Wednesday, January 6, 2016

Back from 2nd Hometown

disclaimer:
post ini udah disiapin dari tanggal 21 November 2015, tapi belum dikasih foto. Trus gue lupa aja gitu sampe barusan iseng ngecek draft. -____-

Holaaa!

Balik lagi ke kantor setelah 1 hari dinas + 3 hari cuti. Dan cuti tahun 2015 gue pun resmi habis sudah.  Mendadak cuti sebenernya sih, tadinya tuh 3 hari cuti mau dihabisin di bulan Desember deket-deket cuti bersama Natal aja. Rancana sudah gue susun dengan matang, sounds perfect lah! Ternyata di tanggal-tanggal yang gue mau, IS malah nggak bisa pulang. Oke deh, rencananya diganti. Gue aja deh yang main ke Palu. Eh, ada sesuatu yang bikin gue nggak bisa kesana juga. Rencana cuti mau diambil kapan menjadi alot gak nemu jawaban. Sampai akhirnyaaaa, Senin minggu lalu IS ngabarin bahwa dia jadi dinas ke Jakarta selama 3 hari (Rabu-Jumat). Di saat yang bersamaan, ada kerjaan gue yang harus diurus ke Jakarta tapi cuma sehari doang. Ya udah, diaturlah supaya dinas gue bisa berbarengan pas IS lagi di Jakarta juga, lalu gue lanjut cuti supaya bisa nemenin IS selama di Jakarta. Dan selama IS kerja, gue bisa ngurus ini itu yang memang harus diurus di Jakarta. Perfect!

Alhamdulillaah, gue diijinin untuk dinas hari Rabu lalu lanjut cuti sampe Senin. Ngajuinnya itu mepet banget, baru hari Selasa, which is sehari sebelum keberangkatan. Seharian Selasa itu gue ngebut beresin kerjaan, pesen tiket kereta, langsung dituker hari itu juga karena takut besok kesiangan, packing, dll.

Rabu, 18 November 2015
Ba'da Subuh gue langsung cus ke stasiun dianter Bapak, naik kereta yang jam 5.00 supaya nyampe sana langsung bisa urus kerjaan di Perpusnas RI. Di kereta tidur doooong.. Ngantuk beraaat karena malem sebelumnya kurang tidur, sibuk browsing hotel yang sesuai dengan budget hotelnya IS. Gue sih ngikut nebeng ke IS, tapi hotelnya disuruh gue yang milih. Hotel di Jakarta mahal-mahal tapi jatah hotelnya IS dikit banget, itu pun pada akhirnya kita nombok 100rb/malem. Nyebelinnya, entah kenapa saat itu lagi ga bisa booking via traveloka.com. Padahal kalo berhasil, bisa dapet yang lebih muraaaah.. Yah, begitulah. Panjang amat yaa.. Hahaha..

Mendekati Stasiun Jatinegara, gue baru browsing tentang bagian yang gue tuju yang ternyata baru buka jam 9 pagi. Sementara kereta sampe di Stasiun Jatinegara jam 8. Pas kan, pikir gue kemarin. Akhirnya, gue nggak jadi turun di Stasiun Jatinegara, tapi lanjut terus sampe Stasiun Gambir. Lalu naik bajaj biru ke.. Kantor Cabang BRI Jakarta Veteran! Hahaha pada akhirnya urusan pribadi dulu yang diurusin.. Hihihi.. Kelar urusan di bank, Alhamdulillaah literaly kelaaarr.. Langsung ke Perpusnas RI di Salemba. Urusan di sana Alhmadulillaah udah beres dari jam 10.30 pagi. Gak lama dari itu, IS ngabarin kalo dia udah landing di CGK dan langsung ketemuan sama temen-temennya. Berhubung udah di Perpusnas, gue penasaran dong pengen ke perpustakaannya. 3 tahun di Jakarta, nggak jadi melulu mau main kesana. Ketika akhirnya kesana, gue malah krik-krik. Karena lagi nggak nyari buku apa-apa. Emang baiknya kalo mau ke Perpusnas itu udah tahu mau nyari buku apa. Karena yaa gitu lah.. Gue cuma sampe ke lantai bagian katalog aja. Nggak gue lanjutin ke ruangan yang banyak bukunya. Hahahah cupu!

Waktunya makan siang, gue janjian sama Rani, temen kuliah yang sekarang kerja di Kemensos, where sebelahan banget sama Perpusnas. Makan & ngobrol sekitar 2 jam sampe jam 13.30, manalah gue ditraktir makan siang dan jajan rujak. Hihihi tengkyuuu, Rani! Abis ketemua, gue langsung menuju... Fave Hotel Tanah Abang - Cideng. Iyes, pada akhirnya FaveHotel selalu jadi andalan. Murah meriah dan okelah menurut kita, dibanding budget hotel lain.

Lokasinya dong, itu deket bangeeeet sama kosan gue dulu. Bahkan, dari kamar hotel kami kelihatan kosan gue. Bah! Awalnya gue nggak mau di favehotel yang itu (ya masa di daerah kosan lagi, bosaaan), pengennya yang di Wahid Hasyim aja. Pokoknya yang daerah Jakpus lah yang udah hafal. Tapi yang di Wahid Hasyim mahiiill.. Untuk sama-sama favahotel, dengan harga yang di Wahid Hasyim rasanya udah bukan budget hotel yah.. Akhirnya, oke baiklah, hello again tetangga-tetangga kosan! Ini deketnya literally deket yah. Dulu gue seriiing banget makan atau belanja ke Alfa deket favehotel ini. Intinya hotel ini berada jalan raya depan kompleks kosan gue, dan kosan gue itu deket banget dari jalan raya. Kelar. Deket banget kan.

Sambil nunggu IS, gue tidur siang. Hihihi. Oiya hari itu Jakarta lagi puanas banget. Teriiik banget. Padahal gue kira udah gloomy-gloomy musim hujan. Siang panas terik lalu masuk kamar hotel yang adem, ya bobok ciang dong yaaa... Hahaha. Menjelang sore IS dateng. Ngaso-ngaso, trus abis maghrib kita cari dinner di... RM Padang Bundo Kartika. Udah nginep di deket kosan, ya jadinya gue kangen makanan-makanan sekitar kosan dong.. Dulu gue suka beli makan malem di rumah makan ini. Favorit gue rendangnya, gulai otak, dan perkedel jagung. Sayangnya, kemarin gulai otak udah habis. Waktu baru masuk, gue surprise dan seneng karena Si Udanya masih inget gue dan ngeh gue udah lama gak pernah kesini lagi. Well, rasa masakannya masih tetep sama. Obat kangen banget iniii..

Abis makan, naksi ke Plaza Indonesia buat nonton The Hunger Games Part 2: Mockingjay yang ternyata belum tayang. Hahaha gegara gue gak merhatiin tanggal di web XXI. Karena udah nyampe sini ya wes kita nonton Spectre. Sambil nunggu, jajan roti enak dulu di Tous les Jours. Kelar nonton jam 12 malem, nyampe hotel jam 12 lebih.


Oiyaaa, alasan lain selain budget kenapa jadinya nginep di Cideng adalah.. karena kalo di Wahid Hasyim yang jaraknya jelas lebih deket dari bunderan HI IS yakin banget (apalagi kalo udah larut malem) gue nggak bakal mau diajak jalan kaki, sementara kalo naik taksi itu kedeketan. Hahaha bener banget ituuuhh.. Oke deh, di Cideng pas! Ke daerah HI gak begitu jauh, jadi taksinya murah, tapi kalo jalan kaki ya kejauhan. Hihihi..


Kamis, 19 November 2015
Gue lagi liburan, tapi tetep bangun pagi dan nyiapin keperluan IS untuk kerja, dinas ke kantor pusatnya di Gatsu. Abis Irwan berangkat gue sarapan. Trus leyeh-leyeh sambil browsing, siap-siap untuk ke kantor pusat gue. Hihihi bilang gue culun, karena gue deg-degan abis mau ke kanpus yang juga adalah kantor gue duluuu.. Gimana ya, grogi nggak jelas gitu, masaaa.. Bingung apa harus pengumuman ke temen-temen, atau biarin seketemunya disana aja? Hihihi.. Karena kebanyakan mikir, akhirnya baru keluar hotel jam 10.30, meleset jauh dari rencana dan hujan rintik-rintik. Naik bajaj biru 15rb (Maret 2014 masih 10rb hihihi) nyampe kanpus.

Di gerbang belakang, langsung disambut Bapak-bapak Satpam dan Abang Ojeg yang nyapa "Mbak, udah lama nggak keliatan?". Aiiih, masih ada aja yang inget gue ternyata.. Hahaha..

Abis ngobrol sama pegawai-pegawai di gerbang belakang, langsung jalan ke BRI ngurusin rekening lagi. Trus numpang duduk karena banknya sepi untuk ngehubungin temen. Sempet ketemu dan ngobrol sama Mbak Mela, temen seangkatan. Abis itu ke satker lama yang orang-orangnya pada nggak ada, lagi kegiatan. Thanks masih ada my Vidya, ngobrol macem-macem tapi buru-buru karena dia mau kuliah. Abis itu nyoba ke ruangannya Kanjeng Mami, tapi belio lagi dinas. Lalu ke lantai 5 nemuin bumil Mbak Runi. Ngobrol bentar, sempet ketemu Mbak Nina dan beberapa temen.

Abis dari kanpus, perut keroncongan minta diisi Mie Aceh Seulawah hehehe.. Ke Benhil naik ojek yang tadi pagi nyapa. Sekarang abangnya udah ikutan Gojek, tapi kemarin gue pake tarif biasa. Dari dia gue jadi tahu kabar Pak Madi yang udah nggak ngojek karena kecelakaan, jalannya jadi pincang, dan sering sakit-sakitan. Duh, sedih..

Sampe depan Mie Aceh, eh si Bang Ojek gamau ngasih harga ngojeknya coba.. Ini lucu ya, mengingat dulu sebelum ngojek gue selalu nawar-nawar dulu. Tadi sengaja gak nawar, toh gue kenal abangnya dan udah jarang banget. Kalo nanti dimahalin gak apa-apa deh.. Lah si Abang berpikiran yang sama, karena udah jaraaaaang itu dia bilang terserah gue aja tarifnya. Lah, gue nggak mau laah.. Setelah didesak suruh ngasih harga, akhirnya dia bilang 30rb. Okelah, nggak kemahalan. Tengkyu, Abaang! Hahahaha

While IS lagi tugas, gue keenakan sendiri makan mie aceh kesukaan. Akhirnya kesampean jugaaa.. Udah ngidam banget iniii.. Alhamdulillaah..

mie aceh tumis dan es timun favorit

Dari Benhil, naksi menuju mall favorit nomor 1: Grand Indonesia Shopping Town, sekalian janjian sama IS di sini. Nurutin saran adek gue, supaya gue pilih-pilih duluan, baru dieksekusi setelah nunjukin ke IS. Supaya nggak kejadian kayak dulu, IS stuck 2 jam di Cotton On cuma karena gue galau mau pilih yang mana hahahahaha. Kalo ke GI cuma masuk ke toko-toko tertentu kaya Forever21, Cotton On, Muji, Uniqlo, atau VNC.. Mostly yang gak ada di Bandung tapi harganya masih affordable. Hihihi.. Jam 5an jajian sama IS di Gramedia. Ada kejadian aneh gak lama sebelum IS dateng. Tapi nanti gue ceritain di post terpisah deh..

Abis Maghrib, kita geje mau ngapain lalu kita nonton film Z for Zachariah. Ini agak absurd yah filmnya, menurut gue.. Heheheh.. Abis nonton kita dinner all time favorite Fish & Co. Pesen seafood platter for 1 yang padahal isinya banyak banget, cocok untuk berdua. Sambil nunggu pesenan dianter, gue banyak memikirkan sesuatu atau lebih tepatnya memperhatikan sesuatu..



Gue merhatiin orang-orang di sekitar yang tampaknya baru pada pulang kerja.. Hmm emang beda ya, di Bandung dan di Jakarta. Beda gimana yaaa, pergaulannya mungkin? Atau cara bergaul? Intinya di Bandung gue lebih jarang menemukan orang-orang pulang kerja yang keluyuran bergaul dulu. Adaaa, tapi nggak sebanyak dan sefamiliar di Jakarta. Kalo di Bandung kayaknya orang banyak beredar pas weekend, iya nggak sih? Gue ngerasain sendiri bedanya sih.. Dulu gue jadi bagian dari mereka, main pulang kerja pas weekday itu hal yang biasa, kadang sampe kosan bisa jam 10-11 malem. Lalu gue tersadar, mungkin saat gue merhatiin itu, gue sedang jadi bagian dari mereka. Atau.. gue sedang kembali seperti dulu. Karena saat itu, gue baru menyadari sesuatu... Gue nggak ngerasa lagi plesir keluar kota. Ngerti kan perasaan lagi plesir ke luar kota? Kita tahu kita sedang di kota orang dan akan pulang ke rumah kita. Kemarin ituuu, gue nggak ngerasa seperti itu. Gue biasa banget dengan apa lagi kita lakukan. Padahal setelahnya kita pulang ke hotel lho, bukan ke rumah either kosan. Gue sama sekali gak cemas karena mallnya udah mau tutup. Gue nggak takut atau ngerasa aneh. Gue sampaikan ini ke IS, apa dia ngerasa gitu juga nggak. Ternyata enggak, dia ngerasa kalo ini lagi di luar kota, bukan kota tempat tinggal kita. Okelah, kita makan dulu.


Seafood platter for 1, tapi dimakan berdua karna porsinya banyaaak..

 Sampe di hotel, gue masih mikirin yang tadi.. Bisa jadi, gue ngerasa seperti itu karena gue udah pernah melakukan hal yang sama sebelumnya.. Bahkan hal yang sebelumnya sering gue lakukan, mungkin? Lalu, gue nggak asing dengan lokasi atau daerahnya? Saat itu gue menyadari, kota yang punya hubungan paling complicated dengan gue ternyata udah jadi 2nd hometown gue. Dan gue baru sadar pas gue udah nggak tinggal di situ lagi. Dulu waktu masih di Jakarta, gue nggak tahu akan berapa lama tinggal di kota itu. Yang jelas, nggak akan lama, gue pasti balik lagi ke Bandung, hometown gue. Gue selalu merasa bahwa tinggal di Jakarta itu cuma sementara, cuma numpang, ada saatnya gue balik. Ketika akhirnya gue balik tinggal di Bandung lagi, geez, gue kangeeeen banget sama Jakarta. Complicated kan.. Sejak gue pindah, gue udah 5x ke Jakarta lagi.. Kayaknya biasa aja waktu itu, tapi sambil nulis ini gue inget-inget lagi ke belakang.. Yes, i acted like a local. Gue biasa banget ngejalaninnya.. Beda dengan gue kalo ke kota lain, yang kadang masih suka dagdigdug. Hehehehe, sounds lebay ya? Tapi pokoknya yaaa gitu lah..


Jumat, 20 November 2015
It's free day! No more working for us. Oiya, selama nginep di Fave Cideng, kita sengaja pesen kamar tanpa sarapan karena pengen sarapan di sekitar hotel, misalnya nasi uduk di lapangan atau Warung Pak Hadi, atau Soto Semarang Pak Yono, pokoknya menu sarapan gue dulu laaah.. Nasi uduk lapangan skip karena kita bangun kesiangan. Soto Semarang Pak Yono ternyata udah gulung tikar. Pilihan terakhir Warung Pak Hadi, kangen ayam bakar dan soto betawinya. Sayangnya, sekarang Pak Hadi udah nggak sedia ayam bakar dan soto betawi. Tinggal ayam dan ikan goreng doang.. Yaaah.. yaudahlah, makan aja apa yang ada.. Hihihi..

Habis sarapan leyeh-leyeh ketiduran. IS jumatan di mesjid biasa dia jumatan dulu. Abis jumatan check out. Oiya, kita sempet mesen Minta.Djamoe, minta dikirim ke hotel. Enak deh, seger gituu.. Abis check out kita ke GI lagi, hahaha.. Nyari sepatu Ida tapi nggak ada nomor, malah akhirnya gue beli tas. Hahahaha..



Abis itu nyobain makan di Tom Tom Kitchen, alhamdulillaah enaaak..

tomyam soup, tomyam fried rice, mango sticky rice, tamarind ice tea, iced thai tea.

Abis makan beli Francis, bakery yang lagi happening untuk oleh-oleh ke Bandung. Pulang jalan kaki ke Xtrans Blora lewat halteu Tosari. Waiting list travel Jumat sore, just like the old times.. Dapet pake minibus jam 17.00.. Bener-bener kayak duluuuu.. Heheheh..

Jam 21.30 udah sampe di Rumah Kecintaan lagi, Alhamdulillaah...

No comments:

Post a Comment

i'm so glad if you comment this post. But no 'Anonymous' please..
thank's.. :)

Instagram @tiariph