Thursday, January 22, 2015

Hospitalized (Pre Surgery)

Setelah 2 bulan lebih ngendon di draft, baiklah mari kita lanjutkan rangkaian cerita kecelakaan saya beberapa waktu lalu.. Untuk yang pengen tahu kronologis dari awal, monggo dicek:



Here we go!

Senin, 27 Oktober 2014 (malam)
Setelah dokter Dodo memvonis kalau tulang kering saya retak dan patah dan harus dilakukan operasi, saya nangis lagi kan... Tapi daripada diurut yang ga jelas bakal gimana hasilnya, saya dan keluarga lebih memilih menyembuhkannya secara medis. Ibu saya (atas persetujuan suami dan Bapak yang belum dateng) akhirnya menandatangani surat persetujuan dilakukan operasi. Operasinya sendiri paling cepat akan dilakukan besoknya. Akhirnya malam itu, saya diopname lagi. Di ruangan yang sama dengan 6 bulan lalu waktu saya tipes. Hadeuh.. Baru 7 bulan saya pindah ke Bandung, tapi udah 2x masuk rumah sakit.

Malam itu, mungkin karena capek walopun masih ngerasa sakit ahirnya saya bisa tidur.

Selasa, 28 Oktober 2014
Sekitar jam 7 pagi, dokter spesialis bedah orthopaedi udah datang visite, namanya dr  Naseh. Menurut beliau, operasi tidak bisa langsung dilakukan hari ini karena kaki saya masih bengkak. Harus tunggu bengkaknya sembuh, baru bisa dilakukan operasi. Paling cepat hari Kamis. Oke baiklah, kita nunggu lagi...

Hari ini, kaki saya mulai terasa sakit. Anehnya, yang sakit justru bukan tulangnya, melainkan telapak kaki (tungkai) yg ketekan spalk. Rasanya kayak kalo kaki belakang lecet karena sepatu kesempitan. Persis seperti itu! Bedanya, kalo pakai sepatu kesempitan kita bisa langsung lepas sepatunya sementara sekarang mana bisa langsung lepas spalknya. Sakiit banget.. Kaki belakang saya nempel banget kenceng sama spalknya. Manggil suster, ga nyelesein masalah.. Sakin sakitnya, saya nangis. Ibu saya yg bingung harus ngapain, akhirnya coba megang. Dielus-elus gitu, supaya ada rongga dikit antara spalk n kaki. Ajaib! Sakitnya langsung berkurang drastis. Jadilah ibu saya seharian ngelus-ngelus kaki terus...

Waktu Ibu lagi ngelus kaki, rombongan dari kantor saya dateng. Hampir sebagian besar pegawai ikut semua, termasuk para pejabat struktural, sampai penuh ruangannya. Mereka dateng pas saya lagi nangis kesakitan. Ngeliat mereka dateng, saya justru makin nangis sesenggukan dan bikin beberapa Ibu-Ibu ikutan nangis. Sediiih banget dengan musibah ini. 

Sekitar jam 11 siang, Suami saya dateng. Heee, kaget dong saya. Jam segini kok udah sampe Bandung. Biasanya dia baru sampai sekitar jam 3 sore. Ternyataa, waktu dikabarin kemarin IS lagi dinas di Makassar (dan saya nggak tahu). That's why IS bisa dapet pesawat yang lebih pagi karena penerbangan Makassar-Cengkareng lebih banyak pilihan jamnya. Waktu IS dateng, saya nangis lagi. Sementara IS tetap tegar, tenang banget ngadepinnya.

Jam 12 siang, giliran Bapak yang dateng. Bapak cuma dateng, masuk, salaman terus keluar lagi. Dari cerita Widya tadi malem, katanya Bapak keluar untuk..... nangis. Keluarga saya emang defaultnya gampang nangis semua. 

Sepanjang hari itu mulai berdatangan para pembesuk, dari mulai tante dari Tangerang, temen-temen kantor saya, temen kantor Ibu, sampai si penabrak dan bapaknya. Sepanjang hari itu juga sakit di telapak kaki saya timbul tenggelam. Kalo tulang karena udah dispalk justru udah gak sakit sama sekali. Waktu itu saya dikasih obat tidur juga, supaya saya tetap istirahat. Jadi, kadang ada pembesuk yang zonk karena saya pas lagi tidur pules abis nangis kesakitan.

Oiya, waktu itu mulai kesulitan kalo mau pipis. Karena saya susah gerak, pakai pispot tidak memugkinkan. Akhirnya pakai pampers. Setiap pipis di diapers, selalu tembus keluar banyak karena pipis saya banyak banget. Sorenya, akhirnya suster memutuskan pasang kateter. Itu pertama kalinya saya pakai kateter. Omg, saya baru tahu ternyata kalau pakai kateter itu kita gak sadar kalo lagi pipis ya. Langsung sor keluar aja gitu.

Rabu, 29 Oktober 2014
Hari ini Papah+Mamah mertua dateng. Sakit di kaki masih kerasa dan cuma tangan Ibu yang ampuh bikin jadi gak sakit. Adek, suami, Mamah Mertua, nyoba gantiin Ibu ngelus-ngelus. Semuanya gak ada yang ampuh. Saya cuma mau tangan Ibu. 

Seperti biasa, setiap hari selalu banyak yang jenguk saya. Saya sampai gak ingat siapa-siapa lagi yang jenguk, kadang ketika mereka jenguk saya lagi tidur. Malamnya, Mamah mertua gantiin Ibu nemenin saya di RS supaya Ibu bisa tidur dulu di rumah. Alhamdulillaah, waktu ditemenin Mamah sakit saya udah jauh berkurang dan malamnya saya tidur pules sampe pagi. 

Sekitar jam 10 malam dokter visite ngecek bengkak saya udah sejauh mana. Alhamdulillaah udah jauh berkurang dan besok sore udah bisa dilakukan operasi. Saya langsung ngabarin keluarga di rumah.

No comments:

Post a Comment

i'm so glad if you comment this post. But no 'Anonymous' please..
thank's.. :)

Instagram @tiariph