Friday, February 6, 2015

Back to The Office!

Alhamdulillaah.. Tanggal 26 Januari 2015 lalu, saya mulai kembali kerja di kantor walaupun masih pakai 2 tongkat. Menjelang masuk kerja, saya sempet parno karena abis baca artikel tentang orang yang patah tulang kaki terus jatuh lalu pen dan tulangnya patah lagi. Tapi dikuat-kuatin dan berusaha hati-hati aja. Semoga selalu dilindungi. Aamiin..

Minggu malamnya, saya tidur lebih cepat karena takut kesiangan. Bayangkan, selama "liburan" 3 bulan saya sering bangun siang, santai banget. Akhirnya mulai jam 3 pagi saya malah udah mulai bangun dan susah untuk tidur lagi karena kepikiran takut kesiangan. Hahaha. 

Senin pagi, Ibu mulai menyiapkan segala kebutuhan saya. Back to normal life! Namun ketika saya lagi siap-siap, saya lihat mata Ibu sembab seperti habis menangis. Saya tanya kenapa katanya pedih abis ngiris bawang. Saya nggak percaya. 

Selama masih pakai tongkat, saya harus diantar-jemput oleh sodara. Ketika sodara saya datang menjemput, tahulah saya apa penyebab Ibu menangis. Ternyata beliau tega nggak tega melepas saya pergi kerja. Jadilah saya juga malah ikutan nangis sebelum berangkat kerja. Hiks...

Saya diantar naik motor supaya lebih hemat waktu dan cepat mengembalikan keberanian saya. Duduknya duduk biasa kalau dibonceng menghadap ke depan gitu. Ternyata belum jauh kami berangkat, paha kiri saya pegaaaaal banget. Mungkin karena saya menahan supaya kaki kiri saya tidak terlalu bertumpu pada motor. :-( Pulangnya, saya coba duduk menyamping. Memang sih lebih bahaya, tapi kaki saya tidak sepegal tadi pagi.

Sampai di kantor, ternyata saya nggak bisa lewat pintu depan karena terasnya terlalu tinggi menurut saya. Saya nggak berani. Untungnya teras pintu samping nggak terlalu tinggi jadi saya bisa melaluinya dengan mudah. Ruangan saya sebetulnya di lantai 2, berhubung saya nggak berani naik tangga untuk sementara saya pindah ke lantai 1 dulu. Karena ruangan staf di lantai 1 udah penuh, maka ruangan sementara saya adalah di..... lobby! Iyap, paling depan sebelum masuk ke ruangan lain. Saya persis kayak front office dan cuma sendirian. Nggak apa-apa, yang penting saya nyaman. 

Hari pertama kerja masih dikerubungin temen-temen nanya kabar, dll. Sampai akhirnya saya malah nangis lagi karena sedih sekarang keadaaan saya seperti ini. Sedih dan terharu dengan perhatian temen-temen serta nggak enak karena bakal nyusahin dan ngerepotin mereka selama beberapa bulan ke depan. Temen kantor sekaligus mamanya sahabat kecil saya datang memeluk, yang ada saya malah makin nangis sesenggukan. Duuuh.. Malu euy! >.<

Gak lama setelah itu, Ibu saya dateng sekedar untuk memastikan gimana saya di kantor. Subhanallaah yaaa kasih sayang seorang Ibu. Padahal belum 2 jam saya ninggalin rumah, Ibu udah nyusul saya ke kantor. Padahal Ibu juga sibuk di kantornya. Seharian itu saya belum mulai kerja karena masih dalam proses ngangkutin barang-barang saya dari lantai 2 ke lobby.

Keesokan harinya, saya mulai dikasih tugas. Tugasnya adalah kerjaan 2014 yang belum selesai dan emang cuma saya yang tahu tempatnya. Hahaha.

Sampai hari ini saya udah mulai kerja seperti biasa. So far nggak ada kendala yang berarti, semuanya bisa saya kerjakan dengan baik. Tugas dari atasan tinggal share di network. Agak ribetnya, kalo atasan saya minta file hardcopy. Itu harus ngerepotin temen turun ke bawah atau saya share softcopynya di network terus atasan saya atau temen saya yg ngeprint filenya di lantai 2. Waktu mau scan juga agak ribet, karena scanner yang langsung connect ke komputer saya ada di lantai 2, jadi kalo mau scan ya ngerepotin temen lagi. Bisa sih ngeprint atau scan di lantai 1, tapi tetep harus butuh bantuan temen karena saya nggak bisa megang kertasnya. Kan tangannya udah untuk megang tongkat, Kakaaaa! Hihihi. Jadi, diliat sesuai kebutuhan aja. Kalo orang atas yang butuh filenya, ya udah diprint di atas. Kalo saya yang butuh filenya ya udah diprint di bawah.

Oiya, toilet dan mushala! Alhamdulillaah walaupun kantor saya kecil dan cuma 2 lantai, toilet dan mushala ada di setiap lantai. Awalnya saya wudhu di tempat wudhu mushala, tapi tempatnya licin banget. Agak riskan takut kepleset. Untuk mengakalinya, saya wudhu sekalian di toilet setelah pipis. Supaya nggak terlalu banyak gerakan yang riskan. Untuk sholatnya, di shaf mushala paling belakang udah disediakan kursi untuk saya shalat.

Alhamdulillaah.. Semua temen-temen sangat membantu dan menjaga. Mungkin inilah salah satu keuntungan kerja di kantor yang lingkupnya kecil dan pegawainya sedikit. Alhamdulillaah...

XOXO,

Tiari

No comments:

Post a Comment

i'm so glad if you comment this post. But no 'Anonymous' please..
thank's.. :)

Instagram @tiariph