Tuesday, January 22, 2013

Cousin in Crime's Engagement Day

Mia & Mas Aji - Happy Engagement!

*another late post* :))

Akhirnyaaa.. Mas Aji, my cousin in crime, tunangan sama pacarnya - Mia,  hari Sabtu, 12 Januari lalu. Seneng banget rasanya.. Woooohoooo!

me with Mas Aji - before the engagement

Mas aji ini adalah salah satu sepupu saya dari pihak Ibu. Mungkin karena jeda umur kami deket (7 bulan) dari jaman masih piyik saya ngerasa paling deket sama Mas Aji. Plus, Mas Aji pernah kuliah di Bandung dan sering banget nginep di rumah saya kalo dia lagi nggak pulang ke Tangerang. Jadilah kami makin deket. Beberapa temen SMA saya sampai kenal sama Mas Aji karena saya pernah ngajak dia ke Pensi SMA saya 2x kalo nggak salah. Waktu itu saya masih kelas 3 SMA dan Mas Aji kuliah tingkat 1. Kadang kami suka jalan bareng di Bandung juga.

me- Mas Aji - Bulik Nanik - Mbak Lia

Daaaaann.. sekarang Mas Aji dan Mia lagi sibuk-sibuknya nyiapin pernikahan mereka. Beberapa kali saya ditelepon Mas Aji untuk ditanyain seputar persiapan nikahan. Good luck, Mas Aji & Mia! :*


Love,

Tiari

Wednesday, January 9, 2013

Sweet Little Gift

*smiling from ear to ear while typing this post *

Dari kesel jadi seneng. Itu yang gue rasain tadi pagi waktu meeting. Awalnya kesel bener gara-gara waktu meeting nama gue dipanggil terus sama Kanjeng Mami. Mending kalo dipanggilnya yang enak-enak. Ini sih yang gak enak, semacam teguran halus dan di depan forum. Di depan forum. Itu yang gue gak suka.

Nih secuil yang gue inget :

"gak ada minum, Ti?"

*emang gue OB*

di akhir meeting..

"poin ke sekian yang paling cocok untuk Tiari. Apa Ti? Coba tebak!"

*gue senyum-senym bego*

"Jangan tunggu inspirasi baru menulis, tapi menulislah maka inspirasi akan ada dalam tulisanmu"

Teguran. Skak mat.

"Poin yang terakhir Tiari harus bisa nebak. Hmmm, apa Ti?"

akhirnya nggak tahan nyeletuk bilang "Kok Tiari terus?"

"Jangan tunggu blablabla.. *lupa!!* ... Yakinlah bahwa kamu pasti bisa"

*makin sebel karena semuanya menjurus ke gue*

Di saat gue sebel gitu, langsunglah kirim WA ke IS bilang lagi kesel. IS cuma nanya "kenapa?"

Belum sempet gue jawab, Kanjeng Mami udah manggil gue lagi, minta tolong bawain goodie bagnya yang ternyata isinya gift untuk beberapa staf yang menurut dia gemilang selama tahun 2012.

Setelah gue bawain tasnya, gue balik ke kursi gue. Baru duduk beberapa detik.

"Bantuin dong, Ti"

*jalan menghampiri sambil senyum-senyum getir*

Gift pertama dan kedua diberikan kepada dua orang peneliti paling senior. Di gift ketiga, Kanjeng Mami bilang untuk anak muda. Gue udah yakin pasti anak Sinder nih. (Sinder : sebutan untuk gue, dkk. 5 staf termuda. Yang nyiptain sebutan itu : 5 staf itu sendiri). Dan bener aja, nama Mba Arum dipanggil. Ternyata masih ada gift keempat. Gift keempat buat Vidya yang daritadi jadi fotografer pemberian penghargaan. Maka, waktu pemberian penghargaan itu gue yang foto Vidya. Selesai nih, pikir gue.

Ternyata nggak.

Masih ada gift kelima. Saat kanjeng mami speech, gue udah asyik ngegadget. Nunduk, khusyuk dan tumaninah sama henpon. Suara kanjeng mami sayup-sayup terdengar dan gak gue hiraukan.

"Yang terakhir ini, adalah untuk yang paling favorit. Dia yang paling sering saya panggil. Sering saya marahin juga. Sering saya tegur. .....*lupa*... . Dia adalah Tiari"

*langsung tegak, kaget. Kok gue??*

Lalu gue akhirnya maju ke depan, nerima goodie bag merah gambar teddy bear unyu.Di pikiran gue saat itu : asyiiiik dapet kado.


Dear Tiari, do all the best. You are the favorite.

Gue gak tahu apa maksud favorit di sini. Kenapa Kanjeng Mami milih gue favorit juga nggak tahu dari sisi mana. Mungkin ada yang nganggap ini lebay dan gue senang berlebihan. Padahal, enggak sama sekali. Menurut gue, jatuhnya gift terakhir ini justru semacam teguran sekaligus cambuk untuk gue dalam memasuki tahun 2013. Beberapa bulan terakhir ini, Kanjeng Mami beberapa kali manggil gue. Memberikan motivasi untuk segera memantapkan hati jadi peneliti atau statistisi. Udah sering banget juga nyuruh gue nulis. Bahkan sampai ngasih topik nulis tentang apa. Tapi guenya aja yang males, nggak mau berkorban waktu dan tenaga lebih banyak. Gue lebih fokus ngerjain urusan administrasi yang selama 2012 ini jadi tanggung jawab gue. Kanjeng Mami pasti kecewa.

Nah, mungkin tadi itu adalah cara terakhir Kanjeng Mami nyemangatin gue : dibahas di forum, yang paling gue gak suka. Plus dikasih bonus yang terfavorit tanpa pernah gue tahu alasannya. Setelah kejadian tadi, asli gue malu banget sama Kanjeng Mami. Dia berkali-kali nyebut nama gue (dan tadi gue ngerasa dia ngebully -___-") ngingetin supaya gue nulis. Gue harus menghasilkan suatu karya ilmiah. Gue akui sih, tahun 2012 gue gak nelorin karya ilmiah sama sekali. Gue berkutat sama administrasi mulu..


my organizer board


And here we go, 2013!

Gue akui, amanah 2013 semakin berat. Banyak kerjaan substansi yang bakal dipegang. Waktu nulis di organizer board aja gue merinding. Ngeri banget. Gue sampe khusus nelpon IS untuk curhat tentang beban kerja 2013. Hahaha, cemen! Mari kita eksekusi satu persatu. Yakin pasti selesai dengan hasil yang baik kok. Semangat!!!

Oh btw, hari ini monthversary pernikahan gue dan IS.. Semoga langgeng terus yaaa.. Aamiiin.. :)


Love,

Tiari

Monday, January 7, 2013

Pusat Laut, Donggala

Masih dari Donggala Sulawesi Tengah, setelah puas main di Pantai Tanjung Karang, kami pindah tempat ke Pusat Laut. Pusat Laut ini berada di Kec. Banawa Kabupaten Donggala. Jalan menuju kesana nanjak dan berkelok-kelok. Di kiri kanan hanya tumbuhan atau kadang tebing. Saya sampai takut mobil yang kami tumpangi gak kuat nanjak.. Serem banget dah..

Selama di jalan (sambil komat kamit berdoa) saya masih nggak ada bayangan apa itu Pusat Laut.. IS udah pernah kesana dan kalo ditanya cuma bilang liat aja nanti disana. Hmm, makin penasaran deh. Kenapa nggak googling aja? Selama di jalanan nan berkelok-kelok itu nggak ada sinyak bok.. Miris.. 

Sudah sampai, jalan menuju Pusat Laut

Akhirya kami sampai.. Yang saya lihat sehamparan rumput hijau.. Dimana pusat lautnya? Kami masih harus berjalan kaki lagi dari parkiran mobil.. 

Pusat Laut
Nah ini dia pusat lautnya.. Semacam sumur alami yang sangat lebar dan ini nyambung ke laut katanya.. Makanya dinamai pusat laut. Saya kurang yakin air di pusat laut ini air asin atau air tawar. Sumber di internet beda-beda soalnya.. -,-a


Jalan turun dikit dari pusat laut dan saya menemukan pantai yang cantik banget. Honestly, saya lebih suka pantai di sini dari pada di Tanjung Karang. :)

pasirnya putih banget || modelnya eksotik banget :))

bagus kan? ^^


Zaskia & Fatih were playing on the sand

Did you notice? There were no one except us. Asyik banget kan.. Makin betah aja saya di sini.. :)






my lovely photographer



Eh, absen dulu ah para personil wisata Donggala ini.. Hehehe..

Keluarga Mas Rauf
 

Manten anyar yang pengennya ngetrip mulu.. Hihihi

See you on our next trip!

Love,

Tiari

Pantai Tanjung Karang, Donggala


Waktu hanimun *boleh dong nganggap hanimun :))* ke Palu bulan November 2012 lalu, saya, IS, dan keluarga mas Rauf (temen kantor IS) main ke Pantai Tanjung Karang. Pantai indah ini terletak di Kabupaten Donggala, Sulawesi Tengah. Sayangnya waktu kami kesana cuacanya lagi mendung, jadi kurang bright langitnya...

Zahra - Zaskia - Fatih (anak-anaknya Mas Rauf)

Udah banyak yang review tentang pantai ini di internet. Sebelum saya kesana, rasanya penasaran banget karena katanya pantai ini indah sekali.. Hmm.. emang pada dasarnya saya lebih suka pegunungan, jadi waktu ke pantai ini menurut saya biasa aja sih.. Selayaknya pantai.. Hehehhe.. Yang bikin asyik karena di sini nggak terlalu ramai.. :)

play with the kids

Mas Rauf & Zaskia played with the sand

Di pantai ini konon bagus untuk diving atau sekedar snorkeling.. Kalau saya, hihihi, nggak suka yang begituan.. Jadi cukup menikmati pemandangan aja.. :)

Kok kayak lagi hamil yaa.. ._.

my beloved one





Love,

Tiari

Review Pengajian dan Siraman

*mencoret list Haven't Been Written*

Berhubung waktu itu CD master foto-foto pengajian dan siraman ketinggalan, jadilah saya review akad dan resepsi duluan. Padahal tadinya idealis pengen berurutan.. :)

Nah, karena udah lama juga sih yaaa telatnya.. Saya nggak akan banyak omong deh, silakan dinikmati foto-fotonya aja yaaa.. 

Pengajian










Rangkaian Adat Siraman


sungkeman. mewek sampe dehidrasi.. :')










:')

Tiari

Pameran Pernikahan Tradisional 2013 - PUSDAI, Bandung



Buat para capeng di Bandung dan sekitarnya yang masih bingung milih vendor untuk pernikahan, silakan dateng ke event ini.. Menurut saya, dari sekian banyak pameran pernikahan yang digelar di Bandung, pameran ini yang paling komplit. Gratis pula.. *tetep gratisan* :))

Share pengalaman tentang pameran ini ah..

Saya pertama kali dateng ke sini waktu pameran tahun 2011. Waktu itu saya baru tunangan tapi belom menetapkan tanggal pernikahan. Iseng dateng kesini sama Ibu cuma untuk ngambil brosur dan nanya-nanya dikit. Biar ada bayangan vendor dan budget. ^^ 




Saya dateng lagi ke event yang sama tahun 2012. Kali ini mendingan, karena saya udah punya tanggal + tempat dan udah sering searching  info vendor-vendor yang ada disana. Jadi, setiap masuk ke suatu booth, biasanya pertanyaan pertama yang vendor tanyakan adalah tanggal berapa dan tempatnya dimana? Nah, saya udah bisa jawab dengan mantap "9 September, Gedung TEKMIRA". Hahaha. Beda sama 2011 yang kalo ditanya belom bisa jawab. >.<

Naaah, di pamera 2012 juga saya mulai deal, mantepin mau pake vendor mana. Sebenernya dari awal emang udah ngincer SW Catering dan Anita Bridal, di pameran ini semacam memantapkan hati aja sekaligus nge-DP. Karena, kalo kita nge-DP di pameran biasanya dapet diskon atau bonus. Lumayan kan... *tetep ogah rugi*. Waktu itu saya nge-DP SW Catering, Anita Bridal, dan deal Impresi Photography (karena kalo DP-nya udah include di paket Anita Bridal). 




Naaaah, buat para capeng yang masih kebingungan event ini insha Alloh bisa membantu mencerahkan.. ^^

Happy hunting!

Love,

Tiari


Friday, January 4, 2013

Lucky & Dewi Wedding

Happy wedding Lucky & Dewi.. Longlast happily ever after!

Tanggal 10-11-12 lalu, sahabat saya dan IS akhirnya menikah. Mereka berdua ini secara nggak langsung punya andil dalam mempertemukan saya dan IS. Dewi bersahabat dengan IS, sedangkan saya bersahabat dengan Lucky. Yang pacaran mereka duluan, yang menikah kami duluan. Hehehehe...

Congrats, anyway.. Seneng deh akhirnya kita menikah. Kapan-kapan kita bisa double date pasutri. Ihihihihi.. :)

ndeprok nungguin akad...





Film Habibie-Ainun di Mata Saya

Sesuai janji saya, posting tentang film Habibie-Ainun..

Saya lihat sudah banyak blog yang mereview tentang film yang sedang booming di negeri ini, Habibie-Ainun. Kali ini saya ingin mengulas film ini dari sisi saya, yang justru sama sekali tidak menggambarkan kisah cinta mereka berdua.

Saya menonton film ini beberapa hari lalu, berempat dengan suami, Ibu, dan Adik saya. Bapak saya nggak mau ikut walaupun kami sudah memaksa. Beliau bilang, "males ah, udah baca resensinya". Baiklah kami memaklumi karena memang Bapak kurang suka nonton ke bioskop.

Kalo Pak SBY dan istrinya mengaku menangis di 30 menit terakhir, saya justru di 30 menit awal sudah menangis. Pokoknya sejak Habibie kuliah dan mulai menyinggung-nyinggung pesawat terbang. Saya ingat Bapak. Sekarang saya tahu alasan sebenarnya Bapak keukeuh nggak mau nonton film itu.

Tangisan saya semakin menjadi-jadi ketika adegan di hanggar PT Dirgantara Indonesia. Ketika Habibie mengunjungi para pekerja di sana yang semangat membuat pesawat N250, pesawat buatan anak bangsa. Tangisan saya makin parah bahkan sampai berisik sesenggukan ketika penerbangan perdana pesawat tersebut. Saya menggenggam erat tangan suami saya, nggak kuat lagi dengan apa yang dilihat (dan diingat). Ketika masih scene itu, Ibu saya yang duduk di sebelah IS menoleh dengan mata yang juga berair. Ia bilang "pantesan Bapak nggak mau nonton". Makin menjadi-jadilah tangis saya. Mungkin penonton lain yang dengar sedu sedan saya merasa aneh. Scene yang seharusnya membuat kita bangga, justru membuat hati kami sakit. Sakit sekali.

Scene-scene  selanjutnya tentang kisah cinta Habibie-Ainun hanya membuat saya terharu dan malah jadi terkesan biasa aja dengan romansa kisah cinta seperti itu.

Buat saya, film Habibie-Ainun justru bukan menggambarkan kisah cinta mereka, melainkan perjuangan Pak Habibie selama 32 tahun mewujudkan impiannya untuk memajukan Indonesia, dan malah berakhir tragis :si Krincingwesi cuma teronggok di gudang. *nangis lagi*

Ternyataaa, bukan saya aja yang berpendapat seperti itu. Vidya, temen kantor, juga punya pendapat yg sama. Begitu pun dengan mba Tiffa kalo dilihat dari opininya di twitter. Film ini adalah tentang perjuangan Krincingwesi.

Lalu, apa hubungannya dengan Bapak saya nggak mau nonton? Kenapa saya sampai menangis hebat? Kenapa kita (saya, Ibu, dan adik) merasa sakit hati? Hmmm, entah apa namanya ini. Apakah dendam pribadi atau apa?

Bapak saya adalah salah satu tim teknis yang membuat Sang Krincingwesi.

Beliau bilang, "itu bagian depan N-250 saya yang buat lho".

Saya ingat, dulu waktu saya masih SD, tahun saat Krincingwesi sedang diproses, Bapak saya sangat bangga bahwa ia adalah salah satu tim yang akan mengukir sejarah di Indonesia, merakit pesawat terbang pertama buatan anak bangsa. Saya ingat betul bagaimana sorot matanya yang menyimpan harapan besar terhadap Krincingwesi. Harapan akan majunya bangsa ini, bahwa bangsa kita akan segera mandiri. Sorot mata itu... Harapan itu...

Meredup seiring dengan waktu yang menjawab : Krincingwesi hanya menjadi sejarah. Singkat saja, ia masuk gudang karena gak ada biaya untuk produksi, Tuan rumahnya banyak hutang, ia jadi korban. Gak jauh dengan Krincingwesi, karyawan pun lama kelamaan kena imbasnya juga. Bapak saya diberhentikan. Begitu pun dengan teman-teman seperjuangannya. Sakit hati bukan? Eeeh, udah sakit hati gitu, dipanggil kerja di situ lagi tapi kok caranya gitu? Perusahaan yang aneh.

Bapak, yang udah terlanjur sakit hati, lebih memilih mencari pekerjaann di negara lain. Kata Bapak, negeri ini ga bisa menghargai skill anak bangsanya, negara lain lebih menghargai kita ( lihat aja Habibie. di Indonesia, dia disia-sia).

Air mata saya makin deras saat Habibie dateng ke gudang nengokin Krincingwesi. Dia sakit hati, rupanya. Saya jelas ingat Bapak saya lah.

Lalu kenapa saya sakit hati? Secara tidak langsung, perusahaan itu yang membuat keluarga saya menjadi keluarga LDR. Yang membuat Bapak saya sakit hati dan lebih memilih mengabdi untuk negara lain. So far, sudah 8 tahun Bapak saya di negeri seberang. Hehhe, Bapak saya sering pulang ke Indonesia kok. Do you know, punya hubungan LDR itu sesungguhnya nggak enak. Sama pacar aja nggak enak, apalagi sama ortu sendiri, apalagi sama suami *eeaaa, tetep curhat*

Sekarang, setelah 8 tahun, walopun masih suka sedih dan kangen karena jarang ketemu Bapak, saya tetap bersyukur. Karena saya yakin, dan Bapak pun sering bilang, kalo Bapak masih kerja di perusahaan itu, hidup kami mungkin nggak akan seperti ini. Mungkin Bapak harus menabung ekstra ketat untuk memenuhi kebutuhan kami. Yap, tiap kejadian pasti selalu ada hikmahnya. Jadi, harus tetap disyukuri. :")

Oke, that's my opinion about this movie. No offense.

Adios!!

Published with Blogger-droid v2.0.9

Thursday, January 3, 2013

Nyobain Kuliner Palu

Kalau sebelumnya saya posting tentang masakan saya di Palu, kali ini saya mau share tentang kuliner yang saya cobain di Palu. Saya masak cuma 3 hari kerja (Senin, Selasa, Rabu) selebihnya ketika long weekend saya males masak karena saya ingin wisata kuliner. 


pisang goreng + sambal
Pisang goreng ini adalah jajanan saya di sana. Nggak sengaja liat malem-malem waktu dari mana yaa (lupa). Dijual di pinggir jalan gitu. Makanan jorok nan enak. Hehehe. Apa yang spesial dari pisang goreng? Di Jawa juga banyak. Enaknya pisang goreng di Sulawesi itu karena makannya dicocol ke sambel. Dulu pertama nyoba waktu di Bunaken, Sulawesi Utara. Khas Sulawesi banget deh pisang goreng pake sambel. Selama di Palu 2x saya beli pisang goreng cocol sambel. 1 biji cuma 500 perak.


es rujak
Ini sebenernya bukan kuliner Palu atau Sulawesi, karena saya beli ini di Ayam Bakar Wong Solo Cabang Palu. Wkwkwk. Dimasukin ke postingan karena saya baru pertama nyobain. Rasanya enak deh seger-seger pedes manis gitu. Trus kerasa ada bumbu rempahnya. Harganya 11.00 kalo nggak salah.


Bubur Manado
Bubur Manado ini dijual di depan Rumah Sakit UNDATA, Palu. Rasanya enaaaak bener. Disajikan dengan sepotong tahu dan teri goreng. Kita nambah ekstra teri goreng. Kami kesana saat jam sarapan dan rame bener itu warungnya. Googling deh, dia terkenal kok. Harganya berapa yaaa.. lupa banget, tapi pokoknya terjangkau banget harganya.


Kaledo
Kaledo alias Kaki Lembu Donggala. Dari semua makanan kayanya ini yang asli dari Palu. Ini enaaaak banget. Kuahnya seger banget, dagingnya juga empuk. Harganya lumayan mahal sih menurut saya, tapi tepatnya berapa.. lupa banget.


Es Teler Mahkota
Sorry fotonya gelap gak jelas gitu. Maklum malem-malem dan cuma pake kamera hp. :)
Dari semua kuliner yang saya coba, es teler mahkota adalah satu-satunya yang bikin saya kangen dan pengen makan itu lagi. Asli enak dan seger banget. Harganya pun murah meriah. Es teler ini terdiri dari nangka, mutiara, alpuket yang udah dihancurkan, trus dikasih es serut dan gorengan kacang yang diremukin. Yang bikin nagih adalah rasa airnya, itu apa ya gak tahu santan atau apa, yang jelas enak banget. Huhuhu jadi kangen..


Ayam bakar Biromaru

Ayam bakar Biromaru. Terletak di Kabupaten Sigi, Kecamatan Biromaru, Sulawesi Tengah. Ayam ini terkenal enak dan cuma buka setiap malem Kamis dan malem Minggu (?). Makanya walopun jauh kita jabanin. IS sih udah pernah makan di sana. Asli menurut saya jauh banget, ya secara udah keluar kota Palu. Kita sempet nyasar kebablasan karena tempatnya nyempil gitu ada di dalem pasar yang kalo malem udah pada tutup. Kami juga nggak tahu sih kenapa dia cuma buka setiap Rabu malam dan Sabtu malam.

Harga seporsi ayam bakar kalo nggak salah Rp. 70.000,-. Cukup mahal tapi worth it untuk seekor ayam kampung kecil. Yap, seporsi ayam biromaru = seekor ayam kampung ukuran kecil. Ayam bakar ini dilumuri bumbu yang enak pedes dikit gitu. Disajikan dengan ketupat dan kuah. Tapi kalo saya kurang suka dengan rasa kuahnya. Jadi kemarin saya cuma makan ayamnya saja.
 
Suasana Rumah Makan Ayam Bakar Biromaru
Waktu kami baru dateng, restonya masih agak sepi. Makin malem makin rame dan penuh. Sayangnya, ada satu hal yang bikin resto ini drop di mata saya, yaitu banyak kucing!! Parahnya kucingnya naik-naik ke kursi dan meja dan yang paling bikin off adalah kucingnya jorok-jorok jijay, nggak bersih. Saya emang nggak suka banget sama yang namanya kucing. Tapi kalo kucingnya lucu bersih masih mendingan kan. Lha ini, kucing jorok seliweran di resto. Haish.. napsu makan menurun drastis. Mood saya makin turun waktu salah 2 kucing ada yang naik ke kursi kami. Awalnya saya masih bertahan dengan kucing yang nyenggol-nyengol kaki, terpaksa kaki saya naik ke atas kursi. Tapiii begitu udah naik hampir ke meja, saya nggak bisa toleransi lagi. Saya langsung cuci tangan dan kabur dari resto itu. Eeeh, waktu lagi cuci tangan masih ada aja anak kucing kotor yang nempel ke kaki saya. Hiiiiy..  Saya nunggu IS di parkiran, sementara dia ngurusin pembayaran dan sisa ayam yang masih banyak minta dibungkus. Heheheh.. Di rumah saya lanjutin makan ayamnya, kalo rasa sih saya akui emang enak banget. Buat yang gak suka kucing mendingan belinya dibungkus aja deh, jangan dimakan di restonya. :)

Nah, itu dia beberapa kuliner yang saya icipin di Palu. Asyiiik, list hutang bisa dicoret lagi. Next post mudah-mudahan bisa share tentang tempat wisata di Sulawesi Tengah.

See you,

Tiari






Instagram @tiariph