Thursday, April 11, 2013

Menunda-nunda Pekerjaan

That's my worst habit ever. Serius deh... Susah banget ngilangin penyakit satu ini. Padahal saya sering dihadapkan pada situasi menyesal karena udah nunda ngerjain sesuatu, tapi saya nggak pernah belajar dari pengalaman. Diulangi lagi lagi dan lagi. Waktu jaman sekolah atau kuliah, nunda gak ngerjain tugas. Itu sering banget. Saya sampai dimarahi ortu karena saya sering SKS, injury time. Eh tapi kayaknya banyak yang suka gitu ya? Hehehe..

Waktu udah kerja dan tinggal sendiri.. Nunda ngerjain kerjaan domestik udah tetep pasti banget. Saya baru akan cuci perlatan makan (mostly gelas atau sendoknya doang) kalo stok persedian gelas bersih saya udah abis. Awalnya saya cuma punya 3 gelas, saya tambah sampai punya 7 gelas. Jadi, bisa dipastikan saya nyucinya seminggu sekali. Iyuwh... Jorok banget. Haghaghag. Eits eits tapi itu cuma berlaku di kos dan sendirian. Catat!

source
Dalam hal kerjaan di kantor, tahun pertama saya masih rajin. Sebisa mungkin segera dikerjakan. Memasuki tahun kedua.. penyakitnya mulai muncul.. Saya mager. Bukan cuma di kos, tapi juga di kantor mulai keluar magernya. Skarang memasuki tahun ketiga.. kayaknya penyakit saya ini mulai keliatan. Bahkan Kanjeng Mami pun sudah menyadari. Saya pernah ditegur waktu jaman ngurusin akreditasi karena ada suatu kerjaan yang saya tunda dan jadi ribet. Terus.. Barusan ajaaa.. Waktu saya masih siap-siap di kos, Kanjeng Mami nelpon menginstruksikan suatu kerjaan dan diakhiri dengan pesan "kerjain sekarang ya, jangan ditunda-tunda". Jleb.

Sincerely,

yang lagi mager.

No comments:

Post a Comment

i'm so glad if you comment this post. But no 'Anonymous' please..
thank's.. :)

Instagram @tiariph