Thursday, July 24, 2014

Belitong Trip Day 2 : Island Hopping

Hari kedua di Belitong. Jadwal hari ini adalah seharian main air sambil island hopping. Harusnya sih jam 9 udah jalan, tapi karena kemarinnya capek banget kami bangun kesiangan. Jam 9 baru sarapan dan jam 10 baru jalan. -____-

Untuk transportasi hari ini kami pilih rental motor dari belitungtravel.com. Enak banget deh, on time banget. Sesuai janji, kami minta motornya dianter jam 8. Padahal kami baru bangun, orangnya udah ngehubungin via sms bilang kalo motornya udah ditaruh di basement dengan kunci menggantung. Dia juga cuma kasih tau nopol dan ciri-ciri motor tersebut. Nggak ketemu kami sama sekali.

ready for island hopping
siap berangkat!

Dari hotel kami menuju pantai Tanjung Kelayang dengan perjalanan sekitar 25 menit naik motor. Jalanannya enak mulus banget dan sepi. Walopun sepi gitu, di Belitong tingkat kriminalitasnya rendah. Katanya karena pulaunya yang kecil, jadi kalo mau berlaku jahat gampang banget ditangkepnya. Saking amannya, banyak motor yang diparkir di pinggir jalan dengan kunci tetap menggantung di motornya. Santai abis.

Di pantai Tanjung Kelayang, sesuai arahan dari belitungtravel.com kami harus ke suatu rumah makan (yang karena saking lamanya gue baru posting, gue lupa banget nama rumah makannya. maaf). Dari belakang rumah makan itu, kapal kami sudah menunggu. Rumah makan itu juga yang menyediakan makan siang kami di pulau nanti. Semuanya sudah termasuk paket yang kami pesan di belitungtravel.com. Recommended!

Dan petualangan pun dimulai!

Satu kapal yang seharusnya bisa diisi sampai 10 penumpang, cuma diisi kami berdua plus dua orang abang-abang (again, i can't recall their name) yang nanti bakal ngajarin kami snorkeling. Tiap penumpang juga dikasih safety vest dan udah disediakan alat untuk snorkeling nanti.


Kalo disuruh milih antara pegunungan atau pantai, gue akan pilih pegunungan. Tapi khusus Belitong ini yang dijual kan pantai-pantai dan pulau kecilnya. Emang bagus banget Subhanallah.. Pulau pertama yang kami lihat namanya Pulau Burung, dikasih nama Pulau Burung karena di sana ada batu besar yang berbentuk seperti kepala burung. Di pulau ini kapal nggak bisa menepi, cuma bisa berhenti sebentar dari jauh untuk foto-foto..
 


Pulau selanjutnya adalah Pulau Batu Berlayar. Batu besarnya banyaaaak banget dan lebih bagus dari batu-batu di Pantai Tanjung Tinggi. Kalau dilihat dari jauh, batu-batu besar ini emang terlihat lagi berlayar di tengah laut. Subhanallah.. Di pulau ini, kapal bisa menepi berhenti. Pasir pantainya putih dan halus banget. Sukaaa banget sama pulau ini.

Pulau Batu Berlayar








Pulau selanjutnya adalah pulau yang paling besar, pulau yang terkenal dengan mercusuarnya, namanya Pulau Lengkuas. Sama dengan tipikal pantai di Belitong Barat pada umumnya, di sini juga banyaaaak banget batu besarnya. Belum sah ke Pulau Lengkuas kalo nggak naik mercusuarnya. Untuk masuk mercusuar kami harus cuci kaki dan harus lepas alas kaki. Jadi nyeker aja naik mercusuarnya. Tiket masuknya, bayar seikhlasnya. Mercusuarnya ada 18 lantai, makin ke atas tangganya makin kecil dan makin curam. Mulai pengen nyerah sejak di lantai 4, tapi kok ya sayang banget udah masuk kalo nggak sampe puncak. Akhirnyaaaa gue berhasil naik sampai puncak, walopun tiap 2 atau 3 lantai istirahat berhenti minum dulu. Hahahah uzur.




Dari atas mercusuar pemandangannya subhanallah bagus banget. Tapi agak serem ya kalo liat ke bawah lutut rasanya lemes takut jatuh, mana cuma dipagerin pendek gitu. Hihi.






Capek dari mercusuar, kami ngaso-ngaso di tikar di bawah pohon. While kami istirahat, dua abang-abang pemandu di kapal bikinin makan siang buat kami. Awalnya saya kira di Pulau Lengkuas ini ada rumah makan juga. Ternyata tidak, yang ada hanya sebuah saung kecil berisi kayu bakar. Jadi, bahan makanan dan peralatannya dibawa dari rumah makan di Tanjung Kelayang tadi. Lalu dimasak di Pulau Lengkuas. Menu kali ini adalah ikan bakar, udang bakar, dan cah kangkung. Alhamdulillaah rasanya nikmaaaaat banget.

sambil nunggu masakan matang, mijetin kaki istri yang kecapean abis naik mercusuar


Abis makan kami ngaso-ngaso lagi. Rileks banget. Waktu itu cuacanya panas cerah banget, abis makan malah males kalo keliling pulau. Rasanya udah cukup liat dari mercusuar tadi. Oiya, waktu itu juga ada yang lagi foto prewed. Ya ampun kasian banget pasti sumuk banget tapi yakin pasti nanti hasilnya sweet banget. 




Puas santai di Pulau Lengkuas sekarang waktunya snorkeling. Kami naik kapal lagi, lalu sekitar berapa puluh meter dari pulau kapal berhenti. Ini pertama kalinya kami nyoba snorkeling. Asli gue takut banget, deg-degan. Mana ga bisa renang. Walopun udah diajarin sama pemandunya dan diyakinkan nggak akan tenggelam gue tetep takut. Akhirnya IS yang nyebur duluan. Kita berdua sama-sama nggak bisa renang pula, bedanya IS lebih tenang ngadepin air. Sementara gue takut setengah mati. Setelah IS nyebur, akhirnya gue turun perlahan-lahan. Astaga takuuuutt banget. Tangan gue nggak pernah lepas dari tangga kapal. Saking deg-degan dan takut, waktu nyoba liat ke bawah air yang ada airnya malah keminum karena gue panik. Akhirnya gue nyerah minta naik lagi ke kapal. Di air nggak ada 5 menit. Sementara IS asik-asikan snorkeling walaupun tangannya juga pegangan ke tangga kapal. Huahahaha payah kali kita.


Kelar snorkeling, kapal berlayar menuju Pulau Pasir. Nah, kalau ke Pulau Pasir sebaiknya memang menuju sore hari. Namanya Pulau Pasir karena memang cuma pasir doang. Kalo pagi sampai siang, pulau ini masih tertutup air laut. Menuju sore, air laut mulai surut lalu muncullah si Pulau Pasir ini. Waktu kami kesana, pulaunya belum terlalu besar tapi sudah mulai terlihat. Asik banget di sini, ombak kecilnya dari segala arah. Pasirnya jangan ditanya, bersih dan putih banget.

we have "happy tummy"

Pulau Pasir ini kecil banget, kalo lama-lama di sini juga ngapain mati gaya. Maka kami segera pindah ke Pulau Babi, pulau terakhir di kegiatan island hopping. Gue nggak tahu kenapa namanya Pulau Babi, waktu itu lupa nggak nanya juga. Pulau Babi lumayan luas, tapi nggak seluas Pulau Lengkuas. Nggak ada bangunan dan nggak ada penghuninya. Tipikalnya hampir sama, pulau dengan batu besar. Di pulau ini lumayan lama, karena pulaunya enak untuk santai dan foto-foto. Mana penasaran banget pengen dapet foto loncat yang bagus. Jadilah gue rela capek loncat-loncat karena IS susah dapet foto yang pas. Hahaha.




Oiya, sebaiknya kegiatan island hopping ini jangan sampai sore-sore banget. Kalo sore air laut surut kapal-kapal nggak berani berlayar karena takut nabrak karang. Jadi, kalo kalian island hopping pastikan atur waktunya dengan baik di setiap pulau ya. Setelah dari Pulau Babi, kami kembali ke Tanjung Kelayang. Sekitar jam 14.30 kami sudah sampai lagi di dermaga. Hihihi justru kecepetan kata abangnya. Yah Bang, emang dasarnya kita not really into beaches, jadi segitu cukup lah buat kita. 

Di rumah makan tempat kita berangkat sebenarnya disediakan kamar mandi untuk bersih-bersih abis basah-basahan island hopping, tapi kami memutuskan untuk langsung pulang ke hotel dan mandi di sana aja. Jadilah kita naik motor dengan baju basah dan karena panas terik banget plus angin yang kenceng selama naik motor, sampai di hotel baju kita udah kering. Nyahahaha.

Di hotel bersih-bersih leha-leha. Sorenya kita mau jalan-jalan ke pusat kota Belitong. Di post selanjutnya yaaa..

** all pictures are uploaded without any filter

Monday, July 21, 2014

Akhirnya, Jakarta!

Inget dong gue pernah posting tentang kangen Jakarta dan segala keriaannya. Nah, awal Ramadhan ini anak-anak The Chosen 12 ngajakin bukber di Jakarta hari Sabtu, 19 Juli kemarin. Gue nggak langsung mengiyakan karena takut nggak bisa. Eh lah kok tanggal 19 itu udah jadwalnya gue mens, langsung lah gue semangat 45 ke Jakarta karena gue bisa makan dari siang, menunaikan segala kengidaman gue akan makanan yang gak ada di Bandung. Tiket langsung dipesan, rencana udah disusun. Rencananya... Gue berangkat pake travel Cititrans tujuan Central Park jam 8 pagi. Sampai sana nanti langsung cus ke Mall Taman Anggrek untuk ke Uniqlo dan makan di Marugame Udon & Tempura. Abis dari MTA lalu ke kosan Ami di Setiabudi untuk janjian berangkat bareng menuju TKP bukber di Birdcage Resto. Selesai bukber, gue bakal nginep di Ami. Hari Minggunya mau ke fX dan Grand Indonesia, trus lanjut ke Stasiun Gambir untuk pulang ke Bandung. Itu adalah rencananya......

Nama pun manusia yang bikin rencana, kenyataannya adalah sampai tanggal 19 mau berangkat gue belum mens juga. Hahaha. Rasanya males deh jauh-jauh ke MTA kalo gue nggak bisa makan juga, sementara Marugame cuma ada di Gancit dan MTA. Kalo ke Gancit, nggak ada Uniqlo. Hadeuh rempong. Jam 7.30 gue udah sampe di Cititrans Pasteur, terus iseng tanya kalo gue ganti tujuan ke Kuningan atau SCBD ada nggak? Eh ternyata yang ke Kuningan jam 7.30 baru keisi 2 orang, akhirnya gue ganti tujuan ke Kuningan dan langsung berangkat. Kenapa jadi ke Kuningan? Karena gue mau ke Uniqlo yang di Lotte Shopping Avenue (LOVE) aja, dari situ kan udah deket kalo mau ke kosan Ami tinggal ngojek bentar. Toh nggak akan lama, kan gue nggak bisa makan juga...

Jam 9.10 gue udah turun travel di halteu Depkes. Ebuset masih pagi sih, jadi Bandung-Jakarta cuma 1,5 jam saja. Karena masih pagi, gue memutuskan untuk jalan kaki menuju LOVE. Iya, jalan kaki menyusuri Jl. Dr. Satrio. BTW, gue belum pernah ke LOVE sebelumnya. Ke mall yang di Casablanca situ cuma ke Mall dan ITC Ambassador doang, mana lupa kalo masuk Dr. Satrio dari Kuningan LOVE atau Ambas ada di sebelah kanan or kiri jalan. That's why gue memutuskan untuk jalan kaki supaya nggak kelewat. Baru jalan bentar, di sebelah kanan gue liat tulisan Lotte Mart. Gue ragu itu mall apaan, karena tulisannya nggak kebaca. Sign mallnya pas banget tingginya sama fly over. Apakah itu LOVE? Lalu gue nyebrang dengan susah payah. Saat itu baru jam 9.30, gue tanya satpam itu mall apaan? Ternyata Kuningan City.. Oh, gue baru tahu kalo ada mall bernama Kuningan City. Sekalian aja gue tanya dimana kah LOVE berada? Ternyata di sebelah kiri jalan dan nggak jauh dar situ. Ebuset maaak, harus nyebrang lagi. Baiklah...

Jam 9.50 gue akhirnya sampe di LOVE. Keringetan dan haus banget. Untung udah boleh masuk walaupun tokonya masih siap-siap. Gue ngadem dulu terus ke toilet untuk elap-elap dan rapiin kerudung. Capek banget.. sok-sokan jalan kaki sih.. Hahaha..

Karena masih pagi enak mallnya masih sepi, keliling-keliling di Uniqlo lamaaaa nggak nemu yang sreg. Sekalinya suka sama satu kemeja, eh nggak ada ukuran L. Nyoba kelilingin Uniqlo lagi tetep dong nggak ada yang klik pengen banget. Yaweslah... Keluar Uniqlo, eh sebelahnya ternyata VNC. Gue baru tahu kalo VNC juga ada di LOVE, gue emang rencana mau ke sana tapi besoknya di Grand Indonesia. kalo di sini juga ada sih ya malah enak sekalian. Di VNC lamaaaa banget, i always can't get enough of shoes. Mana lagi ada diskon 50K untuk pembelian minimal 249K, diskon 100K untuk pembelian minimal 449K, dan diskon 200K untuk pembelian minimal 649K. Setelah galau lama, karena tergiur diskon 200K akhirnya gue beli 3 padahal yang dibutuhkan cuma 1 aja sih. Hahahaha. Oiya, diskon ini cuma berlaku dari tanggal 18-22 Juli 2014 ya! Ayo yang mau borong sepatu masih ada waktu. Hihihi.


Belanjaan dan gembolan sekalian dititip dulu di VNC trus gue keliling LOVE lagi. Sekitar jam 13 kok kayak ada yang keluar, cek ke toilet ternyata gue dapet. Langsung cus jalan ke Food Avenue, beli Bakmi GM. Huahahaha. Gile, kangen banget makan pangsit goreng Bakmi GM. Sluuurp.


Abis makan balik lagi ngambil titipan di VNC terus cabut ke kosan Ami. Di sana juga ada Dedeh yang dateng dari Cikarang. Tumben banget ni anak bisa ikutan ngumpul. Jam 4 kita cus ke Birdcage di Jl Wijaya deket Pangpol sana. Ah happy banget akhirnya bisa ketemuan sama mereka lagi. Pas banget pula di saat gue lagi kangen-kangennya.




Hahahihi di Birdcage terus kita pindah ke Anomali Coffee di Senopati. Ngopi-ngopi dan ngemil-ngemil cantik lalu tercetuslah ide untuk bikin arisan supaya ketemuan kita terjadwal. Asyiiikk.. Di Anomali sampe jam 10 terus kita berpisah deh. Aaah, ketemuan sama mereka ini emang bisa bikin recharge banget. I love you gengs!


Hari Minggunya, baru keluar kosan Ami jam 12.00 kita ke Setiabudi One untuk beli amplop angpao lebaran. Terus pisahan deh, gue mau ke Gancit while Ami dan Dedeh mau ke ITC Ambassador. Alhamdulilaah jalanan Jakarta kalo hari Minggu cukup bersahabat jadi nggak macet. Dan akhirnyaaaa, gue makan my best Mentai Kamatama di Marugame Udon jugaaaa. OMG ini yang paling gue idam-idamkan.. Tampilannya sih kaya indomie pake telor, tapi rasanya.. Duuuh, bikin ngiler deh.. Alhamdulillaah akhirnya yaaa..


Abis makan ngejar waktu ke fX untuk ke MUSE 101. Jadi, gue pengen beli dress gitu di salah satu online shop hijab. masih ragu-ragu sama ukurannya dan takut nggak enak dipakenya. Karena mereka punya offline store di fX, ya udah mending gue samperin deh biar bisa dicoba. Pas udah dicoba, ternyata bener aja nggak bagus kalo dipake di badan gue. Aneh gitu jatohnya.. Yah ya sudahlah belum rezeki yaaa.. Di fX sempet ke Scoop juga, toko gift and stationary favorit, lumayan beli sticker untuk label buy one get one free. Jam 14.30 cabut dari fX, langsung ke Stasiun Gambir. Gue harus naik kereta jam 15.30. Dan ternyataaaa, sore itu dari Semanggi ke HI macet banget aja. Kata driver taxi itu udah dari siang, puncak macetnya di HI karena orang-orang yang mau ke Tamcit, Tenabang, GI, dan PI. Akhirnya kita muter lewat Kuningan, Menteng, Gambir deh. Walopun agak muter jauh tapi yang penting nggak macet deh.. Hihi untung gue nggak jadi ke GI hari Minggu yaa.. Kebayang pasti rame banget dan macet. 

Di Gambir lumayan nunggu lama karena keretanya telat banget, baru berangkat jam 16.10 :(.. But so far, Alhamdulillaah walopun semuanya melenceng dari yang direncanakan tapi justru ini yang paling baik, karena Allah Maha Baik dan tahu yang terbaik untuk kita. 

See you again, Jakarta and friends!


Friday, July 11, 2014

Happy birthday, dearest hubby!



video


Dear Ayang,

The best thing happened in my life was when i first met you.
You have been the best thing that i could have happened to me, giving me so much laughter, joy, and love.
No one ever love me the way you do. 
Thank you for being you. 
Thank God that most kind and beloved person i've ever met married me. 
I love you!

So on your birthday, may every single wish of yours come true.
 May all your life be filled with loving memories. 
May we always be together.

Happy birthday, my love!
 Happy 11th of July!



Monday, July 7, 2014

Akhirnya BBM-an

Errr.. Akhirnya gue nginstal BBM for Android. Semenjak si BBM ini kompatibel untuk Android sebisa mungkin gue gak ikutan nginstal. Menurut gue terlalu berlebihan aja, soalnya gue udah pake Whatsapp dan Line. Walopun yang paling sering dipake si Whatsapp doang. Aktif pake Line baru beberapa bulan terakhir waktu akhirnya suami juga pake. Nginstal Line udah sejak lama, tapi jarang kepake. Gue suka sticker-sticker lucunya. Dari dulu ngerayu suami untuk pake juga, tapi baru berhasil beberapa bulan lalu, itu pun dia tertarik untuk main games. Gpp, yang penting bisa kirim-kirim sticker unyu. FYI, Line gue cuma dipake chatting untuk 5 orang saja: suami, adek, Cindra, Trivi, dan Kakak. Dan beberapa online shop deh. Hehe. Selebihnya i prefer Whatsapp kemana2. Lebih simpel.

Terus kenapa sekarang pake BBM jugaaa?

Karena ternyata masih ada orang yang benar-benar cuma pakai BBM doang tanpa pakai Whatsapp atau Line. Hihihi gue pikir at least mereka pakai Whatsapp juga, ternyata nggak ya boook.. Biasanya dengan orang-orang ini gue nggak masalah kirim SMS aja, tapi nggak semua orang kaya gue kan. They often ask my BBM PIN. Hiks, barusan nginstalnya dengan sangat terpaksa gitu. Karena dari dulu wanti-wanti diri sendiri untuk nggak pakai BBM. Rasanya malu sendiri akhirnya instal BBM. Hih.. Daaaaan gue cuma mau bagi PIN gue untuk orang-orang yang bener-bener cuma pake BBM dan penting. Yang lain, nope. Sorry. Hehehehe.

Tuesday, July 1, 2014

Yang Bikin Sensitif.....

Hampir 2 tahun menikah dan belum juga hamil... Selama ini saya nggak pernah pusing mikirin itu, saya santaaaai banget. Kalo ditanya temen atau sodara, saya selalu cuek jawab "belum, doain yaaa". Yang kepo atau memandang negatif juga ada, tapi anggap angin lalu aja lah. Intinya, saya (dan suami) sangat menikmati waktu masih berdua kami. Saking menikmatinya, banyak yang wondering kalo saya belum pengen punya anak. Hahaha, saya mah ketawa aja. Saya pengen punya anak kok, apalagi kalau liat foto Instagram tentang interaksi ayah dan anak atau postingan blog yang nyeritain serunya kebersamaan ayah dan anak. Beuh, pasti langsung mbrebes mili. Hihihi, iya, yang bikin saya tiba-tiba sensitif tentang anak ya justru tentang ayah dan anak, bukan tentang motherhood-nya. Ngebayangin IS main dengan anak kami nanti rasanya bikin sesak terharu bahagia. 

Soon ya, Sayang.. Aamiin...


Instagram @tiariph