Thursday, June 19, 2014

Ketika Tuhan Jatuh Cinta

Akhir-akhir ini, hampir tiap pulang kerja gue suka mampir-mampir main dulu. Entah cuma ke supermarket atau janjian makan n ngemall sama temen. Kemarin, gue janjian sama adek gue, Widya. Kami mau nonton film Ketika Tuhan jatuh Cinta. Karena bioskop yang nayangin film ini tinggal Empire XXI di BIP dan Jatos, akhirnya kita pilih yang di BIP karena kalo ke Jatos terlalu jauh. Kami janjian sepulang gue kerja dan setelah Widya selesai UAS, rencananya mau nonton yang jam 19.00.

Udah lamaaaa banget gue ga ke BIP, ada kali hampir 2 tahun. FYI, konon BIP ini adalah mall tertua di Bandung. Interiornya yaaa gitu deh, lawas. Hihihi. Ternyata gak terlalu banyak yang berubah, masih begitu-begitu aja dari dulu. Palingan ada beberapa tenant yang ganti atau nambah. Nah, yang paling hits adalah bioskopnya. Dulu, sebelum bioskop menjamur kayaknya hampir semua orang nonton ke sini. Sekarang bioskopnya sepi, mungkin karena weekday juga. Dulu bioskopnya masih lewel 21, sekarang jadi XXI. Ekspektasi gue tinggi dong yaaaa, kalo udah XXI biasanya enak dan lebih nyaman. Pas masuk studionya, film belum mulai dan lampu masih nyala terang. Astagaaaa, gue syok. Ekspektasi gue salah total. Kursi bioskopnya udah jelek, kursi yang harusnya warna merah jadi menuju orens karena belel, trus bau. Bahkan kursinya Widya, sandaran lengannya udah miring. Gustiiii, ganti nama kok gak ganti kursi? Haduuu, kalo ga karena filmnya gue ogah banget nonton di situ. Tapi ya sutralah yaa, nikmatin aja filmnya.


Dari segi cerita sih masuk akal ya, karena diangkat dari kisah nyata. Tapi namanya juga diangkat dari novel, pasti ada bagian-bagian yang dipotong dan walaupun dipotong berusaha tetep nyambung dan penonton ngerti. Gue udah curiga kok udah hampir 2 jam belum ada titik terang, curiga ada sekuel 2. Ternyata benar! Akan ada Ketika Tuhan Jatuh Cinta 2. Nggak heran sih, pasti di novel juga panjang ceritanya. So far gue suka sama cerita film ini. Cuman, ada beberapa hal yang gereget pengen gue komentarin. Misalnya, Fikri (Reza Rahadian) kan alat transportasi utamanya pake motor. Naik motor kemanapun, dia nggak pernah pake jaket. Untung helm masih dipake. Yang paling absurd, waktu dia pulang ke rumah ortunya di Garut pake motor. Selain gak pake jaket dia juga nggak pake helm. Padahal dia dari Bandung. Canggih. Buat sebagian orang mungkin cuek ya, tapi buat yang tahu real lifenya bikers, film tersebut akan lebih natural kalo Fikri pake jaket dan pake helm. Nyahahaha, cetek banget kan komentar gue. Lalu, apakah gue akan nonton KTJC 2? Yes, absolutely! Hihihi.

BTW, sebelum nonton kita kan mau makan dulu. Karena ceritanya pengen hemat, Widya ngajakin gue makan di Bakso Belakang BIP yang sangat heiitss. Gue udah tahu bakso ini dari jaman SMA, tapi belum pernah nyoba. Kata temen-temen gue, bakso ini enak banget. Tempatnya selalu penuh bahkan kadang-kadang gak kebagian tempat. Kalo kata Widya cuma enak aja, lumayan. Ya udah akhirnya gue nyobain baso itu. Karena udah sore, mienya udah habis. Tinggal bakso dan dagingnya aja. Kita emang ga doyan mie di tukang bakso, ya udah kita pesen bakso dan dagingnya aja. Pertama gue cicipin kuahnya sebelum dicampur sambal, dkk. Menurut gue kuahnya keasinan dan rasanya biasanya aja. Trus gue cicipin baksonya, biasa aja juga. Bener kata Widya, menurut kita rasanya lumayan. Belum nyampe tahap enak banget kaya kata temen-temen gue. Walopun kemarin udah hampir malem, bakso itu emang masih penuh aja. Tempatnya juga padahal gak nyaman, ga ada mejanya. Waktu kita udah selesai makan, gue ngeliat Abangnya lagi nyiapin bumbu. Jadi, saking penuhnya si Abang udah nyiapin bumbu di mangkok yang dijejerin banyak banget. Kalo ada yang beli tinggal disiram bakso dan kuah aja, praktis. Waktu gue pesen juga gitu, makanya gue ga liat lagi gimana cara si Abang ngebumbuin. Ternyataaaa, bumbu yang dituangin ke mangkok cuma R*yco, S*sa yang dituangin banyak banget, dan sedikit merica. What? Bahkan dia ga pake ulekan bawang putih atau minyak apa gitu ya? Errr.. pantesan rasa kuahnya gurih banget gitu. Kita syok, kata Widya untung gue udah selesai UAS. Nyahahahaha... Cukup tahu dan cukup sekali deh ngerasain kehitsan bakso BIP ini. Maaf yaaa...

selfie sebelum masuk studio
Kemarin gue ngemall pake seragam kantor. Selagi udah di luar jam kerja, gue nggak pernah malu pakai seragam ini. Malah gue sering banget ngemall after hours pake seragam. Tapi ada lho temen gue yang malu kalo ngemall pakai seragam ini, katanya nggak tahu harus nutupin muka atau nutupin seragam. Gue masih ga nangkep apa yang bikin dia malu, toh kita pakai baju dan nggak membuat kesalahan. Well, pilihan kenyamanan orang emang beda-beda. Tergantung gimana kita menyikapinya. :)

2 comments:

  1. walah anak buah pak tifatul huehehehe... tmn ku ada tp ya bejibun pegawenyaaaa mn ketemu yeee huahahaha =P

    klo saya dulu malesss pake seragam bis seragamnya ky baju pramuka ... ihhh ga kerennn... =P tp ttp cinta kntr koq =P *lg bnr

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, pegawainya Om Tiff. Jelas banget ya logonya. Hihihi.


      Delete

i'm so glad if you comment this post. But no 'Anonymous' please..
thank's.. :)

Instagram @tiariph