Wednesday, February 18, 2015

Temporary Disability


Disabilitas sementara. Rasanya sedih mengingat sekarang saya termasuk dalam golongan disabilitas, walaupun cuma sementara, Insya Allah.. Dalam hati sih nggak terima, rasanya saya sehat kok, saya normal kok. Tapi dua tongkat yang saya pakai jadi penandanya. Lama kelamaan mau nggak mau, suka nggak suka, saya harus terima kalo saya nggak kayak dulu lagi.. Awalnya jelas susah untuk nerimanya, tapi semakin saya berusaha kembali ke aktivitas seperti dulu semakin terasa perbedaannya. Misalnyaa..


Di rumah
Dulu saya biasa sendiri di rumah. Kami juga nggak pakai ART. Tugas saya di rumah biasanya cuci baju, cuci piring, dan nyetrika baju sendiri. Sekarang, saya nggak boleh ngerjain itu semua. Awalnya saya tetap ingin membantu, sambil duduk aja nyucinya toh pakai mesin cuci. Cuci piring juga kan cuma gitu doang, pakai sink. Tapi dilarang sama Ibu karena kalo cuci baju dan piring lantainya kadang kan suka basah kena percikan air. Lantai yang basah dan licin sangat bahaya untuk tongkat. Beberapa kali saya hampir kepeleset karena tongkatnya miring kena lantai licin. Bener-bener deh itu harus dijaga banget jangan sampai jatuh karena bisa mengakibatkan plat-nya bengkok dan tulangnya patah lagi. Nyetrika baju juga ga boleh, alasannya sih biar sekalian nyetrikanya. Waktu itu pernah karena kepepet Suami udah mau berangkat, saya nekad nyetrika. Nyetrikanya sambil duduk ndeprok gitu. Setelahnya kaki saya pegel banget. :(

Itu tentang kerjaan rumah. Yang lainnya, kayak ngambil minum atau makan saya harus diambilin karena saya nggak bisa megang sendiri, dua tangan saya udah "sibuk" megang tongkat. Kalau mandi, saya harus ditemani (dari luar kamar mandi ya). Saya mandi sambil duduk dan jauh ke tempat gantungan handuk. Jadi harus ada orang untuk ngambilin handuk. Biasanya orang tersebut sekalian jagain kalo saya lagi jalan masuk dan keluar kamar mandi, khawatir karena lantainya licin. Nah, kalau ngambil baju di lemari Alhamdulillaah sekarang udah bisa walopun agak "brutal". Biasanya setelah saya ambil bajunya di lemari, terus bajunya dilempar ke tempat tidur. Baru deh saya jalan pakai tongkat ke tempat tidur dan ganti baju di sana sambil duduk. Hehehe.


Di jalan
Kalo di perjalanan berangkat dan pulang kantor, saya kan diantar pakai motor (Mio). Duduknya biasa aja kayak orang dibonceng motor pada umumnya. 2 tongkat disimpan di depan dengan posisi dibalik, lalu disenderin ke bahu pengendara terus dipegangin dari belakang pakai tangan kanan saya. Tangan kiri saya pegangan ke yang boncengin motor (bisa Bapak, Suami, atau Sodara). Oke deh kita jalan, biasa aja tuh rasanya. Tapi kalau macet, ternyata ada aja lho orang yang ngeliatin. Biasanya awalnya ngeliat ada tongkat, trus setelah itu langsung ngeliat ke belakang (saya). Ya mungkin langsung ketauan ya yang pakai tongkat itu yang dibonceng. Saking seringnya banyak yang ngeliatin, sampai jadinya udah terbiasa.


Di tempat umum
Setelah kembali kerja, saya mulai berani dateng ke tempat umum. So far sih beraninya baru ke restoran doang, kalo ngemall mah belum berani. Nah, baru deh kerasa kalo saya diperlakukan dengan spesial. Misalnya waktu saya dan suami ke coffee shop saya diperbolehkan pesan dari meja, instead of order di kasir kaya customer lain. Saya waktu itu menolak, karena saya ngerasa bisa. Di tempat parkirnya, tukang parkirnya bantuin jagain saya jalan sampai saya naik motor. Pernah lagi waktu saya makan bareng Widya dan temennya. Begitu saya dateng, pegawai rumah makannya langsung geserin meja supaya saya jalannya lebih leluasa. Terus khusus untuk saya disediakan kobokan supaya saya nggak perlu jalan ke wastafel. Padahal kami udah pilih tempat duduk yang dekat dengan wastafel.

Tentang dateng ke tempat umum ini, beberapa teman banyak yang nanya apakah saya udah bisa diajak main kayak dulu? Jawabannya adalah bisa dengan beberapa syarat: ada Suami saya (yang bisa nganterin dan ngerti gimana harus jagain saya) dan tempatnya nggak harus naik tangga yang tinggi. Kalo nggak gitu ya maap saya nggak bisa. Beberapa hari yang lalu, sahabat saya dari SMP menikah dan tempatnya deket banget dari rumah saya. Sayangnya, saya nggak bisa dateng karena Suami belum pulang dan Bapak lagi ke Jakarta. Nggak ada yang nganterin soalnya... Hiks :'(


Di kantor
Entah cuma perasaan saya aja atau emang karena masih awal tahun, rasanya kesibukan saya cukup berkurang. Kayaknya kerjaan nggak sebanyak dulu. Saya jadi kepikiran apa karena sekarang mobilitas saya terbatas? Bisa jadi. Memang sih, karena ada beberapa perubahan di kantor ada beberapa kerjaan yang ditransfer ke rekan lain supaya nggak tumpang tindih nggak jelas sebenarnya itu kerjaan siapa. Jadilah kerjaan saya rasanya semakin berkurang dan malah sering blogwalking. Hmm kita liat nanti memasuki pertengahan dan awal tahun.. 

Semenjak kembali kerja, saya berusaha semuanya tetep normal seperti sebelum kecelakaan. Tapi ternyata memang belum bisa kayak gitu.. Semuanya berubah total dan kadang bikin saya sedih karena saya nggak kayak dulu lagi. Misalnya tentang tempat duduk saya yang dipindah ke lantai bawah, berpisah dari teman-teman seseksi. Kalo mau bawa berkas harus dibantuin temen karena saya susah megangnya. Untuk makan siang juga saya bawa bekal. Dari dulu saya emang suka bawa bekal sih, tapi ya cuma bawa bekalnya doang. Airnya gak perlu bawa, kan di kantor ada dispenser. Sekarang saya bawa semuanya. Persis anak TK yang bawa lunch box dan tumbler. Oiya, saya juga kembali pakai backpack (yang udah hampir setahun nggak pernah dipakai) supaya gampang walopun saya pakai tongkat. Sedihnya, sekarang saya gak bisa ikut temen-temen kalo pas makan keluar. Mungkin bisa aja sih ikut, tapi saya nggak mau nyusahin mereka harus jagain saya. Oiya, saya juga berniat mungkin tahun ini saya bakal mundur dari dinas keluar kota. Lagi-lagi karena saya nggak mau makin ngerepotin temen dan nggak mau ambil resiko takut kenapa-napa.

Dulu pernah lho, waktu baru 8 hari masuk kerja saya tiba-tiba mellow sensitif banget karena ngerasa ngerepotin temen-temen di kantor. Gereget banget saya nggak seaktif dulu. Cuma bisa curhat ke suami dan suami cuma bisa bilang "sabaaar..." yang ada malah saya jadi nangis.


So... inti dari postingan (yang ternyata jadi panjang) ini adalah bahwa sekarang saya sangat tergantung banget sama alat (tongkat) dan orang lain. Alhamdulillaah saya dikelilingi orang-orang yang baik, yang mau bantuin dan jagain saya (y). Keadaan ini juga bikin saya makin aware kalo orang yang disabilitas itu harus dibantu dan menjadi prioritas. Suka kesel kan sama orang yang cuek banget kalo disekitarnya ada orang disabilitas, malah ada yang pura-pura nggak ngeliat >:O. Ketika ngerasain sendiri, bantuan orang lain itu berharga banget dapet pahala pula kan. Janji deh, kalo saya udah sembuh nanti mau makin aware kalo di sekitar ada disabilitas. I'll do what others did to me. :D


XOXO,
 


No comments:

Post a Comment

i'm so glad if you comment this post. But no 'Anonymous' please..
thank's.. :)

Instagram @tiariph