Wednesday, November 24, 2010

Petualangan Mencari Sepasang CIncin

Hmm, setelah kemarin aku bersedih-sedih ria, sekarang mendingan kita bahas yang seru-seru aja yuks! kembali berhubungan dengan persiapan tunangan yang sepertinya harus diundur. *eaaaa, sedih lagi deh..*

setelah obrolan tentang tunangan itu, hal pertama yang langsung ada di pikiranku langsung CINCIN!! seneng rasanya, ahirnya moment untuk mencari dan memakai cincin itu akan segera tiba. setelah irwan balik ke jakarta, hari2 selanjutnya aku isi dengan browsing model2 cincin yang lucu-lucu dan bikin ngiler. rencananya aku bakal pakai cincin emas putih, standar aja sih kayak pasangan lain. nah, irwan kan ga boleh pake emas tuh, kita rada bingung juga kalo emas putih boleh apa nggak. ealaaaahh, ndilalah pas kita lg bingung gitu, keesokan paginya di acara Teropong Trans TV yang dipandu oleh AA Jimi pas ngebahas tentang cowok yang pake perhiasan. pas banget deh! kebetulan waktu itu Ustadznya kalo ga salah Ustadz Aam Amirudin. kalo aku ga salah tafsir dari acara itu, perhiasan yang boleh dipake cowok tuh cuma cincin, itu pun bahannya gak boleh emas, harus di bawah emas. kalo emas putih, masih diragukan, karena sebagian orang bilang boleh dan sebagian lainnya bilang gak boleh. karena itu meragukan, jadi sebaiknya cowok jangan pake emas putih. Irwan pun dari awal gak mau, walopun emas putih. Nah, aku kan suka banget baca wedding preparation blog yang pastinya di sana juga sering dibahas masalah cincin. dari sebelum ada rencana tunangan, aku udah tau ada logam Palladium yang lagi in untuk dibuat wedding ring cowok. lalu, aku rajin browsing nyari dimanakah aku bisa mendapatkan cincin palladium, khususnya di Bandung..

Dari hasil browsing itu, setau aku di Bandung tuh paladium masih susah dicari, kalo di Jakarta udah lumayan banyak.. Masalahnya, hehehe, aku jd membeberkannya di sini. ortuku ga bakal ngijinin aku kalo aku jalan ke jkt sendiri utk ketemu irwan. yah, gitu lah ya, ngerti kan? maka dari itu, aku masih keukeuh nyari di bandung. karena susah, ahirnya sempat diputuskan ya udah irwan pake silver aja kalo gitu. kan di mall juga banyak. sedangkan irwan sendiri menyerahkan segala sesuatunya ke aku, dia hanya menjadi pemberi dana. hehehe..

sebenernya aku agak kurang sreg kalo dia pake silver, kok kesannya kayak main-main ya.. tapi aku berusaha nerima aja deh. trus aku iseng pergi ke sebuah toko emas yang udah jadi langganan.. sayangnya di sana ga nerima kalo bawa model sendiri, harus model yang ada di toko aja. udah gitu jadinya lama, sekitar 1 bulan. yaaahh.. padahal tadinya mau gini, cincinku dipesan di sana. cincin irwan di tempat lain yang tempat silver. rencananya kita mau hunting cincin itu tanggal 13 November 2010. jadi, sebelum irwan dateng pada hari itu harus dipastikan kalo aku udah nemu tempat yang tepat, jadi ga buang2 waktu untuk nyari2 lagi..

pada suatu hari, irwan bilang kalo dia juga sebenernya ga mau pake silver, dia pengen paladium aja.. hahahaha.. ahirnya aku googling lagi, nyari dimana aku bisa dapet cincin paladium di bandung. eh ternyata banyak muncul pertanyaan yang sama. trus aku klik salah satu wedding prep blog orang lain *lupa nama dan linknya*, dia orang bandung juga yang nyari paladium. ahirnya dia dapet di Bill's Jewelery. langsung lah aku klik link itu, yang ternyata menghubungkanku pada sebuah online shop yang melayani pembuatan perhiasan, dan tempatnya ada di daerah Cilangkap, Depok. dari page itu tampaknya cukup meyakinkan, sayangnya online. ibuku ga ngijinin kalo belinya online, terlalu beresiko katanya. iya sih, aku juga gak mau. lagian aku dan irwan juga belum tau ukuran jari kita masing-masing. kata irwan sih mending disamperin aja kesana. kita minta ijin ke ibuku, supaya dibolehin pergi berdua ke jkt. waaaa, aku takut ga boleh..

ternyata Alloh memberikan petunjuk-Nya. tanggal 14 November aku ada test di Jakarta, berarti tanggal 13 aku harus udah ada di jakarta. dan ibu ngasih izinnya, karena emang akunya ada perlu. alhamdulillah..
aku mulai nanya-nanya ke ownernya Bill's Jewelery itu. dan kita pun mantap untuk pesen cincin di sana.

tanggal 13 November 2010, aku berangkat sendiri dari Bandung. trus ketemuan sama irwan di lebak bulus. dari lebak bulus kita ke kampung rambutan. yeah, i'm stupid. padahal kan ada juga bus Bandung - Kampung Rambutan. ya udah lah yah.. dari kampung rambutan mulai bingung deh kita.. dikasih ancer-ancer sama Mas Kis (owner) dari rambutan naik angkot ke simpangan depok. nah, angkot nomor berapakah itu? lalu kita nanya ke seorang penjual minuman, dia ngasih tau naik angkot 112. pas kita udah duduk di depan, aku bilang ke spoirnya untuk nurunin kita di simpangan. eh kata sopirnya ga lewat, yang lewat simpangan tuh nomor 37. saat itu waktu menunjukkan pukul setengah 1 siang. lalu kita naik angkot 37. dan sopirnya mengiyakan akan menurunkan kita di simpangan. ternyata dari kampung rambutan itu cukup jauh.. angkot itu melewati jalan raya bogor.. kayaknya perjalanannya berasa lamaaaaa bgt trus panas n laper pula! eh, pas tiba-tiba angkotnta mogok bo! trus penumpang cowok disuruh ngedorong, berarti termasuk irwan lah.. Ya ampun, kasian banget irwanku itu.. panas terik begitu harus ngedorong angkot. kurang ajarnya, pas angkotnya udah sampe di tepi, kita semua diturunin suruh naik angkot lain! owalaaaaah.. gantilah kita dengan angkot 37 lainnya dengan tidak lupa bilang minta turunin di simpangan. pas udah sampe simpangan, kita bingung, lalu ahirnya kita keluarkan peta yg kita bawa dr td. kata sopir itu, disuruh naik angkot lagi yang nomor 41 kalo mau ke cilangkap. ketika angkot 41 lewat, ternyata eh ternyata, angkot itu sumbernya dari kampung rambutan juga! haduuuuhh..

trus kita ahirnya diturunin di Cilangkap, katanya ke dalemnya naik ojek. asal kalian tau ya, dari kampung rambutan sampe cilangkap itu jauh banget-banget. gila deh pokoknya jauhnya.. lalu kita naik ojek, pas nyebutin alamat yang dituju, para tukang ojek gak tau semua. ini mengakibatkan kita dikerubutin tukang ojek yang saling memberikan pendapatnya dimanakah lokasi itu berada.. setalah ada 1 tukang ojek sotoy yang bilang itu ada di daerah *aku lupa* maka kita diantar kesana, dan ternyata salah. tukang ojeknya pun masih harus nanya-nanya ke satpam atau orang yang kita temui di jalan. lalu ahirnya seorang satpam memberikan arah yang tepat. dan itu tuh jauh ajaaaaa, muter-muter kampung gitu. perjuangan banget deh pokoknya.. sampe ahirnya kita menemukan tempatnya... alhamdulillah..

sampe di sana sekitar jam 2 lebih, gileeee butuh waktu 1,5 jam lebih dari kampung rambutan. kebodohan lainnya, waktu udah sampe di rumah Mas Kis, aku baru baca sms dari istrinya mas kis yang udah dikirim dari tadi. dia ngasih tau kalo dari kampung rambutan itu naik angkot 41, trus turunnya jangan di cilangkap, karena itu bakal muter jauh banget! Ya ampuuuuuuuuuuuunn.. telat banget sih aku.. :((

lalu, setelah ngobrol dan bernegosiasi ahirnya kita jadi pesen di situ... ya iyalah, udah jauh2 dateng trus ga jadi.. wiihh gila aja.. kita pesen cincin sesuai yang kita inginkan. nah ini penampakannya..

yak itu dia! simpel banget.. karena kita juga ga mau yang heboh-heboh amat. malahan yang punya irwan dibikin polos aja ga pake diamond. lagian aku juga ga suka kalo cowok bing-bilng gimana gitu.. hehehehe

pulangnya, kita dianterin sama pegawainya mas kis ke depan. saat itu udah jam setengah 5an. sumpahnya kita belum makan siang.. lapeeeeeeerr.. ahirnya kita makan siang yang udah sangat telat di Mall Cijantung.. di Solaria, da kebetulan dapet tempat yang dipinggir jendela jadi bisa liat view di malam harii.. yah, itung2 ngobatin capek seharian hunting cincin.. hehehe

ternyata, petualangan kita belum berakhir! dari sana, irwan harus nganterin aku ke tempat Pakdhe, tempat aku nginap. aku dikasih tau sepupuku disuruh naik buas Agra Mas dari Pasar Rebo. pas kita sampe pasar rebo itu waktunya kurang pas. busnya jalan, jadi kita harus lari-lari ngejar bus trus langsung loncar ke busnya. ya ampun, ada-ada aja deh.. untungnya busnya ac, kosong dan cukup nyaman, jadi lumayan lah buat istirahat. kita turun di Gading Serpong, trus dari sana dijemput sama sepupuku. sampe di rumah Pakdhe sekitar jam setengah 9an, dan irwan ahirnya ikut nginap di sana untuk ikut nganterin aku tes keesokan harinya. fyuuhh..

yah begitulah petualangan kita dalam mencari cincin. semoga aja hasilnya memuaskan, dan katanya hari ini atau besok mas kis mau nganterin cincinnya ke kantornya irwan. asiiikk.. ga sabar deh untuk ngeliat dan makenya.. ehehehe..

tau ga, kebodohanku belum berakhir.. kemarin banget, aku browsing lagi, eh baru inget sama Soulmate wedding ring, itu kan tempatnya di mall artha gading. dan di sana juga ada paladium. hadoh! padahal aku udah tau Soulmate dari dulu, tapi kok pas giliran aku yang mau nyari cincin malah lupa ya? kan ga perlu jauh2 kayak dulu.. huhuhu, ya sudahlah.. kan kalo dapetnya di soulmate belum tentu ada cerita menarik kaya gini.. hehehehehe

*glek! baru nyadar kalo posting kali ini kepanjangan lagi* maap yaaa..


1 comment:

  1. hahahaha,,iya,,panjang banget ceritanya...
    tulisannya kekecilan...
    cape bacanya...hehehe

    tapi selamat ya uda dapet cincinnya...
    kalo aku kmaren pesen di kaliem,,,2 minggu jadi...

    ReplyDelete

i'm so glad if you comment this post. But no 'Anonymous' please..
thank's.. :)

Instagram @tiariph