Thursday, November 13, 2014

Ketabrak Motor (Part 1)

Assalamualaikum...

Well, terakhir publish post tanggal 27 Oktober lalu. Happy banget posting tentang pernikahannya Mas Arif dan Runi. Abis itu bikin draft postingan tentang serunya anak-anak KOPWIS. Sebelumnya gue nyelesein kerjaan dulu yg harus dikumpulin besoknya. Hmm, kalo dirunut.. Senin hari itu dari pagi gue cari bahan kajian dari koran, sambil nyari bahan disambi scan-scan administrasi jurnal, setelah makan siang gue mulai bikin kajian dan baru beres sekitar jam 16.30 which is udah lewat jam pulang gue. Semuanya berjalan biasa aja, sebagaimana rutinitas di kantor setiap hari. Setelah bikin kajian, rasanya belum pengen pulang dan malah buka draft nambahin ngetik-ngetik dikit sampai jam 17.15.

Saat itu, Kakak negur gue karena tumben jam segitu belum pulang. Di kantor gue biasanya cewek-cewek pulang sekitar jam 16.00 sampai 16.30 dan yang masih tersisa di kantor hari itu tinggal gue, Kakak, Pak Mul, Pak Adang, Mas Widdie, Mas Icki, dan seorang security, Pak Uci. Sekitar jam 17.25 gue pamit pulang. Pak Uci, seperti biasa nawarin bantuanya untuk nyebrangin gue. Setiap pulang kerja, gue harus nyebrang di jalan yang lebar 2 arah dengan pembatas jalan cuma garis putih.

Yang gue inget saat itu... Gue nyebrang sama Pak Uci seperti biasa, Pak Uci selalu pakai tongkat orens yg bisa nyala dan pakai peluit. Jalur pertama berhasil kita lewati, kita berhenti dulu di tengah, di garis putih itu. Seinget gue, dari arah kiri jalannya kosong dan gue siap untuk nyebrang lagi. Semuanya terlihat lancar dan gue mulai melangkahkan kaki..... 

Tiba-tiba semuanya begitu cepat terjadi. Yang gue inget, gue mau lanjutin nyebrang ya.. Kok rasanya tiba-tiba pandangan gue berputar-putar. Badan juga kok ikut guling-guling. Di situ gue sadar.... Gue ditabrak sesuatu, entah apa. Masih dalam kondisi guling-guling, gue istighfar berkali-kali. Gue cuma berdoa semoga gue selamat, kepala gue gak kebentur dan gak pingsan. Sampai akhirnya gue jatuh nyusruk. Gue masih sadar! Badan dan kepala gue gak kerasa sakit sama sekali. Gue langsung duduk selonjor di tengah jalan, nangis dan istighfar...

Ngetik sampai di sini, gue udah gak kuat lanjutin.. Dada rasanya sesak. Well, ceritanya sampai sini dulu yaa.. Walopun bikin sedih, gue berniat tetep posting life chapter ini.. Kali aja ada yang nyariin gue kemana, saat ini gue lagi masa pemulihan setelah kecelakaan lalu lintas waktu itu. Mohon doanya and see you on the next post ya!

No comments:

Post a Comment

i'm so glad if you comment this post. But no 'Anonymous' please..
thank's.. :)

Instagram @tiariph