dengan.... belajar. Ahsek! Gue pengen kuliah lagi, pengennya tahun 2015 sudah bisa mulai kuliah dengan beasiswa. Fokus gue saat ini adalah upgrade kemampuan untuk dapet beasiswa. Alhamdulillah semangat untuk kuliah lagi gak pernah padam, pernah redup dikit, tapi kini berkobar kembali. Hihi, mohon doanya yaaa..

Dan tanpa sadar postingan ini bisa jadi panjang sekali.. Hihi..



Tuesday, March 25, 2014

Belitong Trip : Our Expense?

Hmm, gak apa-apa kan kalo gue share expense selama di Belitong? Siapa tahu bermanfaat, ini budget untuk 2 orang yaaa ;)

  • Tiket pesawat (berangkat : Citylink, pulang : Sriwijaya), gue lupa tepatnya berapa, sekitar Rp. 2.500.00,- PP Berdua
  • Hotel (Aston Belitung Hotel) : Rp. 1.596.000,- (2 malam)
  • belitungtravel.com : Rp. 1.255.000,-

Nah, itu keperluan yang besar yaa.. Kalo perintilannya.. (nyontek dari andromoney)
  • Ongkos taksi kosan-bandara : Rp. 107.500,-
  • Ngopi di Warung Kopi Kong Dji : Rp. 28.000,-
  • Breakfast di Mie Atep Belitung : Rp. 34.000,-
  • Lunch di pantai Tanjung Tinggi : Rp. 196.000,-
  • Jajan di minimarket : Rp. 32.900,-
  • Museum Kata : Rp. 10.000,-
  • Dinner di RM Pribumi : Rp. 84.000,-
  • Jajan kue : Rp. 15.000,-
  • Belanja oleh-oleh : Rp. 335.000,-
  • Isi bensin motor : Rp. 15.000,-
  • Beli minum di Pulau Lengkuas : Rp. 20.000,-
  • Naik Mercusuar : RP. 10.000,-
  • Pipis (wkwkwk!) di Pulau Lengkuas : Rp. 2000,- 
  • Jajan minuman : Rp. 4.000,-
  • Spa di hotel : Rp. 330.000,-
  • Lunch di Resto Pondok Kelapa : Rp. 96.000,-
  • Tip tambahan sopir : Rp. 50.000,-
  • Airport tax di Belitong : Rp. 11.000,- x 2 orang = Rp. 22.000,-
Total semuanya : Rp. 6. 742.400,-

Gimana?

Belitong Trip : belitungtravel.com

Jyaaah.. Harusnya sebelum posting tentang hotel, posting tentang travel yang kita pake dulu.. Tapi ya sudah lah yaaa, udah terlanjur jugaa.. :))

Hmmm, urutannya gini sih.. Pengen liburan.. Kemana? Ke Belitong aja, jangan diundur lagi.. Oke, browsing-browsing paket liburan deh.. Yak begitu lah.. Sebelum memulai liburan, biasanya gue browsing-browsing travel agent yang nyediain paket liburan. Selera sih ya, ada yang lebih suka arrange sendiri, ada juga yang pake travel. Kalo gue, keduanya gak masalah, mana yang lebih ekonomis, itu yang gue pilih! #HematBeb . Naaah, web-web travel agent kan udah menjamur tuh.. Mostly mereka publish itinerary juga di webnya, biasanya itu gue jadikan acuan kalo pada akhirnya gak pake travel agent. 

Dari hasil browsing gue, kayaknya paket tour Belitong itu sama-sama aja deh.. Gitu-gitu doang, hampir sama antara travel agent yang satu dengan yang lainnya. Secara pulaunya juga kecil ya Bok, objek wisatanya ya itu-itu aja (yang kesemuanya amazingly ok!). Nah, tinggal bandingin harga aja nih.. :)

Awalnya, gue mau paket all in (exclude tiket pesawat) aja, udah include hotel, makan, rental mobil, boat, snorkling, airport transfer, dll. Tapiii, paket di hotel yang gue mau (Aston) kok jatohnya jadi muahal banget ya kalo 2 orang? FYI, beda dengan paket tour honeymoon Bali yang biasanya itungannya percouple, kalo ke Belitong paketnya perorang. Jadi harga yang kita lihat di web itu dikali jumlah peserta tournya aja, makin banyak peserta harganya makin murah. Yang membedakan harga cuma hotel yang kita pilih aja, kalo hotel biasa atau non bintang bisa lebih murah. Oiya! Wah jadi inget.. dulu honeymoon pertama tadinya pengen ke Belitong tapi gak jadi karena paket tournya lebih murah di Bali.. Makanya kita pilih Bali dulu.. Tapi pesona Belitong tetep memanggil-manggil... :)

Setelah browsing sana sini, hitung ini itu, kayaknya bakal lebih murah kalo hotelnya booking sendiri deh.. Trus waktu mau island hopping, kayaknya kita gak perlu rental mobil.. Cukup rental motor aja karena jarak dari hotel ke Tanjung Kelayang (starting point island hopping) gak terlalu jauh.. Lagipula sayang banget kalo rental mobil karena selama kita island hopping seharian kan mobilnya ditinggal di Tanjung Kelayang. JRENGJRENG! Modus penghematan.. :))

Udah jelas nih rencana kami gimana, baru deh hubungin travel agentnya.. Bicarain apa yang kami mau.. Dari hasil telepon beberapa travel agent, akhirnya pilihan jatuh kepada belitungtravel.com karena mereka yang paling negotiable dan ekonomis. Recommended deh travel ini! Gue sering banget sms  dan email tanya ini itu dan selalu dibales. Makanya yakin banget untuk pake travel ini. Servicenya juga oke. On time banget jemput kami di bandara. Gak maksa untuk ke suatu objek wisata, itinerary fleksibel terserah kami.  Guidenya (merangkap driver) juga baik, kemarin kami dapet Mas Agus yang ternyata bukan warga asli Belitong, dia asli Salatiga (lah tetangga!) tapi udah 7 tahun di Belitong. Tadinya kami cuma pesan untuk 2 hari, airport transfer mau pakai fasilitas dari Aston aja. Eh ternyata drivernya enak, booking pun diperpanjang sekalian airport transfer. Hihihi.

Buat yang pengen tahu lebih lanjut tentang belitungtravel.com, go check their website dan silakan dipilih paket wisatanya atau mau custom kayak gue, bebas.. Kemarin gue ngehubungin CP-nya, namanya Ferdy +6281929743474.

Kalo tentang budgetnya, kemarin paket custom gue pake belitungtravel.com ini habis Rp.1.255.000,- dengan rincian :
  • sewa mobil + BBM + driver = Rp. 550.000,- (1 hari)
  • sewa motor (belum BBM) = Rp. 75.000,- (1 hari)
  • Boat tradisional + life jacket + lunch di Pulau Lengkuas = Rp.450.000,- 
  • Sewa alat snorkeling = Rp. 40.000,- x 2 orang = Rp. 80.000,-
  • Airport transfer = Rp. 100.000,- 

See? Lumayan kan penghematannya dibandingkan kita ambil paket 3D2N yang di hotel Aston.. Tapi ini belum termasuk lunch and dinner yaaa.. Jadi, silakan dipilih-pilih aja.. :)

Cheers,

Tiari

Belitong Trip : Aston Belitung Hotel

Setiap liburan berdua suami (or you named it honeymoon) gue cukup concern dalam memilih hotel. Alasannya simpel aja sih, kami jarang ketemu, liburan berdua itu one of quality time, we need cozy place. That's why gue selalu spare budget lebih untuk hotel. Kalo suami sih bebas aja, dia manut aja nginep dimana pun. Hehehe.. Nah waktu liburan ke Belitong kemarin, kami nginep di Aston Belitung Hotel

Sejak memutuskan Belitong yang bakal jadi destinasi liburan kami, gue semangat cari hotel. FYI, di Belitong ini sekarang udah banyak banget hotel, dari yang murah meriah sampe yang mahal. Kalo kata Guide gue, dulu wisata ke Belitong gak bisa mendadak karena hotelnya penuh. Sekarang jumlah hotel lebih banyak daripada jumlah wisatawannya. :)) Nah, gue browsing beberapa hotel besar di sana.. Reviewnya bagus-bagus juga kok, beberapa temen gue juga ada yang udah pernah nginep di hotel-hotel itu. Lalu, kenapa pilih Aston?

Karena emang penggemar Aston (dan jaringannya) aja sik. :))))

Iyap, as simple as that. Tahun lalu gue sempet mau ke Belitong tapi gak jadi, waktu itu belum ada Aston di Belitong. Ketika gue tahu sekarang udah ada Aston, gue girang! BTW, mereka baru mulai beroperasi bulan November 2013 dan baru grand opening tanggal 20 Maret 2014, sehari setelah gue check out. Emang masih baru banget.

Reviewnya? Oh, i never failed to choose Aston and its network. 

Emang pada dasarnya gue lebih suka interior hotel dengan gaya minimalis masa kini (halah) dibandingkan dengan gaya klasik yang kadang malah bikin spooky. Menurut gue, Aston (and its network) itu mewakili selera minimalis gue. Plus, gue juga lebih suka hotel dengan jaringan seperti ini, karena mereka punya standar pelayanan yang (hampir) sama di semua lokasinya. Jadi, kalo keluar kota biasanya gue cari hotel kalo nggak Aston, Neo, atau Fave lah yang murah meriah. Hihi.. 

Untuk rate-nya, kemarin gue pake harga corporate.. Kami nginep di kamar tipe Deluxe (Rp. 798.000/night). Kamarnya lumayan luas (32 M persegi), free wifi, ada balkonnya dengan view pantai di sampingnya. Waktu baru masuk kamarnya, udah gak surprise ya karena udah tahu kan mirip-mirip. Gak mengecewakan juga, karena sesuai ekspektasi. :)

our room, waktu baru nyampe






view from our balcony

Salah satu hal yang gue suka kalo nginep di hotel adalah sarapan. Hihihi.. Nah, di Aston ini sayangnya macem sarapannya gak gitu kebanyakan.. Standar aja kaya hotel lain. Masih lebih banyak di Aston Cirebon. Kalo untuk rasa, lumayan lah standar aja makanan hotel gimana sik? Tapiii, biar kata macem sarapannya dikit, tapi restorannya cozy banget. Langsung menghadap ke laut, boleh pilih indoor atau outdoor. Kalo gue, nyobain dua-duanya.. Hihi.. Gak jauh dari resto ada kolam renang yang juga ngadep laut!

swimming pool


Oiya, mereka juga menyediakan fasilitas airport transfer, kalo gak salah harganya Rp.100.000/mobil, sama kaya taksi (gelap) Belitong atau jasa rental yang banyak tersebar di Belitong. Sekian review hotel gue, next gue bakal review jasa travel yang gue pake. Tungguin ya! :D

narsis dulu sebelum check out :)

Friday, March 21, 2014

Holiday in Belitong - Itinerary

Sebelum mulai masuk ke kantor baru, dari jauh hari gue dan suami udah berencana mau liburan ke Belitung/Belitong. Dari bulan Januari kita udah booked tiket pesawat dan hotel untuk tanggal 17-19 Maret 2014. Waktu itu kita belom tahu saat liburan nanti gue udah pindah ke Bandung atau belum. Ternyata due date gue pindah ya pas liburan itu. Jadilah gue langsung mengajukan cuti ke kantor baru. :))

Seperti yang gue bilang di sini, pengennya sih reviewnya ditulis a la a la traveler blog gitu.. Biar tulisannya lebih bermanfaat. That's why gue bakal pisahin postingan Belitung ini jadi beberapa bagian.. Bagian pertama ini gue bakal tulis itinerary-nya dulu ya.. Semoga bermanfaat!

Senin, 17 Maret 2014 - sewa mobil
  • Berangkat ke Belitung 5.55 AM
  • Sampai di Belitung 7 AM
  • Warung Kopi Kong Dji
  • Mie khas Belitung 'ATEP'
  • Menuju kota Manggar
  • Replika SD Muhammadiyah Gantong
  • Museum Kata Andrea Hirata
  • Pantai Lalang
  • Kuil Dewi Kuan Im
  • Pantai Tanjung Tinggi
  • Diantar ke hotel

Selasa, 18 Maret 2014 - sewa motor
  • Persiapan island hopping di Pantai Tanjung Kelayang
  • Pulau Burung
  • Pulau Batu Berlayar
  • Pulau Lengkuas, sekalian makan siang
  • Pulau Babi
  • Pulau Kapayang
  • Pulau Pasir
  • Balik ke hotel
  • Jalan-jalan sore ke pusat kota Belitung, sekalian makan malam
  • Belanja oleh-oleh

Rabu, 19 Maret 2014 - airport transfer
  • Makan siang di resto sebelah hotel
  • Belanja oleh-oleh lagi
  • Danau Kaolin
  • Ke bandara, flight jam 15.30

Nah, beginilah itinerary gue kemarin. Post-post selanjutnya bakal gue ceritain detail plus banyak foto pula! Heheheh..

Ciao!




The 5th The Chosen 12 Wedding : Nina+Ginda

Another The Chosen 12 wedding! Kali ini gilirannya Nina dan Ginda (16 Maret 2014). Seneng deh hubungan mereka akhirnya berakhir di pelaminan juga. Makin seneng lagi karena bisa dateng ke kondangan mereka bareng sama suami.. Hihi..

Here we go! *maap fotonya gelap, males ngedit :))*

Nina and her bridesmaid, sebelum akad nikah

with the beautiful bride


Stat'06

tiari-amii-rani-mila-icem-dedeh-wati-vpey

Seneng deh Wati juga dateng jauh-jauh dari Jogja.. Kemarin yang gak dateng cuma Ade (Bukittinggi) dan Muti (Cirebon). Hiks.. :(

Ginda+Nina, with a gift from us

Happy wedding, dear Nina & Ginda! Happily ever after.. :*

Kerja di Bandung

Halloooo.. 

Terakhir posting tanggal 12 Maret lalu, posting di tengah kehebohan mau pindahan. Niatnya siiih, di hari terakhir kerja di Jakarta (17 Maret 2014) mau posting juga cerita tentang perpisahan di kantor. Apa daya gue sibuk pamitan sana sini sampe akhirnya lupa posting blog, tapi posting Path mah tetep. Ahaha! Malamnya suami dateng, besoknya kita packing, hari Minggunya kita kondangan, hari Senin-Rabu kita liburan ke Belitong. Whaaa numpuk deh hutang postingan. :(

Dan akhirnyaaaa.. Kamis, 20 Maret 2014 gue resmi mulai kerja di Bandung! Alhamdulillaah, bisa kembali ke homebase itu bener-bener menyenangkan. Apalagi suami masih cuti, hari pertama kerja bisa dianter-jemput suami itu sesuatu banget lhoo.. :')

Gimana kesan hari pertama?

CENGOK!

Hahaha. Lebih tepatnya sih, belum ada kerjaan.. Lagipula, kemarin itu pas banget lagi ada acara. Jadi, unit eselon 1 gue lagi ngadain outbond di Lembang tanggal 20-22 Maret 2014. Nah, peserta outbondnya itu se-Indonesia. Jadilah kantor gue jadi tempat transit temen-temen dari Balai lain yang baru dateng. Bos-bos di kantor pun jelas aja sibuk menyambut tamu pejabat yang dateng. Lah kita mah setap santai aja.. Hihihi..

Lucunya, karena gue banyak kenal temen-temen dari Balai lain, mereka ngira gue di Bandung karena mau outbond juga ikut rombongan dari Jakarta. Sering banget ditanya "mana temen-temen yang lain?". Hahaha. Maka gue pun sibuk menjelaskan kalo gue baru aja pindah ke kantor Bandung.

So far, gue masih adaptasi gimana di kantor ini.. Katanya sih jauh lebih santai dari pada di pusat.. Hmm, harus bisa memanfaatkan waktu nih, misalnya untuk blogwalking. Huahahaha...

Yuk ah!

Sincerely,

Tiari, diketik menggunakan keyboard yang tombolnya keras kaku banget. :))

Wednesday, March 12, 2014

Makasih Looh Udah Ngingetin!

Awalnya cerita ttg kegagalan rumah tangga seseorang yg katanya suaminya begini begitu. Ujung2nya bilang "Nah, suaminya tuh kalem2 kaya suami kamu gt. Bukannya apa2 Ti, hati2 aja yaa.. Yg kalem baik gitu belum tentu bener. Dia jg katanya jarang ketemu suaminyaa.. "

Makasiiih loooh udah ngingetin!

Duuuh, ga suka nih sm orang yg menyebarkan energi negatif gini. Enaknya diapain sih orang model begini?

Gak percaya LDR? Boleh banget. But please, berhentilah mempengaruhi orang2 yg lagi ngejalanin LDR. Tunggu sampe lo rasain sendiri, lo bakal tau gak enaknya digituin sama orang. Perhatian sm orang boleh, tp ga usah berlebihan laaah. Urus aja hidup kita masing-masing. Gimana?

Wednesday, March 5, 2014

Little Time, Just Do It Quickly!

Tentang Mutasi
Yang tadinya pengen masih beresin kerjaan di Jakarta sampai tanggal 28 Maret, ternyata gak dibolehin... Cuma dikasih waktu 2 minggu aja, sampe tanggal 14 Maret. Baru tahu ini hari Senin kemarin, padahal tadinya Senin itu mau posting, banyak cerita.. Syoklah denger cuma dikasih waktu 2 minggu, padahal ini kerjaan masih numpuk.. Riweuh kesana kemari, gak jadi posting. :(

Tentang LDR Life
Kemarinan ini, Irwan ada opportunity untuk bisa pindah ke Jakarta.. We tried another chance.. Tapi masih gagal lagi, belum rejekinya kita. Ya udahlah ya, yang penting gue udah pindah ke Bandung. Cari jalan lain menuju Bandng ya, suamiku.. :*

Ciao!

Instagram @tiariph