Friday, December 10, 2010

Longer Distance Relationship

dua hari setelah hari pertunangan kami, irwan harus pindah ke Palu, Sulawesi Tengah untuk alasan pekerjaan. saya tidak bisa mengantarkannya ke bandara karena memang situasinya tidak memungkinkan, lagipula saya pikir kalo saya nganter pasti saya bakal lebih sedih dan nangis terus di bandara.. jadi, tanggal 5 desember kemarin itu adalah hari terakhir kami bertemu.. dan entah kapan dia akan pulang.. :(

ternyata, menjalani longer distance relationship tidak semudah yang saya bayangkan.. hari kedua ditinggal irwan, saya jatuh sakit.. gejala sakit biasa, seperti demam, pusing, nyeri sendi, dll.. saya pun ahirnya berobat ke rumah sakit supaya sakit saya nggak keterusan.. entah kenapa saya tiba2 merasa sangat sedih ditinggal irwan.. padahal kami sudah terbiasa menjalani LDR, tp saya merasa ini adalah yang terberat.. mungkin karena tidak ada kepastian kapan saya bisa ketemu.. beda dengan LDR yang dulu, yang minimal 1 bulan sekali pasti ketemu.. saya kini sering menangis.. saya kangen irwan.. maaf kalo postingan kali ini mellow..

kesedihan saya semakin bertambah berat karena nanti sore saya harus berangkat ke jakarta di tengah kondisi badan yang lagi nggak fit.. saya ada panggilan psikotes dan wawancara kerja.. sedihnya, tempatnya di dekat kantor irwan yang lama.. jika selama sebulan kemarin irwan selalu menemani saya tes apapun, kali ini tidak bisa. nyadar kalo nggak bisa ketemu irwan lagi di jakarta, rasanya berangkat ke jakarta kali ini adalah yang paling berat.. :"((

saya ingat, ketika itu saya ada wawancara kerja di jln medan merdeka selatan (saya nggak lolos). kami janjian untuk makan siang bareng. ternyata tes saya ngaret, sampai jam makan siang saya belum dipanggil juga.. dan surprise! irwan datang menemui saya, ia rela meninggalkan jam makan siangnya demi bertemu dengan saya.. dan jahatnya saya.. irwan menunggu saya sambil berdiri sementara saya tetap duduk manis karena memang jumlah kursinya lebih sedikit dr jumlah peserta tes.. dan menjelang jam 1 siang irwan pun kembali ke kantornya.. Ah, saya merindukan momen itu.. dan setiap mengingat momen bersama irwan, saya selalu menangis.. ;(

bahkan sambil mengetik posting ini pun saya tak henti2nya meneteskan air mata.. sudah berhari-hari saya menangis.. menurut saya, ini rasanya lebih menyakitkan dan menyedihkan daripada diputusin! mungkin kalo diputusin ada rasa kecewa dan sakit hati terhadap pasangan.. lain halnya dengan saya.. dan rasanya, saya ingin cepat menjadi halal untuk irwan, saya ingin menemani irwan di Palu saja..

Ya Alloh, kuatkan hamba.. berilah hamba kesehatan agar dapat menjalani tes dengan sempurna.. peliharalah hubungan kami ya Alloh.. lindungilah Irwan di Palu sana.. amien..

1 comment:

  1. udah lama ga kesini
    alhamduliLLAH pertunangannya dipercepat y mbak
    tanpa sadar mataku berkaca-kaca,
    semoga ALLAH mempermudah semuanya, biar segera menyusul mas Irwan ke Pala

    ReplyDelete

i'm so glad if you comment this post. But no 'Anonymous' please..
thank's.. :)

Instagram @tiariph