Wednesday, January 28, 2015

Hospitalized (Post Surgery)

Sekembalinya saya ke ruang perawatan, suster ngasih warning kalo obat anestesinya udah habis luka operasi saya akan terasa sakit. Cuma sedikit kok, tahan aja, kata suster. Sekitar jam 10 malam, kaki saya mulai cenat cenut. Sekarang yang terasa sakit bukan tulangnya, tetapi luka sayatan bekas operasinya. Makin lama sakitnya makin menjadi-jadi. Walopun udah disuntik obat penghilang nyeri tetep gak mempan. Akhirnya saya nangis (lagi), nggak tahan karena sakit banget.

Kalo waktu sebelum operasi yang sakit adalah tungkai yang ketekan spalk dan Ibu saya cukup mengusap-ngusapnya saja, kali ini Ibu bingung harus gimana. Karena saya udah nggak pakai spalk, sedangkan yang sakit adalah luka sayatan bekas operasi, nggak mungkin dielus-elus lagi kan, secara itu masih baru banget. Saya masih nangis, bingung juga harus gimana. Akhirnya saya minta Ibu pegang tangan saya aja, bergandengan tangan gitu. Ajaib, rasa sakitnya berkurang drastis dan rasanya adem banget!! Tangisan saya justru makin menjadi-jadi karena ingat betapa berartinya seorang Ibu. Masih sambil menahan rasa sakit, sambil pegangan tangan Ibu, sambil nangis, saya minta maaf sama Ibu. Maaf karena selama ini, sampai udah sebesar ini, masih suka bikin Ibu kesal, masih ngerepotin Ibu. Saya nggak kebayang kalo ngelaluin ini semua tanpa Ibu. Setiap malam Ibu hampir nggak tidur karena nemenin saya yang kadang-kadang rewel karena kesakitan. Keajaiban seorang Ibu itu nyata. Doa dan sentuhannya adalah pain killer paling ampuh untuk saya, suami pun kalah. Hiks, semoga Ibu selalu sehat, panjang umur, dan bahagia. Aamiin... Akhirnya sekitar jam 1 malam, saya baru bisa tidur.

Jumat, 31 Oktober 2014
Hari ini, kaki saya masih terasa cenat-cenut. Kadang masih nangis dikit. Mbah Kakung, Mbah Putri, 2 Tante, dan Om dari Purbalingga hari ini datang menjenguk. Dokter juga visite setiap hari. Katanya, saya bisa mulai melatih duduk sambil menggantung kakinya, semacam uncang-uncang angge kalo kata orang Sunda mah. Awalnya saya masih belum berani, tapi suami selalu menyemangati. Sore harinya ahirnya saya berani duduk di pinggir tempat tidur dan membiarkan kaki saya menggantung. Gerakannya masih pelan-pelan. Dicoba selama beberapa menit lalu kembali selonjor lagi di tempat tidur. Harus mulai dibiasakan bergerak, karena kaki saya sudah terbiasa diistirahatkan selama beberapa hari terakhir ini.

Sabtu, 1 November 2014
Pagi-pagi dokter udah visite, katanya hari ini jadwal saya ganti balutan. Saya disuruh duduk di pinggir kasur lagi, untung kemarin sore udah nyobain ya. Lalu balutan saya mulai dibuka pelan-pelan. Rasanya linu cenat cenut sedikit tapi masih bisa ditahan lah. Lalu, selang untuk membuang darah kotor sisa operasi udah boleh dicabut katanya. Saya disuruh tarik nafas karena katanya akan terasa sedikit sakit. Eeaaa.. saya mulai panik kalo dibilang sakit. Ketika selang itu ahirnya dikeluarkan, saya teriak kenceng banget. Rasanya sakit banget, Kakaaaa! Saya langsung lemas dan pucat, lemes yang lemes banget kayak mau pingsan gituuu.. Suster langsung buatin teh manis anget untuk tenaga. Setelah selang dilepas, luka jahitan masih harus dibersihkan. Itu juga sakiiiit banget, lagi-lagi saya teriak dan nangis saking gak kuat. Keluarga yang nemenin cuma Suami, Ibu disuruh keluar sama suster karena pasti gak akan tega. Kata Ibu, suara teriakan saya kedengeran sampe keluar koridor ruangan. Ibu juga sampe ikut nangis. Waktu itu, Bapak, Mbah Kakung Putri, Om, dan Tante juga lagi di sana. Mereka ngeliatin dari jendela doang. Hehehe...

Siangnya, IS ngajakin latihan "uncang-uncang angge" lagi. Pelan-pelan saya duduk di pinggir tempat tidur, terus kaki saya mulai digoyangin dikit-dikit sampai akhirnya bisa goyang-goyang cukup jauh dan cepet. Pada tahap ini, IS yang paling semangat ngajak saya latihan supaya cepet sembuh.


Sepupu, Pakdhe, Budhe, Om, Tante, Keponakan dari pihak Ibu dari Tangerang hari ini dateng jenguk. Banyaaaak banget jumlahnya karena sekalian mau kondangan di Bandung. Sorenya, saya dijenguk Teh Dini dan Nita, adik-kakak plus sahabat saya dari jaman piyik. Rumahnya persis di depan rumah saya. Namapun dijenguk besties ya seneng lah, ngobrol juga heboh aja kaya biasa. Hehehehe..

Minggu, 2 November 2014
Hari ini yang jenguk saya banyaaaaaaaaaaakkk banget. Semacam puncaknya gitu, hahaha. Mungkin karena lagi libur yaaa. Dari pagi sampe sore gak berenti-berenti yang jenguk, rame terus. Kamar saya paling sering ditegur suster karena yang jenguk selalu banyak. Alhamdulillaah yaaaa, masih banyak yang sayang.

Senin, 3 November 2014
Kirain yang jenguk udah abis karena udah pada masuk kerja, ternyata Grup Kopwis Bandung (grup anak-anak muda di kantor Bandung) hari ini dateng lagi. Alhamdulillah, seneng karena ada temen. Updating gosipan di kantor. Hahahaha! Mereka bubar karena dokter visite. Alhamdulillaah, hari ini saya udah boleh pulang dan melanjutkan perawatan di rumah aja. Sebelum pulang, saya harus latihan jalan pake tongkat dulu yang akan dipandu oleh fisioterapis.

Bapak dan Ibu udah siap beliin tongkat (kruk). Sorenya, fisioterapis dateng. Tongkat saya disetel sesuai dengan tinggi badan saya. Lalu terapis mulai ngasih teori singkat tentang penggunaan tongkat. Terus saya disuruh turun dari tempat tidur dan berdiri dengan mengangkat kaki kiri saya (kaki yang sakit). Ternyataaaaa... Begitu saya berdiri, kaki kiri saya akan refleks turun dan ingin berdiri tegap, karena refleks saya masih ngerasa kaki saya sehat. Saya kaget, nggak nyangka ternyata rasanya kayak gitu. Terapis langsung nyangga kaki kiri saya. Lalu, saya mulai disuruh megang tongkat dan latihan jalan. Karena saya udah terlanjur syok tadi, saya udah nggak kuat lagi untuk latihan. Tangan saya nggak kuat lagi, padahal kekuatan kaki kiri harus dipindahkan ke tangan dan tongkat. Ngeliat kondisi saya yang seperti itu, terapis nggak mau lanjutin latihannya karena mental saya udah jatuh. Katanya latihan harus dilakukan dalam kondisi rileks dan siap. Sigh...

Setelah terapi pertama saya nangis lagi. Nangis karena kesal ternyata saya nggak kayak dulu lagi (lah dari kemarin kemana aja). Nggak nyangka ternyata sekarang berdiri aja susah. Waktu saya lagi nangis bombay gitu, dokter saya pas lewat depan kamar dan kaget liat saya lagi nangis. Akhirnya saya cerita sambil nangis. Menurut dokter itu wajar, makanya harus dibiasakan latihan.

Menjelang malam, saya akhirnya keluar dari rumah sakit. Nah di sini drama nangis kembali terjadi. Saya harus pindah ke kursi roda. Saya trauma dengan kejadian turun dari tempat tidur waktu terapi tadi. Pindah ke kursi roda pun diwarnai dengan tangisan. Duuuh.. Begitu berhasil duduk di kursi roda, susah cari posisi yang nyaman. Kaki saya cenat cenut. Akhirnya diganjel-ganjel bantal. Duuuh repot deh.

Dari kursi roda mau pindah ke mobil, ada drama lagi. Bukan cuma tangisan tapi teriakan. Saya harus diangkat karena belum bisa berdiri. Nah diangkatnya ini saya takut banget, takut kaki saya kenapa-kenapa lagi. Jadi heboh deh pake teriak-teriak lagi. :(

Di rumah, akhirnyaaaaa.... Rasanya seneng banget bisa kembali ke rumah dan untuk pertama kalinya saya makan lahap lagi. Alhamdulillaaah...

Thursday, January 22, 2015

Hospitalized (The Surgery)

Hospitalized (Pre Surgery) 
 
Kamis, 30 Oktober 2014
Pagi ini kakak ipar saya, Om, dan Tantenya IS dari Cikampek dateng. Sekalian ketemu juga sama IS dan Papah+Mamahnya. Seharian itu perasaan saya gak karuan, deg-degan dan takut banget karena mau operasi. Ini adalah operasi kedua saya, setelah tahun 2009 lalu saya menjalani operasi pengangkatan fibro di payudara. Tetep aja ya bok, walopum udah pernah operasi bukan berarti saya tenang. Berdoa tentu ya, tapi namapun manusia ya wajar dong kalo saya tetep takut. Banyak banget yang saya takutin, salah satunya tentang keselamatan. Makin deket jamnya, saya makin takut.

Saking takutnya, saya sampe mules lalu kebelet pupup. Padahal selama di RS saya susah pupup dan katanya wajar. Waktu pupup, ternyata susah banget ajee. Saya sampai nangis. Oiya, pupupnya pake diapers ya. Tadinya saya minta ditinggal sendiri, tapi ternyata susah akhirnya saya ngewhatsapp IS minta temenin di kamar. Lalu adegan (hampir) seperti orang melahirkan pun terjadi. Saya mengejan-ngejan kesakitan sampe keluar keringet dingin, IS jadi korban saya remes-remes baju dan tangannya. Hadeuh... Setelah akhirnya berhasil keluar, saya mulai takut lagi dengan operasi yang akan dilakukan. Huhuhu...

Adzan Ashar, IS ngajak solat berjamaah, supaya saya lebih tenang. Gak lama dari itu, panggilan dari ruang operasi pun muncul. Saya digantikan baju operasi berikut penutup kepalanya. Lalu dengan diantar keluarga saya, suami, papah+mamah mertua, kami menuju ruang operasi. Saya komat-kamit doa melulu. Di depan ruang operasi, saya "pamitan". Saya nangis lagi. Saya lihat, justru Bapak saya yang paling nangis sementara yang lain terlihat tegar.

Di dalam ruang operasi....
Timnya terlihat santai, ngajak ngobrol nanya-nanya kenapa. Ternyata operasi akan dilakukan dengan bius lokal. Omg saya malah panik, walopun katanya gak sakit tapi kan saya tahu kalo kaki saya lagi dioperasi. Apalagi operasinya akan berlangsung sekitar 3 jam. Akhirnya saya minta tolong dibuat tidur (beda dengan bius total ya). Nah, waktu penyuntikan anestesi ini agak mengalami kesulitan. Disuntiknya itu di punggung dan untuk suntik punggung, badan saya harus melengkung banget dan itu tuh susah banget karena kaki saya tetep lurus karena dipasang spalk. Ketika jarum suntik mengenai punggung saya, saya sontak langsung tegak lagi. Jadi harus diulangi beberapa kali. Huhuhu... Ketika akhirnya berhasil, ditunggu beberapa saat lalu kaki kiri saya dipukul kencang oleh dokter anestesi. Dia meyakinkan saya kalo saya ga perlu tidur karena ga akan terasa sakit. Dia bahkan menawari saya mengambilkan hp supaya saya bisa tetep eksis di sosmed. Saya tetep keukeuh minta dibuat tidur.

Beberapa waktu kemudian, saya terbangun dan masih di ruangan operasi. Rasanya ya kayak baru bangun tidur, beda dengan waktu operasi fibro dibius total dulu. Lalu dokternya ngasih tau kalo operasinya udah mau selesai, kaki saya lagi dijahit sedikit lagi. Apaaa.. Saya yang masih lemes ngantuk-ngantuk, mendingan merem lagi walopun gak bisa tidur. Rasanya.... Gak sakit sih, cuma kerasa ada yang megang-megang kaki. Gak lama kemudian, dokter bilang udah selesai. Lalu selang oksigen dan infus mulai dilepas. Saat itu sekitar jam 7 malam. Lalu, saya dikembalikan ke ruang perawatan.

Bersambung ke: Hospitalized (Post Surgery)

Hospitalized (Pre Surgery)

Setelah 2 bulan lebih ngendon di draft, baiklah mari kita lanjutkan rangkaian cerita kecelakaan saya beberapa waktu lalu.. Untuk yang pengen tahu kronologis dari awal, monggo dicek:



Here we go!

Senin, 27 Oktober 2014 (malam)
Setelah dokter Dodo memvonis kalau tulang kering saya retak dan patah dan harus dilakukan operasi, saya nangis lagi kan... Tapi daripada diurut yang ga jelas bakal gimana hasilnya, saya dan keluarga lebih memilih menyembuhkannya secara medis. Ibu saya (atas persetujuan suami dan Bapak yang belum dateng) akhirnya menandatangani surat persetujuan dilakukan operasi. Operasinya sendiri paling cepat akan dilakukan besoknya. Akhirnya malam itu, saya diopname lagi. Di ruangan yang sama dengan 6 bulan lalu waktu saya tipes. Hadeuh.. Baru 7 bulan saya pindah ke Bandung, tapi udah 2x masuk rumah sakit.

Malam itu, mungkin karena capek walopun masih ngerasa sakit ahirnya saya bisa tidur.

Selasa, 28 Oktober 2014
Sekitar jam 7 pagi, dokter spesialis bedah orthopaedi udah datang visite, namanya dr  Naseh. Menurut beliau, operasi tidak bisa langsung dilakukan hari ini karena kaki saya masih bengkak. Harus tunggu bengkaknya sembuh, baru bisa dilakukan operasi. Paling cepat hari Kamis. Oke baiklah, kita nunggu lagi...

Hari ini, kaki saya mulai terasa sakit. Anehnya, yang sakit justru bukan tulangnya, melainkan telapak kaki (tungkai) yg ketekan spalk. Rasanya kayak kalo kaki belakang lecet karena sepatu kesempitan. Persis seperti itu! Bedanya, kalo pakai sepatu kesempitan kita bisa langsung lepas sepatunya sementara sekarang mana bisa langsung lepas spalknya. Sakiit banget.. Kaki belakang saya nempel banget kenceng sama spalknya. Manggil suster, ga nyelesein masalah.. Sakin sakitnya, saya nangis. Ibu saya yg bingung harus ngapain, akhirnya coba megang. Dielus-elus gitu, supaya ada rongga dikit antara spalk n kaki. Ajaib! Sakitnya langsung berkurang drastis. Jadilah ibu saya seharian ngelus-ngelus kaki terus...

Waktu Ibu lagi ngelus kaki, rombongan dari kantor saya dateng. Hampir sebagian besar pegawai ikut semua, termasuk para pejabat struktural, sampai penuh ruangannya. Mereka dateng pas saya lagi nangis kesakitan. Ngeliat mereka dateng, saya justru makin nangis sesenggukan dan bikin beberapa Ibu-Ibu ikutan nangis. Sediiih banget dengan musibah ini. 

Sekitar jam 11 siang, Suami saya dateng. Heee, kaget dong saya. Jam segini kok udah sampe Bandung. Biasanya dia baru sampai sekitar jam 3 sore. Ternyataa, waktu dikabarin kemarin IS lagi dinas di Makassar (dan saya nggak tahu). That's why IS bisa dapet pesawat yang lebih pagi karena penerbangan Makassar-Cengkareng lebih banyak pilihan jamnya. Waktu IS dateng, saya nangis lagi. Sementara IS tetap tegar, tenang banget ngadepinnya.

Jam 12 siang, giliran Bapak yang dateng. Bapak cuma dateng, masuk, salaman terus keluar lagi. Dari cerita Widya tadi malem, katanya Bapak keluar untuk..... nangis. Keluarga saya emang defaultnya gampang nangis semua. 

Sepanjang hari itu mulai berdatangan para pembesuk, dari mulai tante dari Tangerang, temen-temen kantor saya, temen kantor Ibu, sampai si penabrak dan bapaknya. Sepanjang hari itu juga sakit di telapak kaki saya timbul tenggelam. Kalo tulang karena udah dispalk justru udah gak sakit sama sekali. Waktu itu saya dikasih obat tidur juga, supaya saya tetap istirahat. Jadi, kadang ada pembesuk yang zonk karena saya pas lagi tidur pules abis nangis kesakitan.

Oiya, waktu itu mulai kesulitan kalo mau pipis. Karena saya susah gerak, pakai pispot tidak memugkinkan. Akhirnya pakai pampers. Setiap pipis di diapers, selalu tembus keluar banyak karena pipis saya banyak banget. Sorenya, akhirnya suster memutuskan pasang kateter. Itu pertama kalinya saya pakai kateter. Omg, saya baru tahu ternyata kalau pakai kateter itu kita gak sadar kalo lagi pipis ya. Langsung sor keluar aja gitu.

Rabu, 29 Oktober 2014
Hari ini Papah+Mamah mertua dateng. Sakit di kaki masih kerasa dan cuma tangan Ibu yang ampuh bikin jadi gak sakit. Adek, suami, Mamah Mertua, nyoba gantiin Ibu ngelus-ngelus. Semuanya gak ada yang ampuh. Saya cuma mau tangan Ibu. 

Seperti biasa, setiap hari selalu banyak yang jenguk saya. Saya sampai gak ingat siapa-siapa lagi yang jenguk, kadang ketika mereka jenguk saya lagi tidur. Malamnya, Mamah mertua gantiin Ibu nemenin saya di RS supaya Ibu bisa tidur dulu di rumah. Alhamdulillaah, waktu ditemenin Mamah sakit saya udah jauh berkurang dan malamnya saya tidur pules sampe pagi. 

Sekitar jam 10 malam dokter visite ngecek bengkak saya udah sejauh mana. Alhamdulillaah udah jauh berkurang dan besok sore udah bisa dilakukan operasi. Saya langsung ngabarin keluarga di rumah.

Instagram @tiariph