Monday, October 27, 2014

Their story has a happy ending!

Sabtu, 18 Oktober 2014 lalu gue main ke Jakarta cuma sehari. Ih seneng deh kalo ke Jakarta untuk main, pasti semangat banget :D apalagi kalo ada acara spesial yang mau dihadiri kayak kemarin, ke nikahan Mas Arif dan Runi, temen kantor gue di pusat dulu. Begitu lamaran Mas Arif diterima dan sudah diputuskan menikah pada 18 Oktober 2014, sejak sekitar setahun yang lalu, menghadiri pernikahan ini langsung masuk agenda gue. Mau gue masih di Jakarta kek, atau udah pindah ke Bandung pokoknya harus hadir. Alhamdulillaah terlaksana walaupun pada akhirnya gue nggak bisa hadir sejak akad nikah dan suami gue ga bisa ikut :(. Ditambah lagi pake ada trouble travel dan taksi yang bikin gue telat nyampenya, but finally all people is happy! 

Gue bahagia banget liat pernikahan ini. Ngeliat Mas Arif dan Runi akhirnya bisa bersanding di pelaminan rasanya senang, bangga, dan puas banget. Menurut gue, mereka pasangan yang cocok, serasi banget. Semoga Allah SWT selalu memeluk keluarga kecil mereka dengan kebahagiaan. Aamiin...

Flashback sedikit.. Dulu gue nggak akrab sama mereka. Sama Runi cukup kenal baik sih, sementara sama Mas Arif cuma kenal tahu doang. Yang gue tahu, Runi dan Mas Arif ini adalah teman seangkatan waktu masuk Kementerian kami, senior 1 tahun di atas gue. Sampai suatu saat gue dinas ke Seoul dan ketemu Mas Arif yang lagi kuliah di sana. Ngobrol banyak dari update berita di kantor sampe ngobrol tentang jodoh. Dari situ kita malah jadi ikrib sampai gue udah pulang ke Indonesia. Singkat cerita, setelah obrolan panjang tentang siapa ya jodohnya Mas Arif, begitu tahu siapa yang dikaguminya, gue "nyuruh" dia menyatakannya. Awalnya ga berani dan malu, setelah gue cerewetin akhirnya dia berani melamar Runi. Temen kita yang ternyata udah dia kagumi since the 1st day of their orientation :O. Waktu itu, Runi nggak langsung ngejawab, dia butuh waktu sampai thesisnya beres baru mau mikirin. OMG, dari hari pernyataan cinta sampe hari dijawab ituh, gue gereget deg-degaaaaan banget. Apalagi Mas Arif yaaa.. Gimana gak ikut deg-degan dan gereget kalo tiap hari gue chatting sama Mas Arif dan ngobrolin tentang itu teruuss? Hahaha. Lucu deh dulu itu. Saking gue juga gereget sama jawabannya, atau at least pengen tahu gimana peluangnya, gue mencoba ngorek-ngorek waktu gue dan Runi main bareng nonton pameran Jakarta Monorail. Gue cerita-cerita aja gimana gue dan Mas Arif waktu di Seoul, intinya betapa Mas Arif ini baik banget banyak bantuin gue waktu di Seoul. Yah, who know it works kan, siapa tahu menambah keyakinan Runi untuk terima lamarannya Mas Arif =D. Secara mereka akhirnya menikah, the answer was yes dong! Gue girang banget, seneeeeng banget waktu jawabannya diterima. Jawaban Ya ini tentu saja bukan cuma faktor karena cerita gue doang laaah. Ada masanya ketika mereka terlibat pembicaraan yang serius, membicarakan banyak hal tentang masa depan, visi dan misi. Dari mereka lah gue jadi tahu gimana orang yang taaruf, ga pake pacaran. Keren!

Daaaan inilah mereka plus gue yang gembira karena mereka berjodoh..


Mas Arif sering banget bilang makasih ke gue karena dulu memotivasi dia untuk melamar Runi. Menurut gue itu berlebihan. Gue gak segitunya. Dulu sih gue cuma gereget aja sama cowok yang udah suka sama cewek dari lama tapi nggak berani nyatain. As simple as that. Makanya gue suruh Mas Arif bilang, keburu keduluan orang lain. Yaaaa namanya gak jodoh sih kalo gitu mah. Nyatanya, mereka berjodoh. Seeing they are happy, i'm happier either to be a little part of their happy ending story. Happy wedding! 

Cheers!




No comments:

Post a Comment

i'm so glad if you comment this post. But no 'Anonymous' please..
thank's.. :)

Instagram @tiariph