Wednesday, November 19, 2014

Ketabrak Motor (Part 2)


Gue duduk selonjor di tengah jalan, nangis, dan istighfar..  Gak lama dari itu, orang-orang di sekitar mulai berkerumun mau nolong gue. Gue cuma terus nangis. Syok, gue kaget, takut, campur aduk semuanya. Gue liat, dari arah kantor Mas Icki lari-lari keluar ke arah gue. Saat itu, logika gue masih lumayan jalan. Yang gue pikir saat itu, ini gue dikerumunin orang-orang tak dikenal, gue bawa tas dengan barang-barang penting di dalamnya, gue juga khawatir orang-orang ini bakal nolong gue kayak gimana, apalagi saat itu kaki kiri gue mulai terasa sakit. Begitu liat Mas Icki, gue langsung teriak manggil namanya dengan maksud agar orang-orang ini tahu bahwa gue "warga situ", bahwa gue kenal dengan orang-orang dari kantor itu karena gue salah satu pegawainya juga. Yah gitu lah, intinya gue prefer ditangani oleh orang-orang yang gue kenal, temen gue sendiri. Semoga ngerti maksud gue.

Setelah Mas Icki di deket gue, dia mau nolong mapah gue. Kaki kiri gue mulai terasa makin sakit. Gue teriak-teriak bilang kalo kaki kiri gue sakit. Gue takut. Akhirnya orang-orang tersebut memutuskan untuk menggotong gue. Gue gak inget siapa aja yang gotong gue waktu itu, yang paling gue inget gue meluk Mas Icki kenceng banget. Gue takut banget kaki gue sakit banget.

Gue digotong ke pintu gerbang kantor. Di situ, temen-temen gue yang lain udah keluar. Gue dikasih minum. Orang-orang pada nanya siapa yang nabrak gue dan dari arah mana. Gue (masih sambil nangis) bilang kalo gue gak tau, semuanya cepet banget, tiba-tiba gue udah guling-guling dan jatuh nyusruk. Karena gue syok, Mas Widdie nyuruh gue rebahan. Iya, rebahan di depan gerbang kantor. Sakitnya kaki gue makin menjadi-jadi. Kayaknya waktu itu gue merintih bilang sakit sakit melulu. Gue inget harus ngasih tau Ibu, nyari-nyari tas yang udah diselamatkan ke lobby kantor. Temen-temen bilang Ibu nanti aja dikabarin, gue harus segera dibawa ke rumah sakit. Gue masih sempet request minta dibawa ke rumah sakit Rajawali aja. Selain emang deket dari kantor, juga rumah sakit biasa gue berobat.

Ahirnya gue digotong lagi masuk ke mobil Pak Mul. Setiap gue digotong, tulang kering kaki kiri gue bunyi "krek krek", sakit banget. Gue selonjor di bangku belakang, Pak Adang duduk nahan punggung gue. Waktu gue udah di dalam mobil itu, akhirnya gue liat Kakak. Wajahnya panik, megang handphone kayak mencoba menghubungi seseorang. Gue teriak manggil dia, minta dia ikut ke rumah sakit karena dia yang paling deket sama gue, supaya gue lebih tenang. Akhirnya Kakak ikut, udah gak kebagian tempat duduk. Dia duduk di bawah, di belakang supir, di dekat kaki kiri gue. Sementara di depan, Mas Widdie & Pak Mul nyetir mobil. 

Gue mulai menghubungi Ibu, gak diangkat. Nelepon suami, gak diangkat. Semuanya susah dihubungi. Akhirnya Ibu bisa dihubungi, Ibu udah tahu dan katanya otw ke rumah sakit. Gue cuma bilang, gak apa-apa Bu, aku sadar, tapi kakiku sakit banget. Irwan nelepon gue, gue kabari yang sama. Gue berusaha menenangkan mereka. Irwan panik.

Sampai di rumah sakit, gue panik lagi. Gue pasti akan digotong dan kalau digotong itu, kaki gue bakal langsung bunyi "krek krek" dan sakit. Tapi mau gimana lagi, gue tetep harus dikeluarin dari mobil walopun sakitnya bikin jerit-jerit. 

Di IGD, ternyata gue ditangani oleh dr. Dodo, dokter yang biasa nanganin gue. Ya langsung dong gue nangis lagi cerita ke dia kalo gue ditabrak waktu lagi nyebrang dan kaki gue sakit banget. Menurutnya, sepertinya tulang kaki gue patah dan untuk pertolongan pertama harus dipasang spalk (gimana sih cara nulisnya?) supaya tulang gue gak bergeser lagi. Lalu, perawat menggunting celana kiri gue sampai sebatas lutut dan mulai memasang spalk. Waktu dipasang, jangan ditanya, sakit lagi. 

Gak lama kemudian, Ibu dateng. Gue nangis lagi, Ibu juga nangis. Pak Mul dan Pak Adang pamit pulang, sementara Mas Widdie dan Kakak masih nungguin gue. Lalu, gue dibawa ke ruang xray untuk dirontgen. Ibu, Mas Widdie, dan Kakak ikut nganterin. Waktu di ruang xray, gue nangis lagi karena kaki harus dimiringin untuk dapet foto rontgen yang benar. Sakitnya luar biasa, gue jejeritan lagi. Gue dirontgen  kepala, dada, dan kaki.

Balik ke ruang IGD, Pakdhe dan Budhe yang rumahnya deket dari rumah sakit langsung dateng. Lalu adek gue juga dateng. Gak lama kemudian, hasil rontgen selesai. Alhamdulillaah, kalo kepala dan dada baik-baik aja. Tapi, tulang kering kiri gue patah & retak. Retak di bawah lutut dan patah di atas engkel. Harus dilakukan operasi. Gue nangis lagi...

1 comment:

  1. Tiari, so sorry about the accident. Duh bacanya sambil merinding, semoga lekas pulih seperti sedia kala ya.

    ReplyDelete

i'm so glad if you comment this post. But no 'Anonymous' please..
thank's.. :)

Instagram @tiariph