Tuesday, August 19, 2014

Bikin Photobook

Gara-gara baca postingannya Mbak Bebe tadi pagi, jadi kepikiran untuk bikin photobook sendiri deh. Di situ, Mbak Bebe desain photobook pake Photoshop. Berhubung minggu lalu gue lagi ikrib banget sama Photoshop untuk bikin backdrop pameran dan buku profil kantor, so far tekniknya kan sama yaa.. Gue baru keingetan deh bahwasanya kalo niat bikin photobook sendiri itu bukan hal yang mustahil. Tapi, kemampuan Photoshop gue kan cemen banget yaaa.. Yang ada takutnya bukannya fun malah stress bikin layout desainnya. Hayaaah.. Ternyata setelah gue klik link di postingannya Mbak Bebe, gue baru tahu kalo sebelumnya dia udah pernah bikin photobook juga. Desainnya dilakukan di software yang disediakan jasa pencetakan photobook. Tinggal pilih desain dan fotonya, bebas merdeka sesuai keinginan kita. Provider cuma bertugas untuk mencetak dan mengirimkannya aja. Wuih, enak banget yaa.. Lebih mudah, ga perlu stres ngadepin Photoshopnya. Tapi Mbak Bebe kan di Swedia.. Di Indonesia ada nggak yaa...

Ngomongin tentang photobook.. Gue setuju banget apa yang dibilang Mbak Bebe di sini. Di era serba digital seperti sekarang, foto-foto udah jaraaaaang banget yang dicetak. Mostly cuma end up di sosial media. Emak gue pernah ngeluh tuh, kalo kita abis foto-foto di digicam, dia sering bilang gini: "ah males, sekarang foto kok nggak pernah dicetak". Gue sendiri, honestly, lebih suka foto yang dicetak dan rapi dalam sebuah album. Beberapa waktu lalu, setelah libur lebaran dan menghasilkan banyak foto, gue berniat untuk cetak foto-foto liburan berdua suami. Apalagi di Bandung Jonas Photo terkenal oke banget ya dalam hal cetak mencetak foto. Yang gue pikirin sih ya cuma cetak aja fotonya, terus ditempel ke album. So simple and jadul. Nah yang bikin males adalah mikirin file mana yang akan dicetak. Jadi sampe sekarang belum dieksekusi lah itu. Pengen sih dibuat kaya album kawinan, tapi harganya mehong bangeeett.

Setelah lihat photobooknya mbak Bebe, gue semangat dan langsung browsing dengan kata kunci 'membuat photobook'. Muncullah web jasa pembuatan photobook Snappy dan Wonderbook. Kalo Snappy kita udah tahu lah ya, dia ada dimana-mana. Nah, khusus untuk photobooknya yang ngerjain adalah Snappy Bendungan Hilir, Jakarta. Gue tahu tempatnya dan emang kayaknya yang paling gede dibanding Snappy lainnya. Desainnya dilakukan secara online, terus kita kirim filenya, bayar, lalu tunggu photobooknya dikirim ke alamat kita. Kalo Wonderbook, tempatnya malah di Bandung nih. Cara desainnya dengan cara download dulu softwarenya dari webnya Wonderbook, seterusnya sama kaya Snappy. Nah, gue ulik lah dua photobook making itu. Membanding-bandingkan mending yang mana... Karena setelah gue coba-cobain desain, keduanya memiliki kesamaan yaitu tetep aja guenya harus kreatif! Bukan cuma tentang milih dari ribuan foto, tapi juga milih tema, layout, background, clip, font, filter, dll.. Semuanya udah disediain sama mereka sih, kita tinggal milih-milih aja. Heeey, tapi memilih itu susah kaaan? Kalo salah pilih bisa berabe nanti, yang ada malah males liat photobooknya..

Anywaaaay, demi terwujudkannya photobook liburannya Tiari dan Irwan, gue bakal berusaha dan akan terus berusaha membuat desain yang oke untuk photobook pertama kita!

Oiya, temen-temen di sini ada yang udah pernah bikin photobook di Snappy atau Wonderbook? Atau ada rekomendasi tempat lain? Share dooong... ^^


1 comment:

  1. Halo Tiari? gimana kabar pembuatan photo booknyaa? hihi
    Oh iyaa mau koreksi dikit.. hahaha.. aku bikin desain photobook-ku yang pertama juga pakai photoshop kok. Pas masukin ke program photobooknya udah berbentuk jpg. Jadi memang lebih gampang dibuat dari photoshop dulu.. ^^

    Sayang di Bandung - Jakarta belum banyak tempat print photobook gini yaaa.. semoga cepat bermunculan deh supaya lebih gampang kalau m au print2 photobook lagi..

    ReplyDelete

i'm so glad if you comment this post. But no 'Anonymous' please..
thank's.. :)

Instagram @tiariph