Tuesday, March 24, 2015

My Admiration to Classic Cement Tiles

Ubin klasik.

Sebenernya udah tahu ubin ini dari dulu, udah sering liat juga kalo pas lagi mudik ke Jawa Tengah. Saking udah sering liat jadi biasa aja dan nggak terlalu merhatiin. Kesan yang gue dapet ya ubin ini cocok untuk rumah model kuno atau tua gitu. Udah, gitu doang. 

Sampai akhirnya awal 2014 lalu Diana Rikasari launching rumahnya yang dijuluki #BidiBidiBongBong dan dia pakai ubin klasik ini di beberapa bagian rumah (dengan model minimalis modern) dan ternyata kece bangeeeeet... Jauh dari kesan kuno yang ada malah keren banget menurut gue. Rumah modern dikasih sentuhan vintage dan tetep chic. Langsung deh jatuh cinta sama ubin klasik ini karena ternyata bukan cuma untuk lantai, Diana Rikasari memasang ubin klasik untuk bagian backsplash kitchen dan tangga. Playful abis! Kereeeen.. (y)

Source
Source
Source

Cantik banget kaaaan? 

Setelah browsing-browsing, ketemulah Tegel Kunci yang workshopnya ada di Yogyakarta. Jauh maaak.. Mana pas trip ke Jogja Oktober lalu nggak sempet kesini lagi.. :(

Gue baru tahu ternyata ubin ini made by order dan emang lagi happening banget. Konon dulu, mereka masih nyediain yang ready stock. Seiring banyaknya pesanan, mereka udah nggak punya yang ready stock. Semua harus dipesan dan jangka waktunya bisa sampe 3 bulan lamanya. Buseeet... Dari segi harga, kalo dibandingkan dengan keramik yang sekarang lebih lazim dipakai tentu ubin klasik lebih mahal karena spesial dibuat sesuai dengan pesanan kita. Belum lagi cara pengerjaannya yang masih tradisional. Ono rego nggowo rupo, istilahnya... Mahal sih, tapi emang bagus kan.

Dulu waktu belum tahu kapan bakal renovasi rumah, ubin klasik ini cuma jadi impian yang berharap bisa diwujudkan. Semoga ada rejekinya, mengingat harganya yang cukup mahal. Belum lagi material lain yang harganya makin naik aje. *Kemudian curcol di sini... :))

Gue sering banget tuh kalo iseng tiba-tiba browsing tentang ubin klasik. Suka aja liatnya, gimana orang-orang mengaplikasikan ubin ini di rumahnya. Terus akhirnya nemu lagi workshop ubin klasik selain Tegel Kunci di Jogja. Namanya Bali Design Center. Lokasinya di Pondok Pinang (Jaksel) dan di Denpasar, Bali. Asik ada yang lebih deket! Cuma di Jaksel doang mah gampang atuh.. Catet buat nanti-nanti. Iya, dicatet dulu aja. :D

Terus nemu lagi dari Instagram @cayennehome, showroom aneka furniture atau kebutuhan rumah tangga yang juga nyediain Tegel Kunci. Lokasinya di Kemang, Jaksel. Catet lagi.... :D

Udah browsing review sana-sini, selain biaya produksinya yang mahal, ongkos kirimnya juga mahal. Karena ubin kan berat banget, ya masa pesen ubin cuma 1 biji ukuran 20x20 Cm doang. Tentu tidak, pasti ada (minimal) puluhan ubin yang dipesan. Maka, biaya pun akan semakin mahal dan impian untuk pakai ubin klasik semakin dikubur dalam-dalam. Apalagi semakin kami mantap mau renovasi rumah, semakin kami tahu bahwa biaya yang dibutuhkan sangaaaat banyak! :'(

Ketika akhirnya kami mulai renovasi 13 Maret lalu, impian pakai ubin klasik selalu ada. Malah semakin menggebu-gebu karena lokasi tangga yang dipindah di ruang keluarga (tadinya di dapur). Aih, pasti ciamik deh kalo tangganya ngikutin Diana Rikasari pakai ubin klasik. Semenjak model rumah udah dapet, gue cita-cita banget pakai ubin klasik untuk di teras mungil kami, backsplash kitchen, dan tangga. Udah itu aja. Walopun keliatannya dikit tapi biayanya lumayan bengkak kalo dibanding pakai keramik yang standar. Aduduh.. :(


Pohon duit mana pohon duit?







No comments:

Post a Comment

i'm so glad if you comment this post. But no 'Anonymous' please..
thank's.. :)

Instagram @tiariph