Thursday, June 19, 2014

Ngomongin Film Indonesia

Sejak film Ketika Tuhan Jatuh Cinta tayang di bioskop (5 Juni 2014), gue penasaran banget pengen nonton. Penasaran karena film ini diangkat dari kisah nyata yang ditulis menjadi novel best seller. Gue belum pernah baca novelnya, penasaran nonton filmnya dulu. Apalagi pemeran utamanya Reza Rahadian, menurut gue film-film yang dibintangi Reza Rahadian biasanya bagus. 

Kalo nonton film Indonesia, biasanya gue paling cocok sama suami atau Widya, adek gue. Di lingkaran pertemanan gue, masih jarang temen-temen gue yang excited nonton film Indonesia. Mostly berpikiran paling sebentar lagi tayang di TV, mendingan nonton di TV aja. Intinya sih masih banyak yang underestimate dengan film Indonesia. Pun temen-temen adek gue. Waktu tau adek gue mau nonton film ini, temen-temennya bahkan gak tahu ada film Indonesia yang berjudul Ketika Tuhan Jatuh Cinta bahkan yang nyinyir juga ada. Ckck.

Waktu film ini baru tayang, Widya masih UAS, jadi gue harus nunggu sampai UAS dia selesai, which is kemarin. Ealaaah, ternyata bioskop yang masih nayangin film ini tinggal Empire XXI di Bandung Indah Plaza (BIP) dan Jatinangor Town Square (Jatos). Padahal niatnya mau nonton di Blitz aja seperti biasa. Bahkan sampai gue bikin postingan ini, gue cek film ini udah gak tayang sama sekali di Bandung. Gak tahu ya kalo di kota lain, gue gak ngecek. Berarti film ini cuma tayang selama 2 minggu saja. :(

Ternyata yang underestimate film Indonesia bukan cuma temen-temen gue dan adek gue, tapi industri bioskopnya juga ya? Di beberapa bioskop, film luar negeri ditayangkan di 2-3 studio sekaligus. Jangka waktu tayangnya juga lama banget, bisa sampai sebulan lebih. Hmm, gue ga ngerti juga sih apakah ada peraturan yang membahas tentang jumlah studio yang menayangkan suatu film di suatu bioskop. Just IMHO, it's all about profit then. Yaaa mungkin ngapain juga mereka nayangin film yang "kurang diminati", lebih baik meraup keuntungan dari film yang banyak dicari konsumen. Cuma sayang aja kan, hal keuntungan kayak gini yang ngancurin industri film Indonesia sendiri. Contohnya kayak kemarin, kita masih nyari lho pengen nonton film tersebut, tapi karena tayang terlalu sebentar beberapa konsumen end up dengan gak nonton kan? Sayang banget.

Anywaaaaay, ini cuma random thought gue aja sih. No offense untuk pihak manapun. :) Semoga industri film Indonesia makin berkualitas supaya nggak ada lagi yang underestimate sama film Indonesia. :D

1 comment:

  1. hahaha saya mikirnya gtu mbak... bntr lg ada di tv.. =P pisss mba... dan gregetnya krg pilem Indonesia yg diambil dr novel pasti ceritanya ga seseru di novel mba...
    jd saya milih ga nonton... =P

    tp cinta Indonesia bgt bgt... =P

    ReplyDelete

i'm so glad if you comment this post. But no 'Anonymous' please..
thank's.. :)

Instagram @tiariph