Wednesday, May 7, 2014

Sakit Tipes

Wohoooo.. Akhirnya bisa ngeblog lagi. Terakhir posting tanggal 19 April dari hp. Nama pun posting dari hp, pasti kurang nendang. Kurang dapet esensi postingnya. Jadi, gue rela nunggu sampai hari ini supaya gue bisa bebas posting dari komputer kantor. Nyahaha!

Yak, sesuai judulnya.. Alasan kenapa gue ngilang dari blog adalah karena gue abis sakit tipes dan dirawat di rumah sakit selama 5 hari 4 malam. Ihiks.. Sakit kemarin itu bener-bener yaaa.. Bikin gue banyak belajar tentang kesabaran dalam hal apa pun. Sakitnya gue mulai terasa ketika gue abis bistrip ke Kuningan terus pulangnya mampir ke rumah mertua. Itu sekitar pertengahan April. Pagi bangun tidur di rumah mertua, gue ngerasa ga enak badan.. Kayak orang mau flu, batuk, pusing. Namapun lagi di rumah mertua dan tanpa suami, gue ga enak kalo cuma goleran terus. Akhirnya yang harusnya gue nginap 2 malem, siang itu gue putuskan untuk pulang ke Bandung. Unlucky me, perjalanan Sumedang macet banget.. 7 jam kemudian gue baru sampe rumah.

Gue ngerasa enakan istirahat di rumah, apalagi saat itu pas long weekend apaaa gitu.. yang gue posting blog dari hp. Gue belum ke dokter karena rasanya cuma flu & batuk biasa, minum obat warung aja dirasa cukup.

Senin, 21 April 2014 setelah long weekend gue mulai masuk kantor. Badan tetep masih gak fit, pilek, dan batuk. Tapi masih bisa lah dibawa kerja sampai hari Rabu.

Kamis, 24 April 2014 di kantor badan rasanya drop lagi. Kok pusing dan anget ya? Pas makan siang juga ga napsu sama menu di kantor. Pas banget temen kantor ada yang ngajak ke IP. Gue langsung mengangguk setuju karena di food court kan lebih banyak pilihan makanan. Eeeeh, di sana masih bingung juga mau makan apaan. Tapi gue tahu gue harus makan. Akhirnya beli baso saboga pake nasi. Nasinya abis lumayan banyak. Yang penting kenyang, pikir gue. Sorenya di rumah, olalaaaa.. Kepala makin pening, badan makin ga enak.. 

Jumat, 25 April 2014. Bangun tidur kondisi gue makin ga enak. Ortu nyuruh periksa ke rumah sakit. Bapak malah nyuruh tetep kerja untuk absen, ke rumah sakit, terus balik lagi ke kantor. Ya ampuuun, gue udah pusing berat masih aja disuruh ngantor. Ya gue nolak lah. Akhirnya dengan dianter Bapak, gue ke RS Rajawali, mau ke dokter langganan. Paginya gue udah nelepon untuk mastiin kalo dokter Dodo yang jaga. Pas sampe RS ternyata jadwal dokter Dodo diganti jadi nanti siang jam 14.00. Karena gue udah pusing banget, gue pasrah diperiksa dokter siapa aja. Melihat kondisi gue, dr.Jan (dokter yang gantiin dr. Dodo) mengira gue kena DB dan harus langsung cek darah. Ternyata semuanya normal. Gue dibolehin pulang dan cuma berobat jalan.

Sabtu, 26 April 2014. Nah ini puncak kesakitan gue. Ga ada perubahan, badan tetep sumeng kepala tetep pening. Ditambah rasa kangen terhadap suami yang teramat hebat, akhirnya gue nangis.. Nangis kayak anak kecil. Antara kesel karena sakit dan kangen. Plus, tiba-tiba gue sebel sama suami karena ga bisa pulang di saat istrinya sakit gini. Gue pengeeeen banget dia pulang, untuk apaaa? Untuk ngurusin gue lah. Selama gue sakit, Ibu yang paling telaten ngurus gue. Padahal Ibu adalah wanita bekerja juga. Gue sampe nangis juga saking ga enaknya sama Ibu, udah segede gini, udah nikah pula, sakit masih ajaaa ngerepotin Ibu. Sebelnya lagi, suami yang emang udah defaultnya menjadi orang yang cuek dan tidak peka, ya tentu saja tidak menyadari itu. Menurut gue, mbok yaaaa, walopun dia ga bisa pulang, coba lah telepon ortu gue untuk sekedar (walopun basa basi) minta maaf ga bisa pulang, nitip istrinya, dan maaf ngerepotin ortu gue. Bukankah gue ini sudah menjadi miliknya? Naaah, ini kali ya yang bikin gue tambah sumeng. Makan ati nunggu suami peka, which is tidak pernah terjadi sampai akhirnya gue marah-marah ke dia di whatsapp. Akhirnya dia ngerti, nelpon ortu gue. Nyahahaha...

Minggu, 27 April 2014. Kondisi gue tak kunjung membaik. Tidur pun gak tenang, sering banget kebangun. Lagi-lagi, Ibu yang nemenin gue. Ibu juga jadi ga bisa tidur karena mikirin gue. Ibu udah berkali-kali bilang ke Bapak untuk bawa gue ke RS lagi. Tapi Bapak menolak, sebaiknya nanti aja hari Senin sekalian waktunya kontrol. Menurut Bapak, obat gue belum bereaksi. Oiya, gue sempet sebel sama Bapak waktu gue sakit di rumah. Pokoknya, setiap Ibu berangkat kerja gue ga pernah tenang cuma di rumah berdua Bapak. Ehm.. Gimana ya, Bapak tuh kaya nganggap sakit gue boongan. Sering banget ngeledekin kalo gue sakit kangen suami. Kalo gue minta tolong ini itu, karena emang gue ga mampu, Bapak ngomel-ngomel bilang masa gitu aja ga bisa. Ya ampuuun, makin pusing gak sih gueee.. Tapi yaaa ga gue pungkiri juga yang nganter-nganter ke RS kan Bapak..

Senin, 28 April 2014. Waktunya kontrol ke dokter. Kali ini ke dr.Dodo, gue ceritain semua keluhan gue dan bilang udah dikasih obat sama dr.Jan tapi kondisi gue belum membaik. dr.Dodo curiga gue tipes, karena udah hari kelima tapi panas gue masih naik turun. Lalu gue cek darah lagi, kali ini cek tipes. Eh beneeeer, positif tipes! Langsung disuruh rawat inap.. Ibu coba nanya siapa tahu bisa rawat jalan. Menurut dokter sih bisa, asal benar-benar dijaga. Tapi mengingat kondisi rumah yang lagi rame (waktu itu lagi ada kakek, nenek, tante, sepupu, dan keponakan) dan Ibu tetep harus ngantor (which is gue sama Bapak), gue lebih milih rawat inap di RS supaya lebih terpantau dan cepet sembuh. Selama nunggu Ibu ngurus administrasi kamar, gue ga berenti nangis (drama abis!). Ga ngerti juga sih nangis kenapa, rasanya sedih banget ajaa.. Terus nelepon suami minta dia pulang, ga ada alasan lagi. Akhirnya yaaa karena tahu istrinya sampe rawat inap di RS akhirnya dia pulang. Horaaaay!

Sayangnya Irwan ga dapet pesawat malem itu juga. Terpaksa dia pake pesawat besok paginya, itu pun kan ke Jakarta, jadi baru sampe rumah sakit hari Selasa sore. Alhamdulillaaah.. Drama lain waktu di rumah sakit adalah kalo malem pasien ga boleh ditunggu. Jadi dari jam 7 pagi sampai jam 19.00 waktu kunjungan bebas, tapi jam 19.00 semua yang jenguk harus banget diusir. Awalnya agak parno yaa, tapi ternyata biasa aja karena gue tidur pules. Nyahaha

Setelah 5 hari perawatan di RS, akhirnya Jumat sore gue boleh pulang dengan segala pantangan makanan. Bisa bobok bareng sama suami selama 2 malam. Nyahaha.. Lalu hari Minggunya, suami berangkat ke Palu. Ihiks..

Hari Selasa 6 Mei 2014, gue kontrol ke dokter lagi dan besoknya udah boleh kerja asal jangan terlalu capek. And here i am, typing this post from my desk. :)

Oiya, waktu di RS gue sempet nanya kenapa Bapak "nyebelin" banget pas gue sakit di rumah? Ternyata dia pengen gue kuat, ga manja, ga usah nyuruh suaminya pulang. Karena begitulah resiko LDM. That's why dia sok nyuruh gue melakukan apa pun sendiri, karena ngegembleng gue untuk kuat, gak menye-menye pas lagi sakit. Aaaah antara terharu dan mikir "tapi kan gue yang ngerasain sakiiit..". Nyahahaha...

Yaaaa yang penting sekarang gue udah sembuh, walopun masih belom boleh beraktivitas kayak biasa.. At least, ga ada drama nangis-nangis lagi yaaa.. Hihihi..

Cheers!

Tiari

2 comments:

  1. walah... sakit toh mbak... kecapean bgt tuh kynya... smg sehat terus mbak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kemarinan ini.. Sekarang alhamdulillah udah sehat. Iya ya semoga kita semua selalu diberikan kesehatan. Aamiin..

      Delete

i'm so glad if you comment this post. But no 'Anonymous' please..
thank's.. :)

Instagram @tiariph