Friday, May 30, 2014

Saya Nggak Mau Menyesal Lagi

Hari libur Kamis kemarin, saya, IS, Ibu, Widya, dan seorang sepupu main ke PVJ. Biasa, mengisi hari libur dengan nonton, makan, ngiterin mall ga jelas. Rasanya kemarin saya hepi banget, sangat menikmati family time kami. Apalagi sepupu saya baru dateng dari Purbalingga, hepi lah saya jalan-jalan sama dia. Mungkin, over happy. Selepas maghrib, Ibu, Widya, dan sepupu pulang duluan. Saya dan IS masih ada perlu ke Carrefour dulu untuk nyari suatu barang. Di sana malah galau mau beli barang itu apa nggak, karena dirasa penting gak penting. Akhirnya gak jadi beli, karena gak jelas urgensinya. Nyahaha!

Ealah, galaunya kok keterusan. Padahal lagi bareng suami, ternyata masih bisa galau. Galaunya tanpa sebab, tiba-tiba kok bad mood. IS juga kok kayak berubah ya, lebih diem dan terlihat sedikit murung. Tepat di seberang Carrefour, ada A&W. Rasanya tiba-tiba pengen beli, atau lebih tepatnya sih tiba-tiba pengen duduk bareng dan ngobrol. Akhirnya kita kesana, cuma beli segelas root beer float dan sebuah waffle dengan es krim coklat + saus coklat. IS bingung kenapa saya tiba-tiba ngajak kesana. Saya bilang, "karena kamu pengen A&W kan dari kemarin? Root beer? Ya udah kesini aja, lagian aku tiba-tiba BT. Harus makan es krim dan coklat". Semua pesanan tandas kami lahap, tanpa banyak ngobrol. Rasanya lebih lega (dan lebih kenyang).

Di rumah, Ibu bikin bakso kuah komplit pake tahu dan ceker. Padahal udah kenyang banget, tapi siapa yang bisa nolak bakso bikinan Ibu saya. Kami makan lagi sambil haha hihi nonton tv, terus tidur. Genduuuutt...

Pagi ini, waktu lagi dandan mau ke kantor... Saya baru ingat, harusnya ingat ini dari kemarin, tapi saya malah lupa saking hepinya karena libur, jalan-jalan, dan makan enak. Astaga! Kemarin pengumuman ujian D IV IS dan saya lupa. Saya langsung tanya IS yang lagi main games di hpnya. Gak lulus, jawabnya santai. Saya diam. Akhirnya cuma bilang "yaaah..". Lalu saya diam lagi, melanjutkan dandan dengan perasaan yang campur aduk. Saya bingung harus berbuat apa dan menanggapi apa. Akhirnya saya cuma tanya, siapa temenmu yang lulus. Ketika dia jawab ada sahabatnya yang lulus, saya malah refleks nyubit (sayang) lengannya karena gereget kenapa dia gak lulus lagi. Mungkin, itulah ekspresi saya tadi. Dia tetep cuek main games, saya lanjut dandan sampai akhirnya saya dandan sambil.... nangis. IS gak tahu saya nangis, saya minta dia cepet keluar nyiapin motor untuk nganterin saya kerja. 

Saya bingung dan nyesel kenapa tadi malah nyubit, bukannya menyemangati. Tapi saya juga ga bisa bohong, bahwa saya dan dia, saya tahu, kita sama-sama kecewa. Jadi, kalo kalimat-kalimat penyemangat langsung keluar tadi, rasanya malah cuma bikin kami makin sedih. Kami, atau saya lebih tepatnya, masih mikir. What's next? What should we do then? Okay, continuing LDR Bandung-Palu chapter? Can i? Can we? 

Saya penganut paham everything happens for a reason dan semua kejadian pasti ada hikmahnya. Sekarang saya penasaran. Kenapa ya, sampai saat ini kami masih harus berjauhan? Alasannya apa? Hikmahnya apa nanti? Cuma Yang Maha Tahu yang tahu jawabannya, karena Dia yang nyiapin semuanya. Kami cuma bisa menunggu, berdoa, dan berusaha? Ya kan?

Ngomong-ngomong tentang usaha, ujian D IV ini adalah usaha IS yang keempat untuk bisa kembali dekat dengan keluarga. Tiga kali ujian D IV, sekali ujian KLIP. Semuanya masih gagal. Lalu saya penasaran lagi. Kenapa sih gak lulus terus? Kurangnya dimana? Insya Allah kami sudah berusaha sekuat yang kami bisa, baik dari usaha belajar maksimal dan usaha melalui doa. Terus kenapaaaa?

Oiya, masih ingat kalau saya punya mimpi besar lain? Keluarga saya mulai bertanya, kapan saya akan mulai mengusahakannya? Tiap mereka nanya, ada sedikit beban yang menghimpit. Saya selalu bilang nanti, kemarin tanggung lagi banyak dinas kantor; nanti, kemarin kan diopname. Nanti aja kalo udah pulih betul. Terus begitu. Padahal alasan sebenarnya adalah nanti, saya mau tunggu pengumuman ujian IS. Saya yakin inilah waktunya. Mimpi saya ini, kalo berhasil, harus membangun LDR yang lebih jauh lagi. Saya nggak mau ketika IS mendekat, saya malah menjauh. Begitu. Iya, saya se-PD itu. PD akan kemampuan saya dan IS. 

Lalu, ketika harus gagal dan saya belum mulai bergerak berusaha? Ya saya menyesal, dong. Mulai nyalahin diri sendiri kenapa kurang ngedoain IS dan kenapa gak mengusahakan mimpi saya dari dulu? Astaga, maaf ya, pagi-pagi udah bikin postingan curhat kacau begini.. Saya sedih, pemirsaaaaa...

Padahal saya tahu betul, menyesal sekarang juga gak akan mengubah keadaan. Tapi penyesalan itu bikin kita berkaca, supaya ingat, jangan ulangi kesalahan yang sama. Karena pada akhirnya nanti akan menyesal. Bodohnya saya, saya udah mengalami ini berkali-kali. Saya gak punya kaca apa gimana sih? Sampai harus menyesal berkali-kali.

Ah, saya nggak mau menyesal lagi....


4 comments:

  1. tetap semangat mbak... \^^/
    oia mbak ikut pindah ke tempat istri minta balik home base ke bandung suami mu mba coba, temen suami ku bisa mba dia ikut istrinya (satu instansi) ... semoga semuanya yg terbaik dan yg baik buat mbak sekeluarga ya mbak.. aamiin... Yaa Rabb...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oiya bisa kayak gitu? Waaah kalo bisa mah enak atuh, coba nanti aku bilang ke suamiku. Eh, tapi kita beda instansi.. Semoga bisa juga. :) Anw, makasih infonya Mba. :)

      Delete
  2. Yaah tia.. Turut sedih ya :'(
    Sekarang susah banget kali ya buat ikut d4.
    Btw wasapin aku dong nomor kamu gak ada, hp ku rusak dan hard reset nomer ilang semua hiks..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya belum rezekinya..
      Oke, segera kirim wasap!

      Delete

i'm so glad if you comment this post. But no 'Anonymous' please..
thank's.. :)

Instagram @tiariph