Thursday, March 21, 2013

Kriteria Rumah Idaman

Sedikit ngingetin, saya pernah posting tentang rumah di sini, yang belom baca boleh loh kalo mau mampir kesitu dulu. :)

Setelah pengumuman D IV STAN yang hasilnya suami saya belum lolos, maka kami harus buka rencana B dooong.. yang tadinya udah prepare untuk ngontrak rumah dulu sekitar 1-2 tahun di deket-deket STAN, akhirnya batal. Sampai sekarang saya masih stay di kost, tapi... rencana berubah mendingan beli rumah aja. Iya, daripada gak jelas nungguin nanti IS tes lagi dan masih belum tahu hasilnya gimana.. Heuheu..

Jadilah kami makin fokus untuk punya rumah sendiri. Sebagai PNS yang boleh nyekolahin SK-nya untuk beli rumah, kami interest kesana dong.. Lumayan kan? Tapi seiring berjalannya waktu, opsi KPR pun akhirnya muncul. Kita liat dulu aja berapa harga rumah yang kita minat. Huahahaha.

Emang rumahnya udah nemu?

Belooooom. Ternyata nyari rumah itu susah ya. Gampang sih kalo yang budgetnya unlimited mah.. *yakali*.. dan kadang-kadang ada perbedaan pendapat dan keinginan juga antara saya dan IS. Misal, IS prefer yang bisa dijangkau pake KRL, tapi sayanya agak males, kalo bisa yang dilewatin jemputan kantor aja. Hehehe.

Sampai saat ini kami baru sebatas searching di internet. Belom ada yang disurvey langsung ke TKP. Baru bookmark-bookmark link doang.. Ya gimana mau survey, saya gak mau lah survey tanpa suami mendampingi. Jadi, kita tuh nyarinya kayak masih niat gak niat gitu.. Hahaha

Masalah terbesar yang menyebabkan kita masih nyarinya gitu-gitu doang adalah... belom ada kesepakatan mau tinggal di daerah mana selain di Bandung. Huahahaha.. Iya bener deeehhh.. Galau banget nentuin area mau tinggal dimana. Bekasi, Depok, Kota Tangerang, Tangerang Selatan, Cibubur, semuanya kita searching. Tapi lagi-lagi masih bingung mau dimana.. -____-"

IS prefer di Tangsel, pokoknya yang gampang ke Bintaro. Malah kalo bisa di Bintaro sekalian. Dia emang gak bisa move on dari Bintaro... Kalo saya, prefer di Tangerang Kota, daerah-daerah Karawaci lah.. Soalnya ada bus jemputan kesana. Atau dimana pun yang akses bus jemputannya gampang (teuteup). Kalo di Bintaro, jemputan kantor saya gak sampe sana, kalo mau gampang ya naik KRL, tapi saya gak mau. Makanya saya tawarkan di Tangerang aja biar ke Bintaro gak jauh banget kan. Kalo Depok atau Bekasi, kejauhan kalo mau ke Bintaro. Tetep ye Bintaro..

Huwaaaa.. pusing saya kalo begini.. 

Nih, kriteria rumah yang saya pengenin..
  1. Di komplek perumahan, bukan perkampungan atau gang sempit.
  2. Luas tanahnya min 100m2
  3. Luas bangunannya min 36m2, maklum newbie..
  4. Akses angkutan umum gampang
  5. Dari depan komplek ke rumah bisa ditempuh dengan jalan kaki, gak perlu naik ojeg, becak, atau apa lah itu namanya.
  6. Ada akses bus jemputan karyawan kominfo atau perhubungan. :)
  7.  Deket dengan semacam Carrefour :)
  8. Bukan daerah banjir. Ya iyalah.
  9. Ada halaman walopun kecil
  10. Ada garasinya, yang otomatis jalannya bisa masuk mobil..
  11. Harganya cukup sama duit kita. *belagu ye, harga urutan terakhir*
Hmm, apalagi yeee.. Kayanya dulu banyak deh kriteria yang saya ajuin.. Tapi kriteria saya masih wajar kan, selayaknya orang mau nyari rumah.. Heueheu

Temen-temen yang udah punya rumah sendiri share dooong ilmunyaaa... *___*

-Tiari-


4 comments:

  1. jadi tetanggaku aja...
    ke bintaro bisa naek kereta...
    kayaknya pernah liat ada bis perhubungan kalo sore masuk ke komplekku...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di daerah mana Mba?
      Serpong ya?

      Kalo ada jemputan mah aku mauuu.. Hihihi

      Delete
  2. eh mbak.. atau seumuran yeh hehehehehe... suamimu pns juga toh dan alumni jurangmangu juga dan kita sama bertitle LDM heheheheheheheehhe tp masih enak km di jkt ga kaya ak beda pulau... huhu pulaunya sebelahan aja sih =P *eh jd curcol... hahahahaha seneng nemu yg sama =P
    tetap berdoa mba... minta mutasi =P

    ReplyDelete

i'm so glad if you comment this post. But no 'Anonymous' please..
thank's.. :)

Instagram @tiariph