Monday, February 11, 2013

Setapak Sriwedari Concert

Bermula di hari Sabtu sore ketika gue lagi bermalas-malasan leyeh-leyeh manja sama IS, gue baca twitnya @MaliqMusic yang ngetwit tentang launching album terbaru mereka "Sriwedari" bakal diadain di Gandaria City hari Minggu jam 4 sore. Sebagai penggemar Maliq, gue semangat dong pengen dateng apalagi di situ ditulisnya FREE. Yeaaah *otak gratisan*!! Gue langsung lah merajuk ke IS untuk nemenin gue kesana dan IS langsung setuju. Justru dia lah yang ngingetin kalo Maliq udah pernah ngasih tau itu di konser mereka di Sabuga tanggal 27 Januari lalu (yang gue janji bakal posting tapi sampe sekarang belom juga malah posting dulu tentang konser Maliq terbaru -____-")

Back to Sriwedari.. Naaah, semangat dong gue bakal nonton Maliq lagi sama IS. Gue pun berinisiatif ngajak The Choosen Twelve & Afi, biar lebih seru aja kan kalo nontonnya ramean. Sayangnya, semua temen gue agak gantung gitu mau nonton apa gak. Yastralah, apa pun yang terjadi gue bakal tetep nonton sama laki gue kok. #Sikap

Hari Minggunya, pagian gitu gue ke Tanah Abang dulu tuh ketemuan sama ortu dan beberapa sodara gue. Lalu, Afi sms yang intinya ngabarin kalo dia bakal nonton Maliq sama gue dan IS. Wuihiiii gue seneng banget dong. Ketemuan kita selalu unpredictable gini nih. Terus sekitar jam 2an gue cabut ke Gancit.

Meeting point kita di Food Court Eat&Eat. Kita makan siang and curhat-curhat dulu lah di sana. Gue sama Afi sih tepatnya yg curhat. IS mah anteng makan n main games. >.<

me with Afi

with IS
Lalu, jam 5an kita mulai lah nyari dimana venuenya. Di twitternya sih agak kurang jelas gitu ya, di Gancitnya sebelah mana. Kayanya gak disebutin kalo itu di arena Piazza. Ketika akhirnya kita udah di venue, booook itu udah rame banget ajeee.. Padahal acaranya belom mulai. Gatenya pake sistem buka tutup dan pas gue dateng lagi ditutup dengan antrian yang udah panjang bgt. Kita berinisiatif untuk duduk aja di salah 1 cafe yang ada di sana dan duduknya pilih di teras luar biar enak bisa liat ke panggung. Tapi semua orang berpikiran sama. Terasnya penuh semua pemirsaaa.. 

Mondar-mandir cari tempat kosong yang gak ketemu juga, ahirnya kami terdampar di Häagen-Dazs. Itu pun dapet tempatnya di dalem. Harapannya sih kalo udah mulai bisa keluar, toh kita beli produk mereka atau kalo di luar ada yang udah beres kita bisa gantian *ngarep*.  Sesi curhat yang kedua pun dibuka lagi. Kali ini ditemenin sama Mocha Dreamland yang enak bangett.

Mocha Dreamland

Jam 6an, acara dimulai. Setelah MC lalu opening bandnya ada Twenty First Night. Selama kita ngobrol, kita liat tuh ada beberapa orang yang nyoba masuk ke venue lewat pintunya Häagen-Dazs. Sebagian ada yang dilarang, sebagian lagi ada yang lolos. Yang paling bete sih waktu ada 2 mbak-mbak yang tiba-tiba nyelonong masuk trus berdiri di teras sambil ngerokok. Gak lama kemudian di teras ada yang udahan. Lalu kedua mbak itu langsung lah make meja yang kosong tadi. Kamvreeettss, gue udah nungguin dari kapan. Hu... Ya sudahlah. 
 
Selesai Twenty First Night, marching band UI perform. Nah dari sini mulai kecium bau-bau Maliq bakal muncul. Orang-orang di teras pun yang tadinya duduk mulai berdiri. Gue semangat dong mau keluar. Pas gue cobain keluar, ternyata gak dibolehin sama mbak Häagen-Dazs karena udah terlalu crowded. Whaaatt.. Gue bete dong. Ahirnya Afi pun pulang karena gak bisa nonton n pulangnya sendirian takut kemaleman. Sementara gue tetep bertahan. Gue berdiri nonton dari dalem dengan suara yang cuma sayup-sayup. Gereget.

Lalu, gue ngelobi mas-mas Häagen-Dazs. Okelah gue gak dibolehin keluar, tapi plis pintunya dibuka aja biar suaranya jelas. Gak dibolehin juga karena di luar panas dan gak ber-AC. Huaaa.. Gue tetep berusaha dong. Tujuan utama gue ke Gancit kan mau nonton Maliq. Lalu mbak-mbak yang tadi ngelarang gue lagi ngelayanin orang di meja deket gue. Gue bilang lah sama dia plis bolehin gue masuk, satu orang aja pliiiss.. Ahirnya dia setuju! Woooohooo.. Gue langsung dong keluar ninggalin IS yang masih aja anteng ngegames. Hahaha.

Lumayan lah ahirnya bisa nonton dari teras Häagen Dazs, walopun gak terlalu keliatan yang penting suaranya jelas. Alhamdulillah tempat gue berdiri masih bisa liat Angga n Lale dengan jelas. :))

Segini doang sih yang bisa gue liat :))

So, gue nonton n nyanyi-nyanyi fals sendiri dengan kiri kanan orang tak dikenal. Gue asik aja gitu ninggalin IS di dalem yang keliatannya gak keberatan juga ditinggalin gue demi nonton Maliq. Wkwkwk.. Ada enaknya juga sih nonton dari teras cafe gini, gak secrowded yang di venuenya banget. Lagian masih ada kursi n meja, jadi leluasa lah. Kalo di venuenya yang penuh banget gitu gue malah males. 

Lama kelamaan, suasana makin hidup dong. Selain nyanyi lagu-lagu dari album baru mereka, Maliq juga nyanyiin lagu-lagu yang udah ngehits duluan. Bikin suasana makin semarak. Lalu lama kelamaan gue terbawa suasana dan kangen laki gue. :)) Gue liat, dua udah mulai bosen di dalem.

laki gue mulai kebosenan >.<

Lalu dengan bahasa tubuh mangap mingkem gue suruh dia bayar billnya dan gimana caranya plis susul gue. Gak lama kemudian dia bisa ngeloyor keluar nyusul gue dan meluk gue dari belakang tepat menjelang lagu Dia. Aaahh.. :') 

Daaann.. Yess! Ahirnya kita nonton berdua. Nyanyi-nyanyi seru dan bahagia. Suasanya makin seru waktu David Naif perform di lagu Menari trus lanjut nyanyi Mobil Balap. Ini kayak perform mereka di Java Jazz sih, tapi tetep oke banget Masya Alloh... Aaak, aku bahagia!

Lalu, sekitar jam 8 waktu Maliq lagi nyanyi lagu Setapak Sriwedari gue memutuskan untuk balik. Gue gak tahu sih itu lagu terakhir apa bukan. Pertimbangan gue balik karena kalo kemaleman takutnya taksinya makin susah. At least, gue udah puas banget dengan performance mereka. Mereka nyanyi buanyak lagu dan selalu seru.

Aah, alhamdulillah. I had a great Saturday with bestie and hubby! Sooo happy! :D

Cheers,

Tiari

1 comment:

  1. hahahahhaha beruntungnya dirimu mba bisa nntn maliq berdua suami... so sweett... ak sll gagal =(( lagu DIA itu hahahahah pas di peluk... aduh aduh.....

    ReplyDelete

i'm so glad if you comment this post. But no 'Anonymous' please..
thank's.. :)

Instagram @tiariph