Saturday, December 31, 2011

NYE

Jangan berpikir postingan ini tentang perayaan malam tahun baru di keramaian di salah satu sudut kota. (halah!) just because gue lagi semangat blogging lagi ajaa.. dan kebetulan emang lagi ada yang pengen dishare dan karena emang mommentnya lagi New Year Eve (NYE) 2012 kan? :)

Kalo malem tahun baru gini biasanya kalian ngapain? Kalo gue... dari dulu sampe sekarang, rasanya malem tahun baru itu sama kaya malem-malem lainnya. biasanya gue habiskan dengan nonton tv, kalo malem tahun baru biasanya acara tv bagus-bagus. kayak sekarang, sambil ngetik ini sambil nonton Transformer. :) Gak tahu kenapa, gue gak pernah tertarik ngerayain tahun baru di jalanan kayak gitu. Duluuu pernah sih kebetulan pas malam tahun baru pas gue lagi liburan di rumah mbah, di suatu desa di Jawa Tengah sana. Di sana gue nonton tv jugaaa :). Pernah suatu hari (gue lupa tahun berapa), sodara gue ngajak tahun baruan di rumahnya, acara kumpul keluarga gituu. Berangkatlah kitaa sekeluarga ke Tangerang. Pas malem tahun barunya nyate-nyate dan nonton kembang api dari atap rumah. semuanya terasa menyenangkan. sampai kita balik ke Bandung, ternyata rumah kita dibobol om maling. hahaha


Dan kalau tahun ini... seperti yang gue bilang tadi, gue nonton tv di rumah. siang tadi gue sempet beredar sama adek. kita nganterin sepupu kita (Cindy) ke travel Xtrans di Cihampelas. Dia abis liburan di Bandung dan mau pulang ke Tangerang karena udah janjian mau tahun baruan sama temen-temennya.


Dari Cihampelas, kita langsung meluncur ke Pasar Buku Palasari. Gue udah niat tuh beli beberapa novel; diantaranya Ronggeng Dukuh Paruk, Ayahku (bukan) Pembohong, Daun yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin, dan beberapa novel galau. As i've ever told you that i and irwan are collecting novels. Dulu (kata irwan) waktu masih kuliah, dia selalu nargetin satu bulan beli satu novel. setelah sekarang udah kerja (di Palu pula!) malah jarang beli. Kalo gue, dulu waktu masih kuliah ngerasa sayang beli novel karena mahal dan udah punya tempat langganan nyewa novel. kalopun gue sampe beli novel, novel itu harus bagus. kalo cuma novel galau, sayang banget belinya. hehehhe.. Nah, ketika udah kerja kayak gini, pola koleksi novel irwan ingin gue terapkan untuk gue sendiri. satu bulan satu novel dengan buget sekitar 100rb/bulan. tapi kenyataannyaaaaa, pola tersebut tidak berjalan! hahaha.. fakta sebenarnya, gue gak rutin tiap bulan beli novel, sepengennya ajaaa.. Kadang beberapa bulan gak beli, tapi sekalinya beli sebulan bisa enam novel sekaligus. kayak bulan ini.. hehehe. Kalo gue lagi ke gramed, biasanya gue catet dulu novel apa aja yang gue pengen. terus entar belinya di Bandung Book Center (BBC) aja biar dapet diskon! Hahaha. Unlucky me, tadi novel Ronggeng Dukuh Paruk stoknya lagi kosong di BBC :(. Untungnya novel Ayahku (Bukan) Pembohong dan Daun yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin karya Tere Liye (gue dan irwan suka karya-karyanya Tere Liye!) masih ada walopun stoknya tinggal satu. Sementara untuk novel galau (gue nyebut novel galau untuk novel-novel ringan bertajuk cinta ;p) gue memilih beli Remember When karya Winna Effendi dan Empat Musim Cinta karya Adhitya Mulya, dkk. Uhm, masih banyak sih novel galau yang pengen dibaca, tapi bisa entar-entar deh. Sementara itu, Ronggeng Dukuh Paruk akhirnya gue dapetin di Gramed. :)


Dari Palasari, rencana kita selanjutnya adalah ketemu mama di Istana Plaza (IP). Beliau ngajakin jalan-jalan sepulang kerja (yes, she works 6 days/week). Berhubung angkot yang kita tumpangi lewat jalan Kopo, dimana disana terdapat toko furniture, dimana gue inget kalo rak buku kita (baca : meja belajar dari jaman kecil) udah ga muat untuk semua novel kita, maka kita pun iseng turun. awalnya cuma mau liat-liat doang, yakali ada yang cocok. gak nyampe 20 menit kita di sana, gue udah transaksi aja. Beli lemari buku, yeaaay! Akhirnyaaaa.. tapiii berhubung mau malem tahun baru, lemarinya baru bisa dianterin hari Senin, which is gue lagi di Jakarta. Aaaak, gak sabar pengen cepetan nata buku dan upload di sini. heheheh.


Di IP, kita cuma jalan-jalan dan makan doang. katanya mama lagi bete di kantor sekalian mama mau nunjukin sepatu yang dia taksir di Charles and Keith. Daaaan, waktu kita lagi nyobain sepatu, tenyata CK mau tutup jam 6 sore dalam rangka tahun baru. Pintunya udah ditutup dan sebagian lampunya udah dimatiin. Nyobainnya jadi gak puguh kan.. Mana ada sandal yang gue taksir juga tapi masih ragu belinya.. Ahirnyaaa, mama bilang besok kita balik ke situ lagi. hahahaha

Sepulang dari IP, suasana malem tahun baru mulai kerasa. motor-motor rameeeee banget. belum lagi suara terompet bikin tambah rame suasana. dan jalanan pun macet. bahkan daerah cijerah yang notabene bukan kota dan deket dari rumah pun mendadak kayak alum-alun. rameeee banget dan macet membabi buta. kayaknya jadi lebih macet sejak kehadiran Cijerah Trade Center beberapa bulan yang lalu deh (ciyeeeeh, Cijerah punya mall!). Tadi kita sempet moto-motoin keramaian di Cijerah, berhubung malem dan kameranya cuma 3.2 MP hasilnya jadi jelek muluuu.. :(


Dan sampailah gue di rumah, share cerita malem tahun baru gue. kurang dari 1 jam lagi, udah tahun 2012. Semoga segala kebaikan dan keberuntungan tetap bersama kita. semoga tahun 2012 lebib baik dari tahun 2011. Amien..


H A P P Y N E W Y E A R 2 0 1 2!

time flies soooo fast!


*baru ngeh, di Palu udah tahun baru. Selamat tahun baru, sayang! we'll get married this year? aaaak! :)

No comments:

Post a Comment

i'm so glad if you comment this post. But no 'Anonymous' please..
thank's.. :)

Instagram @tiariph