Wednesday, June 20, 2012

God's Secrets : Everything Happens for A (Good) Reason


Ssstt.. postingan ini akan panjang dan lama :)

Masih inget postingan gue yang ini? Di situ terlihat jelas kalo gue sangat kecewa karena jadwal prewed gue diundur sampe dua bulan. Yah siapa yang gak kesel sih kalo udah merencanakan suatu hal dengan matang, lalu hal tersebut tidak bisa kita wujudkan sesuai kenyataan, wajar kan? Tapi gue balik lagi percaya ke ‘Manusia boleh berencana, pada akhirnya Tuhan yang menentukan’. Logika gue mulai jalan lagi, masih ada hal kecil tapi penting lain yang harus gue beresin seperti : milih wedding song list, milih foto dokumentasi pribadi buat di meja gallery foto, ngedit foto-foto tersebut, mencetaknya dan beli frame kecil-kecilnya, fixed desain undangan, dst dst dst.. Tugas-tugas tadi gak berat kan, bisa gue lakuin tiap weekend supaya gak kerasa tau-tau udah waktunya prewed aja. Intinya, gue mulai menukar jadwal dan mengerjakannya, dan alhamdulillah satu persatu mulai keliatan hasilnya. :)

Di tengah keribetan keseruan nyiapian pernikahan, gue masih harus bertanggungjawab sama kerjaan di kantor dong. Kadang otak gue gak sinkron, waktu di kantor gue tiba-tiba inget printilan nikahan dan pengen cepet-cepet ngerjain, giliran udah pulang kerja lagi leyeh-leyeh nonton tv ealahdalah tu kerjaan tau-tau nyusup aja di otak gue. *garuk-garuk tanah*

Nah, minggu ini (tanggal 18-22 Juni) harusnya gue dinas ke Medan. Tapi batal karena gue ada penugasan mendadak untuk jadi salah satu panitia Seminar dan Workshop Cyber Security.  Program ini adalah salah satu bentuk kerjasama antara MCIT dengan ETRI Korea (Electronics Telecommunication Research Institute). Seminarnya tanggal 18 Juni di Mandarin Oriental Hotel Jakarta, sedangkan workshopnya dilaksanakan selama 4 hari (19-22 Juni) di NICT Training Center, Ciputat. Mengingat materi dan trainernya yang oke (langsung dari Korea), dapet sertifikat (perhari), dan GRATIS, gak heran kalo banyak yang berminat untuk jadi peserta program ini. Bahkan jumlah calon peserta yang konfirmasi melebihi dari kuota yang disiapkan. Wow. Singkat cerita, walopun awalnya gue sempet stres dengan urusan persiapan acara ini yang serba mendadak, pada akhirnya gue seneng karena acara ini sampai sekarang masih berjalan dengan lancar. Oh ya, tapi ada cerita gak enaknya.. setelah nama gue jadi CP untuk pendaftaran acara ini, which is no hp gue pun tersebar ke khalayak *lebay*, gue pun jadi rajin ditelepon oleh private number yang tentu saja gak pernah gue angkat. Gue pernah gak sengaja ngangkat sekali karena refleks. Waktu itu gue lagi pules tidur, tau-tau hp gw bunyi dengan nyaringnya, langsung lah gue angkat dan ternyata yg nelpon suaranya mas-mas gitu.. gak penting nanya gue udah tidur apa belum, trus gak mau ngaku dia siapa dan malah sedih kenapa gue gak inget dia, trus nyuruh gue dengerin dia ngomong. Langsung gue matiin. Pas gue liat ternyata itu jam 3.21 subuh. SAKIT!

Karena ada acara ETRI itu, maka dinas gue diundur jadi minggu depan, mulai tanggal 26 Juni. Yes, 26 Juni. That should be my prewed photoshots time. :( Awal bulan Juni gue udah bilang ke temen kalo gue mau cuti tgl 25-27 Juni. Tapi gue belom bilang lagi ke dia kalo gue batal cuti. Lalu, ketika atasan memutuskan dinas gue diundur minggu depan, temen gue bilang gue gak boleh cuti karena dinas itu gak bisa diundur lagi. Yaa gue bilang dong kalo gue batal cuti dan dinas minggu depan gak masalah. Nyess.. tiba-tiba gue ngerasa ‘untung prewed gue diundur, ternyata gue gak boleh cuti, bok!’. J Kalo kata Kakak, itu hikmahnya. Yap, hikmah dari suatu kejadian. Aaaak, rasanya pengen minta maaf plus meluk Ibu dan IS karena gue sempet ngeyel pengen prewed tanggal 26. Ternyata mereka benar! Tanggal 26 bukan tanggal yang tepat, percayalah! :’)

Gue kira, hikmah batal prewed tanggal 26 cuma itu doang. Itu aja udah alhamdulillah banget. Ternyata enggak, pemirsaaaah.. Masih ada hikmah lain yang indahnya subhanallah.. Kalo minggu lalu gue harusnya ke Medan, gue belom tau minggu depan kemana. Dalam urusan perjalanan dinas, gue termasuk orang yang pasrah. Gak terlalu ngarep dan keukeuh mau kemana. Ngarep sih pernah, ya wajar lah. Tapi gak harus dituruti kan, profesional meeeenn.. gue gak pernah protes, nrimo. Sampai suatu hari.. kemarin tepatnya. Atasan gue bilang minggu depan gue ke Makassar. Okesip. *gue masih belum ngeh*. Alhamdulillah Makassar, at least ada yang dikenal temen seangkatan. *gue masih belum ngeh juga*. Sampai akhirnya atasan gue pergi, tiba-tiba otak gue teriak.

“Sadar wooooyy, itu Makassar. Lo bisa ketemu IS disana, Tiariiiii..”. 

What? Makassar?? Aaaaak, tiba-tiba gue senyum-senyum sumringah kesenengan. Gue langsung telepon IS, cerita A sampe Z. Dan IS bilang dia akan nyusul gue ke Makassar. *blushing*

IS emang bukan di Makassar, dia di Palu. Tapi jarak Palu ke Makassar dan Palu ke Jakarta jelas lebih deket ke Makassar dooong. Dan yang lebih penting : CHEAPER. Yes, jauuuuh lebih murah. Kita ketemu di tengah. J Gue dinas sampe hari Sabtu, rencananya IS mau nyusul gue hari Kamis malam pulang kerja sampai hari Minggu. Artinya, gue bakal extend sampe hari Minggu sore/malam di Makassar. Hihihi, gue kira kita bakal ketemu lagi abis lebaran menjalang nikah, ternyata rahasia Alloh lebih indah. Semoga semuanya lancar, Ya Alloh..

Sejujurnya, sambil ngetik ini gue takut. Takut kenyataan nanti gak sesuai harapan. Tapi lagi-lagi gue yakin, kalo Alloh itu udah punya rencana-rencana indah buat hamba-Nya. Kalo pun sampe gak jadi karena suatu hal, pasti bakal ada hikmah lainnya, tinggal tunggu aja waktunya. Kayak kali ini, dulu gue gak tau sama sekali kan kalo ternyata gue ditugasin mendadak jadi panitia, batal ke Medan, lalu malah akan ke Makassar.. No body knows.. But honestly, dari semua perjalanan dinas, gak pernah gue sengarep sekarang. Hehehehe..

So, doakan semuanya berjalan dengan lancar ya, teman-teman! :)


Cheers,

Tiari

No comments:

Post a Comment

i'm so glad if you comment this post. But no 'Anonymous' please..
thank's.. :)

Instagram @tiariph