Friday, April 1, 2016

Expecting A Baby

Pertanyaan selanjutnya setelah menikah biasanya "udah isi belom?", keknya itu pertanyaan standar yet basa basi kalo udah lama nggak ketemu. Nah, kalo udah 3 tahun lebih masih belom juga dikaruniai anak pertanyaannya berubah jadi "udah pernah konsultasi ke dokter belum?" atau "ikut KB ya?".

Gue dan Suami sangat sangat percaya dan yakin banget kalo anak itu rezeki yang sudah diatur oleh Allah SWT. Allah knows best. Jadi, selama ini gue nggak pernah tuh ngerasa terbebani walopun belum dikaruniai buah hati. Pertanyaan nunda atau nggak atau ikut KB nggak pernah terlalu kita pusingin dan nggak kita beberin juga kenyataannya gimana. Cukup gue dan suami dan ortu gue yang tahu. Menurut gue, pemikiran orang Indonesia tentang menunda punya momongan keknya suatu hal yang nggak boleh banget dilakukan. Biasanya kalo mereka tahu alasan pasangan belum punya momongan karena memang ditunda akan berlanjut dengan wejangan-wejangan bahwa nggak baik menunda-nunda punya momongan. Buat kita, balik lagi itu mah hak masing-masing pasangan. Ngapain sih ngusik-ngusik, toh mereka happy ngejalaninnya. Itulah sebabnya kita membiarkan orang tetap menerka-nerka apa yang terjadi dengan kita. Gue sih simpel aja jawabnya, karena jarang ketemu. Udah.

Oke, kita santai. Tapi, apakah sesantai itu? Ya enggak dooong, kita juga pan manusia yang punya banyak keinginan. Ada kalanya hati gue cukup tercabik kalo liat ayah muda yang lagi gendong atau main sama anak balitanya. Adem seneng banget ngeliatnya. Langsung ngebayangin pasti bakalan lebih seneng kalo suami dan anak gue sendiri yang begitu. Gue juga selalu terharu saat baca atau nonton cerita menjelang kelahiran. Nyeeess banget. Tapi ya udah, santai lagi, gue yakin pasti ada waktunya untuk kita. Woles ajaa.. Anehnya, justru gue nggak pernah tercabik dan mupeng kalo liat wanita hamil atau ibu yang main sama balitanya. Flat banget liatnya. Menurut gue, kalo di wanita sih kan emang kodratnya yaa.. Jadi biasa aja liatnya. Lain kalo liat sosok ayah ke balita. Beuh, itu baru bikin meleleh!

Saking gue terlihat santai banget, kadang Ibu yang suka ngingetin jangan terlalu santai dan keenakan berdua. Inget umur juga bahwa wanita ada usia produktifnya. Glek! Tapi balik lagi guenya woles lagi. Lagian, masih ada satu hal yang lebih urgent untuk dipikirin dan diberesin: 2 pen di kaki kiri! Oke deh, sampai sini gue buka rahasia bahwa selama ini kami memang menunda punya momongan karena kejadian patah tulang kaki kiri bulan Oktober 2014 lalu. Ceritanya silakan dilihat di sini. Intinya, selama masa penyembuhan sampe tulang gue bener-bener kuat dan gak perlu pakai tongkat dan pen lagi, kita ngerasa sebaiknya jangan hamil dulu. Gue sempet konsultasi ke temen yang bidan, menurut dia kalo tulangnya belum bener-bener kuat bisa nyangga tubuh sebaiknya jangan dulu. Karena kalo hamil bobot tubuh semakin bertambah, diperlukan tulang yang kuat untuk nyangga tubuh gendut kita. Belum lagi gue masih minum obat-obatan dari dokter. Akhirnya kita nunda, tanpa beban. Toh kayanya kita belum siap juga.

Balik lagi ke anak adalah rezeki yang udah diatur, kita nggak terlalu terbebani dengan penundaan ini. Menurut kita, kalo emang udah rezekinya hamil, mau nunda pake cara apaan juga ya pasti hamil. Begitu juga pasangan yang berusaha punya anak dengan segala cara, kalo emang belum rezekinya pasti ga jadi. Jadi balik lagi, itu mah murni kekuasaan Allah SWT.

Rencananyaaaa, kita mau nunda sampe gue udah lepas pen. Abis itu, baru rencanakan kehamilan dengan matang. Bulan Januari 2016, gue udah dibolehin lepas pen. Tapi, gue masih takut. Hahaha. Ahirnya lepas pen selalu diundur karena gue belum siap juga untuk operasi lagi. Suami mulai deh nanya, kapan siapnya? Katanya baru mau punya anak kalo udah lepas pen? Kalo gue nggak siap terus lepas pen, artinya rencana anak ikutan mundur-mundur juga dong? Bener juga! Tapi gimana yaaa, gue masih cenat cenut kalo inget gimana sakitnya pasca operasi kaki waktu itu. Serem abis!

Bulan Februari 2016, sahabat gue, Afi, ngabarin kalo dia lagi hamil. Gue seneng bangeeettt, gue selalu ikutan excited tiap ada sahabat yang hamil. Waktu gue ngasih selamat via wa, tanpa gue sadari air mata gue ikutan keluar. Seneng banget sampe terharu. Menurut gue itu aneh, nggak biasanya gue kayak gitu. Perasaan gue saat itu: "buset, temen yang hamil aja gue sampe seseneng dan seterharu ini. Apalagi kalo gue sendiri yang hamil". Nah, dari situ gue sadar... Sepertinya inilah saatnya! Gue sudah siap! Sebelumnya gue kan nggak pernah mupeng sama wanita hamil.. Ini tumben banget! Ya udah, cerita deh sama Suami apa yang gue alami hari itu.. Komentar suami cuma, "operasi dulu berarti". Gue langsung ciut lagi.

Nah, bulan Februari itu juga, entah karena stres atau apa, mens gue maju seminggu. Karena maju inilah, otomatis masa subur gue jadi maju, which is saat itu pas ada suami lagi pulang. Hehehehe. Oh Tuhan, mungkin kah ini jalan petunjuk-Mu? Jalan dengan cara memajukan mensku? Dan akhirnyaaaa, untuk pertama kalinya selama pakai pen, kita nggak temenan sama Konde, si penghalang. Suami sempet mempertanyakan keyakinan gue karena kan gue pengennya lepas pen dulu. Gue mantap jawab, intinya kalo sampe "jadi", artinya Allah SWT percaya kita mampu dan emang udah jalannya hamil dulu baru nanti kapan tau lepas pen. Oke deh, Bismillah. Rabbi habli minnashalihin...

Bulan Maret 2016, bohong kalo gue nggak deg-degan nungguin datangnya bulan. Heheheh. Telat 1 hari, 2 hari, sampai 7 hari akhirnya gue beli test pack 2 biji. Pagi hari ke-8 (Sabtu, 19 Maret 2016) dicobain dan ternyata si garis kedua muncul dengan cepat dan jelas. Langsung celupin test pack yang kedua hasilnya sama. 2 garis dan jelas! Subhanallaah, speechless bangeeet.. Langsung nangis terharu di kamar mandi. Deg-degan, excited, nggak tahu harus ngapain. Hahahah.. Saking speechlessnya, ngabarin suami juga cuma via wa dan jawabannya pendek 'Alhamdulillaah' doang. Doi juga speechless ternyata. Lalu gue langsung bilang ke Ibu dan Bapak, mereka seneng banget sekaligus super terharuu.. Gue langsung dikasih wejangan ini itu, plus Bapak ngasih tahu doa apa yang harus dibaca tiap habis solat. Intinya pagi itu kita semua happy karena akan ada anggota baru. 

Apakah gue langsung sibuk browsing dokter? Tidak. Gue bertekad nggak akan ke dokter pas weekend, karena.... malas. Hahahaha. Hari Senin-Selasanya, gue masih dinas ke Bogor. Hari Rabu baru sibuk nanya-nanya dokter ke temen. Hari Kamis akhirnya ke Dokter Widiyastuti di Klinik Jasmine Hegarmanah atas rekomendasi dari Ammy, temen kantor. Untuk kunjungan pertama gue suka sih sama caranya dokter ini. Baik, informatif, dan yang paling penting nggak judes. Dari Hari Pertama Haid Terakhir (HPHT) udah 6 minggu, sementara kandungannya udah 4 minggu pas. Waktu di USG, sesungguhnya gue bingung liatnya karena keknya sama aja samar-samar nggak jelas gitu. Tapi Bu Dokter jelasin ini rahimnya, ini janinnya, ukurannya masih kecil banget. Yaweslah gue percaya. Oiya, waktu periksa pertama kali gue ditemenin Bapak yang Alhamdulillaah dibolehin masuk. Yeeaay!

Ini dia si hasil USG yang bikin senyum-senyum tapi bingung karena kayanya samar aja. Hahahah

Abis dari dokter, balik lagi ke kantor. Masih percaya nggak percaya bahwa ada makhluk kecil yang tumbuh dan hidup di dalam rahim. Masya Allah! Alhamdulillaah, 'percobaan pertama tanpa konde' pasca kecelakaan langsung berhasil. Makasih yaa Allah.. Doakan ya teman-teman, semoga semuanya sehat, sempurna, kuat, dan lancar jaya. Aamiin...

Per gue nulis ini, usia kandungannya 5w1d. Seminggu ini udah ngerasain yang namanya morning sickness. Biasanya cuma eneg, tapi pernah suatu hari sampe muntah. Biasanya kalo lagi muncul si eneg, ngilanginnya dengan cara ngemil. Asli, gue jadi sering banget ngemil. Seringnya sih gue usahain supaya ngemilnya buah. Alhamdulillaah so far gue nggak ngerasa yg aneh-aneh, tetep bisa aktivitas seperti biasa, tetep bisa dandan, tetep tahan sama bau parfum atau orang masak, tetep napsu makan juga. Belum pernah ngerasain ngidam yang gimana banget, palingan cuma pengen makan bakso, bakmi gm, atau ramen kedai ling ling. Hahaha. Oh iya, seminggu ini lagi nggak doyan susu karena pernah sekali waktu nyobain UHT Prenagen Mommy dan malah bikin eneg. Nyeseeeel banget. Tau gitu jangan pernah nyobain, karena berimbas gue juga jadi males minum susu ultra yang biasa gue minum setiap hari. Semoga napsu minum susu segera balik lagi. Semoga tetap diberi kemudahan dan kenikmatan selama menjalani masa kehamilan. Aamiin..

XOXO,

Tiari, Si Calon Ibu

3 comments:

  1. Selamaaaat.. sehat-sehat terus yaaa. Semoga hamilnya juga lancar dan ga pake banyak mualnya.. ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.. Makasih Mbak Bebe..
      Sebenernya jadi banyak mualnya, tapi belum mood untuk cerita. Hihihi..

      Delete
  2. Selamat Budhe Tia..
    Sehat-sehat terus yaa..
    Lancar sampai proses lahiran.. aamiin 😘😘

    ReplyDelete

i'm so glad if you comment this post. But no 'Anonymous' please..
thank's.. :)

Instagram @tiariph