Friday, September 27, 2013

Bagimu Blogmu, Bagiku Blogku


Curhat aaah...

Saya udah pernah cerita berkali-kali kalo blog ini bener-bener tempat suka-suka saya. Beberapa temen saya (baik real atau virtual life) udah pernah baca blog saya sejak post pertama dan udah tahu banget gimana blog ini buat saya. Asik aja, menyenangkan kalo untuk saya mah.

Nah, saya sadar betul kalo asik buat saya, belum tentu asik juga untuk orang lain. Kalem, da saya juga ngerasain atuh. Simpelnya, saya suka blog yang sejenis diary atau cerita kehidupan sehari-hari. Maka blog yang saya tulis dan saya kunjungi mostly blog sejenis itu, sesimpel saya pengantin baru (setahun) suka juga baca pengalaman newly wed lain. Ya udah saya fun baca blog-blog itu, without complaining.

Pernah suatu hari, saya baru selesai posting review honeymoon saya. Saya bikin woro-woro di twitter, share linknya di situ. Gak lama dari itu, temen saya ngetwit (saya lupa kalimat tepatnya gimana) gini : “sekalian aja review tentang malam pertamanya di blog mbak”. Kurang lebih begitu. Twitnya no mention, tapi dia ngetwit beberapa saat setelah saya kasih link dan saya masih beredar di lini masa. Terus saya ngerasa? Iyalah. Padahal temen saya itu blogger juga dan kadang saya baca blognya. Saya nggak pernah komplain dengan konten blog dia. Buat saya berlaku hukum “Bagimu blogmu, bagiku blogku”. Ya udah, walopoun si Mbak itu suka posting tentang boyband Korea yang notabene saya gak ngerti dan gak suka, ya udah sih saya mah santai. Gak bikin twit nomention juga. Kalo gak suka kan tinggal gak usah dibaca, simpel toh?

Saya mah simpel aja sih, kalo ada blog yg kontennya gak sesuai dengan selera saya, i simply left the web, ganti blogwalking yg lain yg kontennya saya suka. Ngeblog atau blogwalking juga gak semua orang suka. Untuk orang-orang yg gak suka, cenderung pada mikir ngapain sih pake diceritain di blog segala? Pernah nemu gak sejenis temen yang kayak gini? Pernah kaaaan?

Pengalaman saya, ada temen yang pengen liat foto-foto nikahan saya karena dia nggak bisa dateng. Di Facebook, saya cuma upload sedikit foto, itu pun cuma akad nikah. Akhirnya saya kasih dia link-link blog review nikahan saya, komplit dari akad, upacara adat, resepsi, dekorasi, dll.

Komentar temen saya : “buseeet.. sampe up load di blog segala”

Saya : “Lho emangnya kenapa?”

Temen saya : “Gak apa-apa sih, keliatan banget narsisnya”

Saya : “itu bukan narsis kaleee”

Nah, di sini poinnya. Narsis. Bagi sebagian orang, tell everything di blog adalah suatu hal yang narsis. Di sisi lain, bagi si Blogger ini adalah salah bentuk sharing informasi untuk orang lain yang membutuhkan informasi tersebut. Ya kaan? Rasanya pengen banget saya jelasin gitu, tapi percuma kalo emang orangnya gak suka blog.

Tapi namanya juga manusia, perkataan temen saya itu gak langsung keluar lewat kuping kiri. Dia sempet ngendap bentar di pikiran saya. Saya jadi flashback liat-liat postingan saya, apa iya yang kayak gitu disebut narsis? Sampe kalo mau posting tuh mikiiiir dulu. Emang sih, di era informatika gini ada istilah “thinking before posting”. Yep, mesti mikir dulu. Sebebas-bebasnya nulis di blog, harus mikir juga apakah postingan kita melanggar UU ITE (Oh, saya Kominfo sekaliii) apa nggak. Salah-salah ntar kita dituntut orang.. Hihi.. Insya Allah postingan saya tidak mengandung unsur SARA, pornografi, atau pencemaran nama baik, jadi aman lah kayaknya..

Nah, tapi gegara omongan temen saya ini saya sampe ragu-ragu kalo mau posting. Mikirin pandangan orang “ih ngapain beginian diceritain di blog, dll..”. Huhuhu sebal, menghambat aja. Akhirnya saya vacum posting (padahal buanyak yang pengen diceritain). Saya cuma blogwalking sambil ngebandingin sama blog lain.  Hasil dari blogwalking itu... Tuh kaaaan, banyak juga blog-blog sejenis blog saya. They enjoy sharing everything on their blog. Blog-blog penganten baru juga pada cuek-cuek aja ngomongin life after marriage kayak finansial, kredit rumah, dll. Gak ada terkesan sombong atau pamer sama sekali. Justru dengan sharing malah dapet masukan dari temen-temen blogger lain. Dari situ, saya bersemangat lagi untuk posting dengan tetap memegang teguh “Bagimu blogmu, bagiku blogku”.

Yuk mari mentemen, keep up the good post! ;P

2 comments:

  1. haiii..salam kenaaalll..aq jg sering banget cuhat d blog..hmpr semua hal diposting..kdg2 mikir jg sih..nti dikira pamer gk y sm org laen..nti bikin org mikir gk y ngapain juga kyk gt ditulis..mknya sempet vacum lama..tapi y udahlah..urusan masing2 org juga..hehehe..aq setuju dgnmu sayy.. =)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Adisty, salam kenal jugaa..

      Pokoknya asal postingan kita gak menyinggung orang lain atau suatu lembaga, tidak mengandung SARA, poronografi, dll keep posting aja laaah.. :)

      Delete

i'm so glad if you comment this post. But no 'Anonymous' please..
thank's.. :)

Instagram @tiariph