Wednesday, October 30, 2013

Henpon Gue Dari Masa ke Masa...

Hi, i'm back with a super random post! Jadi, kemarinan itu gue blogwalking dan nemu postingan yang ngebahas tentang hp-hp yang pernah dia pake selama ini. Wuihiii.. lucu juga. As we know, sekarang hampir semua orang punya minimal 1 hp. Menurut hasil survey kantor gue, 86% penduduk Indonesia mengaku memiliki HP. Ya udah, gue (ga kreatif) ikutan posting tentang hp-hp yang pernah gue pake selama ini.. Hihihi..

Inget banget tuh, dulu waktu hp baru mulai bermunculan dan masih menjadi barang mewah waktu gue masih kelas 2 SMP (sekitar tahun 2001). Waktu itu, kalo ada murid yang bawa hp ke sekolah, hpnya dirazia.. Kayaknya di kelas gue yang punya hp baru seorang deh..  Nah pas kelas 3 SMP, mulai ada beberapa anak yang bawa hp.. Waktu itu udah gak dirazia lagi.. tapi gue belom punya. Hehehe..

Gue baru punya HP tahun 2004 pas naik ke kelas 2 SMA.. HP pertama gue adalah Siemens C55 (monochrome tapi udah polyponic).. Itu pun hibah dari Bapak yang dulu belinya 2nd juga. Nomer pertama gue pake simpati (yang sekarang gue udah lupa nomernya). Sementara hp pertama gue adalah hp 2nd, lain halnya dengan Adek gue yang waktu itu masih kelas 5 SD. Di saat yang bersamaan, dia juga dibeliin hp baru GRES, Sony Ericson T100 yang tipis warna putih unyu. Saat itu, ortu gue udah menyadari pentingnya ngebawain anak-anaknya hp, biar bisa dipantau dimana aja..

Siemens C55
Nah, itu dia penampakan hp pertama gue. Gile, walopun 2nd gue seneng banget ahirnya punya hp. Padahal waktu gue kelas 1 SMA aja, Nokia 3650 (yang bawahnya bulet, foto-fotonya bagus) udah booming.. Hihihi.. Gue bertahan pake C55 gak sampe setahun.. Karena Bapak beliin gue hp lagi, Nokia 2600.. (lah masih jadul jugaaa).

Nokia 2600
Waktu gue ganti hp ini, tren hp di sekolah gue adalah Nokia 6600.. Muahahaha... Kenaikan hp gue amat sangat bertahap yaa.. Dari monochrome lalu naik level jadi berwarna. x)

Pake Nokia 2600 kayanya sekitar setahun doang, karena pas kelas 3 SMA Bapak beliin gue HP lagi, Nokia 3230!!

Nokia 3230
HP termahal dan tercanggih gue pada jaman ituuuu.. Gilak! Rasanya sueneeeeng banget! Gue bahkan menyalip temen-temen yang hpnya masih Nokia 6600. Temen-temen gue sering numpang foto pake hp ini karena hasilnya begitu jernih trus abis itu dikirim via bluetooth ke hp mereka.. Muahahahaha.. Asli lebay banget deh.. Astagaa...

Oiya, pas kelas 3 SMA gue ganti nomer dari Simpati jadi IM3 (sampe sekarang). Inget dong duluuu kayaknya gaul banget kalo pake IM3. -___-"

Sayangnya, hp kebanggan gue ini umurnya cuma 11 bulan.. Karena pada tahun 2007, dia wafat karena kecerobohan gue.. HPnya kena air hujan, atau lebih tepatnya dihujan-hujanin.. Oiya, waktu itu gue pake 2 hp sama C55 jadul gue.. Karena hp ini wafat, gue kembali pake Siemens C55 si hp pertama.. Hyahahaaha..

Baru beberapa bulan pake C55 lagi, gue kecelakaan motor.. Hp C55-nya wafat juga.. dan gue pun resmi gak punya hp sama sekali.. Waktu itu gue masih kost di Jatinangor. Ngekost tanpa hp tentu saja gak enaaak.. Ibu gue kalo ngehubungin lewat si Amii.. Hahaha tersiksa banget dah..

Karena Ibu gak tega (apalagi gue abis kecelakaan), akhirnya Ibu beliin gue hp lagi. 2 minggu gak megang hp bikin gue sadar apa fungsinya hp (saat itu), buat sms dan telepon. Maka gue gak minta hp yang neko-neko lagi.. Ibu juga cuma ngasih budget maksimal sejuta.. maka gue pilih Siemens C75 yag harganya 850rb..

Siemens C75
Selain bisa telpon dan sms, hp ini bisa untuk foto, browsing sederhana, dan chatting ebuddy. Bahkan gak ada mp3nya.. Sengaja pilih Siemens lagi karena gue ngerasa dia lebih andal, lebih awet aja gitu.. dan bener ajaa, dia jadi hp terlama yg pernah gue pake (2007-2010).

Oiya, gue sempet punya hp cdma juga. Waktu esia lagi booming, gue beli hp pake duit sendiri tapi lupa banget euy merknya apa. Bukan, bukan huawei yang ituu.. Lupa banget.. :))

Tahun 2010, ketika udah masanya hp qwerty macam Nokia E63 dan Blackberry.. Si C75 akhirnya pensiun karena keypadnya udah gak berfungsi. Gue ganti hp qwerty juga, LG GW305. Hahaha, bukan Blackberry. Harganya pun cuma 850rb :)

LG GW305

Mirip Siemens C75, hp ini bisa buat telepon, sms, foto dan mp3 (memory 2G aja), browsing udah lebih oke, dan chatting. Yaaah lumayan lah, dengan harga yg mureeee dia bisa disejajarkan dengan Nokia C3 punya IS pada saat itu. HP ini sampe sekarang masih bisa dipake lho! Dia masih oke banget. HP ini yg "nemenin" gue sejak gue hijrah ke Jakarta. Andal banget. Ketika Blackberry & Apple makin menjamur dan muncul Android, hp ini tetap berjaya di hati gue. Jauh di lubuk hati gue, gue pengen banget ganti Android tapi lagi-lagi urung karena hp ini masih berfungsi dengan sangat baik. Hahaha. Gue pengennya ganti hp ya karena emang hp gue udah gak bisa dipake (kayak dulu-dulu)..

Masa-masa awal gue di Jakarta, Ibu nyuruh gue beli nomer simpati supaya kalo kita telponan murah karena Ibu pake Simpati. Hahaha hemat beb.. Akhirnya demi menyenangkan hati Ibunda, gue beli Nokia 103 dan nomer Simpati baru.

Nokia 103

Yang punya gue warna grey-black.. Sayangnya, karena gue dari dulu emang ga betah pake 2 hp, kalo hp ini lowbat gue sering lupa ngecharge. Gue bahkan sering gak inget bawa dia.. Akhirnya, hp ini gue kasih ke Ibu dan Ibu yang beli nomer IM3 khusus untuk kita telponan.. :)

September 2012, akhirnya gue ganti hp lagi dengan hp yang lebih kekinian (dan kini sangaaat menjamur) : Android. Iyeeess, smart phone. HPnya kembaran sama IS, Samsung Galaxy S Advance. Hp ini adalah kado pernikahan dari Ibu. Hahaha buset ya emak gue, ngerti banget anaknya tidak tercemar arus hp buah-buahan. Pas nikah instead of dikadoin apaaa, eh malah disuruh ganti hp. :')

Samsung Galaxy S Advance

Waktu udah make ini, gue masih mempertahankan si LG GW305.. Tapi ya emang dasar ga mau ribet, akhirnya si LG cuma nganggur aja di rumah. Padahal masih berfungsi kok. Setelah kenal sama smart phone (for smart people) rasanya tuh i can't live without yaaa.. Hahaha.. Yang penting batre aman, gak bakal mati gaya dimana pun. Tapi emang sih efek buruk dari gadget itu bikin kita ansos.. Bahkan gue & IS sampe bikin perjanjian kalo kita lagi ketemu, gak boleh gadgetan (yang mana susah banget untuk dilakuin). Belom lagi appsnya yang bisa kita pilih sesuai dengan kebutuhan kita. Aaah, how i love you.. :))

Sampe sekarang gue gak pernah pake Blackberry, bahkan ketika udah ada BBM for Android pun gue gak make (ya emang OS-nya belom compatible). Muahaha.. IS nawarin untuk upgrade OS, tapi gue ngerasa cukup dan bisa hidup tanpa BBM kok.. Toh udah banyak app instant messaging lain di Android dan banyak orang yg make juga. Saat ini gue ngerasa cukup dengan Whatsapp dan Line. :)

Hayaaah.. Akhirnya jadi postingan yg panjang juga yaaa.. 


Cheers!

Tiari

3 comments:

i'm so glad if you comment this post. But no 'Anonymous' please..
thank's.. :)

Instagram @tiariph