Thursday, January 22, 2015

Hospitalized (The Surgery)

Hospitalized (Pre Surgery) 
 
Kamis, 30 Oktober 2014
Pagi ini kakak ipar saya, Om, dan Tantenya IS dari Cikampek dateng. Sekalian ketemu juga sama IS dan Papah+Mamahnya. Seharian itu perasaan saya gak karuan, deg-degan dan takut banget karena mau operasi. Ini adalah operasi kedua saya, setelah tahun 2009 lalu saya menjalani operasi pengangkatan fibro di payudara. Tetep aja ya bok, walopum udah pernah operasi bukan berarti saya tenang. Berdoa tentu ya, tapi namapun manusia ya wajar dong kalo saya tetep takut. Banyak banget yang saya takutin, salah satunya tentang keselamatan. Makin deket jamnya, saya makin takut.

Saking takutnya, saya sampe mules lalu kebelet pupup. Padahal selama di RS saya susah pupup dan katanya wajar. Waktu pupup, ternyata susah banget ajee. Saya sampai nangis. Oiya, pupupnya pake diapers ya. Tadinya saya minta ditinggal sendiri, tapi ternyata susah akhirnya saya ngewhatsapp IS minta temenin di kamar. Lalu adegan (hampir) seperti orang melahirkan pun terjadi. Saya mengejan-ngejan kesakitan sampe keluar keringet dingin, IS jadi korban saya remes-remes baju dan tangannya. Hadeuh... Setelah akhirnya berhasil keluar, saya mulai takut lagi dengan operasi yang akan dilakukan. Huhuhu...

Adzan Ashar, IS ngajak solat berjamaah, supaya saya lebih tenang. Gak lama dari itu, panggilan dari ruang operasi pun muncul. Saya digantikan baju operasi berikut penutup kepalanya. Lalu dengan diantar keluarga saya, suami, papah+mamah mertua, kami menuju ruang operasi. Saya komat-kamit doa melulu. Di depan ruang operasi, saya "pamitan". Saya nangis lagi. Saya lihat, justru Bapak saya yang paling nangis sementara yang lain terlihat tegar.

Di dalam ruang operasi....
Timnya terlihat santai, ngajak ngobrol nanya-nanya kenapa. Ternyata operasi akan dilakukan dengan bius lokal. Omg saya malah panik, walopun katanya gak sakit tapi kan saya tahu kalo kaki saya lagi dioperasi. Apalagi operasinya akan berlangsung sekitar 3 jam. Akhirnya saya minta tolong dibuat tidur (beda dengan bius total ya). Nah, waktu penyuntikan anestesi ini agak mengalami kesulitan. Disuntiknya itu di punggung dan untuk suntik punggung, badan saya harus melengkung banget dan itu tuh susah banget karena kaki saya tetep lurus karena dipasang spalk. Ketika jarum suntik mengenai punggung saya, saya sontak langsung tegak lagi. Jadi harus diulangi beberapa kali. Huhuhu... Ketika akhirnya berhasil, ditunggu beberapa saat lalu kaki kiri saya dipukul kencang oleh dokter anestesi. Dia meyakinkan saya kalo saya ga perlu tidur karena ga akan terasa sakit. Dia bahkan menawari saya mengambilkan hp supaya saya bisa tetep eksis di sosmed. Saya tetep keukeuh minta dibuat tidur.

Beberapa waktu kemudian, saya terbangun dan masih di ruangan operasi. Rasanya ya kayak baru bangun tidur, beda dengan waktu operasi fibro dibius total dulu. Lalu dokternya ngasih tau kalo operasinya udah mau selesai, kaki saya lagi dijahit sedikit lagi. Apaaa.. Saya yang masih lemes ngantuk-ngantuk, mendingan merem lagi walopun gak bisa tidur. Rasanya.... Gak sakit sih, cuma kerasa ada yang megang-megang kaki. Gak lama kemudian, dokter bilang udah selesai. Lalu selang oksigen dan infus mulai dilepas. Saat itu sekitar jam 7 malam. Lalu, saya dikembalikan ke ruang perawatan.

Bersambung ke: Hospitalized (Post Surgery)

No comments:

Post a Comment

i'm so glad if you comment this post. But no 'Anonymous' please..
thank's.. :)

Instagram @tiariph