Thursday, October 18, 2012

Minggu Payah

Selama seminggu ini, saya ngerasa payah banget. Perasaan payah ini muncul setiap pulang kerja sampai saya tidur. Saya nggak tahu apakah kata 'payah' adalah kata yang tepat untuk menggambarkan keadaan saya.

Semingguan ini, setiap sore menjelang malam sepulang kerja saya males ngapa-ngapain blas! Pulang kerja lalu sendirian di kost tidak lagi mengasyikan setelah menikah. Yang ada kangen suami bertubi-tubi. Hehehe. Pernah suatu malam, saya sampe nangis saking pengen cepet bisa tinggal bareng suami dan bahkan sampe kepikiran untuk resign. Hehe, yak galau melow kayak gini emang bikin kita gak berpikir pake logika. Untungnya itu nggak setiap malam.

Malam-malam lainnya, itu tadi.. Saya maleeeees ngerjain kerjaan domestik anak kost. Jadi yang saya lakukan begitu nyampe kost : nyalain kipas angin, tv, ganti baju, trus langsung tiduran sambil ngoprek hp atau wasapan sama suami. Baju kotor bekas kerja pun masih berantakan di karpet. Bukan saya banget yg biasanya langsung dirapiin masuk ke ember cucian. Nah saya bisa berlama-lama bgt tuh tiduran. Tv dinyalain tapi ga ditonton. Males bgt mau bangun sekedar untuk cuci muka dulu, makan, apalagi nyuci bebajuan. Pokoknya saya nggak pengen ngapa-ngapain. Asli jorok banget. Biasanya saya baru bangun setelah saya ngerasa ngantuk *lah?*, sekitar jam 10-11an baru deh saya ke kamar mandi, bersih-bersih. Udah jam segitu jangan harap sempet nyuci2 kerjaan domestik doooong. Badan bersih, solat isya, terus tiduuuuur.

Paginya, saya bangun jam 5an seperti biasa. Setelah itu saya leyeh-leyeh lagi nonton tv, jam setengah 8 baru mandi dan siap2. Terus jam setengah 9 baru berangkat ke kantor. Padahal jam masuk kantor itu jam setengah 8. Oh gosh... Parah banget saya minggu ini. Dan mungkin puncaknya hari ini, kata temen saya tadi pagi si bos bilang "tiari sekarang datengnya siang ya?". Artinya, saya bukan lagi parah, tapi kronis. Tapi masih mendingan lah saya parahnya cuma di kost, karena di kantor saya semangat. :D

Saya sendiri juga nggak tau kenapa kemalasan saya bisa sampe separah ini. Bikin kerjaan domestik jadi keteter gak karuan. Bahkan saya akan membawa cucian kotor saya ke bandung karena gak sempet nyuci. Saya akan di bdg sampai hari selasa karena ada acara kantor *yeaaaaay*. Jadi baju kotor itu sabtu dicuci, dan ketika udah bersih akan saya pakai sebagai bekal baju dinas senin dan selasa. Praktis kaaann.. *beda tipis antara praktis dan males*. Nah, makin jelas kan keparahan saya sekronis apa. :((

Haduuuu, heran. Dulu saya enjoy bgt menikmati waktu sendiri di kost untuk namatin baca novel dan blogging. Sekarang kok enggak yaaa? Padahal saya masih punya bacaan-bacaan seru : 4 novel, majalah cosmopolitan edisi okt, dan komik-komik IS yang ditinggal di sini. Dan lagi-lagi heran kenapa saya jadi malea untuk nyentuh mereka.

How about blogging?

Blogging takes time. Saya sedang berusaha melunasi hutang-hutang posting. Beberapa postingan udah tersimpan di draft, tinggal dilengkapi foto aja. Nah, ini sumber kemalesannya. Fotonya itu gak terfokus di 1 storage. Ada yg di komputer kantor, laptop, netbook, digicam, dan yang paling jauh di laptop IS di Palu sana.  Untuk ngelengkapinnya, di kantor gak sempet dan di kost kan males. Jadah posting-posting itu masih di laci draft saya.

Maaf ya kalo postingan kali ini bernada curhat payah lagi... Hehehehe

Salam hore,

Tiari yang lagi kangen suaminya. :D

Published with Blogger-droid v2.0.9

No comments:

Post a Comment

i'm so glad if you comment this post. But no 'Anonymous' please..
thank's.. :)

Instagram @tiariph