Monday, September 29, 2014

Weekend Temptation

Hari Sabtu lalu, akhirnya meet up juga sama Afi! Sahabat gue dari SMA yang sekarang stay di Jakarta. Sebelumnya, sejak sama-sama di Jakarta kita selalu nyempetin meet up (dadakan) di Jakarta, seringnya sih pas pulang kerja. Weekend malah jaraaaang, kayanya cuma sekali deh. Since gue pindah ke Bandung, praktis acara meet up enakan pindah di Bandung, nungguin Afi pas pulang ke Bandung. So far, kemarin itu adalah pertemuan pertama kita semenjak gue pindah di Bandung.

Sempet miskom tentang jam ketemuan, but finally akhirnya kita ketemu juga. Cuma 2,5 jam doang dan tentu saja masih kurang banyaaak. Kali ini kita pilih Hummingbird di Jalan Progo buat tempat gosip-curhat-unyu kita. Seneng deh, akhirnya, Afi berada di step itu: nyiapin pernikahan. Ngobrol banyaaak tentang aneka vendor di Bandung. Semoga lancar-lancar ya, Sayang.. :* :*

ketemuan belum afdol, kalo belum selfie!

Dari Hummingbird, mumpung udah ke daerah situ, akhirnya gue mampir Heritage Factory Outlet untuk cari baju kerja dengan ukuran yang lebih besar, sementara Afi pulang untuk menghadiri acara selanjutnya. Huhuhu, harusnya sih bukan upgrading size ya, tapi slimming my body. Tapi opsi yang kedua tentu saja suliiiitt.. Harus nurunin sekitar 10 Kg itu nyesek banget, pemirsa! Tiap pagi bisa cemberut gegara baju kerja udah pada ga muat, ga bisa dikancingin! Baiklah, opsi upgrading size lebih diutamakan. Hahaha. Lumayaaan, dapet kemeja yang murmer, yang penting ukurannya muat!

Sambil ngubek Heritage, actually gue sambil mikir dan nungguin balesan dari Kakak. Gue lagi ngincer jam tangan Fossil. Mupeng waktu nganterin Mbak Vita beli. Dia yang beli, gue ikutan pengen dan lalu kepikiran. Apalagi dengan iming-iming diskon cuma sampe weekend ini. Beuh! Namapun cuma kepengen, tentu saja itu bukan kebutuhan dan bikin galau harus beli atau nggak. Ish, kalo gw punya pohon duit mah tinggal beli-beli aja kali. Kan ceritanya pengen hemat dan beli barang berdasarkan kebutuhan hidup, bukan gaya hidup. Galau beraaaat dari hari Selasa lalu.

Suami, Adek gue, Afi, pada bilang ya udah lah beli aja, daripada nyesel terus kepikiran. Lagi-lagi, mendingan nyesel karena beli daripada nyesel karena gak beli jadi pembenaran. Nah, kalo urusan perjamtanganan gue udah cocok banget sama Kakak. Dari jaman gue masih di Jakarta, sering banget chatting nanya tentang jam tangan, kasih saran ini itu, sampai akhirnya gue beli jam tangan yang menurut kita oke. Jam tangan kali ini, rasanya kalo belum cerita ke dia gue masih ragu. Apalagi sekarang udah tinggal di kota yang sama, mendingan dianterin sekalian kan? Sayangnya malem minggu itu Kakak nggak bisa dan ngajak hari Minggu siang aja. Karena di salah satu toko bilang diskonnya cuma sampe hari Sabtu, walopun Kakak ngga bisa gue tetep ke PVJ sendirian.  Hahahaha. Nyoba-nyobain dan tetep ragu. Info kalo diskon cuma sampe hari Sabtu itu gak bener, nyatanya mereka masih diskon sampe besok-besok. Baiklaaah, gue ga jadi beli. Malah kukulilingan PVJ beli-beli yang ga penting.

Minggu siang, janjian sama Kakak di kantor jam 11 siang. Gue baru dateng jam 12 dan kita baru berangkat jam 1 siang. Bertiga sama Mas Faisal, temennya Kakak yang lagi magang di kantor kita (dan gue baru kenalan kemarin -_-' ), kita ke PVJ. Sementara Mas Faisal mencar, gue & Kakak hunting jam tangan. Gue tunjukin jam-jam yang pernah jadi incaran. Galau lagi mendingan yang mana. Sampai akhirnya, hatiku tetap memilih si Fossil walopun beda seri. Nah ini bedanya beli jam tangan sama Kakak, dari dulu selalu begitu. Yang diincarnya jam A, pilih-pilih jam B, C, D, yang dibelinya jam Z. -___-"



Yak akhirnya Fossil yang ini yang dipilih. Padahal tadinya nggak ada di opsi. Yang jadi opsi utama (warna item-gold) malah ternyata yang paling gak oke di tangan gue (menurut kita). Errr... Pas di rumah mendadak nggak PD, ngerasa too much modelnya. Tapi kata Widya oke, gue liat dipake dia juga oke. Guenya aja yang belum biasa kali yaaa.. Hahahah. Udah ah, ga mau liat-liat lagi.. Pusyiiing, kenapa banyak banget jam tangan lucu di dunia ini. -____-"

Kelar jam tangan (dan nggak mau liat jam tangan lain lagi), bertiga sama Mas Faisal lagi nganterin Kakak hunting running shoes terus cabut ke Lontong Kari Kebon Karet. Errr.. ini pertama kalinya gue makan lontong kari paling hip se-Bandung, padahal mereka udah ada sejak Ibu-Bapak masih pacaran dan suka makan kesitu. Gue baru pernah ajaaa.. 

Jam 15.30 gue udah sampe di rumah lagi, leyeh-leyeh nyobain jam tangan baru. Hahahaha.. Oh, weekend temptation, susah banget untuk dihindari!



**tadinya mau pake nama asli Kakak tapi rasanya aneh, udah kebiasaan dari dulu enak nyebut Kakak (di blog ini) than nama aslinya. Hahahaha, gapapa kan ya?



Friday, September 26, 2014

Si Angka Kembar

Katanya jangan diinget-inget lagi. Yang lalu biarlah berlalu... Saya juga maunya gitu, malahan saya maunya setelah semuanya selesai ya udah aja, jangan ketemu-ketemu lagi. Cerita kita selesai. Tapi nyatanya, kita nggak bisa begitu. Cerita kita nggak pernah selesai, selalu ada cerita baru, ketemu atau nggak ketemu. Entah kebetulan atau saya yang nyambung-nyambungin, selalu ada sesuatu yang bisa ditarik, menghubungkan cerita, tanpa perlu kita berkata. Membuat saya bertanya,

Kenapa?


Tuesday, September 23, 2014

Belitong Trip Day 3 : Danau Kaolin, Before Airport

Hari terakhir di Belitong (19 Maret 2014)

Pagi-pagi waktu bangun tidur, badan saya sakit semua. Pegel-pegel dimana-mana. Haduuuh cupu banget ya, baru mainan air seharian aja pegelnya sampe kayak gitu. Flight kami hari masih nanti sore, jam 15.30. Akhirnya pagi itu gue putuskan untuk spa dulu di  tempat spanya Aston Belitong Hotel. Setelah spa, rasanya badan lumayan enteng. Sipp..


Jam 11.30 kami check out terus melipir makan siang di salah satu resto sebelah hotel. Rasanya biasa aja, nggak istimewa-istimewa amat. 



Sekitar jam 14.00 Mas Agus, driver yang kami sewa jemput menuju airport. Di perjalanan menuju airport, Mas Agus ngajak kami mampir ke Danau Kaolin. Wow Subhanallah baguuus banget. Warnanya hijau cerah kesukaan. Di sana kami cuma sebentar, mampir untuk foto-foto doang. Selain karena mepet mau pulang, juga karena udah mendung banget.






Then, here we are, waiting for our flight to CGK. Thanks a lot Belitong, such a wonderful islands. Semoga ada rejeki untuk kesini lagi sama keluarga suatu saat nanti. Aamiin...

Belitong Trip Day 2: Jalan-jalan Sore ke Pusat Kota

Sebelum liburan selanjutnya tiba, mari selesaikan dulu yang ini.. 

Sorenya, setelah istirahat dan bersih-bersih di hotel kami jalan-jalan ke pusat kota Belitong, masih pakai motor yang kami sewa dengan mengandalkan gps di hp. Jarak dari hotel ke pusat kota cukup dekat, nggak nyampe 20 menit. Biar pun deket, gue yang emang suka dongdong kalo jadi navigator tetep aja beberapa kali salah belok. Hadah hadah...

Tujuan pertama adalah sebuah rumah makan yang sekarang gue lupa namanya. Yang jelas rumah makan ini pernah diliput Wisata Kuliner dengan menu andalannya kepiting isi. Kata Pak Bondan, kepiting isinya maknyus. Boleh lah kita coba.

Lokasinya gampang dicari, di suatu komplek perumahan. Waktu kami kesana, rumah makannya sepi. Cuma kami doang pengunjungnya, mungkin karena bukan jamnya makan kali yaa. Selain kepiting isi, menu lain di sini adalah masakan rumahan. Untuk pelengkap makan, gue pilih tumis krecek. Rasanya enak. Kalo rasa kepitingnya, secara bentuk dia masih berbentuk kepiting kecil. Nah dagingnya dilepas dari cangkangnya, dicampur dengan bumbu-bumbu dan telur terus dimasukin lagi ke cangkangnya lalu digoreng. Enak, buat ngemil juga enak ini mah.


Kenyang makan kepiting, kami keliling kota. Cuma puter-puter aja di kotanya. Merhatiin kantor-kantor pemerintahan di Belitong dan nggak lupa nyari kantornya instansi Bapak IS. Sebelum kami ke Belitong, IS punya temen yang ditempatin di Belitong. Unfortunately, beberapa minggu sebelum kedatangan kami, dia dimutasi. Yaaah, padahal udah niat mau ketemuan dan main. 

Perjalanan balik ke hotel, kita nyari cemilan dulu. Sepanjang jalan banyaaak banget penjual martabak Bangka (yaeyalah!), namanya kalo nggak salah 'hoklopan'. Agak penasaran sih, gimana rasa martabak ini di daerah (dekat) asalnya. Tapi mengingat porsi martabak yang cukup besar kalo cuma dimakan berdua, nggak jadi deh nyobain hoklopan. Akhirnya saya tertarik beli kue pukis dan molen mini. FYI, selain hoklopan pedagang kaki lima yang banyak di situ adalah batagor. Daripada gue beli batagor, rasanya mendingan beli kue pukis dan molen mini yaaa.

Waktu beli aneka molen mini, saya perhatiin logat bicara Abangnya kok Banyumasan. Saya iseng nanya, awalnya dia bilang dari Purwokerto. Ya udah gue langsung sok ikrib bilang ortu gue dari Purbalingga. Eh si Abang Molen langsung berbinar dan ahirnya bilang kalo dia dari Purbalingga juga, dia awal ngaku dari Purwokerto karena lebih familiar. Selidik punya selidik, ternyata daerah rumahnya dekat dari rumah Mbah gue. Untuk ukuran pedagang kaki lima, si Abang termasuknya sering banget mudik ke Purbalingga. Doi juga baru nikah 4 bulan dan istrinya diboyong ke Belitong. Di akhir obrolan, dia bilang kalo awalnya dia nggak percaya saya orang Purbalingga karena logat gue yang sunda tulen. Hihihi. Dia juga bilang senang banget bisa ketemu sesama orang Purbalingga di Belitong, that was his 1st time. In the end, waktu gue buka kotak molennya di hotel, ternyata si Abang ngasih bonus tambahan yang jumlahnya lumayan. Ya ampuuun... *terharu*

Satu malam lagi di Belitong, besok kami harus pulang. Until next post, yaaa!

Monday, September 22, 2014

Gara-gara Iklan Properti

Tadi pagi, lagi baca koran untuk nyari topik kajian... Langsung teralihkan malah baca iklan-iklan properti. Jelalatan ke setiap sudut halaman properti, berharap ada keajaiban. Lalu saya membalik halaman dengan kecewa.

Di Bandung (dan sekitarnya), sebenernya banyak dibangun perumahan baru. Tapi lokasinya jauh-jauh amat yaaa.. Maksudnya adalah jauh dari dan ke kantor saya. Saya nggak mau ngabisin waktu berjam-jam di jalan berangkat dan pulang kantor. Silakan bilang saya cupu, karena udah keenakan dengan jalur (yang Alhamdulillaah dekat dari) rumah-kantor-rumah yang biasa saya lewati dengan transportasi angkot yang gampang dan rutenya nggak muter-muter. Ada yang bilang, sejauh-jauhnya tinggal di Bandung pasti nggak seberapa dibanding hidup di sekitaran Jakarta tapi kerja di Jakarta. Yang bilang gitu, pasti nggak pernah ngerasain muter-muter pake angkot di Bandung yang kadang rutenya nggak masuk akal. Da saya mah apa atuh, kemana-mana naik angkot. Dari daerah rumah (ortu) saya ke kantor dan sebaliknya terbilang cukup dekat, naik angkot cuma sekitar setengah jam. Rute angkotnya nggak muter-muter, walopun kita pake kendaraan pribadi jalurnya tetep akan sama dengan angkot. Wajar kan kalo saya nggak mau move on dari daerah rumah (ortu) saya?

Apa, saya nggak mau ninggalin comfort zone? Terserah, ini hidup saya. Bye!


Friday, September 19, 2014

Write. Post. Delete.

I decided to delete my previous post. Setelah dipublish beberapa hari, dibaca ulang, lalu baca blog lain rasanyaaaa cerita saya terlalu detail. Biasanya, kalo saya cerita di blog sampai sedetail itu artinya lagi pengen curhat banget. Ketik-ketik lancar jaya, trus publish. Bener-bener apa yang saya rasain saat itu langsung dituangkan di blog. Lalu menyesal kemudian. Hehehe...

Sementara itu, saya masih punya hutang posting. Biar nggak lupa dicatet apa aja yang mau diposting, tapi seringnya dicatet doang dipostingnya mah kapan-kapan semau saya. Bahkan seringnya saya skip dengan cerita baru. Hadah...

Bulan depan, Insya Allah saya dan IS mau short getaway lagi. Kali ini mau yang deket-deket aja, nggak pesawatan supaya #hematbeb. Dan seperti biasa, pasca liburan itu akan menghasilkan hutang posting baru. Sementara postingan tentang Belitung (Maret 2014) dan liburan mudik (Juli 2014) belum rampung. Lho kok kayak jadi beban gini sih? Beban yang dibuat sendiri ini sih.. -__-

Yiaaay, udah hari Jumat. Welkoming weekend!

Monday, September 1, 2014

Mom's 52nd Birthday

30 Agustus 2014 lalu, Ibu saya genap berusia 52 tahun. Ulang tahunnya kali ini agak spesial, karena Ibu "merayakannya" dengan masak nasi uduk dan lauk pauknya untuk dibawa dibagikan ke teman-teman kantornya. Tasyakur bi ni'mah. Malam sebelumnya, Ibu mulai nyicil masak, dilanjutkan lagi paginya sekaligus memasukan nasi uduk dkk ke cup plastik. Alhamdulillaah nasinya keterima banget untuk sarapan teman-teman Ibu.

Sorenya sepulang Ibu kerja, saya, Widya, dan Ibu merayakan bertiga di Pepper Lunch Istana Plaza. Kami ditraktir Ibu. Hehehe. Saya dan Widya datang duluan, karena belum beli kado ultah untuk Ibu. Karena Ibu lagi pengen beli sepatu untuk kerja, we bought shoes for the gift and yes she likes it! 

Sayang fotonya kurang Bapak dan Irwan yang kerja jauh merantau :')

Setelah makan enak, kami masih keliling mal untuk... belanja. Yes, we are women who love shopping. Women are women. Hihihi. Lumayan banget kita dapet sepatu, tas, dan baju dengan harga diskon yang bikin senyum-senyum kesenengan. 


Oh ya, ini "birthday cake" Ibu. Kami bertiga nggak begitu suka cake yang banyak krim dan berhubung Saya dan Widya dari kemarinan ngidam banget browniesnya Prima Rasa jadilah kita pilih ini aja untuk birthday cake Ibu. Hihihi. Nggak ada acara tiup lilin bangunin Ibu tengah malem karena kalo Ibu terbangun tengah malem biasanya nggak bisa tidur lagi dan bikin begadang sampe pagi, kasian. Jadilah brownies ini cuma saya simpan di meja makan waktu Ibu udah tidur dengan harapan Ibu bakal ngeh pas bangun pagi nanti karena Ibu selalu yang pertama bangun. Ternyata Ibu nggak ngeh aja dong.. Hahaha. Cerobohnya saya, beli cake tapi nggak beli lilinnya. Jadi, walopun dikasihnya pagi-pagi tetep nggak ada acara blowing candle. Saya dan Widya cuma nyanyi lagu "Selamat Ulang Tahun" dan menyalami Ibu. Setelah itu kami langsung bantuin Ibu bungkusin nasi uduk. :)

Alhamdulillah.. Simpel tapi tetep bermakna, bahwa usia Ibu sudah berkurang satu lagi. Kami anak-anaknya semoga menjadi anak yang solehah untuk Ibu dan nggak males-malesan lagi untuk bantuin Ibu. 


August 30, 2014 you are turning 52.
Today is the most special day of the year because if it weren't the day you were born, i wouldn't have been born either.
Thank you for bringing me in this world.
Wishing you a very HAPPY BIRTHDAY, Ibu!

Instagram @tiariph