Wednesday, February 26, 2014

Weekend di Kebumen & Purworejo

Weekend kemarin, gue dan temen-temen kantor ramean ke Kebumen, Jawa Tengah demi menghadiri pernikahan Vidya, temen deket gue di kantor. Semuanya excited dengan perjalanan ini, biasaaa sekalian jalan-jalan. Uniknya, sejak beberapa bulan yang lalu kami udah nabung untuk beli tiket. Setiap bulan 100ribu, dikumpulin di Ibu Anna sampai sejumlah 500ribu. Bukan karena segitu sulitnya, tapi supaya lebih memudahkan aja. Who knows kan ketika udah waktunya beli tiket kereta, ada yang lagi butuh duit trus malah ga jadi ikut? Makanya duitnya udah ditabung duluan. Hihi

Jumat, 21 Februari kita berangkat dari Stasiun Pasar Senen jam 20.30 pake kereta Sawunggalih. Sampai di Stasiun Kebumen sekitar jam 3 atau jam 4an gitu, gue lupa. Trus langsung cus ke hotel, istirahat bentar sampai saat kondangan tiba. Jam 10.30 kita udah rapi jali mau kondangan. Jarak hotel ke tempat resepsi deket bingiits, cuma 5 menit driving. 

Warga Puslitbang PPI
  
with the bride & the groom

Abis kondangan, kita balik ke hotel lagi bentar untuk ganti baju. We were going to Purworejo, visiting one of our office mate's house, Pak Digyo or we call him Pakdhe. Jadi sejak di Jakarta, Bapak-bapak dan Ibu-ibu di kantor udah heboh mau ke kampung halaman Pakdhe di Purworejo dan Pak Basuki di Kebumen. BTW, gue udah pernah cerita belum sih kalo di kantor gue itu gap umurnya jauuuuh bangeeett.. Mostly kelahiran tahun 60an, seumuran ortu gue. Yang 80's cuma 6 orang aja. Yang seumuran sama gue (87), cuma Vidya doang. Among all, gue yang paling muda. :) Nah, pas jalan-jalan kemarin anak 80'snya cuma gue doang, yang lain ada yang balik duluan, nginep di rumah mertuanya, dan ada yang gak ikut. Awalnya gue agak gimana ya, sungkan aja karena ga ada temen-temen ikrib gue.. Tapi yasutralah, toh mereka temen-temen gue di kantor.. Gue menghormati mereka seperti ortu gue aja.. Jadilah kemana-mana gue ngintilan mereka dan ternyata seru juga lhoo.. :)

Pakdhe tinggal di Desa Tegalkuning, Purworejo. Masuk ke desanya jauuuuuuuhhh banget.. Tipikal desa-desa di Jawa Tengah. But i love it! Maklum, penggemar berat Jawa Tengah. Hehehe... Rumah Pakdhe masih semi tradisional khas Jawa, suka deh. Mirip rumah sodara-sodara gue. Keluarganya Pakdhe baik-baik bangeeett, kita diservice banget. Disediain ini itu, makanan melimpah, ada duren, dipetikin kelapa muda, menyenangkan!


di rumah Pakdhe

Gue sempet jalan-jalan sendiri tuh di sekitar rumahnya.. Aaah, bikin kangen Purbalingga, kampung halaman Bapak. Hihihi..

jalan ke sawah, sendirian :)

Abis solat Ashar, kita cabut dari rumah Pakdhe. Pakdhe ditinggal, mau nginep di sana. Malemnya, Kebumen hujan dereeesss.. Aaah sayang banget nih, malem minggu pula. Padahal pengen jalan-jalan kuliner.. Berhubung gue laper berat dan ga mau rugi cuma diem di hotel doang, gue ngajak temen kantor gue yang lain (beda Puslitbang), Fajar untuk cari makan malem di sekitaran hotel. Hujan-hujan payungan berdua cari makan. Untungnya hotel kita di tengah kota dan deket kemana-kemana. Makanan rekomendasi Vidya bisa ditempuh dengan jalan kaki doang. Karena lagi ujan, jadi agak PR yaa nyarinya. 


Gue  penasaran banget sama Sate Ambal, ini makanan khas Kebumen. Then i tasted it, and it's tasty! Jadi Sate Ambal ini terbuat dari daging ayam, yang membedakan dia dari sate ayam biasa adalah bumbunya dibuat dari kacang kedelai (CMIIW). Trus nyoba nasi goreng babat juga, enak juga lhoo. Rame pun tempatnya, walopun hujan tetep banyak yang beli. Nah kalo wedang ronde ada di depan hotel. Enak banget! Pas untuk waktu hujan gitu.. 

Besoknya, Minggu 24 Februari 2014 agenda kita main ke rumah Pak Basuki di Karang Sambung, Kebumen. Ini juga jauuuuuuhh bener dari kota. Masuk ke dalem desanya pun jauuuuh juga. Ga ada angkot pula. Saking jauhnya, kita bahkan harus nyebrang jembatan gantung yang cuma bisa dilewatin motor. Dahsyat! -.-"


me with Pak Bakti

Sama halnya dengan di rumah Pakdhe, di rumah Pak Bas juga disediain macem-macem makanan. Ya ampuuun.. bikin kangen kampung halaman banget! And surprise, they served Golak, Kebumen original snacks! Gue penasaran banget sama kudapan ini, karena Vidya dan Mbak Lia (suaminya orang Kebumen) sering banget cerita betapa enaknya Golak. Emang enak ternyataaa, tapi dimakannya harus pas masih anget. Kalo udah dingin jadi keras.

Golak

Abis dari rumah Pak Bas, kita mampir dulu ke Pasar Tumenggungan untuk beli oleh-oleh trus balik ke hotel bentar untuk rapi-rapi trus langsung ke stasiun. Siap-siap balik ke Jakarta pake Sawunggalih jam 18.59...

pose dulu di depan Stasiun Kebumen

So far weekend kondangan getaway kali ini seru. Jarang banget kita bisa jalan-jalan kayak gini, hmm someday gue pasti bakal kangen momen bareng2 warga Puslitbang PPI. Hiks. Anywaaay, jalan-jalan kemarin juga sukses bikin gue kangen pengen ke rumah Mbah Kakung-Putri di Purbalingga. Hiks.. Pengen nengokin mereka, kangen liburan di sana, kangen suasana rumah Mbah dan sekitarnya.. :')

Ehm, turn left?
I found this sign near to my hotel. Hihi.. Padahal cuma sekitar 2 jam lagi ke Purwokerto terus Purbalingga.. :))

Until next post!

2 comments:

  1. hahahahaha deketan tuh kampungnya ma mbak... mbahku di banyumas... hehehehehehehe ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaaah.. sama dong serumpun kitaaa.. :)

      Delete

i'm so glad if you comment this post. But no 'Anonymous' please..
thank's.. :)

Instagram @tiariph