Thursday, January 3, 2013

Nyobain Kuliner Palu

Kalau sebelumnya saya posting tentang masakan saya di Palu, kali ini saya mau share tentang kuliner yang saya cobain di Palu. Saya masak cuma 3 hari kerja (Senin, Selasa, Rabu) selebihnya ketika long weekend saya males masak karena saya ingin wisata kuliner. 


pisang goreng + sambal
Pisang goreng ini adalah jajanan saya di sana. Nggak sengaja liat malem-malem waktu dari mana yaa (lupa). Dijual di pinggir jalan gitu. Makanan jorok nan enak. Hehehe. Apa yang spesial dari pisang goreng? Di Jawa juga banyak. Enaknya pisang goreng di Sulawesi itu karena makannya dicocol ke sambel. Dulu pertama nyoba waktu di Bunaken, Sulawesi Utara. Khas Sulawesi banget deh pisang goreng pake sambel. Selama di Palu 2x saya beli pisang goreng cocol sambel. 1 biji cuma 500 perak.


es rujak
Ini sebenernya bukan kuliner Palu atau Sulawesi, karena saya beli ini di Ayam Bakar Wong Solo Cabang Palu. Wkwkwk. Dimasukin ke postingan karena saya baru pertama nyobain. Rasanya enak deh seger-seger pedes manis gitu. Trus kerasa ada bumbu rempahnya. Harganya 11.00 kalo nggak salah.


Bubur Manado
Bubur Manado ini dijual di depan Rumah Sakit UNDATA, Palu. Rasanya enaaaak bener. Disajikan dengan sepotong tahu dan teri goreng. Kita nambah ekstra teri goreng. Kami kesana saat jam sarapan dan rame bener itu warungnya. Googling deh, dia terkenal kok. Harganya berapa yaaa.. lupa banget, tapi pokoknya terjangkau banget harganya.


Kaledo
Kaledo alias Kaki Lembu Donggala. Dari semua makanan kayanya ini yang asli dari Palu. Ini enaaaak banget. Kuahnya seger banget, dagingnya juga empuk. Harganya lumayan mahal sih menurut saya, tapi tepatnya berapa.. lupa banget.


Es Teler Mahkota
Sorry fotonya gelap gak jelas gitu. Maklum malem-malem dan cuma pake kamera hp. :)
Dari semua kuliner yang saya coba, es teler mahkota adalah satu-satunya yang bikin saya kangen dan pengen makan itu lagi. Asli enak dan seger banget. Harganya pun murah meriah. Es teler ini terdiri dari nangka, mutiara, alpuket yang udah dihancurkan, trus dikasih es serut dan gorengan kacang yang diremukin. Yang bikin nagih adalah rasa airnya, itu apa ya gak tahu santan atau apa, yang jelas enak banget. Huhuhu jadi kangen..


Ayam bakar Biromaru

Ayam bakar Biromaru. Terletak di Kabupaten Sigi, Kecamatan Biromaru, Sulawesi Tengah. Ayam ini terkenal enak dan cuma buka setiap malem Kamis dan malem Minggu (?). Makanya walopun jauh kita jabanin. IS sih udah pernah makan di sana. Asli menurut saya jauh banget, ya secara udah keluar kota Palu. Kita sempet nyasar kebablasan karena tempatnya nyempil gitu ada di dalem pasar yang kalo malem udah pada tutup. Kami juga nggak tahu sih kenapa dia cuma buka setiap Rabu malam dan Sabtu malam.

Harga seporsi ayam bakar kalo nggak salah Rp. 70.000,-. Cukup mahal tapi worth it untuk seekor ayam kampung kecil. Yap, seporsi ayam biromaru = seekor ayam kampung ukuran kecil. Ayam bakar ini dilumuri bumbu yang enak pedes dikit gitu. Disajikan dengan ketupat dan kuah. Tapi kalo saya kurang suka dengan rasa kuahnya. Jadi kemarin saya cuma makan ayamnya saja.
 
Suasana Rumah Makan Ayam Bakar Biromaru
Waktu kami baru dateng, restonya masih agak sepi. Makin malem makin rame dan penuh. Sayangnya, ada satu hal yang bikin resto ini drop di mata saya, yaitu banyak kucing!! Parahnya kucingnya naik-naik ke kursi dan meja dan yang paling bikin off adalah kucingnya jorok-jorok jijay, nggak bersih. Saya emang nggak suka banget sama yang namanya kucing. Tapi kalo kucingnya lucu bersih masih mendingan kan. Lha ini, kucing jorok seliweran di resto. Haish.. napsu makan menurun drastis. Mood saya makin turun waktu salah 2 kucing ada yang naik ke kursi kami. Awalnya saya masih bertahan dengan kucing yang nyenggol-nyengol kaki, terpaksa kaki saya naik ke atas kursi. Tapiii begitu udah naik hampir ke meja, saya nggak bisa toleransi lagi. Saya langsung cuci tangan dan kabur dari resto itu. Eeeh, waktu lagi cuci tangan masih ada aja anak kucing kotor yang nempel ke kaki saya. Hiiiiy..  Saya nunggu IS di parkiran, sementara dia ngurusin pembayaran dan sisa ayam yang masih banyak minta dibungkus. Heheheh.. Di rumah saya lanjutin makan ayamnya, kalo rasa sih saya akui emang enak banget. Buat yang gak suka kucing mendingan belinya dibungkus aja deh, jangan dimakan di restonya. :)

Nah, itu dia beberapa kuliner yang saya icipin di Palu. Asyiiik, list hutang bisa dicoret lagi. Next post mudah-mudahan bisa share tentang tempat wisata di Sulawesi Tengah.

See you,

Tiari






1 comment:

i'm so glad if you comment this post. But no 'Anonymous' please..
thank's.. :)

Instagram @tiariph