Thursday, July 9, 2015

My LDR Journey

Siang-siang gini tiba-tiba pengen bahas tentang LDR gara-gara waktu blogwalking tadi pas nemu beberapa blogger pelaku LDR. Seru aja baca cerita mereka, karena ngerasa senasib, gitu? Hehehe..

Jadi pengen ikutan sharing juga tentang LDR yang gue jalani sejak tahun 2007. Ha! Hampir 8 tahun ternyata ya. So far, gue udah menjalani LDR dengan dua pria :P . Yang pertama cuma bertahan 4 bulan doang, LDR Bandung - Yogya. Selama 4 bulan itu cuma sempet ketemu sekali doang. 2 bulan setelah ketemuan malah putus dengan alasan yang gak jelas. Gagal.

9 bulan kemudian, gue pacaran LDR lagi (gak kapok) sama cowok yang sekarang jadi suami. Awalnya deket cuma Bandung - Bintaro. Tapi karena kita sama-sama masih kuliah dan kere, bisa ketemuan sebulan sekali aja udah seneng. Mana ketemunya cuma pas weekend pula dan selalu Irwan yang nyamperin gue di Bandung. Kalo ketemu ngedatenya standar jalan-jalan, makan, dan nonton. Kalo pas lagi nggak ketemu cuma sms dan telepon. Boros pulsa ya pastinya. 2 tahun pacaran LDR, lalu kita tunangan yang artinya akan ada LDR chapter 2 yang lebih jauh: Bandung - Palu yang kemudian berubah jadi Jakarta - Palu since gue diterima kerja di Jakarta. Awal kepindahan Irwan ke Palu, gue sediiih banget dengan LDR yang jaraknya malah semakin jauh. Gue bahkan pernah posting ini, gue PD banget bilang mau nemenin Irwan di Palu. Nyatanya, (hampir) 2 tahun kemudian pasca tunangan kita akhirnya menikah dan ternyata tetap LDR sampe sekarang! Hahaha. 

Kenapa sudah menikah tetep LDR? Biarkan alasan ini kita yang tahu ya. Padahal gue males aja ngejelasin panjang lebar yang buat sebagian orang dianggap pembenaran. Hihihi. Setahun terakhir ini kami balik lagi ke LDR-an Bandung - Palu. Much better dibanding waktu Jakarta - Palu dulu. Ketemuan tetep sama, yang reguler sebulan sekali. Bonusnya kalo Irwan ada dinas ke Jakarta, bisa lah dalam sebulan sampai 3x ketemu walopun itu suatu hal yang langka. Setiap waktunya ketemu, masih sama kaya pacaran dulu, diisi dengan jalan-jalan, nonton, dan makan. Kalo lagi ada rejeki lebih sambil liburan keluar kota. Kalo lagi jauh ya cuma ngobrol via Whatsapp dan telepon. Dulu sempet Skype-an, tapi daripada emosi sama internet yang lemotnya aduhai, mendingan chatting dan telepon aja deh. 

So far, udah hampir 7 tahun gue LDR-an sama Irwan dari jaman masih pacaran (sekitar 4 tahun) dan nikah (hampir 3 tahun). Alhamdulillaah selama ini gak pernah ada masalah yang berarti, salah paham obrolan karena jauh mah udah biasa, yang penting bisa baikan lagi. Klise sih, kuncinya emang cuma saling percaya. What else, i can say?

Walopun kadang-kadang gue suka sedih kalo lagi kangen berat, tapi toh masih bisa diatasi dengan mengalihkannya dengan kegiatan lain. Kalo gue biasanya jalan sama temen, baca novel, nonton drama korea, atau malah belanja. Kadang kalo gue udah ga tahan banget, biasanya nelpon suami yang berujung gue malah mellow jadi nangis-nangis. Ah malah malesin, enaknya emang dialihkan ke kegiatan lain, sih. 

Banyak temen gue yang bilang, kayanya mereka nggak akan kuat LDR. Setelah gue jalani selama ini, gue setuju kalo emang LDR tuh nggak semua orang bisa. LDR cuma bisa dilakuin oleh orang-orang yang "terpilih". Orang-orang yang mau dan mampu. Jangan dikira kalo LDR tuh cuma banyak nggak enaknya. LDR juga ada enaknya (menurut gue). Di saat gue lagi jauh sama Irwan, walopun dalem hati kangen berat, nyatanya gue bisa me time atau main sama temen-temen tanpa rasa bersalah karena ninggalin Irwan. Nah, saat waktunya ketemu, gunakan waktu sebaik-baiknya untuk barengan. Kalo di gue, biasanya awal ketemu masih kangen-kangenan. Nanti pas udah lama, menjelang Irwan berangkat lagi biasanya pasti ada masalah kecil yang bikin sama-sama kesel. Tapi semua kekesalan itu hilang ketika akhirnya Irwan harus berangkat ke Palu lagi, langsung sedih kenapa waktu kalo lagi barengan rasanya cepet banget. Hehehehe.. Kalo udah gitu, langsung deh pengen cepet dipersatukan. Aamiin..

Ha! Udah panjang aja kan postingannya. Ah, ngomongin LDR mah emang nggak ada habisnya.. Buat yang lagi ngejalanin LDR juga, semangat ya! Kamu nggak sendiri dan nggak usah terlalu lebay menghadapinya. Hehehe..

XOXO,

tiariph

Instagram @tiariph